Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Rabu, 26 Juni 2013

Jalan-Jalan Sehari di Bandung

Air terjun Omas Maribaya, air yang biasanya bening menjadi keruh karena longsoran

Pesawat dodol! Masak aku harus cek jam 3 pagi di Bandara Soekarno Hatta pula... Ini bikin acara mau nyasar ke Bandung sehari malem jadi susah. Akhirnya setelah merenung dan bertapa di kamar mandi hotel (istilah gak kerennya b**l), aku putuskan untuk tetap berangkat ke Bandung hari Jum'at pagi dan balik tengah malem.  Dihitunganku sih lumayan bisa dapet spot banyak, minimal spot-spot seputaran Bandung. Denger-denger kan banyak tuh yang menarik, dari kawasan Cibaduyut, Trans Studio, kawasan kerajinan, neng geulis... uppsss (dijitak bini pake odol).. Asli aku belum pernah menginjakkan kaki di kota Bandung. Dulu pas sekali kesana itu juga cuma nyampe stasiun doang gara-gara kesasar naik kereta api dari Solo Balapan. Bukannya naik jurusan Jakarta eh malah naik jurusan Bandung. Sebenarnya banyak juga temen yang tinggal di Bandung tapi demi misi kesasar, aku rela tidak menghubungi mereka. Kan gak keren kalau kesasar tapi minta diantar. Rencana sih mau sholat Jum'at ke masjid Salman ITB baru muter-muter kemana aja asal masih namanya Bandung.
View pepohonan cemara dari bukit batu Patahan Lembang
Tapi sayangnya aku baru berangkat jam 9, udah telat banget (berdoa moga-moga orang Jakarta gak pada berangkat cepet-cepet ke Bandung) bisa-bisa cuma menikmati macet. Untung Niken, sang pemandu by sms (thanks ya Nik, mau aku repotin diantara waktu kerja) kasih tau buat naik travel Cipaganti buat ke Bandung. Lebih cepet, katanya, sekitar dua jam-an udah nyampe. Dari tempatku di Pramuka, travel terdekat ya daerah Cawang, turun di depan Wisma BNN dilanjut angkut ke pool Cipaganti. Aku pikir langsung bisa berangkat ternyata harus beli tiket dulu dan nunggu kendaraan sesuai jam (ketahuan banget dari kampung nih). Untung kendaraan jalan tiap setengah jam, sehingga satu jam kemudian aku dah bisa naik travel. Perjalanan ke Bandung emang cepet pake travel, karena masuk dari satu tol ke tol lain. 
Gak pakai tidur, mata melek aja tuh sepanjang jalan. Jam satu kemudian travel nyampe juga di Bandung, dan turun di Pasteur. Masih bingung bacanya, waktu petugas travel bilang Pasteur kedengeran kayak Panser, kirain daerahnya angkatan darat yang pake kendaraan panser. (korek telinga pake linggis.
Hawa Bandung ternyata lumayan sejuk (iya lah, lagi mendung). Tanya-tanya ke security di pool Cipaganti, katanya kalau mau ke THR Juanda harus ganti angkot empat kali. Whaattsss!!! Niken bener-bener pengen aku nyasar ya.. empat kali ganti angkot tanpa tahu berapa jarak masing-masing ditambah kayaknya jalanan padet begini. Mau jam berapa sampai THR Juanda. THR Juanda ini yang milihin ya Niken, karena katanya aku gak cocok di kota cocoknya di hutan, lagian di sana ada air terjun Maribaya bisa buat latihan loncat indah.
Akhirnya aku milih naik ojek aja ke sana. Dengan ongkos 40rebu akhirnya aku diantar naik motor (ini karena Niken mikir kelamaan waktu ditanya jalur angkot ke arah sana, katanya jarang naik angkot). Tapi aku bersyukur pake ojek, nanti setelah muter-muter disini baru tahu walau jaraknya dekat sering kali harus naik angkot beberapa kali karena di Bandung banyak yang jalannya searah. Gebleknya itu tukang ojek juga gak terlalu paham. Aku nyaris dikesasarkan ke arah mana aku juga gak tau. Untung aku lihat papan penunjuk jalan warna ijo gede. Aku yang kasih tau "Akang, salah jalan deh kayaknya, bukan belok sini tapi tetep lurus tuh". Untungnya orang Sunda gak ngototan ya, dia milih minggir dan minta aku nanya ke orang di deket situ.

Taman Hutan Raya Juanda

Jembatan untuk melihat curug Omas Maribaya
Ternyata Taman Hutan Raya (THR) Juanda itu sudah dibangun lama, berada di lembah patahan Lembang. Dan seperti biasa, kawasan seperti ini di sepanjang jalan mulai banyak villa dibangun. Ini pasti kerjaan orang Jakarta tuh, udah penuh tanah di Jakarta mulai  ekspansi di sini.
Tiket masuk ke THR ini 10rebu tambah jasa asuransi 500 rupiah. Karena belum makan siang, aku cari makan siang dahulu di warung deket sini. Banyak yang lagi tutup gak tau kenapa, sehingga aku masuk ke salah satu warung di bagian pojok. Sayangnya waktu aku mau nitip tas tenyata ibu penjualnya udah mau tutup. Akhirnya aku bisa menitipkan tas backpack ke salah satu warung dipinggir pintu masuk, yang emang biasanya tidur di dalem situ. Lumayan bisa patah bahuku kalau harus bawa itu tas, maklum itu semua barang buat jalan dari Kupang ke Jakarta aku bawa semua (masak nginep mahal-mahal di hotel cuma buat nitip tas, gak keren banget kan). 
Taman hutan di THR Juanda
Hutan ini cukup luas untuk sebuah taman, tapi cukup mini untuk sebuah hutan. Katanya THR ini sekitar 52 hektar (kalau salah berarti aku dapet informasi sesat). Banyak obyek yang bisa dikunjungi disini baik obyek asli maupun obyek buatan. Yang asli seperti air terjun ada beberapa seperti air terjun Lalay, beberapa air terjun kecil dan yang paling besar air terjun Omas Maribaya (semua air terjun ini disini dikenal dengan nama curug). Lalu juga ada gua Jepang dan gua Belanda. Taman bermain untuk anak-anak dan keluarga dan olahraga-olahraga alam juga ada. Tapi tentunya yang paling dituju adalah panorama alam hutan Juanda-nya.
Rasanya gak mungkin sehari ini aku bisa menghabiskan seluruh obyek disini, jadi aku harus memilih obyek yang sudah kutarget. Akhirnya aku memilih obyek yang paling ujung, yaitu air terjun Maribaya yang berjarak sekitar 5km dari pintu masuk. 
Dari pintu masuk, suasana hutan yang rindang langsung menyapa. Begitu melewati jembatan kecil aku langsung berbelok ke kanan ke arah curug Omas Maribaya. Beberapa ratus meter perjalanan awal jalannya masih besar, di beberapa titik ada bangunan-bangunan tempat orang berjualan tapi semuanya sepi. Ternyata dari informasi, hutan ini baru dibuka kembali minggu ini setelah sebelumnya ditutup beberapa hari akibat longsor besar yang terjadi di beberapa titik yang memutuskan beberapa jalur. Ini terjadi akibat hujan yang mengguyur kencang seharian Rabu minggu kemarin. 
Suasana hutan yang rindang di curug Omas Maribaya
Dalam perjalanan menuju curug Omas Maribaya, aku singgah sebentar ke gua Belanda. Kebetulan karena terletak di pinggiran jalur jalan. Sebuah lubang yang cukup tinggi menembus dari sisi bukit ke sisi bukit disebelahnya. Hal ini tampak jelas, karena lorong besar ini tampak cahaya di ujungnya. Berbeda sekali dengan gaya gua Jepang yang dibangun pendek dengan bentuk berliku-liku. Ternyata aku ketinggalan senter, sehingga mau gak mau aku harus menyewa senter dari orang-orang yang menyewakan senter. Mereka menanyakan kalau aku ingin dipandu. Karena aku hanya ingin sambil lewat aku menolak untuk dipandu. Ternyata memasuki gua Belanja suasana seperti masuk ke dalam lubang penambangan. Di sepanjang jalan ada dua rel besi seperti tempat untuk kereta. Lampu-lampu juga tampak terpasang. Disepanjang jalan terdapat cabang-cabang lorong yang memancing keingintahuan untuk dimasuki. Tapi aku menahan diri karena waktu yang tidak banyak.
Beberapa ratus meter setelah keluar dari gua Belanja jalan setapak tampak hilang berganti gundukan tanah, namun pohon-pohon telah dibersihkan sehingga tetap dapat dilewati. Kondisi seperti ini ada di beberapa tempat, sebagian sudah dapat dilewati khususnya motor namun beberapa masih sulit dilewati karena kondisi longsoran yang cukup parah. Seperti yang sudah aku jelaskan di depan. Hutan raya ini terletak dibawah lereng patahan Lembang yang sempit sehingga di kanan kiri hutan adalah tebing-tebing. Kalau tidak ada longsoran sebenarnya suasananya jalannya cukup bagus, setidaknya bisa digunakan untuk gowes (bersepeda).
Air terjun Omas Maribaya dari jembatan
Di tempat pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dan tempat penangkaran rusa tidak dapat aku lalui karena longsoran disana sudah memutuskan jalur jalannya dan perbaikan kembali belum sampai kesana sehingga aku hanya bisa memperhatikan dari kejauhan saja. 
Di beberapa ratus meter mendekati curug Omas Maribaya, longsoran besar memutuskan jalur jalan. Untung masih ada jalan di pinggir sungai yang masih bisa dilewati.
Akhirnya perjalananku terbayar di depan curug Omas Maribaya. Air yang deras terjun dengan kuatnya ke bawah. Di atasnya terdapat jembatan besi kecil memanjang menyeberangi curug ini. Disekitar air terjun ini ada beberapa bangunan tempat makan dan bersantai. Suasanannya sungguh rindang. Untuk bisa memotret air terjun Omas Maribaya aku harus ke arah jembatan yang di bawah. Air terjunnya sangat kencang, bahkan kadang tempias airnya jauh melebihi tinggi air terjun itu sendiri. 
Dibawah jembatan aku berdiri untuk memotret air terjun ada percabangan sungai dengan suara yang bergemuruh menadakan terjadi benturan arus yang sama-sama kuat. Menurut catatan, pusaran air di bawah jembatan adalah pertemuan sungai Ci Gulung dari arah utara (arah belakang aku berdiri) dengan sungai Ci Kapundung yang datang dari arah timur (arah sebelah kiri aku berdiri)
Formasi batuan dinding Sesar Lembang yang keras diperkirakan telah menghalangi lahar letusan Gunung Tangkuban Perahu di masa purba mengalir ke arah selatan /Cekungan Bandung. Namun dinding batuan Sesar Lembang tersebut telah menghalangi aliran air di bawah permukaan tanah mengalir ke arah Cekuangan Bandung.
Sungai Ci Gulung dan Ci Kapundung merupakan sedikit sungai yang mampu menerobos Patahan Lembang. Menciptakan celah sempit di sekitar Maribaya, kedua sungai tersebut membentuk jalur sungai Ci Kapundung yang mengalir ke selatan dan menjadi sumber air baku yang sangat penting bagi Kota Bandung.
Selain sebagai sumber air bagi PLTA Dago Bengkok, Sungai Ci Kapundung menyatu dengan aliran sungai Ci Tarum di sekitar selatan kota Bandung, dan menjadi sumber air bagi tiga bendungan besar di Jawa Barat: Saguling, Cirata dan Jatiluhur. Ketiganya menghasilkan listrik bagi jaringan listrik Jawa-Bali hingga lebih dari 4 miliar KWh/tahun dan mengairi lebih dari 200.ooo hektar sawah di Jawa Barat.
Tuh, kan.. jadi harusnya orang Bandung pernah kesini atuh.. itu air penting banget buat kehidupan kalian orang Bandung. Bukan cuma Bandung eh tapi juga Jawa dan Bali.
Disekitar curug Omas Maribaya ada juga jalur joging yang lumayan bikin capek. 

Di Puncak Patahan Lembang
Sekitar jam setengah lima aku, memutuskan untuk naik ke atas puncak Patahan Lembang yang berupa bukit batu. Untuk ke atas bukit itu, kita harus keluar dulu dari THR Juanda. Itu saran dari akang pengojek yang sekaligus yang mengantarkanku sampe ke atas. Setelah mengambil tas yang lumayan berangkat, aku duduk manis di belakang ojek yang terus naik ke atas bukit ke arah puncak Patahan Lembang.
Pemandangan dari salah satu bukit batu Patahan Lembang
Walaupun keberadaan Patahan Lembang menyimpan sejarah yang menyimpan potensi gempa bagi masyarakat Bandung namun ternyata banyak masyarakat Bandung yang tidak mengetahuinya. Padahal menurut penelitian, Patahan Lembang ini masih aktif dan sewaktu-waktu masih dapat menyebabkan gempa besar.
Patahan Lembang merupakan retakan sepanjang 22 kilometer, melintang dari timur ke barat. Berawal di kaki Gunung Manglayang di sebelah timur dan berakhir sebelum kawasan perbukitan kapur Padalarang di bagian barat. Patahan itu tepat di antara Gunung Tangkubanparahu dan dataran Bandung sehingga membentuk dua blok, utara dan selatan.
Hawa sejuk cenderung dingin langsung menyerbu begitu motor yang aku tumpangi melintasi perkampungan Cibeurea (kata akang ojek sih, tau tuh kalau aku disesatkan)
Sesampainya di atas, akang membawa aku ke sebuah gundukan tanah yang ternyata merupakan bagian atas dari bukit batu yang tampak waktu dari Omas Maribaya. Dari sini sebenarnya dengan leluasa kita bisa melihat beberapa gunung yang mengelilingi Bandung, seperti gunung Tangkuban Perahu dan Gunung Burangrang. Sayang suasana saat itu mendung dan kabut sehingga gunung-gunung hanya tampak bagian lerengnya saja.
Tiga anak kecil aku temui sedang merokok di balik salah satu batu. Haduh, mau ngerokok takut ketahuan sampai sembunyi di bawah batu yang terjal seperti ini. 

Jalan-Jalan di Bandung
Setelah ke atas puncak Patahan Lembang, aku turun kembali ke daerah Dago. Waktu masih jam lima sehingga aku memutuskan jalan kaki ke Gedung Sate, sekalian menikmati suasana kota Bandung. Di sepanjang jalan menuju gedung Sate, beberapa lokasi di pinggir jalan beberapa pedagang mulai menggelar dagangan. Pokoknya senjatanya Google Maps dan diaktifin GPS-nya. Alasanku berjalan kaki karena lagi-lagi waktu tanya angkot untuk sampai ke Gedung Sate ternyata tidak bisa sekali naik angkot harus berganti angkot. Wah alamat bisa kelamaan kalau naik angkot nih, mending jalan kaki.
View gedung sate bonus mahasiswa demo kenaikan BBM
Aku sampai di depan sebuah lapangan yang sedang ramai sekali karena sepertinya sedang ada pameran. Tanya ke orang ada kegiatan apa, ternyata bener sedang ada pembukaan pameran koperasi. 
Ternyata di Bandung banyakan orang muda-mudi dan sebagian orang dewasa membawa tas ransel di belakangnya, wah banyak temennya nih. Bedanya tas mereka kecil dan tampaknya tidak banyak tentengan (keliatan kempes gitu) sedangkan aku bawa tas gemuk kayak orang mau pindahan (namanya juga bekal cabut dari hotel jadi semua barang dibawa). Sementara di bagian depan terlihat kemacetan jalan karena sepertinya sedang ada demo. Waktu tanya dimana gedung sate-nya sama salah satu orang yang sedang nongkrong, ternyata gedung sate ya yang sedang di demo. Lah, kenapa demonya di gedung sate?? Ternyata oh ternyata gedung sate itu kantor gubernur hehehehe... (keliatan banget bego-nya).
Karena sedang ada demo, makanya jadi gak bisa masuk karena gerbang dikunci dan dijaga sama polisi dan security. Tau kan demo apaan? Itu tuh, demo BBM yang mau naik. Aku inget waktu dengan corong di mulut tuh mahasiswa bilang: "Kami bukan tidak kuat BBM naik, tapi kami tahu bahwa kenaikan BBM menyengsarakan masyarakat. Membuat masyarakat yang miskin semakin miskin dan lain-lain bla..blaa..blaaaaaaa...... " sampai mulutnya keluar busa (untung gak mati abis ngomong gitu) dan supaya seru pasti pakai acara bakar ban bekas (untungnya gak bakar stasiun SPBU ya). Yang aku heran, kok banyak banget wartawan yang meliput, bahkan kalau gak salah ada juga dua stasiun tivi yang ikut ngeliput padahal tuh yang demo gak sampai 20 orang juga. Tapi biar 20 orang mengatasnamakan gabungan mahasiswa Bandung (seharusnya kalau sedikit pake nama Liga Mahasiswa Bandung aja).
Jam setengah tujuh, aku bingung mau balik lewat mana. Lagian juga gak tau dimana ada travel. Karena angkot gak tau jurusan mana yang harus dinaiki dan males harus minta tolong temen. Akhirnya aku putusin mau jalan kaki lagi dari Gedung Sate kembali ke Pasteur. Kalau lihat pake Gmaps sih gak jauh gak sampai satu jengkal kok (ya iya lah, layar cuma 4,3 inchi hahahaha).
Setelah jalan lewat jalan Trunojoyo, aku mampir makan di daerah Balubur. Ternyata di Balubur, ada tempat untuk penjualan tiket travel Bandung-Jakarta. Sayangnya, travel untuk berangkat malem terakhir setengah 12 udah abis tinggal sisa yang jam 7 malem yang untung lagi telat jadi kemungkinan jam 8 malem baru jalan. Gak ada pilihan lain, akhirnya aku pilih travel jam segitu, tapi berharap semoga travelnya kena macet biar bisa tidur di travel, daripada tidur di emperan Jakarta.


Baca keseluruhan artikel...

Senin, 24 Juni 2013

Kota Tua, Monas dan Pelabuhan Sunda Kelapa

Museum Bank Indonesia di seberang kanan halte busway Kota
Bukan bosen nulis tentang wisata-wisata alam, tapi sekali-kali boleh dong nulis kampungnya bang Pitung, jagoan dari Betawi. Bahan tulisan ini emang asli gak disengaja, ya anggep aja berkah mau ditugasin sebentar ke Jakarta. Gara-gara acara yang dipadetin, gara-gara batal mau diajak temen cari peralatan komputer akhirnya malah aku terdampar di Kota Tua.
Gedung Dasaadmusin Conoern yang sudah rusak terbengkalai
Karena aku nginepnya di daerah Pramuka, aku milih pake busway.. busway dong, orang kampung kalau kesini yang dicari dan dicoba busway. Gak taksi bang? Kagak neng, taksi udah biasa di sini tapi taksi roda dua alias ojek hehehehe...
Sebenarnya mau nyobain monorel, kayaknya keren banget tuh. Tapi tanya-tanya orang di Jakarta gak ada yang tau dimana kalau mau naik monorel. Usut punya usut ternyata kalau mau nyobain monorel naiknya di depan Monas (itu tuh lagi ada pameran monorel).
Dengan ongkos 3.500, aku udah bisa naik busway nyampai Kota tapi turun sekali buat pindah jalur di Dukuh Atas. Gak terlalu penuh walau gak dapat tempat duduk, maklum masih belum jam pulang.

Kota Tua, Jakarta
Museum Mandiri dari sisi dalam halte busway
Jam empat aku sampai di halte busway Kota. Sebenarnya dari sejak pertengahan jalan di daerah Glodok sudah tampak bangunan-bangunan tua yang berdiri di pinggir jalan. Sebagian dibiarkan dalam kondisi yang sudah memprihatinkan, sebagian sudah berubah banyak walau masih tampak sisa-sisa sebagai bangunan tua.
Bangunan tua di depan halte sebagian sudah digunakan sebagai museum, yaitu museum Mandiri (gak usah ditanya juga pasti tau kalau bangunan itu punya Bank Mandiri) dan museum Bank Indonesia. Sayang jam bukanya hanya sampai jam empat, jadi waktu aku datang sudah ditutup. Diujung tikungan jalan museum Bank Indonesia, terdapat bola-bola besar dari semen yang digunakan untuk menutup jalan. Ternyata sedang acara Jakarta Fair dalam rangka menyambut ulang tahun Jakarta yang jatuh tanggal 22 Juni ini. 
Kantor Pos Indonesia yang masih aktif berlatar senja
Pantesan saja di sini ramai orang berjualan, dari makanan sampai tukang bikin tato, dari pedagang buku bekas sampai penjual lukisan/gambar foto. Disitu ditulis per wajah 40rebu, jadi kalau sebaiknya jangan minta bikin gambar dari foto ramai-ramai 40 orang sekaligus ya. Macam-macamlah pokoknya, sampai aku bingung ngeliatnya. Lihat penjual angkringan yang sedang membalik loyang berisi seperti telur dadar dibalik ke arah arang langsung, langsung lidah ngiler pengen ngicipi. Ternyata mahluk itu namanya kerak telor, makanan khas asli Betawi. Unik juga bahannya, ternyata bahannya ada ketan yang dimasak dulu baru setelah tanak ditambah telur dan bumbu-bumbu baru di bikin rata kayak telur dadar. Nah bagian akhir setelah masak ternyata loyang dibalik lalu ditaruh di arang, jadi seperti di bakar begitu. Rupanya bagian terakhir itu yang bikin aroma gurih kelapa makin terasa. Disajikan pake taburan kelapa goreng dan bawang goreng. Rasanya enak tapi cepet bikin kenyang.
Gedung museum keramik
Sebenarnya waktu lihat tukang bikin tato pengen juga bikin, karena disitu ditulis "Sedia Tato Permanen dan Non Permanen". Mau bikin tato tapi abangnya gak punya persediaan gambar buat burung emprit atau tokek (abangnya stres pengen bikin tato gratis kepalaku tuh liat orang gak punya duit sok mau bikin tato)
Masuk ke arah dalam ternyata di tengah lapangan gedung Museum Fatahillah lagi dipasang panggung pertunjukan, juga ada tenda-tenda putih yang mau dibuat jadi tempat pameran. Beberapa bangunan tampak masih berdiri bagus, walaupun sebagian sudah tinggal bangunan kosong yang telah rusak. Disebelah kiri ada museum Wayang yang masih terawat, di bagian depan musem Fatahillah ada bangunan kantor Pos dan Giro yang masih digunakan sampai sekarang, disebelahnya ada sebuah cafe dengan bangunan yang masih mempertahankan bentuk bangunan lama namanya cafe Batavia. Suasananya sepertinya menyenangkan untuk digunakan bernostalgia jaman dulu. Kalau mau muter-muter seputar sini bisa juga pakai jasa penyewaan sepeda. Sepeda-sepeda model jaman jadul yang sudah dicat warna-warna jreng khas Betawi dan topi ala kompeni jaman dulu berjajar beberapa meter di depan cafe Batavia.
Gedung Museum Fatahillah sendiri sayangnya juga tutup hari ini karena pintu masuknya kehalang sama panggung yang dipenuhi kain-kain dekor warna hitam. Padahal aku sebenarnya pengen coba masuk kesana pas malemnya begitu. Kan sudah banyak tuh yang bikin cerita-cerita seru tentang angkernya museum Fatahillah ini kalau malam. Sayang aku datang terlalu sore sehingga seluruh bangunan sudah tutup, bahkan bangunan gagah bercat putih dengan pilar-pilar besar di seberang kanan yang merupakan museum keramik juga sedang tutup. Kata penjaganya buka setiap hari kecuali hari Jumat.
Bangunan-bangunan ini sekarang menjadi salah satu tempat favorit untuk pemotretan prewedding, biar serasa kembali ke masa lalu kayaknya. Untung mereka membayangkan masa lalu 50-60 tahun yang lalu. Coba kalau bayanginnya 500 tahun yang lalu berarti pakaian gak lengkap tuh hahahaha... 

Pelabuhan Sunda Kelapa
Pelabuhan Sunda Kelapa dipenuhi deretan moncong kapal
Nah, karena sudah disana aku akhirnya memutuskan sekalian mau ke pelabuhan Sunda Kelapa siapa tahu gak jauh dari sini. Memang kata abang tempat aku beli otak-otak, tinggal jalan lurus ke utara, cuma jaraknya lumayan jauh jadi aku disarankan pakai ojek sepeda. Karena mau test kaki, jadi aku putuskan jalan kaki saja. Ternyata jaraknya gak terlalu jauh, jadi bagi yang doyan jalan kaki silahkan coba jalan kaki dari Kota ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Justru dari pinggir pelabuhan sampai ke ujung pelabuhan yang lumayan jauh.
Ternyata Pelabuhan Sunda Kelapa bisa dibilang sebagai pelabuhan peti kemas yang masih tergolong tradisional. Kapal-kapal yang berlabuh disepanjang bibir pantai tempat pelabuhan adalah kapal-kapal kayu berbentuk seperti kapal pinisi.
Perahu-perahu pengangkut minyak di pelabuhan Sunda Kelapa
Hampir di sepanjang garis dermaga berjejer moncong panjang ujung kapal-kapal yang dipenuhi kesibukan bongkar muat barang dari truk-truk besar hilir mudik keluar masuk dermaga. Yang aku juga baru tahu, ternyata dermaga dari kapal-kapal ini sebenarnya adalah sungai bukan laut seperti di dermaga lainnya.
Sambil berjalan menelusuri dermaga sampai ke ujung, aku beberapa kali harus menahan napas melewati pekerja-pekerja yang menurunkan barang-barang yang berdebu seperti semen dan tepung-tepungan. 
Menurut sejarah, nama asli Jakarta justru dulunya adalah Sunda Kelapa yang kini hanya menjadi salah satu nama dari kawasan ini saja. Disinilah bermulanya pusat perdagangan Jakarta masa lalu. Jejak-jejak keberadaan kapal-kapal pinisi yang masih setia menaik turunkan barang disini menadakan bahwa disini dulunya adalah pusat perdagangan dimana jalur laut menempati posisi penting.
Aku kembali dari pelabuhan Sunda Kepala saat matahari mulai tenggelam. Tempat yang tepat untuk menikmati sunset, hanya banyak terhalang oleh aktivitas-aktivitas tak henti dari kapal-kapal ini. Sebenarnya ada cara lebih mudah, naik saja dari salah satu perahu nelayan yang biasa singgah di bibir dermaga dari celah-celah kapal. 

Monumen Nasional
Permainan cahaya dari panggung hiburan di Monas
Monas yang menjadi simbol kebanggaan Jakarta sebenarnya tak pernah benar-benar terbersit untuk aku singgahi, padahal kata orang tak lengkap orang mengaku pernah ke Jakarta kalau tidak mengunjungi Monas. Ah, kata siapa? Biniku kalau ke Jakarta yang dipikirin untuk didatangi ya mall-mall itu hehehehe.
Bukan berarti Monas gak menarik sih, tapi karena memang keberadaan Monas yang mudah dijangkau yang kadang membuat orang tak benar-benar menjadi Monas untuk dikunjungi. Hayo, siapa orang Jakarta yang belum pernah menginjakkan kakinya di Monas pasti jawabannya banyak banget.
Berawal saat kembali dari Bandung tengah malam, mobil travel yang aku tumpangi dari
Cahaya laser dari Monas menerangi langit tampak dari Dukuh Atas
Bandung ternyata hanya turun sampai kawasan Sarinah. Saat aku memutuskan berjalan kaki dari Sarinah sampai ke stasiun kereta api Gambir, ternyata aku melihat cahaya-cahaya terang menerangi langit. Tugu Monas yang menjulang dengan bentuk api menyala di bagian atas yang katanya terbuat dari emas menyala terang, demikian juga dengan dinding-dindingnya.

Ternyata setelah aku mendekat, nyala sinar-sinar itu memang berasal dari sinar laser yang dipancarkan lampu-lampu panggung yang berdiri megah di depan tugu Monas. Panggung besar yang dibangun ini ternyata akan digunakan besok Minggu yang menjadi puncak perayaan ulang tahun Jakarta, yang untuk di Monas disebut dengan Jakarta Night Fair atau malam muda-mudi Jakarta.
Ribuan watt lampu laser bergerak liar dengan cahaya warna-warni yang menerangi langit Jakarta yang sedikit kelabu malam itu. Jam dua dini hari cahaya-cahaya itu tetap berpendar-pendar memamerkan kecantikan Monas. Rupanya cahaya-cahaya ini sedang diuji coba, karena aku juga sempat mendengar sebuah lagu dari Slank dinyanyikan disertai petikan gitar elektrik berulang-ulang pada lagu yang sama untuk proses cek sound.
Sayang aku kembali sehari sebelum acara akbar ini digelar jadi hanya mendapatkan situasi ini. Yah tak apalah, paling tidak aku bisa memfoto Monas dalam kondisi lenggang. Coba kalau pas acaranya, boro-boro bisa memfoto situasi Monas. Bisa-bisa cuma dapat gambar kepala orang yang berdesak-desakan.

Baca keseluruhan artikel...

Selasa, 18 Juni 2013

Mengejar Matahari di Kupang

Pantai Paradiso, antara ombak dan matahari terbit
Udah hampir sebulan ini aku berdiam diri di kantor, eh di Kupang maksudnya. Gak kemana-mana, ajib kan.. biasanya gak sampai seminggu pasti udah menghilang ke alam antah berantah. Artinya gak ada foto baru dong? Ya gak juga sih, ada sih ada saja tapi.... tapinya itu, moto yang sekitaran Kupang saja. Karena cuma disini lagi - disini lagi, makanya gak ada bahan tulisan yang mau ditulis jadi sementara diem dipojokan sambil makan camilan astor punya anak.
Yah tapi ada sisi positifnya sih, jadi punya kesibukan baru: nganterin anak ke sekolah sama jemput anak, bikin aplikasi kecil-kecilan baru secara aplikasi yang lama udah pada hilang source code-nya gara-gara insiden harddisk ancur kemarin hari.
Weh, kenapa ini blog jadi tempat curhat gini ya hehehehe... 
Tapi untung sebelum kamera diculik untuk dibawa ke Raja Ampat, sempet ngajak temen hunting foto di Paradiso. Sore hari, waktu lagi asyik-asyiknya nulis serangkaian kata-kata gak jelas khas kode pemograman (itulah kenapa banyak ahli pemrograman susah dimengerti omongannya khas bahasa pemrograman, lha yang gampang saja kayak gini gimana yang rumit) ada SMS masuk dari kang Eddy kalau lagi dalam perjalanan menuju Kupang. Rupanya dia lagi liburan di Jakarta (dijitak Eddy).. Naik pesawat singa turun tengah malam, besok siang baru balik ke Flores, jadi pengennya besok pagi bisa hunting pagi. Lumayanlah, untuk pemanasan kamera yang udah lama pengen protes dianggurin di boks. Akhirnya malam-malam aku mulai bongkar boks untuk menyiapkan gear. Karena kesepakatannya hunting pagi yang tentunya hunting sunrise maka aku langsung pasangin lensa Tokina 11-16mm f/2.8 AT-X yang emang paling mantap kalau buat foto landskap. Gak mungkin moto model, karena kalau pagi-pagi modelnya pasti masih bau iler sama banyak tai mata hihihihihi (siap-siap ditimpuki bata model satu kampung)

Pantai Paradiso Pagi Hari
Pantai Paradiso, jejak air pagi hari
Pagi-pagi sekitar jam lima abis solat Subuh, pake motor aku langsung meluncur menjemput juragan Nagekeo di hotel. Menurut jamku yang gak selalu akurat, pagi ini lagi puncak pasang karena bulan pas lagi separo. Ini nih ilmunya buat yang hobi hunting laut, wajib untuk tahu posisi bulan dan pasang surut air laut. Jangan nanti pas purnama mau cari foto ombak laut pasang sore hari ya pasti gak bakalan nemu, karena kalo purnama atau bulan mati sore atau pagi tuh berarti pada posisi puncak surut. Yang gak tau ginian, berarti waktu SMA suka molor kalau lagi pelajaran Agama (distrap guru disuruh baca Yasin 10x)
Akhirnya aku nyaranin ke Eddy buat hunting foto sunrise di Paradiso yang arahnya ke utara cenderung ke Timur. Kalau bulan begini biasanya dapet sunrise karena posisi matahari lagi condong ke utara. Lagian jaraknya gak jauh jadi pasti masih dapet ngejar matahari. (walau matahari yang kejar cuek beibeh).
Pasir keputihan dibalut karang di pantai Paradiso
Pantainya gimana gak usah aku jelasin panjang lebar lagi ya kalian bisa baca ulang di tulisanku sebelumnya di Matahari di Paradiso. Yang pasti aku sempet baca termos kecil berisi white coffe panas. Kopi panas menjadi teman yang lumayan nikmat sambil menunggu matahari muncul di sisi Timur, sayang Eddy masih bermasalah dengan lambungnya sehingga hanya mencicipi sedikit kopinya.
Air benar-benar di posisi pasang, tapi awan masih malas bergerak dan hanya berkumpul di ujung dimana matahari seharusnya sudah muncul. Gak papa lah, minimal hunting kali ini adalah hunting reuni, berhubung udah lama gak nginjek Nagekeo. Tapi akhirnya memang mataharinya ngalah mau nongol setelah kita ngotot nungguin terus. Capek juga dia kali, melihat kita gak patah semangat kita kayak pasukan di medan perang pegang bambu runcing (jadul banget ya).
Informasi buat kalian yang mau mampir kesini. Pantai Paradiso letaknya gak jauh dari hotel Kingston atau Ima (sekitar 100 meter) belok ke kanan ke arah pantai. Pantai ini menghadap ke timur laut makanya lebih cocok untuk melihat matahari terbit. Kalau mau melihat matahari terbit dari laut sebaiknya di bulan Mei sampai September.  Selain di bulan itu, matahari muncul dari balik pantai Nunsui. Lautnya berkarang dengan pasir putih. Sebagian kawasan Paradiso adalah daerah tumbuhan Bakau.

Pantai Gua Monyet
Senja: matahari yang tenggelam di balik pulau Semau
Sebenarnya pantai ini masuk kawasan pantai Tenau, cuma lebih mudah aku namai demikian untuk membedakan lokasi. Arah masuknya memang dari seberang lokasi Gua Monyet yang berada sebelum menuju Pelabuhan Tenau. Jalan berbatunya cukup kasar bahkan cenderung sulit dilewati terutama untuk arah baliknya. Jika menuju pantai jalannya menurun sehingga masih mudah dilewati. Posisi terakhir kemarin, kondisi jalan tambah parah sehingga waktu naik kembali ke jalan raya aku harus mendorong motor. 
Biru toska adalah view air yang tampak dari atas karang
Kawasan ini berupa karang-karang tinggi, jadi untuk turun ke pantai harus mencari karang-karang yang terbelah membentuk jalan turun. karena memang disepanjang pantai sampai ke ujung dermaga karang terjal semua. Itupun pantai hanya dapat digunakan saat surut, karena pada waktu pasang air laut akan naik sampai ke karang tidak menyisakan hamparan pasir sedikitpun.
Posisi lebih mudah sebenarnya bisa dilalui melalui pintu masuk dermaga pelabuhan Perhubungan, dari sana baru turun ke sebelah kiri. Terdapat sepotong pantai berpasir putih yang airnya cukup jernih.
Aku kesana lagi setelah anakku yang perempuan merengek ingin mandi di pantai. Sekalian ingin mengajarinya snorkling aku memilih ke pantai ini. 
Namun waktu itu sayangnya pantai di bawah sedang dipenuhi tumpahan kotoran entah dari mana sehingga menjadi tampak kotor sekali. Sebenarnya keindahan yang bisa ditemui baik pantai maupun alam bawah lautnya pernah aku tulis juga disini Tenau: Terumbu di Balik Karang Terjal. Terumbu karangnya cukup menarik yang akan tampak sekali saat surut. Sudah cukup soren waktu itu sehingga aku dan keluarga tidak mendi lama. Entah kenapa air lautnya juga terasa agak gatal, padahal biasanya tidak begini.
Saat sudah sore itu lah aku mendapati beberapa orang datang dengan membawa lampu petromaks. Ternyata mereka akan mencari ikan di sela-sela karang. Sebagian mereka kalau aku tidak katakan seluruhnya, membawa semacam racun untuk ikan. Biasanya mereka menggunakan pottasium yang akan mereka semprotkan ke liang-liang tempat ikan bersembunyi. Entah apakah ini salah satu faktor yang membuat banyak tumbuhan karang yang menjadi mati. Saat makin larut, beberapa orang lagi datang dengan petromaks, sementara entah dari mana di laut yang tampak dangkal tampak bayangan-bayangan hitam orang menggunakan petromaks dan tombak kayu sedang mencari ikan. Pantas saja, dibagian yang dangkal hampir seluruh terumbu karang sudah rusak dan mati. Sungguh kebiasaan buruk yang entah disadari atau tidak akan membunuh mata pencaharian mereka sendiri sebagai nelayan.
Sebenarnya di luar hari-hari masyarakat berburu ikan dengan cara begini (mereka akan melakukannya saat puncak surut senja hari artinya saat purnama penuh atau saat bulan mati atau bulan baru), pantai ini lumayan enak buat duduk menunggu matahari terbenam. Duduk santai ditemani segelas kopi mendengar debur ombak yang menghantam karang. Jaraknya yang agak jauh dari jalan sehingga tidak terlalu bising dengan hingar bingar kendaraan.

Pantai Namosain
Ada yang pergi, kami pengganti... sebuah bangkai perahu di pinggir laut Namosain
Beberapa hari sebelum kameraku dibawa ke Raja Ampat, aku juga sempat gunakan memotret  di pantai Namosain. Dua kali aku mampir kesini, dan dua-duanya dengan pasanganku alias istriku.
Pantai Namosain ini sebenarnya adalah pantai nelayan yang memang digunakan nelayan untuk menambatkan perahu. Di sisi kanan dermaga baru tampak sisa-sisa dermaga lama yang biasanya dikenal dikenal dengan istilah pelabuhan rakyat. 
Jika tertarik untuk memotret perahu saat senja hari, disini salah satu lokasi yang tepat untuk didatangi. Terutama karena terdapat perahu-perahu bergaya tiang tinggi yang cukup besar yang sering bersandar disini. Meskipun bising karena berada di dekat jalan raya (jangan coba-coba menyepi di pantai ini ya) namun kondisi pantai yang berpasir cukup panjang menjadi tempat anak-anak bermain bola. Ya, kalau tanah lebih banyak karang lebih enak main bola di pasir kan.
Sayang sampai sekarang dermaga pengganti belum selesai juga dan cenderung tidak diselesaikan. Bagian lapangan masih berupa tanah, namun tidak tampak adanya pekerja. Bangunan-bangunan bedeng tempat pelaksana juga tampak tidak digunakan.
Cerita lokasi ini juga sebenarnya sudah pernah aku tulis disini dan disini.

Pantai Nunsui/Batu Nona
Akhirnya mampir lagi kesini buat moto setelah kameraku balik (peluk erat kamera). Selama seminggu aku harus rela kehilangan benda kesayanganku itu gara-gara bini mau plesiran ke Raja Ampat. Sepertinya dia gak terima kalau Raja Ampat cuma terekam sampai kamera hape sampai mati-matian minta diajarin pake kamera DSLR. Dan ujung-ujungnya tentu saja kameraku diserobot sementara. Itu kamera ternyata harus melewati perjalanan tercebur segala sebelum kembali ke haribaan tuannya. Padahal kameranya tidak ada tulisan "waterproof" tapi entah kenapa ditest dimasuki air laut segala (pengen snorkling kali).
Alur senja di Pantai Nunsui akibat air yang bergerak menyurut
Jadi pantai Nunsui sebenarnya adalah ajang test kamera masih bener apa kagak (kalau gak waras siap-siap dibawa ke rumah sakit jiwa). Untungkah adegan-adegan penting di pantai Nunsui waktu itu berhasil dilewati sang kamera sehingga gak perlu masuk bangsal kamera depresi (kameranya langsung bernapas lega)
Pantai nunsui ini sebenarnya berhadapan dengan Pantai Paradiso, kalau mau lengkapnya baca ada disini.
Saat senja mulai gelap, warna-warna semakin menonjol
Sebenarnya yang dibagian ada satu pohon bakau itu aku masih bingung, apakah masih masuk pantai Nunsui ataukah yang orang bilang sebagai Batu Nona. Sayang tidak ada prasasti yang menerangkan nama lokasi pantai ini (timpuk yang nulis pake sempak)
Pantainya berwarna kekuningan (untuk bukan gigi). Karena lagi bulan Juni, jadi matahari jatuhnya pas di horison pantai bukan di balik pantai Paradiso.
Kalau hari Sabtu atau malam Minggu biasanya bagian pantai disini ramai banget terutama untuk mereka yang mau pacaran gratis. Padahal tempatnya kalau malem gelap gak ada lampu (mungkin itu alasan utamanya malah). 

Sebenarnya yang cerita ini mau ngomong apa sih, gak jelas. Nah itu, aku tuh sebenarnya cuma mau bilang kalau aku masih moto sekaligus mengabarkan kalau kameraku masih sehat walafiat tanpa kurang suatu apa (kurang karet depan sebenarnya, ilang gak tau waktu moto dimana). 
Udah ah, bingung mau nulis apalagi.... pelototin aja itu foto-foto. Semoga foto-fotonya masih layak dipelototi.

Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya