Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Hormati karya cipta dengan mencantumkan sumber asli materi.

Selasa, 29 Mei 2018

Milkyway di Atas Langit Pantai Liman


Ini perjalananku satu tahun yang lalu bareng Imam dan Adis pas lagi bulan puasa. Ceritanya sih lagi pengen moto Milkyway di pantai Liman. Kenapa kok cuma mau moto Milkyway sampai harus ke Liman yang musti nyebrang pulau dan menginap di sana? Kalau mau flashback ke ceritaku sebelum ini Jelajah Semau: Perjalanan ke Liman (2), pantai Liman itu bagiku masuk tempat paling keren untuk sekitaran Kupang. Waktu yang kalian buang untuk kesini itu worthed banget dengan view yang akan kalian dapat. Jika memotret siang hari aja cakep banget gimana coba kalau memotret Liman dengan latar Milkyway? Nah itulah yang aku masukkan ke wishlist jika kembali ke Liman.


Lha kok dilalah.. eh istilah dilalah itu bahasa Indonesianya apa ya? hihihi... Imam dan Adis malah mau jalan pas bulan puasa. Eh koreksi, perjalananku ini bukan puasa sekarang ya tapi puasa tahun kemarin. Waktu itu mikir juga bisa apa gak kalau ke Liman pas kita lagi puasa. 
Karena dari pengalaman perjalananku tahun 2014 dulu di sini: Jelajah Semau: Perjalanan Tanpa Arah (1), kita yang gak puasa saja merasakan haus yang gak ketulungan. Kering banget, meeenn..
Awalnya sih banyak yang mau ikut ke pantai Liman tapi satu persatu pada mundur begitu tau kita jalan pas bulan puasa. Lha gak puasa aja kerongkongan kering apalagi pas puasa begini.
Ya akhirnya aku dan Imam sepakat jalan menjelang sore biar pas kesana tinggal berbuka.



Alkisah, begitulah perjalanan itu dilakukan dan sampailah kita ke Liman dengan selamat sentosa mengantar kami bertiga ke gerbang Liman yang merdeka bersatu berdaulat adil dan makmur.. halah.. Ah gak gitu ding, ternyata walau kita sudah pernah kesana tapi tetap saja gak bisa mengukur waktu dengan tepat. Lagi-lagi kita melewati jalan yang berbeda dari jalan yang kita tempuh sebelumnya. Jadilah kita pakai acara bertanya lagi ke penduduk untuk memastikan arah jalan. Ternyata kita gak sejago itu men..

Dan alhasil saat matahari tenggelam kita masih sepertiga terakhir menuju pantai Liman. Perkiraan waktu kita ternyata berantakan. Ya udah akhirnya kita buka puasa dulu di pinggir jalan. Kopi di termos udah oke, tapi tetep saja ada insiden kecil: pecahnya 2 telor di-tas-ransel-ku dan mengeluarkan bau yang khas dan sedap. Padahal itu telor cuma 6 biji yang rencananya pas 3 biji untuk berbuka dan 3 biji untuk sahur nanti. Jika begitu, berapa biji jumlah telor yang tersisa untuk makan sahur. Pilih jawaban yang anda anggap benar: 
a. Habis, sisa 4 biji telor yang habis pada saat berbuka. Lo kira kita buas sama makanan gitu?
b. Sisa 4 biji telor karena kami mahluk yang tidak rakus dan sayang binatang.
c. Aku gak tau karena setauku telor gak ada bijinya
d. Emang gue pikirin. Situ yang makan telor ngapain gue yang pusing.
Terus jawaban yang betul yang mana? Mau tau atau mau tau banget? #culekmatapenulisnya.


Ahsu dahlah.. lebih baik kalian liat sendiri foto-foto milkyway hasil jepretanku aja lah. Daripada aku bingung harus nulis apa lagi. Bukan karena gak asyik perjalanannya lho ya. Wo jangan salah, gak ada yang gak asik jalan-jalan begitu apalagi ditemeni 2 mahluk krucil itu. Semakin banyak insiden semakin asik, lha kehabisan gas gara-gara buat masak nasi aja tetep asik kok.

Oh ya ada satu yang gak asik. Mereka berdua itu kan sebenarnya tau kalau aku orang yang gak bakal tahan melek semaleman. Tetep pasti aku harus tidur. Nah malam itu di pantai Liman, pas jam sebelas Milkyway-nya udah pas berada di tengah-tengah. Karena gak mungkin nungguin sampai jam 2 pagi, jadi sebelum tidur aku pesen ke mereka buat bangunin aku jam dua-an gitu supaya bisa moto Milkyway. Bocoran dikit, 2 krucil itu biasa gak tidur sampai pagi. Jadi mereka itu mungkin garis evolusinya kalau gak dari kalong ya burung hantu.


Dan setelah aku terlelap tidur, aku dibangunin saat jam 3 pagi. Aku bangun dan mereka dengan entengnya bilang, itu milkyway-nya sekarang udah ketutup sama awan. Tadi jam dua milkyway-nya asik banget terang benderang. Lho kok gak bangunin aku jam segitu? Mereka berdua ngeles, katanya udah panggil-panggil aku tapi gak kenceng. Beuh, dikiranya sekarang ini kita tinggal di tempat yang rumah tetangganya dempet-dempetan gitu? Ini pantai biar kita teriak kenceng juga gak ada orang yang dengar, paling banter cumi-cumi jengkel dan semprotin tinta ke mukamu.


Tapi point pentingnya adalah Pantai Liman adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat Milkyway. Karena tempatnya jauh dari keramaian jadi tidak ada polusi cahaya sedikitpun. Lagian juga jarang yang datang sampai menginap di pantai ini karena bagaimanapun cerita mistis masih melingkupi pulau Semau. Salah satu alasan kenapa orang jarang berani bermain sampai malam di pulau Semau.

Cuma paginya aku baru tahu kalau ternyata ada orang lain yang juga memasang tenda semalam. Ada dua orang bule sepasang ikutan nenda agak jauh dari kita. Aku tahunya pagi-pagi pas lagi moto liat satu perempuan pake two-piece sama satu cowo pake.. ah gak penting.. mandi di laut. Just say hello aja sih, gak enak mau ngajak ngobrol.. tau kan bule yang kalau sudah seperti itu artinya minta privasinya dijaga.

Udah ah, udah kebanyakan cerita. Kalau mau tahu cerita Liman silahkan baca-baca tulisanku di atas ya. Salam mlaku-mlaku...


 
Catatan: Kelihatan gak ikhlas banget mau mengakhiri tulisan hihihi. Begini, kalau kalian akan menginap sebaiknya ngobrol dulu dengan penduduk kampung yang kalian ketahui untuk mendapatkan informasi seputar keamanan tempat menginap. Pada umumnya Semau itu bisa dibilang aman, hanya kadang ada saja isu yang kadang membuat warga resah dengan orang-orang baru. Seperti dulu pernah marak cerita orang potong kepala, atau penculik anak-anak. Isu-isu seperti bisa membuat penduduk curiga dengan para pelancong. Lagian dengan mengobrol akan membuat mereka lebih nyaman. Jangan jadi kayak ninja yang datang dan pergi cuma bekal lempar asap.

4 komentar:

  1. Masya Allah Mas..Itu foto-foto milky way keren banget. Aku belum bisa membuat fofo seperti ini. Nanti mau belajar ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di NTT milkyway-nya terang benderang apalagi tempat-tempat yang masih belum dialiri listri bener-bener bintang-bintangnya keluar semua

      Hapus
  2. Indah bangat foto-foto Mikiwaynyaa,,,keren bangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih om Idris Hasibuan... tempatnya memang minus cahaya jadi milkyway bisa tampak terang.. lebih mudah dieksekusi jadinya

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya