Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Rabu, 16 Maret 2016

Air Terjun Tesbatan, Jangan Nyampah!

warna tosca air terjun Tesbatan Kupang
Warna tosca air terjun ini tetep nampak walau sudah sore, jika ada cahaya matahari warna tosca-nya makin menjadi.
Keindahannya tampak jika tak ada sampah berserakan


Mungkin sudah banyak orang Kupang yang berwisata ke air terjun Tesbatan. Bukan banyak lagi tapi banyak banget. Tau dari mana? Dari sampah yang mereka tinggalkan. Itu sampah plastik sama kantong Ka-Ef-Ce yang jelas saat ini satu-satunya yang ada di Kupang berserakan di tanah lapang dekat air terjun Tesbatan. Pokoknya itu pengalaman gak banget yang bikin aku gak mau nulis pengalaman pertama berkunjung ke Tesbatan. Di situ, aku mendapat predikat "Orang Gila" sama ibu-ibu gendut yang jengkel karena asap dari sampah yang aku bakar. Iya mungkin aku salah bakar sampah yang aku kumpulin, tapi aku memang mau kasih pelajaran sama pengunjung yang cuma bisa datang buang sampah seenak udelnya. Padahal udelnya aja gak enak diliat #cekudelsendiri.

menikmati air terjun Tesbatan
Berendam di air terjunnya yang segar
Saking sampahnya yang bikin sepet mata akut, akhirnya kita bersihin tuh sampah-sampah apa saja yang bikin pemandangan air terjun Tesbatan kehilangan asyiknya. Pas kita lagi bakar, ada bapak-bapak yang bilang "sekarang lagi buat mandi, nanti aja bersihinnya kalau pengunjung udah pulang". Lah dipikirnya aku ini penjaga air terjun apa ya, disuruh bersihin abis gak ada orang. Pas dibilangin kalau aku juga pengunjung yang udah sepet akut sama sampah-sampah ini, dengan bijaksananya si bapak bilang, "Ya percuma dibersihin dek, di taman Nostalgia aja banyak sampah gak dibersihin". Bijaksana banget sih pak tapi lebih mirip orang putus asa. Kalau Bapak putus asa, aku punya tali buat mengakhirinya #bikinayunantali.
Udah lama juga sejak kunjungan pertama aku gak ke Tesbatan lagi. Padahal perjalanan pertama kesana lumayan asyik karena bareng anak-anak gokil yang sok-sokan hapal jalan, dan berujung pada jalan yang ancur-ancuran. Roda-roda motor matic yang kelasnya jalan aspal mulus harus rela menghajar jalan sekelas batu telford. Aje gile gak tuh.
 

air terjun Tesbatan
View aliran air dari bagian teratas
Kemarin setelah ambil cuti libur ke Surabaya, aku sempetin coba balik ke Tesbatan sekalian ngajak bini yang belum pernah tau tuh Tesbatan kayak apa. Kesian, lahir dan besar di pulau Timor masak Tesbatan aja gak tahu.
Berangkat sekitar jam setengah tigaan sore dengan tujuan biar gak pas rame orang. Lagiaan saat itu bukan sedang hari libur jadi kemungkinan sepi pengunjung, tambah beberapa hari sebelumnya ada hujan jadi ada kemungkinan sampah-sampah yang bikin sepet mata mungkin udah hilang kebawa air. Kalau pun sampah-sampah itu gak hilang terbawa air biar yang buang sampah saja yang kena banjir gak papa. Ini bukan doa lho, cuma permohonan orang teraniaya.
 

Belajar dari pengalaman pertama, aku memilih mengikuti jalur waktu pulang yang lebih mulus jalannya. Walaupun lebih jauh tapi setidaknya perjalanan jadi terasa lebih nyaman. Mungkin lariku yang kelewat pelan, akhirnya nyampai ke sana pas udah mendekati jam setengah lima. Berarti perjalanan hampir dua jam, lumayan bikin ngilu tangan yang agak kram. Perjalanan ini sekaligus uji coba pertama motor X-ride sebelum nanti dipakai untuk perjalanan yang lebih ekstrem: naik ke gunung Fatumnasi. Secara umum aku bisa bilang dari Kota Kupang sampai masuk ke desa Tesbatan bisa dikatakan kondisi jalannya aman bahkan dengan motor matic yang modelnya nyaris rata dengan tanah. Ada juga sih beberapa ruas yang agak jelek tapi gak jelek banget-banget kok. Itu juga gak banyak, mungkin gak nyampai 30km yang rusak begitu #ituparahmonyet! Gak bercanda...

sore di hijaunya air terjun Tesbatan
Ngeksis buat bukti kalau udah ke Tesbatan walau gak nyemplung
Justru di ruas terakhir setelah masuk ke pertigaan menuju pintu masuk air terjun yang mulai jelek. Jalannya masih berupa aspal yang tinggal menyisakan batu-batu kerikil. Setelah gerbang pintu masuk air terjun disitu kita harus lebih hati-hati lagi karena batuan bekas beraspal ini tipenya mudah lepas jadi bisa bikin motor tergelincir.
Begitu sampai di sana justru aku masih sempat berpapasan rombongan-rombongan yang udah mau balik. Kirain bakalan sepi ternyata ada yang sepikiran dengan aku, mendatangi tempat ini pas bukan hari-hari libur. Tampaknya mereka rombongan yang bukan tipe pembuang sampah dan pecinta vandalisme di tempat-tempat publik. Coba tanya ke beberapa anak kampung di dekat situ katanya udah sepi. Setelah jalan masuk beberapa ratus meter dari parkiran, akhirnya ketemu air terjun Tesbatan yang mulai berkurang debit airnya. Suasana sudah sepi, hanya ada beberapa remaja tanggung sekitar tiga orang yang sedang mandi di air terjun. Aku lihat sekeliling tidak terlalu banyak sampah seperti sebelumnya dan tidak ada tampak sampah baru. Ternyata rombongan-rombongan yang tadi lewat untung termasuk wisatawan yang bertanggung jawab.
 
air terjun Tesbatan
Bonus dari perjalanan pulang dari Tesbatan
Ternyata kalau udah sepi dan agak bersihan begini, suasana air terjun Tesbatan lumayan asyik. Biniku yang melihat genangan airnya berwarna tosca pengen nyebur aja untung diingetin sama adik-adik yang berenang itu kalau di bagian tengah itu langsung dalem. Akhirnya dia cuma main air di pingir doang. Karena udah sore jadi gak susah dapat view enak di air terjun Tesbatan. Tak berapa lama kemudian, beberapa anak yang lebih kecil (sepertinya mereka masih SD) mulai ikut mandi di bawah. Kalau anak-anak yang umurnya tanggung (sekitar SMA) mereka tinggal di sekitar Oesao agak jauh dari sini, kalau yang kecil-kecil baru datang memang anak-anak desa Tesbatan. Asyik aja lihat anak-anak bermain air dengan cara meloncat dari tingkat paling atas untuk terjun.
 

Aku senang melihat sebuah tulisan papan yang ditulis dari para Traveler Malaka yang mengimbau para pelancong tidak meninggalkan sampah. Walau 100 pengunjung tidak peduli setidaknya ada satu-dua yang belajar untuk peduli. Sepertinya aku juga harus menyiapkan papan tulisan bagus untuk dibuat seperti itu.

Catatan: Air terjun Tesbatan itu bukan ada di Kota Kupang tapi di Kabupaten Kupang. Beberapa orang luar sering keliru menganggap Kota Kupang itu dekat dengan Kabupaten Kupang, padahal bedanya bisa puluhan bahkan ratusan kilometer. Jadi dari Kota Kupang itu jalan menyusuri jalan Timor Raya arah SoE, nanti dari pertigaan pasar Oesao belok ke kanan terus ikuti jalan besar. Jangan ragu untuk bertanya ke penduduk sekitar, umumnya mereka akan dengan senang hati menunjukkan arah ke air terjun. Nanti kalau melihat pertigaan dengan tugu Selamat Datang di desa Tesbatan di tengah-tengah belok ke kanan lagi  sampai ketemu pertigaan terus ke bawah. Sekali lagi, jadilah pejalan yang bertanggung jawab. Jika hari ini kamu melihat keindahan tempat yang kamu kunjungi, buatlah tempat itu tetap terjaga indah untuk pengunjung selanjutnya. Jangan ragu untuk mengingatkan pengunjung yang masih suka menyampah dan berbuat vandalism.

8 komentar:

  1. Gemes ya kalo lihat tempat bagus dipenuhi sampah yang dibuang oleh wisatawan tak bertanggung jawab. Rasanya mindset suka saling melempar tanggung jawab sudah mendarah daging bagi sebagian besar masyarakat. Belum ada kedisplinan. Dikira sampah yang mereka buang akan dibersihin oleh penjaga yang tak nampak ( baca: meme ) hahaha. Pokoke jempol buat mas Baktiar ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah memang perlu waktu gak sebentar untuk mengubah hal-hal begini yang sudah jadi kebiasaan yang otomatis dilakukan.... tapi kalo kita gak bosen ngingetin sekaligus terlibat satu-satu mulai sadar juga kok...

      Hapus
  2. Air terjun nya kecil tapi air kolam nya bikin deg2an mau berenang manja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om cumi loncat dari atas asyik apalagi kalo abis loncat orangnya masuk air kancrutnya yang nongol di atas air wkwkwkwk

      Hapus
  3. suasananya masih sintrum gitu ya... jadi serem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ukuran ntt ini gak sintrum, rata2 air terjun memang sintrum jadi yang ini belum seberapa

      Hapus
  4. Aku juga pernah nemu air terjun di Padang yang KOTOR BANGET! Padahal lokasinya terpencil dan jalan ke sananya rusak. Ternyata masih ada manusia-manusia tak beriman yg buang sampah sembarangan di sana (kebersihan sebagian dari iman :p).

    Tapi, klo dari pengamatanku air terjun yang enak buat main air ini lebih mengundang banyak orang buat datang. Jadinya lebih rawan juga kotornya... doh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masalah kita dimana-mana masih banyak manusia jenis sampah yang datang gak mau kalah biar dibilang update lokasi keren tapi kelakuan masih minus..

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya