Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 19 Oktober 2015

Perjalanan 'Tak Ada Kesalahan' ke Koalat

Air terjun Maidang
Air terjun Koalat, meski musim kemarau namun debitnya masih kencang (tingkat terbawah)
Debit air memang jauh berkurang, namun air terjun yang dihasilkan masih cukup deras menurutku. Menurut pak Aril (bukan Ariel Peterpan lho, karena kalo disebutkan namanya yang terbayang kok muka Luna Maya sama Cut Tari), jia musim hujan maka air yang mengalir akan berkali-kali lipat lebih deras daripada saat ini. Dia menunjukkan batas ketinggian air yang tersamar nyaris tak tampak di dinding-dinding bukit. Wow! Setidaknya ada perbedaan ketinggian tiga meter dibanding saat ini, berarti memang debit air surut jauh. Dan itu artinya kami tidak bisa melewati sungai tempat kami menaruh motor. Dia menunjukkan jembatan kecil panjang yang nampak saat kami sampai di Maidang. Itulah jembatan yang harus kami lalui untuk sampai ke air terjun ini saat musim hujan, dan itu artinya perjalanan kaki tak kurang dari 2 jam.

Air terjun Maidang
Jernihnya air di air terjun Koalat, Maidang
Air terjun Koalat menjadi tujuan berikutnya setelah pantai Tarimbang dan air terjun Laputi harus aku coret dari daftar. Motor yang aku pinjam tak cukup tangguh untuk bisa menuju pantai Tarimbang saat ini karena saat ini sedang ada perbaikan jalan sehingga jalan masih berupa batu-batu besar yang dihampar. Sebenarnya sempat dapat tawaran pinjam motor yang lebih besar tapi aku dan Trysu belum pede pakai motor laki (cupu banget ya kita..)

Aku memilih mengunjungi lokasi ini di akhir waktu setelah dua temen cewek yang penugasan satu kota di Sumba Timur balik ke Kupang. Bukan gak berani ngajak, tapi dengan kondisi medan yang aku sendiri masih 'blank' aku gak berani mengambil risiko ajak-ajak anak orang (kalau anak monyet gak pa-pa lah). Aku memilih mengajak mereka ke  Pantai Watuparunu, walaupun lebih jauh tapi kondisi jalannya jelas bagus. Tanpa guide yang menemani, hanya berbekal informasi tulisan di blog dari temannya Trysu dan orang pemda yang pernah kesana bukan halangan kami untuk 'kesasar'. Dan di antara lokasi yang kami jalani, mungkin perjalanan 'kesasar' ini yang kata Trysu paling berkesan. Iya, kondisi jalannya tak terlalu parah hanya untuk motor yang kami cukup bikin ngeri karena di beberapa tikungan menurun terakhir jalannya diapit jurang di kanan kiri (untung gak diapit jurang atas bawah).

Selepas jembatan yang melintasi sungai besar kota Waingapu akan ada pertigaan, dan dari situ kita masuk ke kanan tapi sebaiknya tanya penduduk sekitar (inget GPS-Gunakan Penduduk Setempat yo). Awalnya jalan setelah belokan masih terasa mulus, yah hanya sedikit goyangan khas jalan ala kabupaten lah. Pemandangan di samping kiri sepanjang jalan yang tampak adalah persawahan yang sebagian baru mulai tanam dan saluran irigasi yang airnya meluap sampai ke pinggir. Kadang-kadang ada juga pemandangan cewe-cewe mandi gak pakai baju (kamu percaya??? aku sendiri juga gak percaya kok). Kalau melihat cewe.. eh saluran ini, kita akan merasa bahwa Waingapu itu subur dan tak kekurangan air. Tapi semua pemandangan hijau (sawah ya bukan cewe.. ngeres ah lu pikirannya) akan berakhir selepas jalan menanjak menuju perbukitan. Dan saat naik ke perbukitan itulah akan terasakan tandusnya perbukitan Sumba Timur saat musim kemarau seperti ini. Dan kondisi perbukitan seperti itu yang akan terus kami tempuh sampai ke Maidang. Coba ada kuda sama kopi coboy, pasti Trysu udah macam jagoan koboi Billy The Kid naik kerbau.

Melintasi Perbukitan Kambata Mapambuhangu
Kata brosur yang dikasih orang Dinas Pariwisata, jarak tempuh dari kota Waingapu ke Maidang ini sekitar 70 km. Tapi ini NTT, jangan percaya jarak tapi waktu tempuhnya dan Alhamdulillah aku sudah membuktikannya (lima km satu setengah jam, asoy gak tuh). Aku tidak sempat mengukur (iya lah, masak aku harus bawa meteran buat ngukur jalan.. kurang kerjaan banget) karena lebih terpesona dengan medannya. Menurutku jika ingin sekali waktu kalian ke sini dan mau mendapatkan gambaran pulau Sumba Timur yang penuh dengan perbukitan terjal dan kering, di sinilah salah satu lokasi yang bisa kalian datangi. Di kanan kiri dari perjalanan yang kami banyak kami temui adalah perbukitan savana dengan rumput-rumput yang telah mengering. Memang masih ada pepohonan yang menghijau, dan di lokasi-lokasi seperti itulah aku sempat menyaksikan burung-burung. Sekali waktu saat sempat aku dan Trysu melihat burung kecil terbang, burung itu memiliki bulu kuning putih di dada dan pada ekor yang dominan berwarna putih berwarna biru di tengahnya yang lebih panjang dari bulu ekor lainnya. Aku bersyukur bisa melihat burung seperti ini di tengah perbukitan Sumba, berharap tidak ada tangan iseng/jahil yang menangkap mereka untuk diperjualbelikan. Di sepanjang perjalanan menyusuri bukit ini jarang sekali rumah dan jika ada rumah hanya ada beberapa saja. Jarak antara satu rumah dengan rumah lain berjauhan, wih... bener, ternyata Sumba Timur yang luas ini penduduknya terkonsentrasi di Waingapu saja.
Perbukitan di Kambata Mapambuhangu
Perbukitan yang kering menuju Maidang
Aku dan Trysu harus beberapa kali menanyakan lokasi tepatnya jika kebetulan berpapasan dengan penduduk. Kadang persaan was-was muncul saat berada di pertigaan namun tak ada penduduk yang bisa ditanyai (mau nanya sama batu besar sih tapi nanti dibilang musyrik, padahal kan cuma tanya bukannya percaya :P).
Bahkan setelah sampai di kota kecamatan Kambata Mapambuhangu (ini kecamatan namanya panjang dan susah diinget, kalau gak percaya inget dan besok dua hari ucapin lagi pasti gak bisa hehehe) yang berada di atas perbukitan ternyata jauh dari yang kami bayangkan. Jangankan pertokoan bahkan rumah pun dapat dihitung dengan jari (jari tangan dan kaki serta jari temen-temenmu). Jadi bangunan-bangunan yang berdiri di kecamatan itu lebih banyak bangunan pemerintahan seperti sekolah, kantor kecamatan dan kantor sejenis (iya lah, kalau beda jenis nanti beranak). Jadi kami harus benar-benar mengandalkan ransum yang kami bawa dari Waingapu. Saran: jika ke tempat-tempat wisata di Waingapu jangan lupa bawa perbekalan makanan dan minuman yang cukup karena belum tentu akan menemukan sekedar toko kecil untuk membeli minuman.

Rumah di atas perbukitan menuju Maidang
Yang sempat bikin bingung ya di kota kecamatan ini, dengan kondisi yang banyak percabangan (dibanding di desa lho ya bukan dibanding Waingapu), tapi gak menemukan masyarakat yang bisa kita tanyai. Mungkin sebagian pegawai di kecamatan tinggal di Waingapu jadi sudah pada balik (alasan bagus untuk pulang cepat kan). Benar-benar kesasar tapi kok malah di kota kecamatan.Setelah masuk lurus akhirnya kami menemui pertigaan dimana sebelah kanan adalah jalan rabat (kata nona-nona yang sedang kongkow di belakang rumah, entah kenapa Trysu sangat semangat bertanya kalau ada ibu-ibu hehehe). Motor kami menapaki jalan rabat sejauh satu kilometer menuruni perbukitan. Kata ibu tadi, dari sini ke Maidang tinggal sekitar lima km lagi tapi dia sambil bilang "jauuuuuuhhhh..." mulutnya sampai monyong kayak minta dicium gitu (mesum keplak jidat). Setelah bahagia meluncur di jalan rabat, kemudian di akhir jalan rabat kami menemukan pemandangan yang wow banget. Wow itu artinya viewnya cakep tapi sekaligus ngeri.

Aku sempat bercanda dengan Trysu, "Ini adalah jalan yang tak boleh ada kesalahan". Dari atas aku bisa melihat jalan meliuk-liuk melintasi puncak beberapa perbukitan savana. Duh kuda mana nih, serasa jadi koboi. Jika sebelumnya kami melewati punggung bukit yang cuma ada jurang di satu sisi, sekarang jalan di depan di apit jurang di dua sisi. Makkk, pemandangannya ngeri-ngeri sedap kali (kata Soetan Batoegana begitu). 
Pemandangannya sungguh luar biasa, sayangnya aku tidak sempat merekam dengan kamera (mengejar waktu biar tidak sampai terlalu sore sampai di lokasi). Apalagi warna langitnya yang mulai menguning oranye. Trysu yang mengendarai motor di depan mungkin tak bisa melihat semua pemandangan ini karena terkonsentrasi pandangannya ke jalan yang sudah rusak, batu-batuan kecil yang merupakan sisa jalan beraspal mudah sekali terlepas. Tak urung beberapa kali roda tergelincir namun tak sampai terjatuh. Trysu cukup hati-hati, sangat hati-hati malah. Berbeda sekali saat kami menembus perbukitan lewat punggung bukit. Jurang di salah sisi tidak membuat dia mengurangi kecepatan motor. Namun di jalur terakhir ini dia betul-betul ekstra hati-hati sehingga justru lima km inilah yang menjadi perjalanan terlama.

Air Terjun Maidang
Setelah melewati jalur 'tak ada kesalahan' terakhir, akhirnya aku bisa melihat beberapa rumah dan sebuah jembaran kecil dari atas bukit terakhir. Aku tahu itulah Maidang, karena memang itulah satu-satunya kampung yang ada di semua perbukitan itu. Jadi jalan masuk dan keluar Maidang ya hanya yang kita lewati saat ini. Di sisi jembatan itulah, aku bertemu pak Luna Maya.... eh salah Aril (aku ingetin lagi ya, bukan Ariel Peterpan) yang langsung meminta aku mengikutinya.
Air terjun Maidang
View dari atas air terjun Koalat, Maidang
Setelah memarkir kendaraan di ujung jalan, pak Aril mengajak kami turun melewati sungai yang tak terlalu dalam hanya sedalam paha atas tapi tetap harus hati-hati. Batu-batunya sendiri tidak licin namun arusnya cukup kuat jika tidak kuat memijak bisa terpelanting jatuh ke air. Terutama fokus, jangan lihat orang mandi melulu, nanti giliran jatuh di air bilangnya batunya ya licin padahal otakmu yang mesum. Ya gara-gara ada orang mandi itu kami dilewatkan di jalur yang lebih dalam (kata pak Aril biar membelakangi mereka, wih baru tahu kalau pak Aril suka lihat bagian belakang). Sungai yang kami lewati ini barusan itu hulunya berasal dari air terjun Laputi berbeda alirannya dengan sungai yang mengalir dari air terjun Koalat. Tidak jauh setelah melewati sungai dan sedikit naik ke darat segera aku melihat sebuah sungai yang lebih lebar, dan di ujung sanalah tampak sebuah air terjun yang tidak terlalu tinggi namun melebar.
Yang unik dari air terjun ini tampaknya terbentuk dari satu batu besar yang utuh, bahkan batu yang ada di air terjun ini benar-benar batu utuh menyatu dengan bagian atas. Alur-alur unik benar-benar sepertinya terbentuk dari air. Bahkan di bagian atas dimana ada genangan air tampak sebuah batu yang membulat membelah aliran air menjadi dua. Batu-batu itu pun masih menjadi satu bagian hanya menjadi berlubang-lubang. Aku tak tahu bagaimana air bisa membentuk bebatuan itu menjadi lubang-lubang unik seperti ini.


Bebatuan di Air terjun Maidang
Batu-batu terbentuk oleh aliran air
Aku dan Trysu sampai ke atas tapi tidak berani turun ke arah bebatuan yang di tengah karena hanya lewat sebatang kayu yang ada dengan cabang-cabang sebagai pijakannya. Duh, itu kayu muter berarti selamatlah kita kecemplung ke dalam air. Yang pasti airnya dalem banget karena warna birunya yang tampak pekat seperti itu. 
Sayang aku tidak bisa terlalu lama karena sampai di sini pun bisa di bilang sudah terlalu sore, mungkin karena kita sering bertanya sepanjang perjalanan jadi perjalanan yang seharusnya bisa dua jam bisa sampai tiga jam.
Perjalanan kembali inilah yang paling berbahaya. Kejadian sempat tergelincir yang membuat kami nyaris jatuh membuat Trysu tidak berani menjalankan motor lebih cepat. Bahkan setiap ruas yang batunya mudah lepas, aku harus sering turun supaya Trysu bisa leluasa membawa motornya. Bahkan di jalan yang menanjak aku harus ikhlas jalan kaki. Aku minta Trysu jalan lebih dulu sampai di tempat yang landai dan aman, jadi tidak perlu menunggu aku. Ternyata jalan begini cukup bikin ngos-ngosan tapi juga sangat menyenangkan. Bayangkan berjalan di malam hari menyusuri puncak bukit dengan kanan-kiri jurang dan ditemani galaksi Bima Sakti yang tampak jelas. Fuih.. fuih.. lain kali mungkin aku harus jalan kaki ke sini. Rasanya pasang tenda di atas bukit sini juga asyik aja tuh.
Trysu lah yang justru setengah mati, makanya dia cuma berharap kapan bisa menemukan jalan rabat. Bayangkan empat km harus di tempuh selama satu setengah jam, tapi jangan tertawa karena kami jalan seperti keong ya. Mungkin kalian sendiri yang harus mencobanya...

6 komentar:

  1. View dari atas nya kece, itu kubangan2 bisa di buat berendem2 manja gitu yaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja sih tapi liat warna birunya ngeri kayaknya dalem banget... berendam manja tau2 ada ular dimakan ular gimana

      Hapus
  2. berendam di air terjunnya aman kan ya? Keren banget itu soalnya :O emang bener ini, harus banget sediain banyak waktu buat jelajah indonesia timur!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aman sih, biasa pada mandi kok yang kesini cuma kemarin terlalu sore sampainya jadi ya cuma jalan dan moto aja jadinya....

      Hapus
  3. wuiiihhh 4km naik motor pula bisa selama itu ya... kebayang bgt jalannya susah nih... tp kalo ujung2nya bisa nemuin air terjun cakep bgini, terbayar bgt mas ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang harus rela begitu mbak demi sampai ke lokasi.. tapi justru perjalanan yang seperti ini yang jadi mengesankan

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya