Tulisan dan foto di blog ini bebas didownload, namun untuk penggunaan kembali hanya dibebaskan untuk kepentingan non-komersial dengan mencantumkan alamat sumber tulisan/foto. Hormati karya cipta!.

Senin, 16 November 2020

Nyanyian Senja Padang Humon


Berdiri di padang yang berada di ketinggian, jajaran tanah Timor tampak seperti lapisan-lapisan roti yang dihamparkan di atas sana dan dituangkan selai lemon berwarna kuning oranye di atasnya. Tanah Timor masih belum selesai mengejutkanku dengan tempat-tempat barunya. Fuiihh, tempat yang baru mulai dikenal yang memiliki pemandangan indah seperti ini kadang membuatku heran. Bagaimana bisa tidak ada yang memberitahu ada tempat seperti ini?  Apalagi tempat ini memiliki jarak yang jauh lebih dekat dari Kupang dibandingkan tempat lain, misalnya Fatumnasi. Apa yang membuat tempat-tempat indah seperti ini tersembunyi selama ini?

Berada di ketinggian di atas 1100 mdl seperti ini, aku harus berdebat dengan Sani tentang warna silau terang memanjang di atas layer-layer perbukitan. Apa kesimpulannya? Tidak penting.. Sungguh, lebih baik kalian tidak usah penasaran apa yang aku perdebatkan waktu itu. Bahkan perdebatan itu lebih absurd daripada mimpi, sangat absurd. Tidak masalah, toh tergila-gila dengan pemandangan seperti ini juga sebenarnya berasal dari pikiran absud. Namun semua perdebatan absurd itu terjawab begitu ada warna kuning memantul dari bawah. Ternyata itu adalah garis laut, whattt!?!!

Ternyata mataku sudah tertipu, aku kira dengan ketinggian seperti ini dan pemandangan layer-layer perbukitan tidak mungkin bisa melihat horison laut. Tapi nyatanya itu adalah horison laut. Ternyata di bukit ini kita masih bisa melihat matahari tenggelam di horison laut. Yeayy!!!!

Nama yang Salah

Kuperkenalkan kalian pada kalian nama bukit ini: Padang Humon. Eh, bukannya seharusnya Fatu Monas? Bukannya di Google Maps tercatat dengan nama Fatu Monas? Sabar-sabar.. aku coba jelaskan bagaimana Padang Humon ini sekarang justru dikenal dengan nama Fatu Monas.

Nama yang dikenal masyarakat tentang perbukitan ini adalah Padang Humon. Karena luas, jadi padang ini dikenal dengan dua nama. Padang Humon Besar yang lokasinya dari pinggir jalan sampai dengan turun entah ke berapa aku lupa menghitung. Sedang di sisi Barat yang ada yang disebut dengan Padang Humon Kecil. Nama itu aku dapatkan dari seorang bapak tua yang sedang duduk di bawah pohon bersama dua anak kecil yang masih SMP. Mereka akan mengambil hasil panen yang berada di seberang bukit lain, cukup jauh menurutku waktu mereka mengarahkan telunjuk mereka ke utara jauh di bawah perbukitan.

Padang Humon sendiri dari dulu lebih sering digunakan masyarakat untuk menggembalakan ternaknya. Dengan cuaca di tempat ini yang sejuk ditambah dengan rumput yang selalu ada tentu melepaskan ternak di tempat ini cara mudah untuk menggembalakan ternak tanpa takut hewan ternak kelaparan. Satu-satunya permasalahan adalah air, karena sepanjang mata memandang tidak ada embung atau danau kecil untuk tempat ternak mencari air untuk minum.

Lalu Fatu Monas sendiri asalnya dari mana? Nah itu yang jadi pertanyaanku awalnya. Aku sendiri tidak tahu nama Fatu Monas sampai kemudian aku mencoba check-in di Maps namun tidak menemukan nama Padang Humon namun justru nama Fatumonas. Aku baru tahu setelah perjalanan berikutnya ke Timau, dan Fatumonas sebenarnya adalah nama desa. Iya, beberapa kilometer setelah melewati Padang Humon aku sampai di kawasan pemukiman dan itulah desa Fatumonas. Artinya jelas nama Fatumonas untuk padang sabana itu salah. Mungkin aku nanti akan coba perbaiki kesalahan nama itu di Google Map jika memungkinkan.

Maps Ngaco!
Lagi-lagi ini adalah perjalanan yang secara tidak disengaja telah membuatku nyasar sampai ke Padang Humon. Aku sendiri bahkan tidak tahu bagaimana memberitahu google mencapai lokasi ini. Jadi dari awal perjalanan, aku men-set lokasi tujuan di Google Maps itu Lelogama. Lelogama yang adalah wilayah kecamatan menjadi tujuanku? Bagaimana Maps akan mengarahkan? Nah itulah awal masalahnya.

Karena aku men-set tujuanku bukanlah titik namun wilayah jadi perkiraan waktunya benar-benar menjadi kacau. Lihat saja, mendekati lokasi Maps menunjukkan waktu perkiraan tiba kurang dari 5 menit. Beberapa saat setelah kembali berjalan aku kembali berjalan tiba-tiba waktu bertambah menjadi 15 menit, lho kok bisa?!? Aku coba berpikir mungkin masalah akurasi GPS. Sialnya semakin aku berjalan waktu seperti mundur, terakhir aku lihat jarak tempuh masih kurang setengah jam. Dari situ akhirnya aku memilih mengabaikan perkiraan waktu yang ada di Maps dan terus berjalan mengikuti jalan.

Setelah Maps dengan segala kekacauannya akhirnya memang berhasil memperbaiki perhitungan waktunya. Setelah melewati hutan dengan pepohonan Ampupu aku semakin yakin mendekati wilayah Lelogama. Dan di akhir Maps telah membawaku ke perkampungan yang masih sepi dengan kontur perbukitan sabana berwarna hijau kekuningan dengan ternak-ternak yang dilepaskan begitu saja.

Seandainya saja aku men-set lokasi tujuanku ke Fatumonas mungkin lebih Maps bisa menunjukkan lokasi lebih akurat. Ah sudah terjadi, ya sudahlah!

Padang Humon: Senja dan Milkyway

Padang Humon ini punya view sabana dengan jarak pandang yang cukup luas karena posisinya lebih tinggi dari sekitarnya. Setidaknya pemandangan ke arah barat tidak terganggu sama sekali. Walhasil, dari tempat ini kita bisa leluasa melihat matahari tenggelam di garis horison laut (jika cuaca cerah). Rerumputan di padang ini khas daerah pegunungan yang tidak tinggi jadi menarik enak untuk duduk di atas rumputnya. Tapi hati-hati, jangan sampai menduduki ranjau.. ranjau di tempat ini adalah tai sapi atau tai kuda. Begitu banyaknya tai sapi di bukit ini, benar-benar harus hati-hati melangkah apalagi menjelang gelap. Padang Humon bukanlah satu-satunya padang di tempat ini, namun mungkin salah satu lokasi yang strategis untuk menikmati senja.

Aku sudah setidaknya tiga kali ke tempat ini, dan selama 3 kali itu beruntung mendapatkan momen saat matahari tenggelam di ufuk barat. Padahal 2 kali selalu di awali dengan kondisi langit yang mendung, membuat pada saat itu aku pasrah jika tidak bisa melihat sunset karena matahari terhalang awan.

Perjalanan pertamaku justru sekitar bulan Juli yang pada saat itu masih musim kemarau jadi langit cenderung bersih. Pada waktu itu mungkin Padang Humon baru mulai dikenal masyarakat sehingga tiap akhir pekan selalu dengan masyarakat yang datang dengan segala jenis kendaraan. Aku sengaja datang menjelang sore namun tetap banyak yang bertahan menunggu sunset. Setelah matahari menghilang satu demi satu pengunjung mulai pulang. Bahkan sebelum gelap suasana sudah kembali sepi, kecuali 2 buah tenda yang berdiri di bagian atas bukit. Rupanya ada rombongan muda-mudi yang merencanakan bermalam di tempat ini.

Karena langit cerah, aku mencoba peruntungan dengan tetap di padang sampai gelap. Walaupun dekat dengan perkampungan namun ternyata malam di sini masih gelap pekat tidak ada polusi cahaya. Mungkin karena perkampungan berada jauh di bawah bukit jadi terhalang pepohonan dan perbukitan.

Dan benar, sekitar jam 7 malam galaksi Milkyway tampak semakin jelas di langit membentang dari utara ke selatan. Benar-benar tampak jelas karena atmosfer di tempat ini yang masih bersih. Mungkin satu dua truk pengangkut material yang akan kembali kadang mengganggu pandangan. Selebihnya aku benar-benar leluasa menikmati langit malam sebelum nanti jam 10 bulan mulai keluar.

Catatan untuk ke lokasi Padang Humon:

  1. Jarak tempuh dari Kota Kupang sampai ke Padang Humon sekitar 3 jam lebih 15 menit dengan kecepatan rata-rata. Perjalanan pulang mungkin bisa lebih cepat karena jalan cenderung terus menurun. Persiapkan kendaraan (motor/mobil) dengan baik terutama rem-nya. Dengan ketinggian 1.100 mdl, jalur ke Lelogama lebih banyak dipenuhi perbukitan sehingga banyak jalur tanjakan agak ekstrem dan belokan tajam.
  2. Kondisi jalan saat ini bagus walaupun jalan tidak terlalu lebar. Hanya ada 2 titik jalan yang belum beraspal masih berupa jalan tanah putih berbatu, namun tidak bermasalah walaupun dilewati saat musim hujan. Namun jika ban kendaraan bagus setidaknya menghindari masalah slip di dua titik ini. Masih ada 1 jembatan kayu, walaupun masih kuat untuk dilewati kendaraan bahkan sekelas truk besar, sebaiknya tetap berhati-hati.
  3. Pada bulan-bulan tertentu (terutama saat musim hujan) daerah Lelogama sering berkabut. Pastikan lampu kendaraan tidak bermasalah karena kadang kabut sangat tebal yang membuat jarak pandang sangat terbatas. Lampu kendaraan yang menyala membantu kendaraan lain mengenali ada kendaaran di depannya.
  4. Jangan paksakan untuk menaikkan kendaraan di atas bukit. Saat ini memang memungkinkan menaikkan kendaraan sampai ke atas bukit karena tidak ada penjaga. Namun jika hal itu sering dilakukan lama-lama rumput akan rusak.
  5. Belum ada bangunan untuk urusan kencing atau buang air besar. Jadi pertimbangkan untuk mengatur jumlah minuman yang harus dikonsumsi. Tapi tetap agak sulit untuk tidak kencing disini, dengan kondisi hawa yang dingin seringkali membuat keinginan kencing tak tertahankan.
  6. Jaga kebersihan! Semenjak Padan Humon ini dikenal oleh masyarakat dan banyak dikunjungi selalu menyisakan persoalan sampah. Bawa kembali semua sampah, jangan ditinggalkan di lokasi ini. Cukup tinggalkan kenangan indah saja.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar anda disini. Untuk sementara komentar saya moderasi dulu karena banyak spam yang masuk. Terima kasih sudah berkunjung, salam MLAKU!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya