Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 27 Maret 2017

Paradise of The South: Puru (Habis)

Pantai puru saat senja
Pemandangan senja hari di pantai Eno'niu
"Dilematis, kadang perjalanan ke tempat bagus ingin dikabarkan untuk mengenalkan orang lain untuk mencintai dan mengeksplore keindahan alam di sekitar. Tapi sering kali dan hampir selalu terjadi, orang hanya tau menikmati saja tanpa tanggung jawab merawatnya. Kalau istilahku, mereka yang sudah membayar 5ribu perak untuk masuk udah merasa terbebas untuk tidak membawa sampahnya sendiri. Seolah-olah 5ribu adalah harga petugas untuk memungut sampah yang mereka tinggalkan."


Ini vote aku taruh di depan tulisan dengan muka asem sedikit murka (selebihnya senyam-senyum ganjen). Karena pantai yang aku tuliskan di bawah ini adalah pantai yang masih paling terjaga dari pantai lainnya. Aku tidak ingin blog ini menjadi satu satu pemicu menjamurnya kedatangan traveler geblek yang tak ubahnya yang ngaku demen jalan tapi sebenarnya cuma mau mindahin tempat sampah. Kalau kalian tipe seperti itu, please tutup blog ini jangan diterusin, mending cuci kaki dan bobo sambil mimik susu..  

Ditulisan sebelumnya aku sudah menuliskan tentang pantai Etiko'u (meting besar) dan Snaituka (pasir pendek). Kalau mau kepo-in tulisan dua tempat itu bisa dilihat disini. Sekarang untuk melengkapinya, kali ini aku akan menuliskan dua pantai sisanya yaitu pantai Tubuafu dan pantai Eno'niu.

Pantai Tubuafu
Ada perahu nelayan di pantai Tubuafu
Tubuafu kalau diterjemahkan itu artinya tugu batu. Sesuai dengan namanya, penanda khas dari pantai ini adanya sebuah bukit kecil yang sebenarnya batu karang besar di pinggir pantai. Batu ini terpisah seperti membentuk sebuah bukit kecil. Hanya ada rerumputan dan beberapa pohon kecil yang hidup diatasnya. Saat surut, bukit kecil ini akan menyatu dengan daratan sehingga mudah kita panjat. Aku tidak menyarankan menaikinya saat air mulai pasang, karena saat air mulai mengitari bukit ini. Saat puncak pasang, air yang mengelilingi bukit ini selain kencang arusnya juga ombaknya sangat keras. Bahkan buncahan ombaknya bisa naik melebihi ketinggian batu. Kalau mau mati jangan sebut-sebut namaku ya, datang gak diundang ya pergi gak usah minta antar #jailangkung

Pemandangan pagi dari pantai Tubuafu
Pantai Tubuafu sendiri akan mudah dilihat pada saat kita di pinggir pantai Etiko'u yang dibatasi dengan bebatuan diantara keduanya. Namun jika dari penampakan pantainya, sebenarnya pantai Tubuafu ini masih bisa dibilang satu kesatuan dengan pantai Snaituka. Cuma pantai ini tidak masuk dalam deretan pantai Puru, menurut pak Frengki pantai Tubuafu sudah masuk dusun yang lain. Hanya memang untuk mencapai pantai ini ya paling mudah lewat pantai Puru, tinggal menyusuri pinggir pantai 300 meteran udah sampai di pantai ini.

Inilah batu di pinggir laut yang memunculkan nama Tubuafu
Pantai Tubuafu adalah pantai yang paling ujung kanan dari empat pantai yang aku sebutin. Selepas pantai Tubuafu adalah deretan karang terjal, setidaknya begitu menurut pandangan mataku. Karena pantai-pantai ini berada di lengkungan, maka dari pantai Tubuafu ini akan terlihat semua pantai lainnya. Bahkan pantai ujung kiri yaitu pantai Eno'niu akan terlihat dari pantai ini.

Jika menginap di sini, maka pantai Tubuafu paling pas untuk menikmati pagi. Karena dari pantai ini akan terlihat matahari terbit dari balik pantai Snaituka. Pak Frengki bilang kalau pantai Tubuafu ini pernah menjadi lokasi pendaratan Jepang. Di deretan dekat karang-karang terjal sebelah kanan pantai Tubuafu itu ada ditemukan beberapa bunker jepang. Sebenarnya keberadaan bunker-bunker Jepang di sekitaran Kupang bukanlah hal aneh. Kawasan sekitar bandara juga banyak ditemukan bunker-bungker Jepang, nanti aku ceritakan dalam tulisan lain. Cuma yang aneh, kok bisa Jepang mendarat di pantai ini yang notabene bukan pantai yang mudah didatangi lewat laut. Ah entahlah, tentara Jepang yang bisa menjawabnya.

Pantai Eno'niu
Pemandangan dari atas karang-karang menuju lokasi pantai Eno'niu (TUK)
Inilah pantai yang beberapa waktu aku harus tarik ulur dengan mas Eko Prasetyo untuk ceritakan. Kenapa? Ada banyak alasan kenapa aku diminta menahan diri untuk tidak menuliskan pantai ini.

Alasan pertama, pantai ini masih terbilang belum dikenal dari semua pantai lainnya karena akses yang tidak mudah untuk mencapai tempat ini. Menurut mas Eko, masih banyak tipe pelancong di sini yang hanya mau menikmati lokasi bagus tapi kurang tanggung jawab untuk menjaganya. Mau bukti? Seperawan-perawannya  pantai ini, ada tumpukan sampah tersisa yang ditinggalkan orang-orang kampret yang mendatangi tempat ini. Mereka mendatangi tempat yang indah dan bersih dan mereka meninggalkan tempat itu menjadi tempat sampah besar.

Alasan kedua, pantai ini diluar jangkauan pengawasan pak Frengki cs. Jika sampah-sampah yang ditinggalkan di pantai Snaituka saja sering terlewat tak dibersihkan apalagi sampah yang akan tertinggal di pantai Eno'niu. Mengharapkan para pejalan tak bertanggung jawab? Lebih baik bakar saja mereka daripada membakar sampahnya. #murkabesar

Eno'niu itu artinya pintu asam. Kenapa disebutkan pintu asam? Padahal di pantainya lebih banyak pohon santigi yang batangnya melengkung nyaris menempel ke pasir. Tapi jika mau diperhatikan betul-betul saat mau naik ke karang ada pohon asam di dekat situ, dan memang itu satu-satunya jalan untuk ke pantai Eno'niu. Pohon asam itulah kenapa pantai ini disebut. Jadi kalau mau kesini kuncinya cari pohon asam yang buahnya sudah masak, ambil, kuliti dan makan... Asyeeeem banget... se-asem muka para jomblo kalau ditanya kapan nikah.

Langit senja di pantai Eno'niu
Siluet yang ngaku-aku pemilik pantai TUK
Terkait nama alias untuk Eno'niu yang jujur susah untuk disebutkan, kita sudah bilang ke pak Frengki. Jika misal ada yang datang dan dianterin kesini lalu tanya nama pantai ini bilang saja pantai TUK, kependekan dari Tapaleuk Ukur Kaki.. jiah, baru sekali-kalinya datang langsung minta pengukuhan ganti nama. Tunggu, mungkin sebentar lagi mas Eko mau bikin acara syukuran di pantai ini. Kalian semua bakal diundang kok wahai para jin, setan dan sebangsanya....

Tapi kalau puncak surut, bisa ke pantai ini menyusuri lewat pasirnya tapi itupun kalo surutnya jauh. Selain itu ya harus lewat karang-karang yang masih runcing-runcing belum di-ampelas. Ya iyalah, emang situ mau ampelas karang biar licin gitu.

Ini adalah pantai tercantik dari empat pantai yang ada di Puru, walaupun jalannya paling ujung dan paling sulit tapi pemandangan..... #ikon mata melolot keselek biji salak. 
Dari sini kalian ditanggung bisa melihat pemandangan matahari senja yang tidak akan mengecewakan. Karena matahari di sini akan tampak bulat .. ya iyah, mana ada matahari bentuknya kotak, box nasi kalee bentuknya kotak. 

Duh di sini masih sepi dan bersih (kecuali itu seonggok sampah entah punya kampret siapa). Pasir putih dan langit Kupang yang pasti biru mengharu khas langit di daerah kawasan Indonesia Timur yang tidak tercemar polusi udara. Kalau malam pun, galaksi milky way sangat mudah tampak serasa ada di atas kepala (tulisannya ada disini).

Prewedding di pantai Puru
Pokoknya pantai yang satu ini epik, dan sialnya temenku udah duluin bikin prewedding di sini. Duh padahal aku belum prewedding di sini lho (kawin sama gendruwo).Tentu saja untuk membuat foto prewedding itu harus dibantu serombongan tuyul supaya acara foto tidak gagal, belum saja tidak lupa membawa dukun penolak hujan karena Kupang pada saat itu susah diprediksi walaupun BMKG sekalipun. Kalau kalian mau prewedding di sini boleh kontak aku, fotografer-nya gratis tapi sewa kamera itu sekitar 10juta. Itu kamera gak boleh peserta prewedding yang bawa, harus punya fotografernya hahaha.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya