Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 24 September 2015

Senja di Tanjung Batu Putih

senja di Pantai Panmuti
Senja dari bukit Tanjung Batu Putih
Bola bercahaya kuning berubah oranye menjadi pemandangan senja yang menyenangkan, sayang kopi terakhir telah tandas sebelum pertunjukan ini dimulai. Kami berlima berdiri di ujung bukit menikmati moment ini. Matahari tampak jelas tak terhalang awan yang mulai menghilang di balik cakrawala berbatas lautan. Bulan-bulan seperti ini memang menjadi waktu yang pas untuk menikmati matahari tenggelam tanpa terganggu awan.
Pantai Panmuti
View bukit dari Pantai Tanjung Batu Putih
Acara pacuan kuda ternyata telah selesai sebelum jam 4 sore. Kita tentu merasa sayang jika melewatkan waktu yang tersisa, jadi saran mas Fahrul kita mencari pantai di sekitar daerah Babau yang bisa dikunjungi. Informasi tentang pantai-pantai sekitar sini memang agak sulit ditemukan. Sambil jalan balik ke arah Kupang, Erwin Yuan dan mas Fahrul berusaha kontak dengan teman yang pernah ke sana. Aku juga mencoba menari tahu lewat google earth/map tapi tetap saja tidak ada. Sepertinya siapa pun yang pernah kesana belum ada yang share lokasi ini. Sempat kesulitan mencari jalan persimpangan menuju tempat ini akhirnya setelah sempat terlewat jalan agak jauh kita berhasil menemukan titik lokasi seperti yang digambarkan temannya Erwin. Tidak terlalu jauh, mungkin hanya sekitar satu kilometer sudah akan sampai di ujung jalan masuk ke dalam bangunan baru. Sebuah bangunan yang belum selesai dikerjakan ini rupanya adalah tempat untuk pemotongan binatang, itu informasi dari penduduk sekitar. Untuk menuju pantai, kita harus menaiki pagar yang sudah dijebol sebagian dan diberikan tangga darurat dari kayu-kayu bekas.

Bukit di Pantai Panmuti
Pantai berkarang dengan warna pasir keabuan menyambut kami. Pantai ini terletak persis di samping muara yang kering. Ada anak-anak cewek beberapa orang yang sedang berwisata ke tempat ini. Jumlah, siapa mereka pasti akan akurat di jawab sama temenku Eddy yang paling sigap kalau urusan beginian, walaupun secara umur itu cewek-cewek seumuran anaknya dia (mungkin). Di sebelah kanan sebelah muara tampak bukit menjulang dengan dinding berwarna putih. Mungkin itulah tempat yang menyebabkan tempat ini disebut dengan Tanjung Batu Putih.
Lagi asyik menikmati view dari pantai, tahu-tahu aku lihat mas Fahrul udah naik aja ke atas bukit. Karuan saja kita, aku, mas Joni dan Erwin menyusul mas Fahrul ke atas bukit. Dan bisa di duga, di setiap lokasi yang dirasa tepat, pasti Erwin akan melakukan selfie. Emang urusan selfie tidak ada yang mengalahkan mahluk satu ini. Untuk naik ke bukit ini ternyata harus melewati pagar kawat berduri yang mungkin dibangun oleh pemilik tanah ini. Untuknya ada titik lokasi jalan yang bisa dilewati dengan merunduk. Eddy dan temannya aku tinggalkan yang sedang asyik melakukan pemotretan dengan mahluk-mahluk betina itu. 
Bukit ini tidak terlalu tinggi mungkin hanya sekitar sepuluh meteran namun bagian yang menghadap laut berupa dinding tegak curam berwarna putih. Di bagian atas bukit terdapat tanah yang cukup datar, beberapa pohon tampak tumbuh persis di pinggir jurang menjadi lokasi eksotis untuk melihat matahari terbenam.

Senja di Pantai Panmuti Senja di Pantai Panmuti
Dari bagian utung timur tebing ini kita bisa melihat sebuah hamparan pepohonan bakau yang sebagian sudah mati sampai ke ujung teluk kupang. Di depan aku bisa melihat sebuah tanah berpasir yang menjorok ke pantai. Tempat ini cukup menarik dan belum banyak kami temukan sampah plastik. Artinya masih sedikit masyarakat Kupang yang tahu lokasi ini. 
Di sinilah terjadi diskusi dengan kami, apakah kami akan membagikan lokasi ini atau tidak. Kami menganggap, semakin banyak yang tahu ini makin tidak bagus karena akan semakin banyak orang-orang yang tidak bertanggung jawab yang hanya bisa berwisata tapi tidak bisa menahan tangan-tangan jahil mereka dari membuang sampah sembarangan atau mencoret-coret seenaknya. Nyatanya walau belum dishare di media sosial, aku melihat pepohonan sudah dipenuhi dengan coretan-coretan yang dipahat langsung ke batang pohon dengan pisau. Mereka yang hanya membagi-bagikan foto mungkin bisa tidak membagikan lokasi tempat ini dengan jelas namun tentu sulit bagiku untukku yang biasanya aku tuliskan. Akhirnya aku menuliskan nama lokasi ini dengan nama Tanjung Batu Putih, bukan nama umum yang dikenal masyarakat. Jika kalian menyebut nama tempat itu dengan nama di atas yakin tidak banyak yang bisa membantu memberitahu lokasinya. Tapi kalau kalian berminat ke lokasi ini bisa menanyakanku secara pribadi ancar-ancar lokasi dan nama yang familiar oleh masyarakat.
Malam di Pantai Panmuti
Nenda di atas bukit Tanjung Batu Putih
Karena lokasinya yang bagus dan enak buat menikmati sunset, dua hari kemudian aku mengajak keluargaku ke sini sekaligus untuk belajar nenda bareng anak-anak. Ternyata perjalanan ke tempat ini juga masih sempat salah. Aku ingat kata Erwin oh ternyata jalan dari masjid. Dan ternyata tidak ada masjid di sekitar tempat itu, entah apa aku yang tidak melihat masjid itu. Ternyata sesampai di lokasi yang cukup membuat anak-anakku excited, aku menemukan rombongan muda-mudi yang telah di atas. Menikmati senja dengan botol-botol minuman keras (mungkin sejenis sopi). Ah itu urusan mereka, aku lebih memilih mengabaikan dan sibuk memasang tenda agar bisa terpasang sebelum senja.
Setelah tenda terpasang, aku harus mendengar anakku terkecil berteriak minta makan mie tujuh. Mie tujuh itu istilah dia untuk menyebut mie sedap goreng original. Mie ini yang lekat dengan lidah anakku, dan dia tidak akan mau makan mie lain selain mie tadi. Jam lima lebih tenda terpasang ternyata hanya bertahan sampai jam tujuh saja.. hahaha.. nenda apaan ya cuma 2 jam doang. Tapi akhirnya aku mengalah membereskan tenda karena kupikir ini adalah pertama mereka nenda jadi aku tidak terlalu mau memaksakan diri. Mungkin lain waktu aku akan mengajak mereka untuk nenda lebih lama.
Baca keseluruhan artikel...

Senin, 21 September 2015

Menonton Pacuan Kuda di Baubau

Pacuan kuda NTT
Kuda-kuda berlomba di lintasan, saling mengejar bahkan nyaris bersenggolan
Bagaikan peluru yang terlepas dari pistol, kuda-kuda itu langsung melesat sesaat pintu startgate terbuka meninggalkan debu-debu dan bahkan batu-batu kecil yang berterbangan oleh sentakan kaki-kaki kuda. Kuda-kuda meninggalkan jejak panjang debu yang memenuhi arena dan teriakan-teriakan penonton mendukung jagoannya masing-masing bagai koor panjang penuh gemuruh. Joki-joki seolah menempel di punggung kuda mereka yang berlari layaknya terbang untuk satu tujuan, yang pertama menerobos garis finis.

Pacuan kuda NTT
Perjuangan di start awal yang sangat sengit
Tak banyak pengaman, bahkan beberapa anak kecil yang menjadi joki hanya mengenakan seragam lomba dan penyangga siku saja. Umur mereka masih sangat muda, tidak ada yang lebih dari 15 tahun dengan tubuh yang rata-rata kecil. Namun keberanian mereka menunggangi kuda-kuda pacu ini sungguh luar biasa bahkan dengan perlengkapan keamanan yang sangat minim seperti itu. Namun yang menyedihkan, ketangguhan anak-anak ini tak sebanding dengan penghargaannya. Tunggulah pengumuman dari setiap peserta perlombaan diumumkan dari pengeras suara oleh seorang host. Setiap peserta akan diumumkan nama kuda dan nama pemilik kuda yang akan bertanding. Nama peserta cilik itu? Simpan kebanggaan menjadi joki itu untuk sesama teman mereka saat mereka berkumpul bersama disekolah. Jangan pikirkan antara Valentino Rossi atau Jorge Lorenzo dengan Yamaha, nama mereka memang lebih di depan dari tunggangan nya tadi tidak dengan joki-joki ini.
Mas Joni Trisongko, dan mas Fahrul Marto yang punya hajat mengajakku menonton pacuan kuda di Babau saat ketemu di pameran Matahati. Saat itu tujuan kita sama, mau menghadiri sesi seminar dengan salah satu travel photographer yang sudah terkenal: Valentino Louis. Kalau kalian mau berkenalan dengannya bisa akses blognya di Wanderer in Wonderworld. Aku sama sekali tidak tau kalau di daerah Babau sudah dijadikan tempat penyelenggaraan pacuan kuda tahunan. Tentu saja kesempatan itu tidak aku sia-siakan, setidaknya membayar kegagalanku menonton pacuan kuda di Sumba Timur.
Pacuan kuda NTT
Kuda-kuda melesat begitu cepat
Kami memilih berangkat selepas siang karena acara dimulai setelah jam dua siang. Selain mas Joni, dan mas Fahrul, juga ikut dalam rombongan mobil Erwin Yuan, dan Eddy 'Krumpeng' serta temannya. Cuaca kubayangkan pasti panas sekali, dan memang seperti itulah yang kurasakan begitu turun dari kendaraan. Hawa panas dan debu yang beterbangan langsung menyergap kami. Mobil mas Fahrul pun bahkan sebagian sudah berubah menjadi putih oleh debu. Untung aku cukup siap dengan kondisi ini. Sebuah topi ranger dan penutup hidung telah terpasang.
Sebuah tribun tunggal aku akan berpikir dua kali untuk duduk di atasnya pelahan-lahan mulai dipenuhi para penonton. Pikiranku tentang tribun penonton itu sama dengan pemikiran teman-teman lain. Walaupun baru, tapi bentuk dan material yang tampak seperti itu tidak pas untuk menjadi tribun, bahkan aku berpikir, mungkin sebuah angin dan hujan kencang beberapa kali saja akan dengan mudah merontokkan tribun yang berdiri dengan dua tiang penyangga kecil untuk atapnya. Lintasan pacuan kuda pun adalah bangunan sementara yang dibatasi dengan pagar dari bambu campur kayu. Lagi-lagi aku berpikir, seekor kuda yang keluar arena dan menabrak pagar pembatas itu pasti akan dengan mudah merusakkannya. Mas Joni pernah bilang, dulu pernah ada kejadian kuda yang saat di tikungan tidak bisa dikendalikan sehingga berlari lurus dan menabrak pagar kayu pembatas.
Anak-anak di pacuan kuda
Anak-anak, menonton dari atas bak truk kuda
Sebuah startgate ditarik masuk ke dalam arena pacuan. Satu demi satu kuda dimasukkan ke dalam startgate lewat pintu belakang. Dan setelah kuda-kuda itu masuk, maka joki-joki kecil yang sudah berdiri di samping startgate mulai menaiki kuda mereka masing-masing. Beberapa kuda tampak gelisah saat masuk ke dalam startgate yang memang memuat pas dengan tubuh mereka. Beberapa kuda harus di tahan karena berusaha mendorong pintu startgate yang masih terkunci. Entah karena mereka tidak nyaman ataukah memang naluri berlari mereka sudah demikian kuat-nya. Begitu aba-aba dimulai dan pintu startgate terbuka, serempak 6 kuda melesat bak kilat menerjang keluar. Sorak penonton langsung membahana bersamaan dengan keluarnya para kuda itu, mereka seolah tak peduli dengan debu berwarna putih yang ditinggalkan oleh kuda-kuda itu memenuhi lintasan pacuan.
pacuan kuda NTT
Debu beterbangan di sepanjang arena pertandingan
Dan memotret kuda dengan lari secepat ini juga bukan hal mudah. Baru kali ini aku memotret pacuan kuda yang bergerak dengan sangat cepat seperti ini. Beberapa settingan awal yang aku kira cukup ternyata belum cukup cepat untuk menangkap laju kuda yang melesat begitu kencang seolah terbang. Aku bahkan tak melihat apakah mereka sempat menjejakkan kaki ke tanah kecuali tanda beberapa tanah keras yang berlubang. Begitu sengit para kuda ini berlari saling mendahului, bahkan di beberapa tikungan tampak kuda-kuda mereka nyaris saling menempel saking dekatnya.  Begitu kuda berlari keluar, startgate langsung dipindahkan ke samping karena lokasi startgate juga akan menjadi lokasi finis untuk 4 sesi ini. Dua sesi terakhir barulah terjadi perubahan lokasi startgate yang dipindahkan setengah lapangan ke ujung lain dari sisi tribun. Artinya dua sesi terakhir harus menempuh jarak satu setengah lap untuk memenangkan pertandingan.
Sayangnya, sepertinya pertandingan kuda tahunan ini belum berhasil banyak menarik minat penonton dari luar daerah walaupun ajang pacuan kuda ini telah dijadikan salah satu destinasi wisata bagi Pemerintah Kabupaten Kupang. Entah ketidak seriusan menggarap potensi wisata ini ataukah kurangnya promosi yang baik, karena selain penonton yang sebagian besar penduduk lokal dan penonton non lokal rata-rata mengetahui ajang pacuan kuda ini dari cerita teman lainnya yang telah terlebih dahulu tahu tentang pacuan ini. Bahkan fasilitas untuk menikmati pacuan kuda ini terbilang masih minim sekali. 
Dan lagi-lagi pemandangan sampah masih menjadi pemandangan yang jamak yang aku lihat di setiap lokasi yang menjadi pusat keramaian. Botol-botol air mineral dibuang bahkan sampai ke dalam lintasan pacu oleh penonton yang tidak peduli akan kebersihan.

:: Daerah Babau adalah salah kelurahan yang masuk ke dalam kecamatan Kupang Tengah, yang berjarak kira-kira 30 km dari Kota Kupang dengan jarak tempuh tak lebih dari 30 menit jika kondisinya lancar ke arah SoE dengan kondisi jalan mulus (jalan negara). Pertigaan persis sebelum Polres Kabupaten Kupang masuk ke dalam sekitar 2 km dengan kondisi jalan tanah putih masuk ke daerah Lifu Batu.
Baca keseluruhan artikel...

Rabu, 02 September 2015

Gunung Fatuleu, Nyaris Vertikal

Senja di gunung Fatuleu
Menatap langit senja dari puncak gunung Fatule'u
Jam lima, kami baru mencapai dua pertiga perjalanan. Bisa dibilang, dua pertiga perjalanan menuju puncak Gunung Fatule'u ini kami tempuh dalam waktu satu jam. Aku bisa melihat sorot mata penuh kegamangan dua orang temanku yang menatap dinding nyaris vertikal di depannya. "Nanti gimana turunnya?" Pertanyaan ini terlontar dari bibir Adis, satu-satunya cewe yang ikut di rombongan kami. Dan jawaban bahwa tempat kita naik inilah tempat kita turun nantinya membuat kami belum beranjak juga. Puncak Fatule'u dengan angkuhnya berdiri tegak seakan menantang nyali kami, akankah kami lanjutkan atau kembali dan membawa cerita gunung ini sampai di titik ini.

Istirahat di gunung Fatuleu
Istirahat di pemberhentian pertama gunung Fatule'u
Belakangan ini cerita tentang gunung Fatule'u menjadi hal umum di kalangan anak muda Kupang. Sampai-sampai muncul sebuah jargon "Jangan ngaku sudah pernah ke Kupang kalau belum ke Fatule'u". Beberapa teman yang lebih dulu kesana pun memposting foto-foto mereka, dari yang cuma memposting selfie berlatar gunung Fatule'u sampai yang berselfie berdiri di pucuk tertinggi. Untuk yang terakhir itu bagiku sangat konyol. Kalau kalian mau berpose di tempat berbahaya, coba minta orang lain yang memotret kalian jangan selfie karena posisi memotret selfie itu sangat tidak nyaman dan tidak aman. Jangan tambah potret-potret kekonyolan para selfiers yang berakhir di depan malaikat maut.
Entah gerangan apa yang membuat Fatule'u menjadi tempat anak muda menantang jiwa muda mereka sampai kemudian aku membuktikannya. Gunung itu indah, iya memang gunung itu indah dan bukan cuma gunung itu sendiri yang indah demikian pemandangan yang akan kamu lihat saat di atasnya. Dan gunung Fatule'u bukan cuma indah tapi begitu angkuh menantang nyali para pendakinya dengan dinding yang nyaris vertikal. Ketinggian puncak gunung sekitar 1.100 mdl, artinya sekitar 300 meter dari titik start pendakian bukan berarti itu sebuah perjalanan naik sederhana. Tidak ada start awal menanjak landai baru pelahan-lahan menanjak terjal sebagaimana kalau kita naik gunung. Dari awal perjalanan, kami langsung disuguhi perjalanan cukup ekstrim. Setelah kita berjalan sekitar dua ratus meter ke dalam pepohonan, maka kita akan langsung berhadapan dengan tebing batu yang harus didaki. Aku bisa melihat kegamangan di sinar mata kedua temanku yang baru pertama kali melakukan perjalanan dengan kondisi seperti ini. Mereka bukan takut untuk menaikinya namun gamang bagaimana nanti mereka turunnya. Mungkin karena efek awal jalur yang langsung memanjat tebing membuat mereka dengan segera merasakan capek yang luar biasa.Di sini, aku melihat seorang Imam yang bisa tampil menjadi penyemangat. Dia dengan sabar mengajak Adis dan Rei istirahat dulu dan tidak memaksakan diri. 
Menuju puncak gunung Fatuleu
Berhenti di setengah pendakian menuju puncak
Setelah mendaki satu kali lagi barulah kami memasuki hutan. Lebih landai memang tapi tetap menanjak dan beberapa titik tetap harus dipanjat. Jadi walaupun tampak dari kejauhan agak landai, jalan sesungguhnya tetap naik turun karena nyaris seluruh gunung ini adalah dari batuan karang. Untungnya memang batuan di sini tidak mudah bergeser sehingga meski ada tonjolan kecil kami berani jadikan pegangan kala mendaki.
Hengki, seorang anak muda yang umurnya mungkin tidak lebih dari 17 tahun menjadi guide kami dengan cekatan memanjat terlebih dahulu dengan sendal jepitnya. Jalur yang dilalui di banyak titik tidak memiliki jalur jelas untuk dilewati. Beberapa kali kami kecele waktu melihat jalur yang landai tapi diperingatkan oleh Hengki pada di ujung jalan itu justru menunggu jurang. Jadi memang peran Hengki untuk menjadi guide kami sangat berarti, aku bahkan belum berani kesini lagi tanpa guide. Karena Rei sudah kepayahan akhirnya Hengki yang membawakan tas milik Rei sekaligus tas tripod-ku. Kami berpapasan dengan beberapa orang yang telah selesai dan hendak turun ke bawah. Dengan jalur tunggal seperti ini, mereka mengalah menunggu kami semua selesai naik ke atas baru gantian mereka. Inilah kesulitan berikutnya jika gunung Fatule'u didaki ramai-ramai, bisa-bisa antriannya ngalahin kemacetan Jakarta.
Puncak pertama gunung Fatuleu
Akhirnya sampai di puncak pertama
Akhirnya sampailah aku pada titik dimana orang-orang muda suka menyombongkan diri jika sudah berhasil mencapai ke atas. Tebing tegak dengan kemiringan antara 70º sampai dengan 80º setinggi 200 meter berdiri di depan kami membuat kami terhenti. Ada kegamangan akankah kami berhenti disini atau melanjutkan perjalanan menuju puncaknya yang tampak angkuh menantang siapapun yang ingin menggapainya. Aku juga sempat memberikan pilihan jika mau berhenti di sini saja karena perhitunganku pastilah perjalanan kembali akan sampai malam hari. "Kita naik saja pak, sudah tanggung nih," kata Rei. Aku salut dengan mereka berdua yang tetap bertekad untuk tetap menyelesaikan pendakian ini sampai ke puncak. 
Dan dimulailah pendakian yang sungguh menegangkan. Hengki meminta kami merambat naik melalui patahan-patahan dinding batu. Pelan-pelan kami naik ke atas. Hengki yang terlebih dahulu naik terus membimbing Rei dan Adis, sementara Imam naik dari sisi lain sambil mengamati mereka berdua. Aku sendiri naik paling terakhir untuk mengabadikan perjalanan ini dalam rana kamera. Setelah aku mengemasi kamera, aku mulai ikut naik menyusul mereka. Namun karena aku terganggu dengan sendalku, akhirnya aku memutuskan melepas sendal dan mendaki dengan kaki kosong. Justru dengan cara ini aku dengan mudah bisa menapak di dindingnya dengan cepat. Beberapa orang yang mau turun heran melihat aku yang justru naik tanpa sendal. Hehehe, mereka belum tahu kalau kakiku ini masih kaki orang kampung paling udik yang lebih nyaman jalan nyeker daripada pakai sendal. Ini kulit kaki tebelnya aja ngalahin kulit badak (untung mukanya kagak muka badak).
Bersantai menikmati senja dari puncak kedua
Pelahan tapi pasti akhirnya satu demi satu kami berhasil mencapai puncak pertama. Di atas telah menunggu rombongan terakhir yang mau turun. Jadilah saat ini kami menjadi rombongan terakhir di puncak. Dan terbayarkan perjuangan di puncak dengan pemandangan sekitar yang memukau kami, apalagi kami di puncak tepat saat matahari tidak terik karena telah menjelang tenggelam di ufuk barat. Dari puncak pertama, kami bisa melihat laut Kupang di kejauhan dan beberapa bukit lain yang menantang untuk kami datangi lain waktu. Angin dingin langsung menerpa wajahku. Maklum dengan ketinggian sekitar 1.100 mdl yang artinya lebih tinggi dari SoE, makin mendekati malam tentu akan semakin dingin. Dua botol minuman kopi panas yang disiapkan istriku terasa nikmat sekali saat diminum di suasana seperti ini. Mungkin lain kali aku bisa membawa kompor gas ke atas sini. Masak mie instan sepertinya akan menjadi kenikamatan yang tiada duanya.

Tak seperti yang kami duga, ternyata di puncak tak ada tempat landai yang datar. Walau dari bawah, penampakan gunung bagian atas seperti rata ternyata itu merupakan tonjolan-tonjolan batuan yang formasinya sekilas seperti batu utuh. Akhirnya kami duduk seadanya di puncak di batu yang miring. Ada beberapa puncak yang untuk dicapai satu sama lain tetap harus berjuang menelusuri, seperti di bagian utara tampak bendera merah putih dan bendera lain seperti bendera pramuka terpasang. Juga di sebelah timur-nya ada bendera BRI yang juga terpasang. Sayang kami tidak membawa bendera supaya bisa ikutan nampang.


Berpose dengan latar belakang gunung Fatule'u
Tapi ada satu kejadian yang membuat aku sempat marah karena salah satu temanku tanpa babibu tiba-tiba membuang begitu saja botol bekas minuman. Saat aku marah dan memberitahunya justru Hengki membuat pernyataan yang mengejutkan. "Oh tidak apa-apa pak, pengunjung lain juga udah biasa kok membuang sampah ke bawah." Gantian aku yang langsung menceramahi Hengki supaya sebagai guide dia justru harus memperingatkan pengunjung lain supaya tidak membuang sampah sembarangan, jangan justru membiarkan seperti itu. Aku sengaja menceritakan kelakuan temanku bukan untuk mengolok, tapi biarkan ini menjadi kesalahan pertama dan terakhir dia. Aku berharap kejadian ini diingatnya, dan bahkan bisa ikut terlibat untuk memberikan kesadaran ke orang lain agar tidak sembarangan membuang sampah. Jika setiap orang yang naik ke atas gunung Fatule'u ini kita biarkan membuang sampah begitu saja, maka dalam 5 tahun ke depan mungkin gunung Fatule'u bukan hanya menjadi gunung batu tapi juga gunung sampah. 
View gunung Fatuleu
Hengki berlatar view gunung Fatule'u dari jalan masuk
Apakah saat pengunjung dipungut 5ribu per motor (2.500 rupiah per kepala), terus pengunjung punya hak untuk membuang seenaknya dan menjadi penanggung jawab petugas di sini sepenuhnya? Ingatlah, gunung, bukit, danau dan tempat wisata lain bukanlah tempat sampah, bawalah sampah yang anda buat, syukur-syukur kalau mau ikutan membawa sampah yang dibuang orang goblok lain.
Perjalanan kembali lebih menegangkan daripada saat naik, karena kami kembali jam tujuh kurang seperempat. Dari puncak memang warna langit masih tampak tapi di bawah sudah mulai tampak gelap. Rei sempat mengalami kram kaki mungkin karena secara mental dia kurang siap. Aku harus membantunya pelan-pelan melewati puncak vertikal itu untuk turun ke bawah dibantu Imam. Aku meminjamkan senter kepala pada Rei supaya dia bisa melihat jelas, untungnya selain senter kepala aku juga membawa senter tangan 2 buah lagi. Hengki sendiri sepertinya tidak kesulitan berjalan diantara bebatuan menembus gelap. 
Berpose di atas gunung Fatuleu
Berpose sebelum melanjutkan perjalanan naik vertikal
Kami bergerak turun pelan, apabila melihat mereka kecapekan maka kami minta mereka istirahat dulu. Kami tidak mempedulikan lagi waktu yang penting semuanya dapat selamat. Mungkin kecapean, Adis sempat tergelincir dua kali. Untungnya dia tergelincir saat berjalan di jalan tanah menurun bukan saat menuruni tebing. Malam ini angin sangat membantu kami, sepanjang perjalanan turun kami tidak merasakan hembusan angin yang kuat, padahal hal yang berbeda kami rasakan saat berada di puncak. Aku hari berhati-hati saat berdiri di tebing karena hembusan angin bisa membuatku tergelincir.
Jam delapan malam akhirnya kami sampai turun di bawah. Bapak penjaga helm terpaksa tidak bisa pulang karena menunggu kami kembali. Untungnya ada sebuah warung yang pemiliknya tinggal disitu jadi kami bisa memesan kopi. Sekitar jam setengah jam setengah sembilan barulah kami mulai berangkat kembali, menelusuri jalan yang terus menurun.

Catatan: Naik gunung ini bukan lagi sekedar mendaki tapi sudah kategori rock climbing (memanjat tebing) sehingga disarankan untuk benar-benar berhati-hati. Jangan menantang teman kecuali mereka memang berniat untuk menaikinya. Walaupun bukan lokasi yang sulit dipanjat tapi kesalahan kecil yang diabaikan bisa berakibat fatal, persiapkan fisik dengan benar. Jangan sampai anda berangkat utuh, pulang tinggal nama. Jika lokasi ini dikelola betul, saya yakin tidak akan dibolehkan orang naik tanpa pengaman/tali. Tapi bukan karena tidak ada pengaman/tali artinya tempat itu bisa sembarangan didaki.
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya