Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 06 Maret 2014

Weekuri: Surga Minus Bidadari

Danau Weekuri, danau yang airnya asin dengan warna tosca-nya
Tempat ini menjadi lokasi yang aku incar untuk didatangi setelah mendapatkan kompor sebuah foto dari teman dengan judul yang sangat sangat provokatif: Pantai Weekuri, sebuah surga hanya bidadari yang tidak ada. Untuk menghormati betapa kompornya sangat dahsyat menyentil naluri hewani-ku maka itulah judul yang aku taruh di tulisan kali ini. Lebih pendek tentu saja karena siapa juga yang enak menulis judul sepanjang itu. Semoga tulisan ini juga ikut menyumbang provokasi untuk teman-teman lain yang tersesat mampir ke tulisan ini. Selamat membaca sambil bobo' (yang pake tab/smartphone tapi tolong jangan yang pakai notebook).

Malu Bertanya Sesat di Jalan
Lagi-lagi mengandalkan penugasan dari kantor, tapi bukan berarti aku gak kerja lho ya. Haram kalau mau nerima duitnya tapi gak mau kerjanya. Tentu saja hari Minggu adalah alasan paling masuk akal kalau jalan. Itu sudah aku rencanakan awal sampai disini dan tentu saja sudah ada teman disini yang siap mengantar perjalanan untuk membuktikan kebenaran kompor itu.
Tapi Minggu pagi saat aku konfirmasi ternyata ada kendala dengan kendaraan teman yang mau menemani karena katanya sedang bermasalah dan masih masuk bengkel. Untung masih ada alternatif lain, yaitu menyewa motor dari hotel.
Menyusuri Pantai Mananga Aba pada suatu sore
Pagi-pagi tanya ke manajer hotel ada gak dua motor untuk kami sewa, dan untung jawabannya melegakan tapi juga menyesakkan. Pertama, dua motor yang kami minta memang ada tapi kedua: tidak ada helm. Duh, puyeng nih. Masalahnya perjalanan kali ini bukan perjalanan jarak pendek seperti halnya kita mengunjungi Pantai Mananga Aba (baca: Pantai Kita) yang berjarak tak lebih dari 15 km dari kota Weetabula. Aku butuh helm bukan karena ditangkap polisi (walau kuakui berurusan tilang menilang dengan polisi juga mengjengkelkan) tapi lebih karena risiko jika harus naik motor tanpa helm. Aku terus terang kurang tahu perilaku berkendara orang-orang di Sumba Barat Daya. Memang sepengalamanku jarang aku temui orang yang naik motor ngebut tapi masih ada tukang ojek yang masih meragukan kemampuan mengendari motornya. Yang pasti aku harus antisipasi kemungkinan terburuk, lagian dengan jarak perjalanan satu jam lebih tentu lebih nyaman jika pakai helm. Stopppp..... kenapa aku bahas helm ya. Intinya aku mau pinjam tapi minta disiapkan helm, terserah mau helm sepeda atau helm becak (ada gak ya?!?). Untungnya menjelang siang manajer hotel bilang kalau helm udah ada. Sip, akhirnya aku dan temanku bisa memutuskan untuk jalan dan kupikir jam sebelas siang kita bisa start jalan. Sebenarnya bukan waktu yang tepat karena tentu saja masih sangat puanas dengan matahari yang berada tepat di ubun-ubun. Tapi kami logis aja, dengan kondisi jalan tanpa tau persis lokasi kami tak tau sampai jam berapa bisa sampai lokasi. Kami cuma tahu satu hal, Weekuri terletak di wilayah Kodi. Aku sendiri awalnya sempat tanya yang pernah kesini jalur menuju Weekuri sayang sinyal lebih dulu hilang sebelum ada jawaban.
Perjalanan awal lumayan lancar, aku dan Putra tinggal mengikuti rambu-rambu yang terpasang yang mengarahkan jalan ke Kodi dan itu artinya kami menuju ke ruas jalan menuju kantor bupati dan itu lanjut terus. Permasalahannya adalah ketika kami memasuki wilayah Kori, sebenarnya kami seharusnya berbelok ke kanan dari percabangan Kori namun kami justru terus. Tentu saja aku menggunakan GPS (Gunakan Penduduk Setempat) hehehehe.. dan itu memang efektif walau kami harus melewati jalan-jalan tanah dan berbatu. Jangan sombong walau anda punya GPS digital, karena GPS manual jauh lebih membantu karena memang sinyal bukan hal mudah akan diterima di sepanjang jalan. Jika di perkotaan saja masalah sinyal sering aku temui, tidak mengherankan jika itu juga terjadi dalam perjalanan kami. Jadilah setiap pertigaan yang meragukan kami harus bertanya, pokoknya kalau dihitung kami bertanya tak kurang dari 10 kali, lebih malah. Kondisi jalan walau tanah sebenarnya tidak jelek karena rata-rata tanahnya keras, hanya mungkin ada beberapa titik yang ada genangan air. Apalagi dengan menggunakan jalan potong hasil bertanya ke penduduk maka jalan yang kami lewati tentu saja lebih jelek dari jalan normal.

Pantai Karoso, Kesasar ke Pantai yang Menawan
Pantai Karoso, salah satu pantai yang cantik di Sumba
Sampai akhirnya kami sampai di pertigaan dimana yang dua sisi telah beraspal sedangkan yang sisi kami tanpa aspal (jalan potong). Dari jalan aspal kami terus lurus ke arah barat sesuai papan petunjuk yang bunyinya juga gak bilang itu pantai apa cuma tertulis "Dilarang mengambil bahan/material pasir di pantai". Dengan pede-nya kami anggap itu adalah pantai yang dimaksud. Jadilah aku terus melaju lurus walau seharusnya di persimpangan ada jalan perkerasan seharusnya aku berbelok ke arah itu. 
Akhirnya aku sampai ke sebuah pantai yang namanya tertulis pantai Karoso. Pantai berpasir putih dengan warna tosca. Pantai yang kalau saja bukan di Sumba tapi di Jawa mungkin sudah diserbu orang-orang untuk berwisata.
Ada sebuah gubug pendek terbuka beratap daun alang-alang di pinggir pantai, di dalamnya berkumpul beberapa lelaki tua-muda sedang duduk disekitar bara api yang tinggal menyisakan asap. Seorang bapak tua menemui dan berbincang-bincang dengan kami. Ternyata api itu berasal dari kegiatan bakar ikan yang mereka lakukan. Pantai Karoso ini juga rupanya menjadi tempat penjualan ikan.
Suasana pantai ini cukup teduh karena di sepanjang pantai banyak ditumbuhi Bakau dan pohon Ketapang. Ombaknya juga cukup tenang, padahal seharusnya ombak dari daerah selatan selalu keras terutama karena memang menghadap ke laut lepas Samudera Hindia Selatan.
Dari bapak tua itu aku ditunjukkan kalau kami terlewat, seharusnya sudah belok dari percabangan yang ada jalan perkerasan. Setelah kami memberi uang sedikit untuk membeli sirih pinang kami melanjutkan kembali. Kami kesasar tapi rasanya tempat kami kesasar juga tidak mengecewakan untuk dikunjungi.

Danau Weekuri: Tosca Everywhere
Sekitar tiga kilometer setelah kami menyusuri jalan perkerasan, akhirnya kami sampai di gerbang masuk danau Weekuri. Lima meter jalan di belakang kami sebenarnya terdapat percabangan masuk menuju lokasi Pantai Watu Mandorak. Sial banget, ternyata baru aku tahu kalau kedua tempat menawan ini sebenarnya bersebelahan. Padahal dulu aku pernah mampir ke Pantai Watu Mandorak yang sudah aku tuliskan di blog berjudul: Eksotika Alam Sumba dan Marapu.
Siapa bisa menolak untuk masuk ke airnya dengan air seperti ini
Ada sebuah pos jaga yang menyatakan jika semua tamu diharap lapor, sayang lagi kosong ditinggal penghuninya. Tempat masuknya sendiri masih alami hanya ada beberapa tugu penanda kalau kita sudah sampai di Weekuri, tapi belum ada tugu yang menjelaskan bagaimana danau weekuri ini terbentuk juga jika ada legendanya. Biasanya danau-danau seperti ini suka ada legenda yang menyelimutinya. Entahlah, setidaknya aku tidak mendengar legenda itu dari seorangpun yang tinggal di tempat ini.

Anak-anak kampung asyik berenang
Kedatanganku disambut oleh pemandangan beberapa penduduk kampung yang duduk bergerombol. Menyapa mereka menjadi salah satu kebiasaanku, selain untuk berakrab ria dan beramah tamah kadang dari mereka kita bisa tahu lebih dalam suatu lokasi yang kita kunjungi. Bagi seorang yang memang pecinta jalan-jalan, wajib hukumnya untuk selalu GPS (Gunakan Penduduk Setempat) hehehehe.....
Beberapa anak kecil dengan hanya bercelana pendek tengah asik bermain di air danau. Dan air danaunya....... busyettt.... tosca yang begitu bening sangat menggoda imanku untuk ikut nyemplung dan bermain bersama mereka. Batu-batuan di dasar danau yang tidak terlalu dalam tampak jelas dari permukaan. Pepohonan hampir seluruhnya menutupi area ini kecuali beberapa daerah di ujung yang menjadi pembatas antara danau ini dengan laut lepas.
Jangan tanya aku apakah indah atau tidak? Mulutku saja sampai keluar kata-kata makian yang tidak sopan aku tulis disini. Tiada kata yang pantas kuucapkan, lebih aku bengong sebentar daripada maki lagi kan. Keinginanku untuk nyemplung tentu saja aku tahan dulu. Aku bahkan turun sebentar dan mencoba rasa airnya untuk meyakinkanku bahwa airnya asin.
Aku dan Putra mencoba berjalan memutari kawasan yang tidak terlalu luas ini. Mendekati ke arah ujung batas laut dan danau terdengar debur keras ombak yang menghantam karang dan masuk ke celah-celah karang. Ternyata karang-karang yang aku pijak ini tidak benar-benar utuh tapi ada retakan. Aku dengan mudah bisa melihat dari celah retakan air yang mengalir masuk ke rongga karang di bawah kakiku.

Putra berdiri di atas karang pembatas danau dan laut lepas
Batu-batu karang yang mengumpul membentuk blokade ini bentuknya runcing-runcing sekali mengingatkanku pada batu karang yang ada di pulau Rote: Pantai Tiang Bendera. Aku yang hanya memakai sendal dari bahan empuk tentu saja harus rela merasakan sakit saat dengan tidak bersahabatnya karang itu menembus sendalku sampai ke kulit telapak kaki dan seenaknya meninggalkan rasa sakit disana. Lebih untung Putra yang memakai sendal berbahan bawah lebih keras sehingga lebih tahan untuk memijak karang. Namun itu setimpal, pemandangan dari karang pembatas paling menarik untuk mengabadikan keindahan danau Weekuri.
Diujung pembatas ada beberapa orang yang berdiri di karang-karang yang sangat terjal itu untuk memancing. Entah apakah mudah memancing ikan di tempat air yang gelombang keras seperti itu. Catatan, hati-hati melewati batu karang pembatas laut dan danau ini karena di beberapa tempat aku lihat batu karangnya bisa bergeser. Walaupun tidak bergeser yang mengakibatkan longsor namun kondisi karang yang sangat tajam akan mudah membuat kalian terluka bahkan hanya karena salah menginjak saja. Aku pernah mengalami kejadian seperti ini beberapa waktu lalu di lokasi seperti ini.
Eh, ingat ya Weekuri itu bacanya Waikuri. Ini khusus untuk orang-orang yang tidak terbiasa dengan cara mengucapkan kata seperti itu khas orang-orang Sumba Barat Daya. Makanya kalau kota Weetabula pasti terbacanya Waitabula.
Selesai memutari lokasi ini yang membuat kulitku sempurna gosong (tapi belum kurasakan perihnya) akhirnya kami bisa beristirahat sedikit di bangku yang dibuat dari susunan kayu. Sekantung plastik kacang seharga lima ribu rupiah yang kami beli dari penduduk yang menjual kacang disini mengisi perut kami selain pisang-pisang yang kami bawa dari kota.
Tak tahan melihat anak-anak mandi, aku yang lupa membawa celana renang tetap saja nekad masuk ke danau. Gobloknya, aku lupa melepas baju hanya melepas rompi yang memang berisi barang-barang yang tidak tahan masuk di air. Masuk ke airnya yang bening memang sedap sekali. Aku bahkan dengan mudah membiarkan badanku telentang mengapung sendiri. Mungkin jika aku mengantuk, aku juga bisa tertidur telentang di air tanpa takut tenggelam. Danau yang tanpa gelombang ini bener-bener speechless untuk diungkapkan. Aku harus akui kalau foto provokatif temanku itu benar, hanya bidadari yang gak ada. Karena bidadaripun bisa jadi hangus terbakar kalau disini karena mungkin akan berenang keasyikan siang-siang hahahaha.........
Warna tosca yang sangat jernih menjadi pemandangan yang tiada duanya di Weekuri
Selain pepohonan untuk berteduh, batu-batu yang melingkari sepanjang danau juga terdapat celah-celah berongga yang bisa digunakan untuk berteduh. Yang penting dimanapun anda berada di lokasi ini, jangan buang apapun termasuk sampah sembarangan. Jangan buat tempat yang begitu indah ini akhirnya menjadi tempat jorok.
Dari beberapa referensi ada yang menyebut bahwa danau Weekuri ini laguna karena merupakan wilayah perairan laut yang terjebak. Namun setauku biasanya laguna masih memiliki hubungan entah berupa rongga besar atau celah sempit yang terhubung ke laut sementara di danau ini celah itu tidak tampak selain dari celah sempit. Bisa dibilang tidak ada penghubung terbuka antara danau ini dengan laut.

Tambahan: Pantai Watu Mandorak
Sebenarnya informasi dari penduduk, ada jalan lain dengan langsung masuk terus yang nanti akan ketemu dengan jalan potong menuju Kori. Tapi karena ingin melihat kembali Pantai Watu Mandorak aku akhirnya memutuskan jalan balik.
Silahkan buktikan sendiri pantai pribadi ini, view Watu Mandorak dari sisi tebing sebelah utara
Oh iya, suasana di sepanjang jalan lebih banyak dipenuhi tanah-tanah kosong berumput alang-alang. Hanya satu dua rumah yang dibangun di pinggir jalan, sisanya tak lebih dari pemandangan kosong seperti itu.
Watu Mandorak tetap dengan pesonanya, tapi kiranya aku gak perlu menuliskan kembali panjang lebar tentang lokasi yang indah ini. Sebagai rangkuman, aku akan lebih senang menyebut Pantai Watu Mandorak ini seperti memiliki pantai pribadi.
Aku sebenarnya mau berenang kesini tapi karena takut basah di badan akan menjalar ke perangkat kameraku akhirnya aku memutuskan hanya berjalan-jalan saja. 
Kedua tempat indah ini masih jarang didatangi orang meskipun hari Minggu mungkin karena akses yang tidak mudah. Kalau menurut perhitunganku jarak antara kota Waitabula sampai ke tempat ini tak kurang dari 60 km, dengan kondisi jalan yang tidak semuanya cukup mulus dilewati walau pun tidak juga terlalu buruk untuk dicapai.

Perjalanan balik, kami mencoba mengikuti jalan besar dan itu ternyata tidak sulit tapi memang terasa berputar-putar jauh lebih mudah menggunakan jalan potong. Tetap memanfaatkan GPS membantu kami tidak tersesat. Jangan takut bertanya, umumnya masyarakat sangat welcome memberitahu arah ke sana walau tidak semua tahu dimana Weekuri atau Watu Mandorak.

31 komentar:

  1. Balasan
    1. Thanks mas Wisnu... seneng dikunjungi :D

      Hapus
  2. duh duh duh bikin ngiler mas bekk.....liat airnya langsung pengin nyeburr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli der, aku masih pengen kesini lagi buat tiduran di dalem danau ini

      Hapus
  3. okeh.. sekakin jengkel batal terbang 2 kali kesana gara2 skripshit... pasti ku bisa kesana nanti om

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... semangat terus tiap tiket murah sih gak liat2 ada waktu gak... semoga selesai skripsi-nya bisa langsung jelajah total

      Hapus
  4. wuiiiihhhhh Indonesia benar2 indah ini namanya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener-bener indah dan masih terjaga (smoga sampai nanti)

      Hapus
  5. Indonesia memang benar-benar indah dan memiliki kelengkapan wisata... ini benar-benar pantai tanpa laut... benar-benar mirip pantai tanpa laut spanyol... saya merasa sangat beruntung bisa membaca artikel ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laut apa ya namanya yang di Spanyol? Apa semacam laguna juga?

      Hapus
    2. Pantai tanpa laut di spanyol namanya pantai gulpiyuri... iia mirip sama laguna... bedanya letaknya berada di tebing tinggi ( kalau ngak salah )

      Hapus
    3. Wah keren tuh, kalau ini masih dipinggir pantai sih cuma gak ada lubang besar atau sejenis untuk keluar masuk air hanya celah-celah batu penghubung ke laut lepas

      Hapus
    4. Yg di spanyol juga.. tapi letaknta tepat diatas tebing ( kalau ngak salah )... tapi kalau soal keindahan mungkin weekuri masih juara...

      Hapus
  6. Kerennn angle nya... Kemarin waktu aku ke Weekuri airnya pas surut jadi nggak dapat view apik hehe. Sumba memang ngangeni ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau surut airnya ikut surut? aku kemarin juga kayaknya gak pas pasang tapi airnya masih dapet juga tuh.. betul Sumba punya banyak lokasi keren yang masih hidden

      Hapus
  7. Mas bakhtiar tinggal di Kupang kah?
    Mau tanya mas...apa pernah dengar Pantai Batu Kea searah Pantai Air Cina?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah denger dan liat fotonya temen tapi kurang ngeh sebenarnya batu kea itu yang searah pantai cina atau malah yang oesapa sana ya...

      Hapus
  8. info yg sangat2 berguna..
    nice posting :D

    BalasHapus
  9. Wooaahh!!! baguss banget... kesana ahh.... *kalo punya duit*.. :)

    Keren bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga segera bisa punya modal untuk kesini.. :)

      Hapus
  10. Deket sih dari kupang.... tapi waktunya.... arrgghhhhh ....

    BalasHapus
  11. hope can be here soon....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas Dino, sayang lokasi ini kalau gak didatangi... istilahnya udahnya tinggal selangkah harus dituntaskan.. *kompor* hahaha

      Hapus
  12. om bek hoax nih ga ada foto nya berenang di weekuri hahahahaah
    btw om masukin how-to-get-there nya, kira2 rutenya lewat mana aja gitu. biar ga berenti2 nanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niken, sejak kapan aku narsis moto diri sendiri apalagi sampe berenang segala wkwkwkw... aku lho jalan kedua ya tetep aja nanya lagi asli gak ada petunjuk jelas karena memang belum ada papan penunjuk.. satu2nya jalan emang harus nanya karena kamu tahu sendiri kan rumah di kampung mirip2 jadi di perempatan pun gak ada penanda bangunan unik atau tulisan tertentu

      Hapus
  13. ya ampuuun, brp hari enaknya kalo mw liburan kesana ya mas :D.. Sumpah itu foto2nya cuantiknya kebangetaannn!! ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau datang pas pasola ambil seminggu mbak karena selain pantai dan danaunya yang woow, budanya juga keren karena masih kental dengan budaya megalitikum

      Hapus
  14. Wah ngak ketemu Bidadari rupanya Mas Baktiar di Wee Kuri, rugi. Aku pas kesana banyak bener bidadarinya..xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaaaaa... beneran? Wah bulan apa tuh bidadarinya nongol, biar nanti bisa ikutan liat bidadari.. ato jangan2 bidadarinya udah dibawa dari awal (bidadari carteran) hahahaha

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya