Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Rabu, 01 Februari 2017

Situs Tuk Umbul / Pesanggrahan Rejowinangun

Bagian dalam Situs Tuk Umbul
Situs Tuk Umbul yang telah dipugar namun kolam belum dialiri air
Hembusan angin mengurangi panas terik saat aku berdiri di atas bangunan tertinggi. Terlihat Sekar, keponakanku yang berusia 3,5 tahun berlarian sambil berteriak kegirangan ingin menyusul naik ke atas. Bocah perempuan itu dengan tangkas dan lincah menyusuri tiap sudut lorong, menyelinap di antara ruangan dan menapaki tangga bersama ibunya. Sepertinya Sekar lebih mengenal tempat ini dibanding aku. Mungkin karena situs ini telah menjadi arena bermainnya.

Tangga  masuk Situs WarungbotoAku pertama kali mengunjungi situs ini Agustus tahun 2013, dua bulan setelah kelahiran Sekar. Waktu itu kondisi bangunan masih terbengkalai dan tidak terawat. Sangat disayangkan bila Taman Air peninggalan Sultan Hamengkubuwono II ini tak terurus. Situs ini awalnya adalah petilasan yang mulai dibangun pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono I dan pembangunannya diteruskan pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono II. 

Dahulu tempat ini menjadi pesanggrahan atau peristirahatan Sultan dan keluarganya sebelum Taman Sari dibangun. Namun akhirnya Taman Air Pesanggrahan Rejowinangun atau Tuk Umbul, yang bermakna mata air ini pun dipugar dan diresmikan pertengahan tahun 2016.

Sejak diresmikan pertengahan 2016 lalu, situs Tuk Umbul ini mulai ramai didatangi para peminat sejarah, pecinta fotografi atau sekedar wisata swafoto/photo selfie. Kebetulan untuk sementara ini belum diberlakukan tiket masuk bagi pengunjung. Lokasinya pun mudah dijangkau karena berada di Jalan Veteran No. 77, Warungboto, Umbulharjo, tidak jauh dari Kebun Binatang Gembira Loka Yogyakarta. Situs Tuk Umbul juga biasa juga disebut dengan nama Situs Warungboto, sesuai dengan lokasi situs ini berada.

View Situs Pesanggrahan Rejowinangun
Situs Tuk Umbul ini terbagi menjadi beberapa ruangan. Ruangan teras yang menghubungkan dengan kolam air. Terdapat kolam terbagi menjadi dua bagian. Sebuah kolam kecil berbentuk lingkaran dengan air mancur, dan kolam lain yang besar berbentuk segi empat. Ada sebuah saluran air menghubungkan dua kolam tersebut.

Membayangkan bila para putri mandi berenang di kolam saat panas terik apa tidak membuat kulit jadi gosong ya? Atau mungkin sebaliknya berendam di air sebagai penghalau panas disamping penyegar mata bagi yang melihat? Jadi kepo.. hehehe.

Di belakang kolam ada ruangan yang memiliki tangga di kanan dan kiri agar terhubung dengan bagian atas seperti benteng. Di sisi kanan dihubungkan dengan ruangan  berjendela besar, lorong dan tangga untuk menuju bagian bangunan tertinggi situs. Mungkin dahulu kala setelah para putri mandi bisa main petak umpet di sini seperti yang dilakukan Sekar tadi hehehe.

Di atas bangunan tertinggi ada pintu gerbang yang menghubungkan teras atas dengan bagian tengah atap. Aku sebut sebagai "gerbang langit". Dari sini terlihat pemandangan perumahan penduduk, jalan Veteran dan Kali Gajah Wong.

Selesai berkeliling situs, aku berteduh dibawah pohon rindang yang terletak disisi kanan bangunan. Semilir angin malah membuatku mengantuk. Harusnya aku membawa tikar biar bisa sekalian rebahan. Ah dasar muka bantal hahaha.

Saat ini di sekeliling lokasi situs telah berdiri beberapa warung/kafe bagi pengunjung untuk melepas lelah setelah berkeliling. Namun aku lebih memilih berteduh dibawah pohon.. lebih adem.
Situs Pesanggrahan Rejowinangun sebelum dipugar
Penampakan kondisi situs Tuk Umbul dahulu sebelum dilakukan pemugaran
Bila suatu ketika anda sedang mampir di Yogyakarta, aku sarankan berkunjung ke sini. Sayang kalau terlewatkan mengunjungi lokasi ini karena Situs Tuk Umbul bisa menjadi alternatif wisata edukatif.

Foto dan teks: Arum Mangkudisastro

9 komentar:

  1. Oh ini sebelum ada taman sari yaaa, rada mirip2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas .situs ini ada sebelum taman sari.thanks uda mampir ��

      Hapus
  2. Balasan
    1. Kapan aja boleh mba elma

      Hapus
  3. Ngga lah daerah sekitar rame. Banyak rumah penduduk juga.buktinya keponakanku ga takut hehe

    BalasHapus
  4. ini situsnya ada ada hubungannya dgn Tama Sari ??

    BalasHapus
  5. mirip banget taman sari dari bangunannya dan warna temboknya :)

    BalasHapus
  6. Habis baca...menghayal deh bisa jumpa sama putri dari khayangan.hhhh

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya