Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Sabtu, 31 Oktober 2015

Kopi Senja: Pantai Puru Kambera

Senja di Pantai Cemara Sumba Timur
Bubu, alat untuk menjebak ikan laut di pantai Puru Kambera
Angin dari atas perbukitan mulai menerpa pantai, membuat batang-batang Cemara berayun-ayun menimbulkan suara yang khas. Api di kompor kecil yang kutaruh di bawah cemara ikut bergoyang. Untung ada lubang di bagian bawah pohon cemara sehingga menjadi penghalang langsung angin mengenai kompor. Walaupun jadi lebih lama dari pada biasanya namun air di atas kompor akhirnya mendidih juga. Akhirnya dua gelas yang kami pinjam dari hotel menguarkan harum kopi begitu air panas kami tuangkan. Hmmm.. wangi kopi di tangan kami berpadu sempurna dengan warna lembayung di langit Puru Kambera. Suasana sekitar yang masih sepi menjadi tempat sempurna untuk duduk ngopi sambil memandangi senja. Kadang hal yang menyenangkan dan membahagiakan itu tidak jauh asal kita bersedia menjadi sederhana. Dan disinilah kami menemukannya, dalam sepotong senja dan segelas kopi. Walaupun kopiku dan kopi kesukaan Trysu beda merknya, tapi kopi tetap harum kok.... 

Sore di pantai Cemara Sumba Timur
Bebatuan berlumut di pantai Puru Kambera
Pasir putih dan jajaran pepohonan cemara, itulah view yang khas orang temui di pantai Puru Kambera. Maka tak heran jika banyak juga yang menyebutnya dengan nama Pantai Cemara. Pantai yang terletak sekitar 26 km dari kota Waingapu ini menjadi salah satu destinasi yang dipromosikan oleh Pemda Sumba Timur. Entah kenapa, jika menyebut pulau Sumba maka destinasi wisata yang sering terdengar justru di sekitar daerah Sumba Barat dan Sumba Barat Daya (dua kabupaten ini dulunya satu yaitu Kabupaten Sumba Barat).Mungkin memang efek adanya acara Pasola yang setiap tahun digelar oleh dua kabupaten itu.
Aku pertama kali kesini sudah beberapa tahun yang lalu, mungkin tiga atau empat tahun yang lalu. Waktu itu gak tau sama sekali cuma tanya ke tukang ojek, di mana ada lokasi wisata pantai di dekat sini. Dan dengan ongkos 100ribu untuk nganter bolak-balik, aku dibawa tukang ojek ke tempat ini. Sendiri ke tempat ini pas kebetulan surut sama seperti saat aku kesini baru-baru ini. Dan waktu itu sempet ketemu sama rombongan dokter-dokter yang lagi kerja PTT atau cuma co-ass entah aku lupa, seingetku tiga cowo dan dua cewe...atau... dua cowo tiga cewe ya (satu cowo kaya cewe hihihi)

Milky way di langit Puru Kambera
Galaksi dari pantai Puru Kambera
Akhirnya kesini lagi awal Oktober kemarin bareng Trysu. Oh yang hari pertama sempet ngajak satu temen kantor yang cewe (kebetulan beda penugasan tapi di kota yang sama). Untungnya dapet pinjeman motor jadi kita lebih praktis kemana-mana termasuk ke Purukambera. Dari Kota Waingapu menuju Purukambera pasti akan melewati pantai Londa Lima yang dikenal dengan nama Pantai Kita (karena berada di desa Kita). Pantai Londa Lima merupakan salah satu kawasan wisata yang salah sudutnya dikelola oleh Pemda, dan mungkin menjadi salah satu wisata andalan wisatawan lokal. Tentu saja karena faktor jaraknya yang dekat dengan kota Waingapu. Tapi lupakan tentang pantai Londa Lima. Walaupun berpasir putih, tapi keberadaan sampahnya sungguh mengganggu dan itu terlihat jelas dari pinggir jalan. Entah kenapa, lokasi yang dikelola justru tampak sangat jorok. Dan aku masih bisa melihat keramaian orang-orang berwisata ke tempat itu saat hari-hari libur. Heran aja, sepertinya mereka tidak terganggu dengan segala jenis sampah yang memenuhi seluruh pantai. Malahan mereka kadang menambah sampah. Kata orang dari Dinas Pariwisata, sebagian sampah yang ada di pantai Londa Lima terbawa dari Pelabuhan Waingapu yang memang tampak dari pantai Londa Lima. Jadi untuk pantai Londa Lima untuk sementara ini aku tidak ingin menuliskannya. Mungkin lain kali kalau sudah ada perhatian penuh dari Pemerintah terutama terkait kebersihannya.


Perbukitan di Sumba Timur
Menjelang senja dari perbukitan Puru Kambera
Setelah melewati pantai Londa Lima, nanti kita akan berjalan naik menuju ke perbukitan. Kawasan perbukitan ini saat pagi atau sore bisa menjadi tempat yang menarik untuk didatangi. Bukit di daerah ini sebagian besar adalah bukit karang. Saat aku datang sebagian rerumputan sudah mengering kecoklatan sehingga batu-batu karang berwarna kelam dan kasar tampak memenuhi perbukitan. Namun justru di beberapa titik ada pemandangan kontras yang menarik yaitu pohon gala-gala dan beberapa pohon sejenis yang berbunga saat puncak musim kering. Sempat ketemu dengan pasangan yang sedang dipotret oleh sekelompok orang di salah satu pohon yang dipenuhi bunga, mungkin mereka sedang pemotretan prewedding. Perbukitan ini menjadi salah satu lokasi kuda-kuda dilepaskan untuk mencari makan sendiri. Sayang kuda-kuda ini tidak mudah didekati. Tapi walaupun tanpa ikatan bukan berarti mereka kuda liar lho ya.

Rerumputan di perbukitan kala puncak musim panas
Dari perbukitan barulah perjalanan menurun terus sampai ke arah pantai. Mulai saat ketemu pantai itulah, kawasan pantai itu disebut dengan nama Purukambera. Sayangnya di sisi pantai sebagian besar telah diberikan tanda berupa pagar batu. Jadi tidak mudah mencari daerah terbuka untuk umum yang bisa kita masuki.Biasanya pengunjung memilih turun selepas jembatan di samping satu-satunya hotel yang ada di sana. Hotel Puru Kambera Beach namanya, kalau gak salah. Hotel itu punya ruang terbuka dan sebuah tempat makan yang langsung berada di pantai, cukup romantis untuk digunakan pasangan terutama yang mau ngajak married pasangan. Kalau yang lebih suka wisata koper, hotel ini mungkin tempat yang tepat. Jarak kita memarkir motor dengan pantai cuma tinggal semeter karena memang jalan berada persis di pinggir pantai. Tapi sebaiknya parkir di tepi jalan dan jangan masuk di bawah pepohonan cemara karena pasirnya halus jadi mudah terbenam. Pengalaman pernah setengah mati menarik motor gara-gara roda motor terbenam ke dalam pasir. Pasirnya memang putih, khas warna pasir di wilayah Sumba. Memang pasir putihnya tidak luas, jika sedang surut pun bagian surut lebih sering dipenuhi bebatuan yang sebagian besar telah berlumut. Namun pasir putih di daerah ini memanjang sepanjang jalan yang kita lewati. Dan satu lagi, di sepanjang pasir putih itu banyak berdiri deretan pohon Cemara. Kalau kuat berjalan, panjang pasir putihnya mencapai satu km lebih.


Kuda-kuda di pantai Cemara Sumba Timur
Menghalau kuda pulang di pantai Puru Kambera
Terakhir ke sana aku memilih masuk ke salah satu pagar batu yang berada selepas turunan bukit. Karena belum ada bangunan dan hanya pagar batu jadi masih bebas kita masuki. Tetapi nanti jika sudah ada bangunan pasti kita gak bisa masuk ke sini lagi. Ini efek kalau di pinggir pantai diijinkan bangunan. Setelah masuk bagian belakang yang batunya belum terpasang langsung akan disambut pepohonan cemara dan pasir putih. Beberapa aktivitas nelayan jamak ditemui, bangunan-bangunan dari bambu dan atap daun lontar biasanya menjadi rumah sementara para nelayan saat melaut di sini. Menurut mereka, keberadaan pulau Sumba yang berada di antara lautan lepas (Laut Sabu dan Lautan Hindia) membuat daerah mencari ikan berubah-ubah tergantung musim anginnya. Mereka biasanya menghindari wilayah dari arah angin berasal. Misal musim angin barat, biasanya para nelayan akan memiliki mencari ikan di kawasan Timur yang ombaknya lebih tenang.

Berada di pantai dekat perbukitan memang lautnya lebih menarik, terutama karena saat surut bebatuan yang berlumut tidak sebanyak dibanding yang berada dekat hotel. Dan yang pasti lebih tenang karena kemungkinan jarang yang mendatangi Puru Kambera dari sisi sini. Aku dan Trysu berjalan ke Timur karena semakin mendekati perbukitan semakin tenang. Tetapi sayangnya aku lupa, saat mulai gelap justru angin yang terasa makin kuat. Kemungkinan karena angin dari perbukitan yang bertiup kebawah tidak terhalang. Dari pengalaman itu, aku akhirnya tahu untuk menghindari berada di pantai yang dekat dekat perbukitan karena justru anginnya terasa lebih kencang saat malam. Memasak air yang biasanya tak sampai 10 menit sudah mendidih, sekarang hampir 20 menit baru mendidih padahal aku sudah taruh kompor di dalam barang pohon Cemara yang kebetulan berlubang di bagian bawahnya.

Entah kapan pantai ini masih bisa dinikmati gratis. Para pemilik tanah-tanah yang berpagar batu itu sepertinya adalah sebuah grup/perusahaan. Jika mereka telah membangun, kemungkinan besar mereka akan membatasi akses pengunjung ke lokasi mereka. Sekarang saja melihat pagar-pagar batu itu kita sudah serasa dibatasi, apalagi nanti jika bangunan-bangunan hotel dan sebagainya berdiri di atasnya.
Baca keseluruhan artikel...

Senin, 19 Oktober 2015

Perjalanan 'Tak Ada Kesalahan' ke Koalat

Air terjun Maidang
Air terjun Koalat, meski musim kemarau namun debitnya masih kencang (tingkat terbawah)
Debit air memang jauh berkurang, namun air terjun yang dihasilkan masih cukup deras menurutku. Menurut pak Aril (bukan Ariel Peterpan lho, karena kalo disebutkan namanya yang terbayang kok muka Luna Maya sama Cut Tari), jia musim hujan maka air yang mengalir akan berkali-kali lipat lebih deras daripada saat ini. Dia menunjukkan batas ketinggian air yang tersamar nyaris tak tampak di dinding-dinding bukit. Wow! Setidaknya ada perbedaan ketinggian tiga meter dibanding saat ini, berarti memang debit air surut jauh. Dan itu artinya kami tidak bisa melewati sungai tempat kami menaruh motor. Dia menunjukkan jembatan kecil panjang yang nampak saat kami sampai di Maidang. Itulah jembatan yang harus kami lalui untuk sampai ke air terjun ini saat musim hujan, dan itu artinya perjalanan kaki tak kurang dari 2 jam.

Air terjun Maidang
Jernihnya air di air terjun Koalat, Maidang
Air terjun Koalat menjadi tujuan berikutnya setelah pantai Tarimbang dan air terjun Laputi harus aku coret dari daftar. Motor yang aku pinjam tak cukup tangguh untuk bisa menuju pantai Tarimbang saat ini karena saat ini sedang ada perbaikan jalan sehingga jalan masih berupa batu-batu besar yang dihampar. Sebenarnya sempat dapat tawaran pinjam motor yang lebih besar tapi aku dan Trysu belum pede pakai motor laki (cupu banget ya kita..)

Aku memilih mengunjungi lokasi ini di akhir waktu setelah dua temen cewek yang penugasan satu kota di Sumba Timur balik ke Kupang. Bukan gak berani ngajak, tapi dengan kondisi medan yang aku sendiri masih 'blank' aku gak berani mengambil risiko ajak-ajak anak orang (kalau anak monyet gak pa-pa lah). Aku memilih mengajak mereka ke  Pantai Watuparunu, walaupun lebih jauh tapi kondisi jalannya jelas bagus. Tanpa guide yang menemani, hanya berbekal informasi tulisan di blog dari temannya Trysu dan orang pemda yang pernah kesana bukan halangan kami untuk 'kesasar'. Dan di antara lokasi yang kami jalani, mungkin perjalanan 'kesasar' ini yang kata Trysu paling berkesan. Iya, kondisi jalannya tak terlalu parah hanya untuk motor yang kami cukup bikin ngeri karena di beberapa tikungan menurun terakhir jalannya diapit jurang di kanan kiri (untung gak diapit jurang atas bawah).

Selepas jembatan yang melintasi sungai besar kota Waingapu akan ada pertigaan, dan dari situ kita masuk ke kanan tapi sebaiknya tanya penduduk sekitar (inget GPS-Gunakan Penduduk Setempat yo). Awalnya jalan setelah belokan masih terasa mulus, yah hanya sedikit goyangan khas jalan ala kabupaten lah. Pemandangan di samping kiri sepanjang jalan yang tampak adalah persawahan yang sebagian baru mulai tanam dan saluran irigasi yang airnya meluap sampai ke pinggir. Kadang-kadang ada juga pemandangan cewe-cewe mandi gak pakai baju (kamu percaya??? aku sendiri juga gak percaya kok). Kalau melihat cewe.. eh saluran ini, kita akan merasa bahwa Waingapu itu subur dan tak kekurangan air. Tapi semua pemandangan hijau (sawah ya bukan cewe.. ngeres ah lu pikirannya) akan berakhir selepas jalan menanjak menuju perbukitan. Dan saat naik ke perbukitan itulah akan terasakan tandusnya perbukitan Sumba Timur saat musim kemarau seperti ini. Dan kondisi perbukitan seperti itu yang akan terus kami tempuh sampai ke Maidang. Coba ada kuda sama kopi coboy, pasti Trysu udah macam jagoan koboi Billy The Kid naik kerbau.

Melintasi Perbukitan Kambata Mapambuhangu
Kata brosur yang dikasih orang Dinas Pariwisata, jarak tempuh dari kota Waingapu ke Maidang ini sekitar 70 km. Tapi ini NTT, jangan percaya jarak tapi waktu tempuhnya dan Alhamdulillah aku sudah membuktikannya (lima km satu setengah jam, asoy gak tuh). Aku tidak sempat mengukur (iya lah, masak aku harus bawa meteran buat ngukur jalan.. kurang kerjaan banget) karena lebih terpesona dengan medannya. Menurutku jika ingin sekali waktu kalian ke sini dan mau mendapatkan gambaran pulau Sumba Timur yang penuh dengan perbukitan terjal dan kering, di sinilah salah satu lokasi yang bisa kalian datangi. Di kanan kiri dari perjalanan yang kami banyak kami temui adalah perbukitan savana dengan rumput-rumput yang telah mengering. Memang masih ada pepohonan yang menghijau, dan di lokasi-lokasi seperti itulah aku sempat menyaksikan burung-burung. Sekali waktu saat sempat aku dan Trysu melihat burung kecil terbang, burung itu memiliki bulu kuning putih di dada dan pada ekor yang dominan berwarna putih berwarna biru di tengahnya yang lebih panjang dari bulu ekor lainnya. Aku bersyukur bisa melihat burung seperti ini di tengah perbukitan Sumba, berharap tidak ada tangan iseng/jahil yang menangkap mereka untuk diperjualbelikan. Di sepanjang perjalanan menyusuri bukit ini jarang sekali rumah dan jika ada rumah hanya ada beberapa saja. Jarak antara satu rumah dengan rumah lain berjauhan, wih... bener, ternyata Sumba Timur yang luas ini penduduknya terkonsentrasi di Waingapu saja.
Perbukitan di Kambata Mapambuhangu
Perbukitan yang kering menuju Maidang
Aku dan Trysu harus beberapa kali menanyakan lokasi tepatnya jika kebetulan berpapasan dengan penduduk. Kadang persaan was-was muncul saat berada di pertigaan namun tak ada penduduk yang bisa ditanyai (mau nanya sama batu besar sih tapi nanti dibilang musyrik, padahal kan cuma tanya bukannya percaya :P).
Bahkan setelah sampai di kota kecamatan Kambata Mapambuhangu (ini kecamatan namanya panjang dan susah diinget, kalau gak percaya inget dan besok dua hari ucapin lagi pasti gak bisa hehehe) yang berada di atas perbukitan ternyata jauh dari yang kami bayangkan. Jangankan pertokoan bahkan rumah pun dapat dihitung dengan jari (jari tangan dan kaki serta jari temen-temenmu). Jadi bangunan-bangunan yang berdiri di kecamatan itu lebih banyak bangunan pemerintahan seperti sekolah, kantor kecamatan dan kantor sejenis (iya lah, kalau beda jenis nanti beranak). Jadi kami harus benar-benar mengandalkan ransum yang kami bawa dari Waingapu. Saran: jika ke tempat-tempat wisata di Waingapu jangan lupa bawa perbekalan makanan dan minuman yang cukup karena belum tentu akan menemukan sekedar toko kecil untuk membeli minuman.

Rumah di atas perbukitan menuju Maidang
Yang sempat bikin bingung ya di kota kecamatan ini, dengan kondisi yang banyak percabangan (dibanding di desa lho ya bukan dibanding Waingapu), tapi gak menemukan masyarakat yang bisa kita tanyai. Mungkin sebagian pegawai di kecamatan tinggal di Waingapu jadi sudah pada balik (alasan bagus untuk pulang cepat kan). Benar-benar kesasar tapi kok malah di kota kecamatan.Setelah masuk lurus akhirnya kami menemui pertigaan dimana sebelah kanan adalah jalan rabat (kata nona-nona yang sedang kongkow di belakang rumah, entah kenapa Trysu sangat semangat bertanya kalau ada ibu-ibu hehehe). Motor kami menapaki jalan rabat sejauh satu kilometer menuruni perbukitan. Kata ibu tadi, dari sini ke Maidang tinggal sekitar lima km lagi tapi dia sambil bilang "jauuuuuuhhhh..." mulutnya sampai monyong kayak minta dicium gitu (mesum keplak jidat). Setelah bahagia meluncur di jalan rabat, kemudian di akhir jalan rabat kami menemukan pemandangan yang wow banget. Wow itu artinya viewnya cakep tapi sekaligus ngeri.

Aku sempat bercanda dengan Trysu, "Ini adalah jalan yang tak boleh ada kesalahan". Dari atas aku bisa melihat jalan meliuk-liuk melintasi puncak beberapa perbukitan savana. Duh kuda mana nih, serasa jadi koboi. Jika sebelumnya kami melewati punggung bukit yang cuma ada jurang di satu sisi, sekarang jalan di depan di apit jurang di dua sisi. Makkk, pemandangannya ngeri-ngeri sedap kali (kata Soetan Batoegana begitu). 
Pemandangannya sungguh luar biasa, sayangnya aku tidak sempat merekam dengan kamera (mengejar waktu biar tidak sampai terlalu sore sampai di lokasi). Apalagi warna langitnya yang mulai menguning oranye. Trysu yang mengendarai motor di depan mungkin tak bisa melihat semua pemandangan ini karena terkonsentrasi pandangannya ke jalan yang sudah rusak, batu-batuan kecil yang merupakan sisa jalan beraspal mudah sekali terlepas. Tak urung beberapa kali roda tergelincir namun tak sampai terjatuh. Trysu cukup hati-hati, sangat hati-hati malah. Berbeda sekali saat kami menembus perbukitan lewat punggung bukit. Jurang di salah sisi tidak membuat dia mengurangi kecepatan motor. Namun di jalur terakhir ini dia betul-betul ekstra hati-hati sehingga justru lima km inilah yang menjadi perjalanan terlama.

Air Terjun Maidang
Setelah melewati jalur 'tak ada kesalahan' terakhir, akhirnya aku bisa melihat beberapa rumah dan sebuah jembaran kecil dari atas bukit terakhir. Aku tahu itulah Maidang, karena memang itulah satu-satunya kampung yang ada di semua perbukitan itu. Jadi jalan masuk dan keluar Maidang ya hanya yang kita lewati saat ini. Di sisi jembatan itulah, aku bertemu pak Luna Maya.... eh salah Aril (aku ingetin lagi ya, bukan Ariel Peterpan) yang langsung meminta aku mengikutinya.
Air terjun Maidang
View dari atas air terjun Koalat, Maidang
Setelah memarkir kendaraan di ujung jalan, pak Aril mengajak kami turun melewati sungai yang tak terlalu dalam hanya sedalam paha atas tapi tetap harus hati-hati. Batu-batunya sendiri tidak licin namun arusnya cukup kuat jika tidak kuat memijak bisa terpelanting jatuh ke air. Terutama fokus, jangan lihat orang mandi melulu, nanti giliran jatuh di air bilangnya batunya ya licin padahal otakmu yang mesum. Ya gara-gara ada orang mandi itu kami dilewatkan di jalur yang lebih dalam (kata pak Aril biar membelakangi mereka, wih baru tahu kalau pak Aril suka lihat bagian belakang). Sungai yang kami lewati ini barusan itu hulunya berasal dari air terjun Laputi berbeda alirannya dengan sungai yang mengalir dari air terjun Koalat. Tidak jauh setelah melewati sungai dan sedikit naik ke darat segera aku melihat sebuah sungai yang lebih lebar, dan di ujung sanalah tampak sebuah air terjun yang tidak terlalu tinggi namun melebar.
Yang unik dari air terjun ini tampaknya terbentuk dari satu batu besar yang utuh, bahkan batu yang ada di air terjun ini benar-benar batu utuh menyatu dengan bagian atas. Alur-alur unik benar-benar sepertinya terbentuk dari air. Bahkan di bagian atas dimana ada genangan air tampak sebuah batu yang membulat membelah aliran air menjadi dua. Batu-batu itu pun masih menjadi satu bagian hanya menjadi berlubang-lubang. Aku tak tahu bagaimana air bisa membentuk bebatuan itu menjadi lubang-lubang unik seperti ini.


Bebatuan di Air terjun Maidang
Batu-batu terbentuk oleh aliran air
Aku dan Trysu sampai ke atas tapi tidak berani turun ke arah bebatuan yang di tengah karena hanya lewat sebatang kayu yang ada dengan cabang-cabang sebagai pijakannya. Duh, itu kayu muter berarti selamatlah kita kecemplung ke dalam air. Yang pasti airnya dalem banget karena warna birunya yang tampak pekat seperti itu. 
Sayang aku tidak bisa terlalu lama karena sampai di sini pun bisa di bilang sudah terlalu sore, mungkin karena kita sering bertanya sepanjang perjalanan jadi perjalanan yang seharusnya bisa dua jam bisa sampai tiga jam.
Perjalanan kembali inilah yang paling berbahaya. Kejadian sempat tergelincir yang membuat kami nyaris jatuh membuat Trysu tidak berani menjalankan motor lebih cepat. Bahkan setiap ruas yang batunya mudah lepas, aku harus sering turun supaya Trysu bisa leluasa membawa motornya. Bahkan di jalan yang menanjak aku harus ikhlas jalan kaki. Aku minta Trysu jalan lebih dulu sampai di tempat yang landai dan aman, jadi tidak perlu menunggu aku. Ternyata jalan begini cukup bikin ngos-ngosan tapi juga sangat menyenangkan. Bayangkan berjalan di malam hari menyusuri puncak bukit dengan kanan-kiri jurang dan ditemani galaksi Bima Sakti yang tampak jelas. Fuih.. fuih.. lain kali mungkin aku harus jalan kaki ke sini. Rasanya pasang tenda di atas bukit sini juga asyik aja tuh.
Trysu lah yang justru setengah mati, makanya dia cuma berharap kapan bisa menemukan jalan rabat. Bayangkan empat km harus di tempuh selama satu setengah jam, tapi jangan tertawa karena kami jalan seperti keong ya. Mungkin kalian sendiri yang harus mencobanya...
Baca keseluruhan artikel...

Kamis, 08 Oktober 2015

Watu Parunu: di Ujung Timur Sumba

Sunset di pantai Watu Parunu
Menyapa senja dari ujung timur selatan pulau Sumba - Pantai Watu Parunu
Tiga jam perjalanan terbayar sudah walau senja lebih dulu menghilang. Langit tinggal menyisakan warna jingga memucat tapi lekuk bebatuan di ujung samudera masih tampak elok seperti gadis yang tetap bersinar dalam lampu temaram... Watuparunu begitu khas, siapa pun yang pernah menginjak kaki di sini tak akan pernah lupa bentuknya. Lekuk-lekuk yang memberi tanda bahwa hanya dia yang memilikinya.


Tanaman laut dijual masyarakat pantai Watu Parunu
Tanaman laut untuk dijual yang dikumpulkan masyarakat
Selembar kertas leaflet yang berukuran setengah halaman koran dari Dinas Pariwisata ini membantuku memberikan informasi bahwa Sumba Timur ternyata tak kalah keren dengan kabupaten lain di wilayah Sumba ini. Leaflet yang harus dilipat enam lipatan supaya masih tampak seperti leaflet (aku teringat peta yang biasa dibawa para pelancong asing kalau mulai cari-cari arah) ini tak sengaja aku dapatkan saat berkunjung ke Dinas. Sebenarnya aku lebih suka kalau leaflet ini dibuat bentuk buku yang pasti lebih memudahkan orang membuka-buka isinya tanpa harus di-jembreng (apa istilah Indonesia untuk dibuka lebar-lebar semua lipatan biar kelihatan semuanya) dulu untuk membacanya. Apalagi dengan ukuran font yang cukup kecil jadi sangat kontras dengan luasnya kertas. Ah biarlah urusan leaflet urusan mereka.
Dari semua informasi itu, aku sebenarnya tertarik dengan pantai Tarimbang dan danau Laputi, sayangnya kedua tempat ini sepertinya belum bisa aku datangi saat ini. Menurut mereka, jalan menuju ke Tarimbang sedang dalam perbaikan. Posisi terakhir, baru saja dipasangi batu telford, jadi kondisi bebatuannya masih mudah lepas. Mereka menyarankan menggunakan mobil  dobel gardan kalau tetap mau kesana, padahal aku berencana kemana-mana dengan motor saja.

Akhirnya memang beberapa hari aku lebih banyak nongkrongin pantai di sekitar kota Waingapu. Palinng sering sih pantai Purukambera, dan terakhir pantai Walakiri. Kalau pantai Londa Lima cuma sempat aku datangi tapi batal aku nikmati senja di sana karena melihat kondisi pantai yang dipenuhi sampah. Selalu saja setiap tempat yang menjadi andalan wisatawan lokal dipenuhi sampah, artinya wisatawan lokal memang banyak yang belum punya kesadaran untuk tidak membuang sampah sembarangan. Menyedihkan!
Untung satu hari sebelum Ayu selesai penugasan, dia berhasil aku kompori untuk cari pinjaman kendaraan. Walhasil setelah selesai solat Jum'at, sebuah mobil putih sudah tersedia di depan hotel. Berempat: aku, Trysu, Ayu dan Intan, setelah diskusi akhirnya kami putuskan untuk mengunjungi pantai Watu Parunu. Walaupun dari informasi pantai ini terletak cukup jauh (sekitar 135 km) namun jalur jalan menuju ke pantai itu cukup bagus.
Kami mulai jalan jam dua siang lewat. Perjalanan cukup mulus apalagi kondisi jalan yang cukup lebar (banyak ruas jalan yang luasnya sudah standar jalan negara). Kendaraan terus melaju menyisir sisi utara dan berlanjut ke sisi timur pulau Sumba sampai ke daerah Melolo. Mulai dari sana kami harus sering bertanya ke masyarakat karena lagi-lagi papan informasi jalan yang mulai minim. Tidak semua pertigaan jelas mengarah kemana, apalagi ditambah jawaban penduduk yang selalu bilang "masih jauh".. Lha dekat sajaa kadang-kadang masih jauh setelah dijalani apalagi ini dibilang masih jauh. Sampai warna kuning membayang di langit yang artinya jam sudah menunjukkan jam lima lewat tetap saja tak ada kepastian apakah pantai Watu Parunu dapat kami jangkau sebelum malam. Ada wajah-wajah yang mulai putus asa membayangkan bahwa perjalanan ini akan sia-sia. 

Lubang pantai Watu Parunu
Kondisi dalam lubang batu
Namun akhir dari perjalanan mulai tampak saat di tikungan terakhir seorang bapak tua menunjukkan arah jalan ke Pantai Watu Parunu dan kata-kata sakti "Sudah dekat"... mak nyess rasanya apalagi jam sudah mau berkejaran ke angka setengah enam. Sempat salah mengarahkan kendaraan yang seharusnya mulai belok kiri padahal seharusnya ke kanan, untung bertemu dengan seorang bapak-bapak dan anak perempuannya yang memberitahu kalau kami salah jalan.
Akhirnya setelah kami kehabisan wajah memelas kami, pantai Watu Parunu menyambut kami. Kalau bisa kugambarkan, mungkin pantai ini wajahnya tertawa terkekeh-kekeh melihat raut bodoh kami yang berangkat terlalu sore. Seharusnya memang kami sedari jam satu siang sudah jalan duluan.

Pantai Watu Parunu ini begitu khas, di ujung pantai terdapat bukit batu menjulang dengan gurat-gurat unik batuan yang sepertinya terukir oleh laut. Dibagian bukit menjulang itulah ada batu-batu yang membentuk lubang. Sayang matahari sudah hilang di balik bukit di belakang pantai. Seharusnya kalau ingin melihat matahari di cakrawala, waktu yang paling tepat adalah pagi hari. Itu yang sebenarnya kurencanakan makanya aku dari awal sudah membawa sleeping bag, demikian juga Trysu. Mungkin lain kali aku harus menginap di sini, apalagi aku mendapat informasi bahwa sebelum dan sesudah lokasi ini masih banyak tempat bagus yang bisa dikunjungi seperti Pantai Kalala, ada juga pantai Katundu dan pantai Waihungu yang bisa dijangkau selepas pantai Watu Parunu.
Bayangan senja di pantai Watu Parunu
Yang menjengkelkan adalah adanya rombongan anak-anak muda yang menggunakan motor dan langsung membawa motornya ke pasir sampai ke ujung batu bolong itu. Mereka pikir cara itu keren (kecuali kalau motor mereka jatuh mungkin baru gak keren), padahal seharusnya mereka memarkirkan kendaraan mereka di pinggir pantai. Yang pasti aku juga ikut kesulitan untuk memotret supaya motor-motor tak punya etika ini tidak masuk dalam frame. Tapi mungkin berbeda dengan mereka, berpose dengan motor persis di depan batu bolong akan memperlihatkan eksistensi mereka, apalagi ujung-ujungnya motor-motor itu digunakan untuk ber-selfie ria. Jiwa muda, kadang-kadang memang lebih dipenuhi emosi menunjukkan diri, sekarang saat jamannya medsos dan travelling mereka menjadi saling pongah menunjukkan diri. Katanya setelah sampai: yang penting selfie atau goupie dulu.
Belum dikelola, memang begitulah pantai ini, walaupun menurutku pantai ini bisa dikembangkan dengan potensinya yang ada. Mungkin lagi-lagi masalah jarak yang cukup jauh dari pusat kota Waingapu yang menjadikan pantai ini belum dikelola.
Masalah lain adalah tidak adanya warung makan ataupun penjual makanan dari masyarakat lokal jadi mutlak jika melakukan perjalanan ke tempat-tempat seperti ini siapkan bekal sendiri yang mencukupi. Kelaparan di tempat ini gak keren banget. Untung masalah satu ini sudah aku antisipasi. Menjelang malam, kami beristirahat sebentar di bawah pepohonan sambil memasak makanan. Tentu saja ritual ngopi senja tidak akan aku lewatkan. Ritual minum kopi panas sambil menikmati langit yang menarikan warna kuning, merah, biru, kamu akan merasakan suasana yang tidak ada harganya.. "Coffee and sunset is like love and passion"

Sunset di Pantai Watu Parunu
Batu-batu bukit kala surut
Ada satu hal yang gak aku ceritakan kepada mereka. Saat mereka duduk sambil minum, aku ke kembali ke arah batu bolong untuk memotret galaksi bima sakti yang tampak jelas malam ini.  Di ujung bukit ada cahaya lampu kuat yang dipasang masyarakat untuk menerangi tanaman yang mereka jemur. Sepertinya mereka masih bekerja. Tapi menjelang mendekati ke arah batu bolong itu aku merasakan penolakan yang terasa makin kuat semakin aku mendekatinya. Semakin aku nekad maju semakin halangan itu kuat. Aku mencoba berkomunikasi bahwa aku hanya memotret sebentar tidak untuk mengganggu, tapi rupanya halangan itu tidak berhenti yang artinya tetap saja kehadiranku mengganggu. Aku coba abaikan, aku maju pelahan sambil mataku tetap menatap di layar LCD. Langkahku tiba-tiba terhenti saat tiba-tiba di layar kamera ada warna merah berkedip-kedip. Deg, sialan aku tidak memperhitungkan kejadian ini. Akhirnya aku balik badan dan menjauh pergi kembali menemui teman-teman. "Udah dapet fotonya mas Bek?" tanya Trysu. "Sialan, baterainya abis," jawabanku kesal dengan kondisi tadi, warna merah berkedip-kedip di layar tanda baterai harus diganti emang suka bikin orang keki. 

Btw, aku udah usulkan sama Kepala Dinas Pariwisata supaya wilayah Sumba Timur ini cepat dikenal coba jangan cuma terpatok pada media-media resmi untuk beriklan. Aku mengusulkan untuk menggunakan kekuatan viral dari para blogger, travelblogger, photoblogger. Coba sekali-kali membuat acara yang mengundang para blogger dan sejenisnya ini ke Sumba Timur dan difasilitasi untuk melakukan kunjungan ke lokasi-lokasi yang aje gile cakepnya ini. Mereka ini punya kekuatan bercerita yang ampuh terutama kekuatan viral dari cerita-cerita mereka melalui medsos. Moga-moga usulku ini diterima supaya kalian-kalian bisa menunjukkan taji kekuatan para blogger dalam beriklan tidak langsung dari cerita-cerita kalian. Suer, aku gak bilang kok kalau kalian itu gak usah dikasi fasilitas mewah asal dibayari tiket sama tiker buat bobo aman... Suer aku gak ngomong gitu, tapi kalau keterlepasan omong begitu sih mungkin aja.....
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya