Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 24 Agustus 2015

Menikmati Kembali Air Terjun Ogi

River and waterfall of Ogi
Pemandangan air terju Ogi dari aliran sungai saat senja hari.
Gemuruh air terjun baru terdengar saat kami mulai dekat ke arah air terjun tanda kalau air terjun Ogi saat ini sedang berkurang banyak debitnya. Walau begitu, pemandangan yang ditampakkan tetaplah menawan walau sudah ada bangunan tembok penahan.

Ogi waterfall
Bebatuan dan rerumputan membentuk pemandangan yang menawan
Air terjun ini masih menyimpan keindahan sama sebagaimana memory yang terekam dalam ingatanku saat mengunjungi air terjun ini 5 tahun yang lalu. Kenangan yang masih terekam di memory otakku selain keindahannya juga tingkat kesulitannya menuju kesana. Air terjun ini pernah aku tulis di sini, saat itu hanya ada satu foto yang aku bisa pajang dan berjanji suatu ketika akan datang lagi untuk memotret tempat ini kembali.
Lokasi air terjun ini tidak jauh dari kota Bajawa mungkin sekitar 6 km, tepatnya ada di desa Faobata. Perjalanan yang sebenarnya tidak terlalu jauh ditempuh tapi jarang dikenal dibanding misalnya sumber air panas Mengeruda atau kamput adat Bena misalnya. Mungkin karena lokasi-lokasi yang aku sebut tadi memang sudah ditetapkan sebagai daerah tujuan wisata. Beberapa tahun yang lalu, seorang teman yang ingin memotret langsung air terjun ini malah mengalami naas. Tulang kakinya retak gara-gara terpeleset saat berjalan menyusuri parit saluran air menuju air terjun. Kasihan juga saat dia tunjukkan hasil rontgen kakinya. Aku pun pernah nyaris mengalami masalah yang sama, cuma untungnya saat itu aku terpeleset di parit yang masih berupa tanah bukan parit yang dari pasangan batu. Waktunya pun sama, saat bulan-bulan hujan. Kenapa aku dan temenku memilih jalan parit bukan jalan biasa? Karena tidak ada jalan lain menuju kesana selain melalui jalan itu. 
Dulunya memang ada jalan yang sempat mengalami perkerasan di sisi pinggir tebing yang mengitari air terjun, tapi aku hanya pernah melihat sisanya tak lebih beberapa meter dari jalan. Saat itu banyak sekali longsoran, dan longsoran yang aku lihat itu bukan longsoran pertama. Artinya, jalan itu mungkin telah hilang terkena longsoran berulang kali sehingga tidak bersisa sama sekali. Mungkin, aku hanya bisa mereka-reka sendiri.

View from west of Ogi waterfall
View air terjun Ogi dari sudut barat, uap air sampai ke sini
Bulan Agustus ini aku berkesempatan mengunjungi air terjun. Tapi bulan Agustus juga menjadi bulan simalakama, satu sisi lokasi air terjun enak didatangi karena bukan bulan hujan sehingga kondisi lokasi pasti lebih nyaman dijangkau tapi yang menjadi masalah justru kota Bajawa tempat aku menginap. Jika pada hari Selasa (18 Agustus) saat kedatangan saja suhu pada saat mulai malam turun sampai 19°C, maka pada hari Rabu aku harus merasakan dinginnya Bajawa yang menembus suhu 15°C pada malam hari dan turun sampai 12-13°C saat dini hari (seingatku jam 3 pagi). Aku harus rela memasukkan kepalaku ke dalam topi rajut yang hanya menyisakan mulut saja. Walhasil, paginya aku harus melihat wajahku penuh dengan motif rajutan.. Bajawa pada bulan-bulan seperti ini memang bukan pilihan terutama buat kalian yang tidak terlalu suka suhu dingin. Aku juga biasanya menghindari penugasan ke tempat seperti ini pada bulan-bulan begini namun memang lagi rejeki, aku harus menikmati pekerjaan di Bajawa justru saat puncak dingin seperti ini.
Siksaan ini makin bertambah saat berkendara dengan motor pada pagi hari menuju air terjun. Stang motor kurasakan seperti es kering yang membuat tanganku terasa nyeri kaku.
Berulang-ulang aku harus mengibaskan atau meniup tangan untuk menghilangkan rasa beku. Rasanya kebas sekali. Tapi perjalanan pagi ini aku lakukan untuk membuktikan apakah ada kabut pagi hari ini di air terjun. Aku berharap bisa menemukannya pagi ini.

Rainbow over the Ogi waterfall
Pelangi di atas air terjun Ogi
Perjalanan banyak terbantu karena sepanjang 3 km perjalanan ke arah Faobata telah mulus rata. Tak sampai 15 menit kami sudah sampai di pinggir kampung yang dipenuhi lahan persawahan. Persawahan di sini memanfaatkan aliran air terjun. Penduduk menyarankan aku untuk terus masuk dengan motor terus ke dalam mengikuti jalan kecil dari tanah, katanya sekarang jalan itu bisa terus dilalui motor sampai dekat air terjun. Motor sewaan yang aku sewa 120ribu untuk kemarin sore dan pagi ini akhirnya aku bawa ke dalam. Walaupun jalannya masih berupa jalan tanah namun karena kering jadi mudah dilewati. Melihat kondisi ini, sepertinya jalan ini akan tetap tak bisa dilewati jika musim hujan karena tanahnya yang berupa tanah liat akan menjadi lunak dan jalan berubah menjadi kubangan. Setelah melewati beberapa ratus meter dengan pemandangan persawahan di sebelah kiri maka pada titik akhir kita akan melihar sebuah rumah penjaga bangunan pembangkit listrik. Ya, di sini memang telah lama berdiri PLTMH (Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro) walaupun sampai saat ini belum beroperasi. Di belakangnya terdapat sebuah tangga naik yang memiliki kemiringan cukup ekstrem yang sepertinya digunakan untuk petugas PLN memasang alat di bagian atas air terjun. Beberapa meter setelah menyusuri parit saluran air barulah sampai di tampak air terjun yang dikelilingi bukit tegak lurus. 
tangga ke atas air terjun Ogi
Tangga terjal menuju bagian atas Ogi
Dengan ketinggian sekitar 30 meter, air yang masih cukup deras meluncur akan menciptakan kabut air yang naik seperti uap beberapa meter. Uap air yang naik ini bahkan bisa sampai lebih jauh tergantung arah angin. Di sebelah air terjun terdapat sebuah bukit dengan batu-batuan yang dikelilingin tanaman rumput dan perdu, mungkin karena tempat ini selalu basah sehingga menjadi lokasi yang subur bagi tanaman-tanaman itu. Keberadaan bukit itu menjadikan view air terjun Ogi semakin menawan, namun tidak untuk mengambil foto dari lokasi itu. Aku harus berpikir cara mendapatkan angle yang bagus dari lokasi itu karena harus berhadapan dengan uap air yang tentu menjadikan kamera tidak tajam yang bahkan tampak di hasil foto. Setelah melewati bebatuan sungai untuk menyeberang, aku berjalan mengikuti jejak sisa menuju ke bukit kecil itu, batu-batuan itu cukup mudah untuk dinaiki namun tetaplah hati-hati karena beberapa perdu yang hijau ternyata dibawahnya berupa tanah lembut yang dengan mudah akan membuat anda terpeleset.
Walaupun tangga yang ada di samping air terjun dapat dinaiki, tapi aku tetap menyarankan untuk berhati-hati karena di beberapa titik, pegangan yang ada telah rusak. Kata bapak penjaga, kadang-kadang mereka yang kesini suka iseng menjatuhkan batu-batu dari atas, atau mereka sengaja turun melalui rail pegangan. Akibatnya bisa diduga, dari kaca bangunan gardu pembangkit listrik yang pecah, rail pegangan tangga yang patah atau justru mereka sendiri yang celaka. Itulah kenapa bapak penjaga suka melarang anak-anak muda naik ke tangga itu karena kelakuan mereka kadang agak sulit dikendalikan. Masa remaja memang masa mereka saling menyombongkan diri kan. Lihat saja aksi vandalisme yang mereka lakukan, mencoret-coret nama mereka dimana saja, di pohon, di bebatuan. Mereka bisa menggunakan pisau, cat, atau menulis dengan menggunakan semen (yang satu ini tampaknya memang niat banget).
rainbow over the Ogi waterfall
Pelangi di atas air terjun
Kalau kalian mau melihat pelangi di atas air terjun cobalah datang pada sekitar jam 7 pagi saat matahari sudah menyinari tempat ini. Kabut air yang deras akan menciptakan bayangan pelangi. Terus terang pemandangan ini asyik dinikmati mata tapi agak sulit untuk direkam dalam kamera. Entah aku yang masih bodoh cara mengambil foto situasi seperti ini. Bahkan jika mau naik ke atas bukit maka pelangi yang tampak akan berbentuk nyaris sepenuh lingkaran. Tapi itu tergantung seberapa kencang kabut terjadi dan sudut cahaya matahari. Kalian tidak akan melihat pelangi ini saat sore hari karena matahari akan tertutup perbukitan yang melingkupi bukit ini.
Kalau kalian mau kesini, jangan lupa untuk bertanya kepada penduduk setempat ya karena tidak ada papan petunjuk bahkan di pinggir jalan menuju ke sana. Mungkin karena air terjun Ogi ini belum menjadi lokasi wisata. Ya untungnya, karena belum menjadi lokasi wisata jadi tidak ada pungutan. Tapi dengar-dengar dengan bapak penjaga, mungkin sebentar lagi ada kerjasama dengan pariwisata untuk pembangunan lokasi ini. Menjadikan lokasi ini tempat wisata? Bagus sih, asal direncanakan dengan benar dan tidak asal proyek jalan saja. Tidak membuat bangunan yang justru membuat lokasi ini jadi tampak aneh.
Dan yang pasti, tempat ini bukanlah tempat kalian bebas membuang sampah. Selalu jaga kebersihan, jika tidak ada tempat sampah tak ada salahnya kalian bawa dan buang nanti di tempat yang ada sampahnya. Tidak terlalu merepotkan kan hanya membawa sampah yang kalian buat sendiri, syukur-syukur ikut membawa sebagian sampah orang lain yang tidak bertanggung jawab disini. Karena hal yang paling menjengkelkan saat sebuat tempat wisata telah dikelola justru malah membuat pengunjung makin gak bertanggung jawab. Merasa telah membayar jadi bisa seenak jidatnya membuang sampah.

18 komentar:

  1. Eh busyet sampai 12 derajat, yang ada gw menggigil butuh kehangatan hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah om cumi mah aman, kan selalu ada pasukan sempak eh kancrut tuh yang setia menemani kemana aja pergi... :D

      Hapus
  2. duuh bang, biasanya klo udah mulai di lirik untuk tenaga pembangkit listrik, debit airnya akan terus berkurang. tapi saya berharap tidak dengan air terjun ogi ini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dipasang lama sih trus berhenti kayaknya mau dicoba lagi, iya takutnya pas nanti beroperasi debit airnya langsung drop jauh ya...

      Hapus
  3. cantiknya ada pelangi di atas air terjun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal gak ada hujan, pagi sampai siang sering muncul pelangi

      Hapus
  4. indah banget air terjun nya apalagi ada pelangi nya itu loooh tambah indah banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,sayang yang ada pelangi agak susah ngambil foto yang pas..

      Hapus
  5. mantap tuh berenang disana, tapi suhunya dingin banget 12 derajat

    BalasHapus
  6. suhu segitu udh pas buatku :D... pernah ngalamin yg lebih dingin lagi soalnya... asik bgt kalo bisa tinggal di tempat sejuk bgitu :).. Aku ga suka panas soalnya mas.. bikin pusing..

    cakep air terjunnya.. aku pecinta air terjun bgt.. ^o^ wisata alam yg paling disuka, ya udh pasti air terjun ;).. Mungkin krn air terjun biasanya berlokasi di tempat tinggi yg dingin, makanya suka ;)

    itu dr foto aja udh kebayang terjal tangganya -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih ternyata lebih tahan suhu dingin ya mbak.. kalau ampun dah suhu segitu udah males bawaannya

      Hapus
  7. menikmati air terjun rasanya gimana gituh g mau pulang deh he

    BalasHapus
  8. keren banget air terjunnya ya , enak banget kalo kesana ama anak kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama ibunya anak-anak lebih enak lagi :D

      Hapus
  9. Air terjunnya kece badai. kalo kesana baiknya sama yg caem juga kali yaa.. ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu lain kali kesini bawa yang caem itu ya hahaaha

      Hapus
  10. Suhu 12 derajat di sebuah air terjun mah super dingin... dan semoga memang bener gak ada plta suatu saat.. sayang ama keindahannya euy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. 12 derajat cuma waktu jam 3 pagi itu juga pas bulan-bulan dingin begini...

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya