Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 28 Desember 2015

Akhirnya Sampai ke Lembata

Anak-anak belajar menjaring ikan-ikan kecil di kampung nelayan Kuburan Cina
Akhirnya aku sampai ke Lembata... yieeeee.... Aku sudah dari tahun 1999 pindah ke bumi Nusa Tenggara Timur. Itu tiap jengkalnya udah aku tanami biji buah-buahan (kalo sempet) tapi paling tidak aku udah meninggalkan jejak (biasa lah urusan belakang pohon). Kamu boleh tanya semua tempat di Nusa Tenggara Timur ini, pasti aku bakal bisa jawab.. yah minimal jawabanku: tidak tahu hehehehe. Padahal dari kota kabupaten yang sudah ada swalayan besar sampai kota kabupaten tapi gak tau dimana itu kotanya sudah aku injak lho, cuma mukamu saja yang belum aku injak-injak.

Rumah di pinggir pantai kampung nelayan
Parahnya dari semua kabupaten yang aku datangi, ada satu kabupaten yang entah kenapa aku gak pernah ke sana sama sekali. Entah karena kena sumpah (serapah) atau emang yang kasih tugas sirik kok ya bisa-bisanya aku selalu terlewat kalau urusan kerjanya berhubungan dengan satu kabupaten ini. Betewe dulu pernah males sampai bilang: "Pokoknya gak mau ke Lembata kalau belum ada pesawat". Itu kalimat emang jamannya Lembata belum ada pesawat. Jadi kalau ke sana naik pesawat kecil Cassa ke Larantuka (Flores Timur). Itu pesawat yang tempat duduknya udah sekualitas angkot rombeng lengkap dengan suara baling-baling yang tidak berhasil diredam sehingga setiap naik pesawat telinga rasanya berdenging-denging terus. Jangan pernah naik pesawat ini kalau sedang pilek, itu kepalamu yang udah pusing rasanya jadi pengen meledak aja. Ditanggung abis naik pesawat ini pilekmu bakalan naik tingkat 3 level. Sampai Larantuka baru sambung naik kapal ke Lembata. Bayangin kerennya, abis kepala nyaris meledak gara-gara bising pesawat, belum reda langsung disusul ayunan gelombang selat Flores yang kalau sedang galau suka keluarin arus berputar yang bikin kapal ikutan mabok. Dan memang sumpah itu mujarab, bahkan surat tugas yang udah ditangan aja bisa-bisa tiba-tiba batal. Bukan karena aku deket trus nepotisme sama kepala kantor ya.. sorry gak lepel nepotisme gituan... tapi karena penerbangan dibatalkan. So, bahkan setelah Lembata buka bandara pun ternyata gak pernah aku kebagian tugas ke Kabupaten yang terkenal dengan rumah para pemburu ikan paus.
Jadi dari aku ngebet pengen liat para pemburu ikan paus sampai sumpah balik gak mau lihat atraksi perburuan ikan paus, tetep aja gak ada tiket gratis ke Lembata.

Tapi akhirnya Tuhan berbaik hati juga, kasihan juga ngeliat aku termenung sendiri, galau, sedih, bimbang, dan terpingkal-pingkal gara-gara gak ke Lembata akhirnya aku dikasih tugas ke Lembata. Kenapa gak cari tiket sendiri ke sana? Wah, kalau bisa gratis kenapa harus bayar kan. Sudah terlalu banyak yang harus kita bayar di dunia ini, jadi kalau ada yang gratis janganlah engkau sia-siakan sahabatku yang super #mariogalau. Yah walau cuma tiga hari, setidaknya tiga hari sudah cukup untuk mengakui bahwa Lembata sudah aku injak. Cuma mukamu saja yang belum aku injak-injak.

Tapi jangan tanya, gimana rasanya melihat perburuan ikan paus? Itu sungguh konyol, aku itu kesini bukan mau melihat ikan paus diburu terus jadi tontonan penuh decak kagum wal histeris. Perburuan ikan paus atau ikan lumba-lumba atau ikan apalah di Lembata sudah aku hapus dari daftar hal-hal yang ingin aku lihat di sana. Ada alasan yang aku gak ingin bagi disini walaupun sebagian kalian pasti bisa menebaknya. Curiga yang baca ada yang profesi tukang ramal.

Bukit Cinta
Entah siapa yang memberi nama semesum itu. Aku bahkan berpikir jangan-jangan di sana aku akan menemukan celana dalam atau beha yang tertinggal di semak-semak begitu. Tapi tidak, bukit cinta ternyata bukanlah bukit orang bercinta atau bukit yang jika melihatnya orang jadi pengen bercinta.. bukan... bukan begitu sayang. Jadi ceritanya, bukit cinta itu berasal dari legenda. Legenda itu.. ah sudahlah aku ceritakan saja nanti kalau udah dikasih bocoran.
Suasana senja di bukit Cinta
Tapi memang suasana di Bukit Cinta ini asyik lah, seasyik kalau bukit-bukit ini tidak dibakar sehingga tinggal menyisakan warna hitam. Dari bukit ini kita bisa menyaksikan 'indahnya' matahari terbenam. Sebenarnya mengatakan indahnya matahari terbenam itu kayak orang agak galau ya. Apalagi kalau disebelahmu ada orang yang kalau ditanya itu jawabnya: biasa aja.. Bayangin saat kita melihat rerumputan yang coklat tertiup angin menurun dari perbukitan dan menimbulkan suara khas rumput-rumput yang tertiup. Kita duduk santai melihat warna-warna rumput memudar oleh matahari yang berangsur-angsur tenggelam di ufuk barat. Trus kita sampai bayangin bawa kopi panas, ubi goreng hangat dan sebuah gitar yang mendentingkan alunan nada lagu-lagu romantis. Tapi buyar seketika saat temen sebelah kita bilang kalau pemandangannya: biasa aja. Tiba-tiba saja aku bayangin ada tutup panci dua biji di tangan.
Bukit cinta bahasa kerennya bukit padang savana, letaknya ini persis berhadapan dengan pulau Adonara. Kalo padang savana biasanya paling keren itu setelah musim hujan masuk jadi mulai Januari. Kalau pas bulan aku datang begini ya gitu deh, padangnya lebih banyak sudah dibakar warga. Jadi bukit-bukitnya yang separo masih ada yang warna coklat, sebagiannya udah item kebakar.
Bukit cinta lengkap dengan penampakannya
Sudah mulai bangun beberapa lopo untuk bersantai dari Pemda dengan jalan setapak yang menyusur terus ke bawah ke arah pantai. Lagi-lagi aku sayangin karena bangunan yang dibuat justru tidak menambah cantik tempat ini. Entah kenapa, jarang aku menemukan bangunan tempat wisata yang dibangun oleh pemerintah di NTT ini yang bikin tempat jadi makin bagus.  
Juga lagi dibangun satu penanda di dekat pintu masuk yang belum selesai juga tertulis huruf kapital L O V E. Nah lho, ini namanya bukit Cinta atau bukit Love??? Wah gak jelas banget nih. Ini mungkin maunya biar kelihatan keren ya namanya tempat ya tulis aja namanya aja gak usah pakai ke-ingrisingris-an gitu. You underrock man!!
Saran terbaik kalau kalian ke tempat ini ambil waktu sore di bulan-bulan yang rumputnya lagi subur atau pas rumputnya lagi menguning. Berarti waktu yang tepat antara bulan Januari sampai dengan pertengahan Agustus, itu juga kalau warga lagi gak kumat bakar-bakar padangnya lho ya. Ada satu lagi, dalam perjalanan ke bukit cinta itu ada beberapa spot pantai yang layak dikunjungi juga kalau gak salah namanya pantai Waijarang.
Aku gak sempet eksplore tempat ini, hal biasanya aku lakuin kalau ke tempat yang baru. Padahal dari bukit cinta tampak dua bukit kecil di bagian bawah yang berbatasan dengan laut dan keliatannya menarik buat dieksplore.
Maklum karena kesini gak sendirian alias bareng cewe-cewe berapa biji gitu lupa gak ngitung lagi. Jagain anak orang gini nih yang bikin orang, kalau hilang terus orang tuanya minta tanggung jawab gimana coba? Kalau cuma jawab doang asal gak tanggung sih bisa. 

Kampung Nelayan Kuburan Cina
Lokasi ini awalnya informasi dari temen yang sebelumnya udah kesini. Awalnya dari hotel yang kami tempati jika melihat ke belakang hotel tampak sebuah pulau pasir putih. Kata temen yang pernah ke sana, pulau itu cuma muncul saat surut aja.
Penasaran aja sama yang suka muncul hilang gitu, mirip-mirip kayak hantu. Gak jauh dari hotel sih lokasinya jadi aku sama temen-temen sengaja agak sore-an biar matahari gak terlalu panas. Bulan November ini memang di NTT memang lagi gila-gilanya panas. Kayaknya matahari memang kayaknya lagi dideketin sama yang Diatas beberapa centi. Mau tabis surya dari SPF10 sampai SPG juga gak mempan buat halangin panasnya. Makanya kalau jalan bareng gini enaknya sore karena.. apalagi kalau bukan karena cewe-cewe yang umumnya phobia sama matahari.

Nah, buat ke pulau pasir putih yang nongol itu kita harus naik perahu dari kampung Kuburan Cina. Gak tau sih namanya yang bener, tapi anak-anak yang aku tanyain bilangnya begitu. Kampung Kuburan Cina ini merupakan perkampungan nelayan, asalnya mereka sih macem-macem, ada yang dari Bugis, dari kampung Adonara, sebagian juga masyarakat Lamalera sendiri. 
Asik melihat anak-anak belajar menjaring
Trus kenapa aku gak nulis tentang pulau pasir itu justru nulis kampung ini. Ya karena akhirnya aku batal ke pulau pasir itu. Udah dapat perahu sih, cuma gak bisa langsung jalan karena masih menunggu dua mahluk kucel lain yang udah janjian tapi gak nongol-nongol batang hidungnya. Karena nungguin itu aku milih turun ke pantai karena ngeliat suasana kampung yang lagi rame anak-anak, alamat banyak spot foto. Pas mereka berdua datang eh langit lagi di puncak warna yang bagusnya. Karena perhitunganku gak mungkin aku ngejar pemandangan senja di pulau pasir itu akhirnya aku milih tinggal di kampung Kuburan Cina ini. Sayang juga sih, cuma aku juga ngerasa sayang kalau hanya buat sekedar pernah mampir. Mungkin lain kali aku kalau kesini punya waktu khusus buat jelajah ke pulau pasir itu.
Tempatnya sih jorok, banyak sampah seperti biasa dengan warna pasir hitam. Tapi suasana kampung dan perilaku anak-anak yang sedang mencari ikan yang terjebak di darat asik buat diperhatikan.
Sempat diajari sama bapak-bapak dan anaknya cara mencari kerang. Ternyata kerang itu gak langsung keliatan ya, harus dikorek-korek dulu. Lumayan hasil belajar dapat sekitar lima biji kerang. Bapak itu bilang kalau yang di pulau depan itu yang banyak kerangnya. Ah satu alasan lagi ke pulau itu, buat cari kerang. Berarti kalau kesini lagi musti bawa kompor biar bisa langsung masak kerang.
Dari senja mulai gelap, dari kejauhan aku bisa melihat temen-temenku baru sampai ke pulau pasir. Ah benar saja dugaanku, waktunya gak cukup untuk dapat menikmati sunset dari pulau itu.
Pas coba nunggu mereka balik di situ mulai gak enaknya. Ternyata air yang naik kental sekali bau solar, padahal waktu surut aku gak mencium bau solar seperti ini.

9 komentar:

  1. Kak .... kalo ada gratisan aku juga mau diajak ke lembata, aku juga lelah terlalu banyak bayar di dunia ini #Ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha om cumi mah gak boleh gratis harus bayar wong duit banyak gitu.. lagian udah sering gratisan sampe mual-mual gitu

      Hapus
  2. mupeng tingkat dewa....semoga ada rezeki lebih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa segera dapat rejeki berlebih buat jalan-jalan

      Hapus
  3. semoga ada rezeki biar bisa main2..:-)

    BalasHapus
  4. Kak, permisi mau tanya aku berencana trip ke Lembata kira-kira budget aman satu orang berapa ya hehe thank you :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih harus ngitung dulu nih:
      Tiket pesawat Jakarta - Kupang PP +/- 2,5juta
      Tiket pesawat Kupang - Lembata PP +/- 1,4juta
      Kemungkinan nginep sehari di Kupang 250ribu
      Nginep di Lembata 250rebu
      Sewa kendaraan motor 100rebu, mobil 400rebu
      Nah tuh itung sendiri dah, aku juga bingung budgetnya berapa yang aman hihihihi

      Hapus
  5. Boleh minta info contact person beli tiket kupang - lembata dan penginapan di lembata?

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya