Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Selasa, 20 Januari 2015

Bandung: Yang Penting Jalan Kaki

Nongkrong kek gini jadi kayak moto gigolo lagi nongkrong di pinggir jalan, tapi liat belanjaannya yang segede gaban jadi kayak liat cowo lembut gemulai.
Aku sebenarnya nyaris lupa mau menulis tentang Bandung ini karena ngotot nunggu ada foto yang cukup bagus buat aku tampilin di blog ini. Terus terang, belakangan memang agak kurang semangat moto. Jadi waktu di bandung juga cuma bawa kamera plus lensa yang udah terpasang. Lupakan tripod, aku bahkan tidak berpikir aku membutuhkannya selama di Bandung.
Padahal walaupun aku tidak punya foto-foto bagus di Bandung, selama seminggu menikmati malam di Bandung sangat seru apalagi kalau bukan karena bareng satu tugas bareng teman yang hobinya sama suka nyendal kemana-mana alias jalan-jalan.
Akhirnya bulan November, kesempatan ke Bandung itu datang. Tapi terus terang melihat ketatnya jadwal acara aku gak yakin bisa ke tempat-tempat yang menarik di Bandung. Faktanya memang tiap hari dari pagi sampai ketemu malam full acara. Itu balai diklat di jalan Jawa jadi saksi bisu penderitaan kami menerima materi tentang pekerjaan umum yang dipadatkan (mungkin setara Beton K-300) dari materi jalan, irigasi sampai urusan tinja (sanitasi) musti dilalap dalam 5 hari (faktanya 3 hari karena yang dua hari praktek lapangan).

Tapi hawa Bandung adem (kalo malem) tetep membuat kita tetep semangat cari waktu buat jalan-jalan apalagi dari Kupang kita sudah punya bayangan banyak mau ngapain di Bandung. Apalagi kalau bukan mau hedon belanja barang-barang backpackeran. Siapa yang menolak kalau Bandung itu tempat yang dengan mudah kita menemukan segala pernik tetek bengek peralatan gituan. Tapi gak perlu diceritain hedonnya kita toh tetep aja standar kere. Lagian kayak bencong kalo tiap malem wira-wiri ke mall balik nenteng belanjaan banyak. Kalau itu standarnya, maka Ardi lah yang aku tunjuk karena itu anak memang hedonnya gak ketulungan. Bahkan untuk menyadarkan dia harus dipanggil dukun beranak berulang-ulang. 


MasyaAllah, maafkan kesalahanku telah narsis begini...



Foto ini hasil dari bujukan dua tokek yang berhasil yang memaksaku moto narsis sebagai konsekuensi logis untuk mengabadikan perjalanan yang bersejarah. Foto narsis memang momen menjijikkan yang kadang harus di jalani (wajib mandi junub).
Jadi sekitar malam ketiga (seingatku malam itu malam Jum'at mungkin kliwon) kita mau tau dimana Dago. Supaya tahu dengan benar maka jalan satu-satunya ya jalan kaki. Maka dimulai dari perempatan di salah satu mall (jangan tanya nama mall aku gak pernah inget) kita naik angkot jurusan Dago. Dago mana? tanya abang Angkot... eh, bukan abang tapi aa'... Pokoknya Dago, jawaban sekenanya Imam. Jadi kita pasrah mau dibawa kemana sama sopir angkotnya. Satu demi satu turun, dimulai dari dari yang cantik sampai terakhir kuntilanak juga sudah turun tetep aja kita di angkot nunggu sopirnya ngusir kita. Akhirnya memang di terminal Dago kita diusir turun. Dago menjelang jam dua belas malem saat kuntilanak lagi nyusuin anaknya, ngapain coba???
Pikiran jorok Ardi memang menyesatkan, walhasil kita hanya melihat serangkaian bangunan yang tinggal hidup lampu luar bukan hingar bingar Bandung. Lho emang mau cari tempat dugem di Dago, mase? Gak sih, kali aja ada kuntilanak cantik susunya panjang mau nemeni kita jalan-jalan.. Jadi sampai sekarang aku juga gak tau, sebenarnya ada apa di Dago sebenarnya.. please, internet mabok nih.
Di mulainya terapi penurunan lingkar pinggang, untuk jalannya menurun sehingga jarak yang sekitar 6,5 km kata mas google gak terasa. Beneran gak terasa lho, cuma kaku dikit-dikit di persendian, nyeri tumit, sesak napas, mata melotot, dan ketek basah.. (hueekks!!!)
Ternyata acara nyendal jalan-jalan ini cukup sukses kita lakukan beberapa malam dengan tujuan yang serba gak jelas. Ide gilanya sederhana saja, yang penting jalan dulu kek mau kemana terserah baru kalau ketemu papan nama jalan baru browsing internet untuk tau ada hal apa yang menarik disitu.
Bandung tuh kek gini kalau lagi bener, kalo lagi mendung ya gitu deh
Sebenarnya selain jalan-jalan, acara di Bandung juga menjadi acara kuliner terutama buat Ardi, gak tau naik berapa kilo tuh anak setelah diusir dari Bandung. Pokoknya kalau pengen makan paling ya ngajak Ardi, ditanggung tidak akan ditolak. Aku sendiri hanya beberapa tempat yang ikut kayaknya salah satunya waktu Ardi ngajak ke kafe Infinito buat nyobain makan pizza durian. Ya Allah, pizza kok durian, kenapa gak sekalian pizza jengkol topi petai gitu pasti lebih waw.... tempatnya lumayan asyik, asyik buat berteduh maksudnya. Bulan begini emang Bandung itu gak ikhlas matahari nongol, lebih sering mendung dan gerimisnya. 
Selain jalan kaki dari Dago sampai di jalan Jawa, kita juga jalan dua kali dari Cihampelas. Lebih deket jalan kaki daripada naik angkot yang gak jelas muter kemana dulu. Gini nih kalau Bandung kebanyakan jalannya verboden (satu arah) jadi angkot satu jurusan tidak bolak balik. Angkot juga satu kali sukses membuat kita jalan kaki lebih jauh gara-gara kepedean angkot bakal turun di depan hidung gedung kita nginep padahal tuh angkot justru
jalan muter lebih jauh. Akhirnya jalan lagi, sedaaap.....
Enak naik taksi... eit nanti dulu, itu Bandung kalau lagi jamannya macet kek malam Sabtu atau malam Minggu lebih ngeri, naik taksi sama saja dengan kasih sopir taksi duit nunggu. Enakan di Kupang, naik taksi gak kena macet walau gak jelas juga ada taksi atau gak (kecuali ke bandara). 
Udah ah, malah blog jalan foto jadi ajang curhat gini ya.... daripada yang baca neg trus gak enak makan tigak hari tiga malem. 
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya