Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 29 Agustus 2013

Gambar-Gambar dari Pameran Budaya Sumba Barat

Suasana pagi di dalam rumah yang dibangun dengan bahan alam tanpa paku
Pas bener, minggu kemarin pas lewat tanggal 17 Agustus dapat penugasan ke Sumba Barat selama seminggu. Kebetulan bukan tugas yang berat, walau harus mengumpulkan banyak data dari seluruh Dinas dan Badan di Kabupaten Sumba Barat. Kebetulan pula ada kegiatan untuk perayaan untuk memperingati hari kemerdekaan yang masih tersisa, karnaval budaya dan pameran budaya yang baru dilaksanakan Minggu ini.
Suasana rumah dari kampung Lamboya
Yang istimewa kali ini dari pameran budaya yang biasa di gelar di lapangan umum kota Waikabubak adalah bangunan-bangunan untuk pameran. Jadi dari informasi, ada instruksi dari Bupati kalau pelaksanaan pameran kali ini seluruh peserta diwajibkan membangun tempat pameran berupa bangunan rumah khas Sumba dengan tatacara orang Sumba asli membangun rumah. Apa bedanya dari rumah-rumah biasa? Selain bentuk rumah Sumba yang khas, pembangunan itu juga unik karena selain menggunakan kayu dan bambu sebagai tiang, pasak, dan bubungan seluruh kayu/bambu yang ini dihubungkan dengan tali dan tidak menggunakan satu pun paku. Bahan untuk membuat talipun bukan tali-tali plastik yang biasa ada di toko tapi dari bahan-bahan yang mereka cari di hutan. Katanya berasal dari akar atau kulit pohon tertentu, mereka banyak mengerti tentang jenis-jenis pohon yang kulit pohonnya bisa digunakan untuk membuat tali. Memang tampak sekali waktu itu kesibukan orang-orang yang sedang membangun itu, namun terus terang aku tidak sempat mengunjunginya.
Hari Kamis, sesuai acara untuk pembukaan pekan pameran budaya ini dibuka dengan sebelumnya didahului acara karnaval, entah acara karnavalnya yang diundur atau memang begitu, namun biasanya acara karnaval 17-an dilakukan sehari sebelum atau sesudah tanggal 17-an. Nantinya setelah seluruh peserta karnaval masuk ke dalam arena pameran budaya barulah Bupati yang duduk di rumah paling besar atau biasa disebut Umakalada membuka pameran. Sepertinya semua kegiatan memang didekatkan dengan tata cara membangun dan masuk rumah baru dalam tata cara orang Sumba.

(kiri) Karakter wajah Sumba yang tegas dari seorang penonton pawai
(kanan) Peserta pawai dari Dinas Koperasi dan UKM memamerkan hasil karya tenun ikat mereka
Acara pameran yang dibuat spesial ini juga rencananya akan digunakan sebagai tempat untuk dikunjungi peserta Sail Komodo yang rencananya akan datang kesini tepat pada acara pembukaan. Sayangnya sampai saat selesai acara, aku tak juga menemukan para peserta Sail Komodo datang ke tempat ini.
Sekitar jam tiga, aku bersama Imam datang ke arena pameran namun rupanya susah juga mencari tempat kosong karena sebagian besar masyarakat tumpah ruah memenuhi tempat pameran bahkan sampai rumah-rumah tempat pameran tak ada tempat tersisa. Sebenarnya aku sudah janjian dengan mas Joni Trisongko, namun hari ini dia harus memotret pelaksanaan kegiatan pameran dan karnaval oleh client-nya. Sambil menunggu peserta karnaval memasuki lokasi pameran aku mencoba berjalan-jalan di sekitar sekaligus mengambil gambar beberapa masyarakat yang datang juga dengan dandanan khas Sumbanya.

(kiri) Gerak rancak gembira para peserta pawai, (kanan) Gerak tari pedang dari peserta pawai Wanokaka
Aku beruntung juga, walaupun batas-batas daerah penonton telah ditentukan dan diawasi ketat oleh petugas dari Satpol PP namun orang-orang yang membawa kamera DSLR diperbolehkan lalu lalang untuk memotret momen acara ini. Tampaknya memang banyak fotografer yang ikut acara ini terlihat dari banyaknya orang-orang yang berlalu lalang di bagian depan yang sebagian menenteng kamera dan lensa panjang.
Umumnya peserta berasal dari instansi-instansi yang ada di Kabupaten Sumba Barat, namun juga ada beberapa perkumpulan-perkumpulan pendatang yang ikut ambil bagian dalam acara itu seperti: perkumpulan dari Bali, Jawa TImur, Ende, Nagekeo, Lembata, Sabu. Banyak juga sekolah yang ikut dalam karnaval ini. Cukup ramai, dan sebagian peserta menampilkan acara yang cukup atraktif. Setiap peserta yang hendak menampilkan tarian pasti didahului sebuah teriakan yang sangat khas Sumba yang disusul suara-suara menghentak "HAAA!!" lalu dimulailah para lelaki menarik parang panjang dari sarungnya dan sambil bergerak tari mengacung-acungkan parang. Dan biasanya kalau ada peserta yang semangat menari sampai jalan tanah debunya naik terbang oleh hentakan-hentakan kaki mereka, MC menambahkan "ba abu ba abu" yang maksudnya mau berdebu ya ayo saja. 

Para penari yang mengawali pembukaan oleh seribu penari
Rupanya tarian ini juga dilakukan oleh peserta-peserta yang masih SD, dan mereka saat mengacungkan parang dalam tarian menggunakan parang asli. Walaupun asyik menikmati tontonan ini, ngeri juga melihat anak-anak kecil memainkan parang asli. Tapi budaya Sumba Barat memang telah lekat dengan parang tipis panjang. Jadi hal lumrah kemana-mana bertemu dengan pria yang membawa parang di pinggang bahkan anak kecil sekalipun.
Awal-awal acara cukup lancar juga, aku bisa berdiri di batas terluar batas pengunjung. Sebenarnya boleh juga kita maju ke depan namun kalau pun itu harus dilakukan tetap harus memperhatikan kenyamanan fotografer lain kecuali untuk beberapa fotografer dan video-man yang memang ditunjuk resmi untuk mendokumentasikan acara ini. Awalnya hanya beberapa anak mencoba melihat lebih dekat namun segera dihalau oleh petugas.
Namun saat ada beberapa peserta karnaval tampil dengan dandanan dan gaya yang atraktif dan menarik beberapa fotografer mulai merangsek ke depan. Yang mulai menjadi masalah mereka tampak sekali tidak mengindahkan bahwa di belakang mereka ada beberapa fotografer yang sudah berdiri lebih dahulu. Jika saja setelah memotret dengan memasang posisi yang menghalangi fotografer itu hanya sebentar itu mungkin masih bisa dimaklumi, namun sayang dengan pongahnya mereka setelah memotret tetap berdiri disitu. Aku masih bisa melihat kaos-kaos mereka yang berwarna hitam dengan tulisan "FLASH FAST photographer". Mungkin tulisan di kaos itu membuat mereka percaya diri bahwa mereka berhak menenteng kamera dan bebas menghalangi fotografer lain, termasuk petugas shooting video yang memang harus mendokumentasikan acara.
(atas) Anak-anak tak mau kalah ikut menari dengan parang terhunus
(bawah) Para penari dari Wanokaka dengan tarian yang menasional
Entah siapa yang memulai, saat peserta dari Wanokaka menampilkan tarian berkelompok dua baris, penonton mulai merangsek ke luar batas dan itu tak bisa dibendung lagi sehingga jalan masuk untuk peserta menjadi menyempit. Dua baris kelompok penari ini sebelah kanan terdiri dari para pria dengan berselempang kain tenun putih dan menggunakan penutup kepala dengan bahan bulu ayam, sedangkan penari sebelah kanan adalah para perempuan dengan menggunakan kain berwarna biru terang dan ikat kelapa berhias logam kuningan berbentuk bulan sabit dan lilitan kain selendang kuning di pinggang. Aku awalnya masih mencoba bertahan namun karena penonton semakin memenuhi jalan peserta aku jadi kesulitan mencari angle untuk memotret.
Akhirnya aku menyerah dan memilih keluar dari sana untuk ke belakang. Keadaan ini sayangnya tidak diantisipasi, akibatnya setiap peserta menjadi kesulitan mencari jalan untuk masuk ke dalam arena pameran. Acara terus berlangsung karena ada lebih dari seratus peserta yang ikut acara pawai kali ini.
Setelah seluruh peserta pawai masuk (kalau tidak salah hampir jam setengah enam sore), barulah acara pembukaan dimulai yang diawali dengan dibawakannya tarian adat Sumba Barat oleh seribu penari dari tingkat SD sampai dengan SMA. Untuk tarian utama yang dibawakan peserta di bagian depan merupakan penggabungan tiga tarian.
Sebenarnya acara seperti pameran ini seringkali menjadi lebih ramai saat malam hari dimana orang sudah terbebas dari rutinitas pekerjaan. Namun justru pertimbangan itu pula aku tidak melihat atau memotret acara pameran pada malam hari, di samping karena tata pencahayaan yang tidak bagus untuk memotret juga karena aku kurang suka dengan suasana yang ramai pada malam hari. 
Memamerkan alat-alat yang dimilikinya 
Namun aku menyempatkan mengunjungi pada pagi hari. Sayangnya mereka baru memulai acara selepas jam sembilan pagi sehingga praktis tempat ini sepi saat itu. Saat aku mengunjungi bangunan dari kampung Wanokaka, aku hanya bertemu dua orang yang memang berjaga di tempat itu. Sambil berbincang-bincang santai, mereka menunjukkan isi rumah yang ternyata dibuat miniatur sampai ke dalam rumah seperti keberadaan dapur di bagian tengah. Namun tentunya tidak bisa sama seperti rumah-rumah adat Sumba yang umumnya besar dimana dibagian sisi-sisi ada kamar-kamar, maka di rumah miniatur ini tidak terdapat kamar-kamar seperti itu. Bagian depan rumah-rumah ini juga dipasang beberapa tanduk kerbau yang menjadi ciri khas bagian budaya Sumba. Mereka juga menunjukkan benda-benda yang berupa tombak dan parang yang biasanya baru mereka keluarkan menjelang acara di kampung mereka. Logam-logam dari benda itu memang telah berkarat namun tampaknya mereka menggunakan logam yang lebih kuat dari logam yang digunakan untuk membuat parang sekarang.
Sebuah alat penenun tampak kosong tak ada yang menggunakannya, mereka bilang yang menenun belum datang baru nanti siang mereka memulai kegiatannya sehingga aku tidak berkesempatan memotret kelincahan para ibu memainkan alat tenun ini untuk membuat kain. Sebenarnya selain pameran budaya ini juga ada acara pertandingan balap kuda, sayangnya aku tidak memiliki waktu cukup untuk mengunjunginya. Sepertinya melihat pacuan kuda yang dibawakan para joki cilik akan menjadi wishlist-ku selanjutnya jika bertandang lagi ke Sumba.

10 komentar:

  1. fotonya keren2 cuy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih buat apresiasi dan kunjungannya :D

      Hapus
  2. sumbawa barat emang kereennn ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ralat mbak bukan Sumbawa tapi Sumba, beda pulau lho walau sama-sama punya kekhasan kuda.. :D Banyak juga temen di jawa yang suka mengira sumba itu sumbawa karena kondisi alamnya yang mirip (padang savana) dan kuda2 khas-nya

      Hapus
  3. Kereeen...ingin rasanya berada di sana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih backpackerborneo.... moga sampai kesini..

      Hapus
  4. wahhh lumayan dapat moment karnaval di sumba...saya ngak pernah tuh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kamu datang pas setelah selesai 17 Agustus bisa dapet der..

      Hapus
  5. Salam Hormat,

    Saya mewakili teman-teman FAST Sumba memohon maaf kepada mas Baktiar dan rekan-rekan fotografer lain jika dalam kegiatan kemarin terdapat sikap dan tindakan kami yang kurang sopan serta mengganggu aktivitas teman-teman semua. Semoga ini menjadi pembelajaran etika yang lebih baik buat kami dan teman-teman semua pada masa mendatang.
    Terima Kasih atas kritikan dan masukkan.

    Salam,

    Hastoto Alifianto
    Waikabubak-Sumba Barat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir, saya juga minta maaf jika tulisan di atas kurang mengenakkan.. semoga itu menjadi pembelajaran bersama termasuk saya... salam fotografi

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya