Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 26 Maret 2015

Gambar-Gambar Kecil Lain dari Alor

Suasana pagi di perkampungan sekitar Kalabahi
Cerita sedikit dari perjalananku beberapa kali ke Alor yang sempat singgahi di beberapa lokasi yang kurang dikenal oleh masyarakat luar ataupun biasanya hanya dikenal oleh masyarakat lokal. Beberapa lokasi memang bukan tempat wisata yang tidak sengaja aku lihat waktu jalan-jalan pagi nyasar-nyasar.

Pantai Maimol, Alor
Menikmati pantai? Tidak meyakinkan
Ada satu pantai yang ada di pinggir jalan antara Mali (lokasi bandara) ke arah kota Kalabahi yang masyarakat sebut dengan nama Pantai Maimol karena berada di desa Maimol... sebenarnya Maimol itu nama dusun apa desa sih..
Letaknya yang berada di antara pertengaha jalan itulah yang justru sering terlewatkan untuk dikunjungi padahal tampaknya warna airnya yang hijau dan sedikit tosca. Aku pernah sekali mandi di pantai Maimol sekitar tahun 2007-an, sudah lama sekali waktu rambut belum ada yang putih (kata orang rambut putih tanda kebijaksanaan, berarti waktu itu masih belum bijaksana :P)

Balai-balai yang dipasang penduduk untuk bersantai
Kalau dulu tahun 2007 bisa dibilang kawasan ini masih kawasan terbuka, penduduk pemilik tanah di sekitar pantai ini cenderung membiarkan aktivitas wisatawan semacam kami yang duduk-duduk di pantai atau mandi di laut. Disekitar pantai memang banyak tumbuh beberapa pohon yang membuat kita bisa dengan mudah terlindungi dari panas saat kesini siang hari. Tapi pada waktu itu kita harus membawa perbekalan sendiri, jangan harap kita akan menemukan tempat orang menjual minuman atau makanan di sekitar lokasi pantai Maimol.
Tentu saja hal itu berbeda dengan kondisi sekarang, karena penduduk pemilik tanah mulai memagari tanah-tanah di sekitarnya dengan pagar kayu/bambu. Mereka memang menambahkan balai-balai di bawah pepohonan untuk tempat bersantai sambil menikmati pantai. Beberapa penduduk juga menjadikan lokasi sekitar tempat ini untuk menjual makanan dan minuman. Kalau lagi musim jagung, maka paling mudah ya mencari jagung rebus, kalau minuman tidak ada pilihan yang lebih nikmat selain kelapa muda.
Jangan buru-buru percaya kalau ada yang menawari jagung muda. Bukan karena mereka berbohong tapi mungkin ada perbedaan muda dari kita para pendatang dengan mereka.
Suasana pantai masih cukup tenang
Pernah dua kali aku beli jagung rebus dan tanya apakah jagung muda, mereka jawab ia jagung muda. Tapi waktu aku buka dan makan terasa sekali kalau jagung ini sudah tua tetap saja penjualnya bilang kalau itu jagung masih muda. Iya sih, lebih muda dibandingkan jagung pipil yang dijual kering untuk digiling jadi nasi jagung hehehehe. Tambah lagi mereka kadang rebusnya tidak seberapa masak jadi kadang masih terasa agak mentah di bagian dalam. Lagi-lagi mereka menyangkal kalau itu sudah masak dan mereka biasa makan seperti itu. Jadi inget sama jagung bose waktu di SoE yang dimakan oleh salah satu pekerja jalan waktu istirahat. Jagung yang mereka rebus itu jagung yang sudah dipipil dan direbus setengah matang, yang mereka makan dengan rebusan daun ubi atau daun pepaya dan sambal lu'at (itu sambal aslinya pedas sekali).

Biaya masuknya cukup mahal sih, 10rebu hanya untuk duduk di balai-balai. Namun jika mau asyik coba cari nelayan-nelayan yang selesai mencari ikan. Jika beruntung bisa mendapatkan ikan-ikan segar yang sangat nikmat dibakar. Saat aku dan teman-teman sedang bersantai di sini, aku harus puas cuma bisa ngiler memandang rombongan anak muda membakar ikan yang masih segar. Dengan hanya berbekal lombok, kecap, dan garam, ikan-ikan yang dibakar ini tetap nikmat disantap. Sebenarnya mereka gak perlu garam ya, kan ikan-ikan sudah berenang di air asin seumur hidupnya, pasti sudah cukup garam hehehehe. 
Untuk mendapatkan view terbaik tidak ada salahnya kalau mengunjungi tempat ini pada pagi hari, karena memang pantai ini menghadap ke arah timur sebagaimana pantai Mali. Memang matahari tidak terbit langsung dari horizon laut karena terhalang view daratan di seberang yang masih bagian dari pulau Alor.

Pantai di Sekitar Dermaga Kalabahi

Suasana pagi di perkampungan sekitar Kalabahi
Di sekitar daerah Kalabahi memang lebih banyak pantainya berpasir hitam dan tampaknya pasir itu memang warna khas di sepanjang kawasan teluk Mutiara ini. Suatu pagi aku iseng berjalan-jalan menyusuri perkampung di dekat daerah pelabuhan. Di sepanjang jalan ada beberapa tempat yang aku lihat ada tempat menjual jajanan hasil olahan mereka. Jadi berbeda dengan suasana pagi yang sering lenggang, di kampung ini pagi-pagi sudah tampak aktivitas warganya. Setelah beberapa gang aku lewati, iseng aku masuk ke dalam melewati rumah-rumah berimpitan yang dibangun di sepanjang pantai. Tidak mudah untuk menemukan sebuah pantai terbuka karena sebagian besar sudah dipenuhi rumah-rumah penduduk entah rumah permanen atau rumah sementara. Dengan mengikuti sebuah jalan setapak sesuai arahan salah seorang penduduk akhirnya aku dapat mencapat sebuah pantai yang kiri kanan juga sudah diapit rumah-rumah.
Anakan bakau yang telah ditanam di sepanjang pantai
Lagi-lagi aku menemukan kebiasaan buruk masyarakat yang menjadikan laut tempat untuk membuang sampah. Bahkan di beberapa sudut pantai aku harus melewati gundukan tanah yang terbentuk dari timbunan sampah yang tampaknya sudah lama. Mungkin juga bangunan-bangunan ini sebagian dibangun dari menebang pohon bakau yang biasanya banyak ditemui di kawasan pasir berlumpur seperti ini.
Saat aku terus berjalan ke arah timur untuk mencari view pemandangan pagi yang menarik, aku terhenti pada sebuah batu yang disusun di pinggir laut membentuk sekat dan ternyata di balik sekat itu terdapat sebuah kawasan yang sedang ditanami pohon-pohon bakau. Calon-calon pohon bakau yang masih kecil ini bagaimanapun menjadi sebuah penyejuk yang bisa diharapkan untuk dapat besar yang menjadi pelindung bagi pantai di kawasan ini. Walaupun dari sini aku melihat tidak terlalu banyak bakau yang sedang ditanam namun aku berharap siapapun yang memiliki inisiatif ini entah dari lembaga swadaya masyarakat atau pemerintah, maka upaya ini tidak berhenti seperti ini namun dibeberapa pantai lain yang kawasan bakaunya telah mulai habis dipotong masyarakat kembali ditanami.
Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 22 Maret 2015

Senja di Batas Indonesia - Timor Leste

Pasir hitam mencipatakan bayangan sempurna jajaran pohon cemara di pantai Wemasa
Sudah ketiga kalinya aku ke Kabupaten Malaka tapi memang belum pernah kemana-mana. Urusan ke Malaka berarti sibuk dengan urusan kerjaan yang kejar-kejaran gara-gara perjalanan yang susah kesana. Kabupaten Malaka yang beribukota di Betun belum genap berusia 2 tahun jadi kabupaten baru setelah melepaskan diri dari induknya Kabupaten Belu. Buka google map, kalian akan menemukan kota ini berada di perbatasan Indonesia - Timor Leste. Jadi di Malaka ini lah yang menjadi daerah perbatasan Indonesia - Timor Leste dari sisi selatan sekaligus daerah perbatasan laut dengan Australia.

Mengangkat perahu menuju ke pantai untuk mencari ikan
Selasa sore saat jalan-jalan di kota mau ngambil uang di-ATM iseng aku nanya pantai yang ada di dekat sini tukang ojek. Setelah banding-banding lokasi dan sepakat harga akhirnya aku dianter sama tukang ojek ke pantai Wemasa yang kebetulan kata Fredo si ojek dekat dengan rumahnya. Tidak jauh mungkin sekitar 5-6 km melewati jalan besar arah menuju perbatasan. Sebenarnya aku bareng dua cewe yang juga ingin jalan-jalan tetapi karena belum mengenal medan aku memilih jalan sendiri. Sebelum aku masuk pantai Wemasa, aku sempatkan mampir di warung untuk beli bekal karena biasanya aku suka nunggu sampai malam baru balik.
Sekitar jam setengah lima aku sudah sampai di pantai Wemasa. Pantai ini berpasir hitam walau tak segelap pasir di Ende. Aku memang sedari awal tidak berekspektasi lebih dengan pantai-pantai di daratan Timor apalagi yang sisi selatan. Kata Niken, tempat tujuan mungkin tidak indah tapi perjalanan itu tetaplah indah. Kalau aku tambahi, indah tidaknya tempat tergantung darimana kita melihatnya.
Anak-anak pengangkut perahu
Berpose dibawah semburat sinar senja
Pantai Wemasa memang berada dekat perbatasan, salah seorang anak muda yang bantu menarik perahu yang turun melaut menunjuk tanjung yang tampak sekali di ujung timur yang katanya merupakan daerah yang memisahkan Indonesia dengan Timor Leste. Tidak tahu apakah yang dia tunjuk itu pantai Kobalima, karena informasinya di sebelah pantai Wemasa yang dekat dengan perbatasan itu pantai Kobalima. Dengan pasirnya yang berwarna hitam, siang hari memang terasa terik sekali sehingga nyaris tidak ada aktivitas di pantai ini kecuali beberapa anak muda yang sedang memperbaiki jaring pukat di bawah jajaran pohon cemara yang rindang.
Walau senja, cahaya matahari masih menyilaukan
Menantang gelombang demi lanjutnya kehidupan
Saat sore menjelang dan matahari sudah tidak terik, barulah aku berjalan-jalan menyusuri pantai. Sepanjang pantai hanyalah pasir, tidka kutemukan karang di daerah ini. Beberapa anak kecil berlarian, yang masih masih malu-malu saat kusodorkan makanan ringan yang kubawa di dalam rompi. Aku memang suka membawa makanan lebih untuk saat-saat seperti ini.
Gelombang meninggalkan buih-buih putih di pasir yang hitam
Rata-rata perahu yang ada disini perahu kecil, katanya mudah untuk ditarik kembali ke daratan saat ombak menjadi besar. Pantai selatan memang khas dengan ombaknya yang kadang besar. Saat ini masih digolongkan tenang oleh nelayan setempat. Beberapa perahu ditarik ke pantai untuk mencari ikan. Mereka mencari ikan jauh ke tengah karena memang dengan kondisi perairan terbuka seperti ini tidak ada tempat perlindungan bagi ikan di pinggiran. Mereka pun tidak melaut lama, seperti saat ini mereka keluar maka biasanya jam 7 malam mereka sudah mulai kembali. Rata-rata nelayan di sini bukan asli dari daerah ini namun tersebar dari beberapa tempat termasuk dari Betun.
Saat malam aku menyusuri pantai, aku diingatkan oleh pak Dalis yang merupakan pemilik beberapa kapal disini. Dia menyarankan aku menjauhi daerah air karena saat gelap buaya-buaya suka bermunculan di pinggir pantai. Dia menunjuk jauh di sebelah barat dimana terdapat muara di sana. Di sanalah banyak terdapat buaya yang kadang suka mengejar anak-anak. Itulah kenapa daerah yang ada rumah-rumah jaga untuk perahu hanya di sekitar pantai Wemasa sebelah timur, karena sebelah barat selepas jalan memang wilayah para buaya. Walaupun begitu, disini tidak ada orang yang memburu buaya karena sepertinya membunuh buaya itu sebuah pamali bagi mereka.
Pak Fredo juga menceritakan tentang kepala desa Nekmasa yang bisa berkomunikasi dengan para buaya ini. Katanya ada satu pulau kecil di dekat daratan, tapi untuk kesana harus di antar oleh kepala desa ini karena disana menjadi sarang buaya.
Aku sebenarnya masih akan menunggu kembalinya para nelayan ke pantai ini. Kata pak dalis, kalau malam para pengumpul ikan akan berdatangan kesini dengan senter menunggu nelayan sehingga tiap malam di wilayah ini akan terang dengan senter yang dibawa pengumpul untuk membeli ikan dari nelayan. Sayang Fredo ternyata udah menungguku di cabang sehingga akhir aku mengalah kembali sebelum jam tujuh.
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya