Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 29 Agustus 2013

Gambar-Gambar dari Pameran Budaya Sumba Barat

Suasana pagi di dalam rumah yang dibangun dengan bahan alam tanpa paku
Pas bener, minggu kemarin pas lewat tanggal 17 Agustus dapat penugasan ke Sumba Barat selama seminggu. Kebetulan bukan tugas yang berat, walau harus mengumpulkan banyak data dari seluruh Dinas dan Badan di Kabupaten Sumba Barat. Kebetulan pula ada kegiatan untuk perayaan untuk memperingati hari kemerdekaan yang masih tersisa, karnaval budaya dan pameran budaya yang baru dilaksanakan Minggu ini.
Suasana rumah dari kampung Lamboya
Yang istimewa kali ini dari pameran budaya yang biasa di gelar di lapangan umum kota Waikabubak adalah bangunan-bangunan untuk pameran. Jadi dari informasi, ada instruksi dari Bupati kalau pelaksanaan pameran kali ini seluruh peserta diwajibkan membangun tempat pameran berupa bangunan rumah khas Sumba dengan tatacara orang Sumba asli membangun rumah. Apa bedanya dari rumah-rumah biasa? Selain bentuk rumah Sumba yang khas, pembangunan itu juga unik karena selain menggunakan kayu dan bambu sebagai tiang, pasak, dan bubungan seluruh kayu/bambu yang ini dihubungkan dengan tali dan tidak menggunakan satu pun paku. Bahan untuk membuat talipun bukan tali-tali plastik yang biasa ada di toko tapi dari bahan-bahan yang mereka cari di hutan. Katanya berasal dari akar atau kulit pohon tertentu, mereka banyak mengerti tentang jenis-jenis pohon yang kulit pohonnya bisa digunakan untuk membuat tali. Memang tampak sekali waktu itu kesibukan orang-orang yang sedang membangun itu, namun terus terang aku tidak sempat mengunjunginya.
Hari Kamis, sesuai acara untuk pembukaan pekan pameran budaya ini dibuka dengan sebelumnya didahului acara karnaval, entah acara karnavalnya yang diundur atau memang begitu, namun biasanya acara karnaval 17-an dilakukan sehari sebelum atau sesudah tanggal 17-an. Nantinya setelah seluruh peserta karnaval masuk ke dalam arena pameran budaya barulah Bupati yang duduk di rumah paling besar atau biasa disebut Umakalada membuka pameran. Sepertinya semua kegiatan memang didekatkan dengan tata cara membangun dan masuk rumah baru dalam tata cara orang Sumba.

(kiri) Karakter wajah Sumba yang tegas dari seorang penonton pawai
(kanan) Peserta pawai dari Dinas Koperasi dan UKM memamerkan hasil karya tenun ikat mereka
Acara pameran yang dibuat spesial ini juga rencananya akan digunakan sebagai tempat untuk dikunjungi peserta Sail Komodo yang rencananya akan datang kesini tepat pada acara pembukaan. Sayangnya sampai saat selesai acara, aku tak juga menemukan para peserta Sail Komodo datang ke tempat ini.
Sekitar jam tiga, aku bersama Imam datang ke arena pameran namun rupanya susah juga mencari tempat kosong karena sebagian besar masyarakat tumpah ruah memenuhi tempat pameran bahkan sampai rumah-rumah tempat pameran tak ada tempat tersisa. Sebenarnya aku sudah janjian dengan mas Joni Trisongko, namun hari ini dia harus memotret pelaksanaan kegiatan pameran dan karnaval oleh client-nya. Sambil menunggu peserta karnaval memasuki lokasi pameran aku mencoba berjalan-jalan di sekitar sekaligus mengambil gambar beberapa masyarakat yang datang juga dengan dandanan khas Sumbanya.

(kiri) Gerak rancak gembira para peserta pawai, (kanan) Gerak tari pedang dari peserta pawai Wanokaka
Aku beruntung juga, walaupun batas-batas daerah penonton telah ditentukan dan diawasi ketat oleh petugas dari Satpol PP namun orang-orang yang membawa kamera DSLR diperbolehkan lalu lalang untuk memotret momen acara ini. Tampaknya memang banyak fotografer yang ikut acara ini terlihat dari banyaknya orang-orang yang berlalu lalang di bagian depan yang sebagian menenteng kamera dan lensa panjang.
Umumnya peserta berasal dari instansi-instansi yang ada di Kabupaten Sumba Barat, namun juga ada beberapa perkumpulan-perkumpulan pendatang yang ikut ambil bagian dalam acara itu seperti: perkumpulan dari Bali, Jawa TImur, Ende, Nagekeo, Lembata, Sabu. Banyak juga sekolah yang ikut dalam karnaval ini. Cukup ramai, dan sebagian peserta menampilkan acara yang cukup atraktif. Setiap peserta yang hendak menampilkan tarian pasti didahului sebuah teriakan yang sangat khas Sumba yang disusul suara-suara menghentak "HAAA!!" lalu dimulailah para lelaki menarik parang panjang dari sarungnya dan sambil bergerak tari mengacung-acungkan parang. Dan biasanya kalau ada peserta yang semangat menari sampai jalan tanah debunya naik terbang oleh hentakan-hentakan kaki mereka, MC menambahkan "ba abu ba abu" yang maksudnya mau berdebu ya ayo saja. 

Para penari yang mengawali pembukaan oleh seribu penari
Rupanya tarian ini juga dilakukan oleh peserta-peserta yang masih SD, dan mereka saat mengacungkan parang dalam tarian menggunakan parang asli. Walaupun asyik menikmati tontonan ini, ngeri juga melihat anak-anak kecil memainkan parang asli. Tapi budaya Sumba Barat memang telah lekat dengan parang tipis panjang. Jadi hal lumrah kemana-mana bertemu dengan pria yang membawa parang di pinggang bahkan anak kecil sekalipun.
Awal-awal acara cukup lancar juga, aku bisa berdiri di batas terluar batas pengunjung. Sebenarnya boleh juga kita maju ke depan namun kalau pun itu harus dilakukan tetap harus memperhatikan kenyamanan fotografer lain kecuali untuk beberapa fotografer dan video-man yang memang ditunjuk resmi untuk mendokumentasikan acara ini. Awalnya hanya beberapa anak mencoba melihat lebih dekat namun segera dihalau oleh petugas.
Namun saat ada beberapa peserta karnaval tampil dengan dandanan dan gaya yang atraktif dan menarik beberapa fotografer mulai merangsek ke depan. Yang mulai menjadi masalah mereka tampak sekali tidak mengindahkan bahwa di belakang mereka ada beberapa fotografer yang sudah berdiri lebih dahulu. Jika saja setelah memotret dengan memasang posisi yang menghalangi fotografer itu hanya sebentar itu mungkin masih bisa dimaklumi, namun sayang dengan pongahnya mereka setelah memotret tetap berdiri disitu. Aku masih bisa melihat kaos-kaos mereka yang berwarna hitam dengan tulisan "FLASH FAST photographer". Mungkin tulisan di kaos itu membuat mereka percaya diri bahwa mereka berhak menenteng kamera dan bebas menghalangi fotografer lain, termasuk petugas shooting video yang memang harus mendokumentasikan acara.
(atas) Anak-anak tak mau kalah ikut menari dengan parang terhunus
(bawah) Para penari dari Wanokaka dengan tarian yang menasional
Entah siapa yang memulai, saat peserta dari Wanokaka menampilkan tarian berkelompok dua baris, penonton mulai merangsek ke luar batas dan itu tak bisa dibendung lagi sehingga jalan masuk untuk peserta menjadi menyempit. Dua baris kelompok penari ini sebelah kanan terdiri dari para pria dengan berselempang kain tenun putih dan menggunakan penutup kepala dengan bahan bulu ayam, sedangkan penari sebelah kanan adalah para perempuan dengan menggunakan kain berwarna biru terang dan ikat kelapa berhias logam kuningan berbentuk bulan sabit dan lilitan kain selendang kuning di pinggang. Aku awalnya masih mencoba bertahan namun karena penonton semakin memenuhi jalan peserta aku jadi kesulitan mencari angle untuk memotret.
Akhirnya aku menyerah dan memilih keluar dari sana untuk ke belakang. Keadaan ini sayangnya tidak diantisipasi, akibatnya setiap peserta menjadi kesulitan mencari jalan untuk masuk ke dalam arena pameran. Acara terus berlangsung karena ada lebih dari seratus peserta yang ikut acara pawai kali ini.
Setelah seluruh peserta pawai masuk (kalau tidak salah hampir jam setengah enam sore), barulah acara pembukaan dimulai yang diawali dengan dibawakannya tarian adat Sumba Barat oleh seribu penari dari tingkat SD sampai dengan SMA. Untuk tarian utama yang dibawakan peserta di bagian depan merupakan penggabungan tiga tarian.
Sebenarnya acara seperti pameran ini seringkali menjadi lebih ramai saat malam hari dimana orang sudah terbebas dari rutinitas pekerjaan. Namun justru pertimbangan itu pula aku tidak melihat atau memotret acara pameran pada malam hari, di samping karena tata pencahayaan yang tidak bagus untuk memotret juga karena aku kurang suka dengan suasana yang ramai pada malam hari. 
Memamerkan alat-alat yang dimilikinya 
Namun aku menyempatkan mengunjungi pada pagi hari. Sayangnya mereka baru memulai acara selepas jam sembilan pagi sehingga praktis tempat ini sepi saat itu. Saat aku mengunjungi bangunan dari kampung Wanokaka, aku hanya bertemu dua orang yang memang berjaga di tempat itu. Sambil berbincang-bincang santai, mereka menunjukkan isi rumah yang ternyata dibuat miniatur sampai ke dalam rumah seperti keberadaan dapur di bagian tengah. Namun tentunya tidak bisa sama seperti rumah-rumah adat Sumba yang umumnya besar dimana dibagian sisi-sisi ada kamar-kamar, maka di rumah miniatur ini tidak terdapat kamar-kamar seperti itu. Bagian depan rumah-rumah ini juga dipasang beberapa tanduk kerbau yang menjadi ciri khas bagian budaya Sumba. Mereka juga menunjukkan benda-benda yang berupa tombak dan parang yang biasanya baru mereka keluarkan menjelang acara di kampung mereka. Logam-logam dari benda itu memang telah berkarat namun tampaknya mereka menggunakan logam yang lebih kuat dari logam yang digunakan untuk membuat parang sekarang.
Sebuah alat penenun tampak kosong tak ada yang menggunakannya, mereka bilang yang menenun belum datang baru nanti siang mereka memulai kegiatannya sehingga aku tidak berkesempatan memotret kelincahan para ibu memainkan alat tenun ini untuk membuat kain. Sebenarnya selain pameran budaya ini juga ada acara pertandingan balap kuda, sayangnya aku tidak memiliki waktu cukup untuk mengunjunginya. Sepertinya melihat pacuan kuda yang dibawakan para joki cilik akan menjadi wishlist-ku selanjutnya jika bertandang lagi ke Sumba.
Baca keseluruhan artikel...

Senin, 26 Agustus 2013

Nihiwatu: Touch The Untouchable

Keindahan pantai di Nihiwatu Resort, pantai Sumba tak diragukan lagi keindahannya
Judulnya kampret banget kan? Iya memang kampret, asli gak pernah kepikir bakalan mampir ke Nihiwatu Resort. Walau aku nulis ini, gak ada ceritanya aku merekomendasikan tempat ini bahkan untuk diriku sendiri kecuali kalian yang punya uang gak pernah abis dan cari cara menghabiskannya.

Pantai berwarna biru muda dan sangat jernih
Gak ada angin gak ada topan, walaupun gak nginep (duite sopo???) kok ya bisa juga aku sampai sini. Halah cuma dateng ke sini apa susahnya? Bukan begitu kamu pikir.. Suer gak pake ewer-ewer walau cuma buat datang kesini buat mampir liat-liat misalnya ternyata gak semudah yang kamu bayangkan. Bayangkan saja, buat ngurus ijin boleh masuk saja manajemen harus melewati prosedur yang begitu ketat, tapi bukan berarti kayak ijin birokrasi yang mbulet dan kayak main pingpong lho ya. Karena manajemen di resort ini sangat menjamin kenyamanan tamu, kunjungan ke tempat ini tidak bisa sembarangan. Jadi pada umumnya cuma tamu yang memang sudah reservasi saja yang bisa masuk ke dalam, dan untuk reservasi hanya bisa dilakukan lewat Denpasar (bookingnya sih bisa lewat internet). Kalau di luar itu ada prosedur ketat, yang bahkan manajemen di resort ini harus mendapatkan persetujuan dari manajemen yang ada di Denpasar.
Tempat bersantai sambil menikmati minuman
Keberuntungan itu datang pas pagi-pagi buta aku sedang asyik dengan imajinasi menunggu antrian sambil duduk di toilet (sensor dan skip). Tau-tau ada telepon, karena nomor gak dikenal yah dengan santainya aku cuekin saja sampai selesai mandi. Selesai mandi liat ada sms masuk dari kepala bagian: "Pagi pak Baktiar, pak Sekda mau telp"... hah, jangan-jangan yang nelpon pak Sekda nih. Beneran, gak lama kemudian pak Sekda sms juga: "Pagi pak Baktiar, saya ..... sekda mau telpon". Ternyata nanyain kabar jadi atau tidak pimpinanku mau ke Nihiwatu, katanya sudah dikoordinasikan dan sudah mendapatkan persetujuan. Ditunggu jam setengah sembilan. Glek, aku gak tau menahu ada agenda ini karuan saja langsung blingsatan. Akhirnya setelah pontang panting telepon sana telepon sini, acara ke Nihiwatu lanjut. Tapi setauku aku gak ikut, ya udah akhirnya aku santai saja melanjutkan rencanaku mampir ke pameran yang tidak sempat aku ikuti karena kesibukan kerja. Lagi-lagi asyik moto tiba-tiba telepon bunyi lagi, kalau kendaraan pimpinanku sudah sampai sekaligus bilang supaya aku ikut di rombongan mereka. Waduh, langsung saja aku tinggalkan lokasi pameran untuk bergegas ganti baju. Agak repot sebenarnya karena sore ini kami harus kembali ke Kupang, untungnya pesawatnya sore hari.
Agak molor, akhirnya kami baru berangkat jam setengah sembilan. Untungnya aku masih sempat sarapan bareng Imam. Yang paling beruntung tuh Imam sebenarnya, baru sekalinya penugasan kesini eh udah dapat kesempatan sampai ke Nihiwatu Resort.
Lewat jalur ke arah Wanokaka, dua kendaraan kami tidak sampai setengah jam sudah sampai di depan pos jaga menuju Nihiwatu Resort. Seperti yang kami duga, kami harus melapor ke pos pertama. Petugas pos pertama selanjutnya mengontak lewat peralatan radio ke petugas pos jaga kedua. Tak lama kemudia seorang sekuriti dari pos kedua datang dan kembali menanyakan maksud kedatangan kami. Setelah diberitahu, sekuriti itu menghubungi manajer resort. Lalu kami disuruh menunggu untuk mengkonfirmasikan ijin kami termasuk masalah kami terlambat setengah jam lebih. Dari sini tampak beda banget adat kita dan mereka. Bila terlambat setengah jam di orang kita masih dimaklumi tapi di mereka ijinnya kembali dipertanyakan. Untungnya tak lama kemudian rombongan kami dipersilahkan masuk. Pos masuk sampai ke tempat parkir situasi tampak berantakan dengan tumpukan bahan bangunan dan kayu-kayu karena ternyata ada pekerjaan pemeliharaan dan penambahan fasilitas yang baru.
Imam menuju ke arah tempat bersantai
Kami disambut cukup hangat oleh petugas disitu termasuk oleh manajernya sendiri yang mempkenalkan diri Josh, seorang pria tampan berkebangsaan Yunani (diskip takut cewek pada histeris).
Pantainya memang bagus khas pantai-pantai di Sumba namun bukan berarti ini lokasi pantai terbaik, kalau keindahan pantainya bolehlah ditandingkan dengan pantai Marosi yang juga tidak jauh dari Nihiwatu. Bangunan-bangunan kamar yang dibangun disini bukanlah seperti hotel berbintang namun sebuah bangunan berbahan kayu dan bambu dengan atap dari ilalang, sangat khas Sumba. Beberapa bangunan di depannya terdapat kolam kecil, tidak seluruh kamar terutama kamar yang tipe luxury suite dan luxury room. 
Kami rombongan diantar melalui jalanan menurun di samping beberapa rumah-rumah yang kiri kanan dibangun dengan batu-batu sampai ke pinggir laut. Seorang pelayan dengan menawarkan kami minuman selamat datang. Untungnya minuman yang diberikan berupa minuman kaleng bersoda bukan minuman keras.
Para surfer berenang menuju lokasi surfing
Hamparan pasir putih dan laut kebiruan menghampiri mata kami. Di sepanjang pinggir pantai disemen. Cuaca cerah sekali saat itu, tampak beberapa pria berkulit gelap sibuk mondar mandir membawa peralatan surfing (awalnya kukira mereka pelatih surfing). Tak berapa lama datang rombongan bule dan beberapa anak kecil yang ternyata mereka yang akan melakukan latihan surfing. Melihat kondisi lautnya yang langsung berhadapan dengan Samudera Hindia, pantai ini memang memiliki potensi untuk olahraga surfing. Tampak beberapa orang mencoba berdiri di atas papan surfing namun begitu ombak datang mereka berjumpalitan jatuh ke laut. Walaupun mereka ramah dan mengawal kami, sekuriti terus berhubunganan dengan petugas lain untuk memastikan kedatangan kami tidak membuat tamu lain terganggu. Oh ya, ada satu lokasi yang tampak bagus sekali dari jauh namun kami tidak dibolehkan mendekat kesana. Saat kami hendak melintas ke tempat lain, sekuriti akan mengontak terlebih dahulu petugas jaga lainnya. Saat itu kami harus menunggu karena di lokasi lintasan kami ada rapat. Mungkin pelayanan seperti inilah yang membuat harga yang mahal seperti ini tetap membuat tempat ini laku didatangi wisatawan, tentunya yang berkantong tebal.
Kami sempat bertanya ke petugas berapa harga kamar yang paling umum (standarnya disana), mereka bilang harga terakhir jika dirupiahkan tak kurang dari 6juta permalam. Whattt!!! Gile banget tuh harga kamar, jangan tanya beberapa kamar yang dilengkapi dengan kolam renang dan fasilitas2nya maka harganya pastinya diatas penghasilanku sebulan....
Waktu kembali di sepanjang jalan terdengar bunyi beberapa burung di atas pepohonan. Benar kata Josh, di resort ini dibangun untuk menjadi kelas dunia, resort yang sangat tenang dimana seorang pelancong bisa merasa bebas. Bayangkan, walau resortnya tidak telalu luas tapi mereka rela membayar tanah-tanah disekitar pantai agar tidak dimasuki orang luar sebagai tempat wisata. Ini membuat tempat ini bener-bener bisa menjadi surga orang yang ingin berlibur tanpa terganggu.

Ini fakta-fakta dari tempat ini:
  1. Nihiwatu Resort dan pantai Nihiwatu udah pasti tempat yang sangat eksklusif pake banget. Walaupun ada di Sumba, tapi tidak sembarang orang Sumba bisa menginjakkan tempat ini bahkan biarpun kamu ngaku orang penting sekalipun kecuali kamu bawa pasukan satu kompi dengan senapan serbu siap kokang. Berapa yang harus dibayar untuk semua keeksklusifan ini? Kalau kata petugas disana untuk kamar standar disana saja tak kurang dari 6juta semalam, selain itu kamar tipe luxury ada yang berharga 21juta sampai dengan 30juta. 
  2. Beberapa artis sekelas Hollywood tercatat pernah menginap di resort ini termasuk orang-orang yang suka mandi minyak bumi (Arab maksudnya). Bahkan untuk kalangan turis asing yang sering kita pandang lebih mampu, mikir juga nginep disini.
  3. You get what you paid for! Walaupun lihat rate-nya per malem bikin aku mules tiga hari tiga malem (sebenarnya karena makan Padang sih), tapi orang yang sudah bersedia kesini akan merekomendasikan tempat ini. Silahkan browsing tempat ini. Apa sih yang dijual dari tempat ini? Suasana Sumba yang asli dan ketenangannya. Profesionalitas mereka yang mengelola tempat ini membuat mereka mendapatkan kesan baik dari para tamu. Silahkan cek website mereka: http://www.nihiwatu.com
Kalau aku bilang, ini bukan tempat rekomendasi buat backpacker, asli gak worthed kan mengeluarkan uang sebanyak itu hanya untuk mendapatkan lokasi yang keindahannya masih bisa kalian temui seantero Sumba. Pantai Marosi contohnya, atau ada informasi pantai Waelalan (kira-kira begitu nama yang aku dengar). Tempat ini hanya cocok untuk orang ingin berlibur tanpa terganggu (berjemur telanjang misalnya). Tapi kalian juga bisa kok berlibur tenang di Sumba caranya cari hari bukan hari libur dan pergilah saat pagi hari maka kemungkinan besar cuma kalianlah yang ada disitu. Nah, sama kan.
Baca keseluruhan artikel...

Sabtu, 24 Agustus 2013

Terpesona di Lapopu (Lapopu Waterfall)

"Dan Sumba tidak hanya menawarkanmu ringkik-ringkik kuda Cendana
Raut-raut keras dan bilah-pilah parang panjang di balik sarung tenun ikat
Walaupun aku harus mengakui pasir putih pantai-pantainya memukau
   tapi jauh di kedalaman hutan
   masih ada sepi yang melingkupi seluruh keindahan di Lapopu
   dimana gemuruh air yang jatuh memaksamu diam dalam pesonanya"


Jauh di kedalaman hutan yang menjadi kawasan Taman Nasional Manupeu Tanah Daru, gemuruh air dari datang bagian atas bukit memenuhi sungai yang mengalirkan air yang dipenuhi warna tosca. Selain itu adalah sepi, suara derit tiga batang bambu yang membelah sungai yang kami injak hanya kami dengar sendiri. Semuanya luruh dalam suarah gemuruh air terjun Lapopu.
Keindahannya tidak diragukan lagi: tenang mempesona
Beberapa waktu lalu, tiap kali ada penugasan ke Sumba, selalu terbersit keinginan untuk bisa mengunjungi air terjun Lapopu. Hanya saja, informasi lokasi ini sendiri masih simpang siur dari jaraknya yang katanya jauh dan kondisi medan yang katanya sangat berat. Setelah beberapa kali ke Sumba namun keinginan itu terus tertunda, kesempatan itu akhirnya datang juga. Memang Sumba sendiri memiliki banyak lokasi dan event wisata yang bagus-bagus bahkan potensinya luar biasa. Sebagai negeri dengan kebudayaan Megalitikum yang masih hidup, adat dan pantai Sumba adalah hal yang tidak boleh dilewatkan siapapun yang datang ke Sumba. Ringkik-ringkik kuda Cendana yang berlari kencang di tengah lapangan yang dipenuhi manusia dari dua kubu yang saling melemparkan lembing ke arah lawan adalah sebuah ritual yang menarik wisatawan bahkan dari luar negeri untuk menyaksikannya. Dan Pasola ini telah menjadi ajang yang laku dijual sebagai destinasi wisata budaya.

Jembatan darurat untuk menyeberang ke sisi lain sungai.
Kebetulan mas Joni Trisongko, salah seorang fotografer dari Kupang sedang ada acara di Sumba yang waktunya bersamaan dengan penugasanku ke tempat ini sehingga kami membuat janji diantara waktu dia melakukan tugas pemotretan kita akan mengunjungi air terjun Lapopu ini. Sayang hari pertama, langit sore waktu itu tampak gelap sehingga kami memutuskan menunda keesokan harinya.
Hari kedua mas Joni telah selesai melakukan job pemotretan, sehingga kami punya cukup waktu untuk ke air terjun Lapopu. Agar leluasa, kami memutuskan menggunakan sepeda motor di hotel dengan biaya 50ribu per hari. Aku bertiga bareng mas Joni dan Imam naik dua kendaraan. Menurut informasi, jalan paling umum adalah lewat jalur Wanokaka karena memang air terjun Lapopu terletak di desa Lapopu, kecamatan Wanokaka. Hanya aku mencoba jalan alternatif lain yang katanya jauh lebih dekat yaitu lewat kampung Loli Atas. Dari hotel Pelita kami mengambil jalan ke arah Waingapu bukan ke arah Wanokaka. Sebenarnya sudah diberikan petunjuk agar kami setelah sampai ke Loli Atas masuk ke arah kampung Laipraga yang ditandai dengan sebuah pohon besar. Konyolnya karena informasi ini tidak terlalu kami tangkap dengan benar *korek tai telinga pake cangkul* justru akhirnya kami sampai ke kabupaten Sumba Tengah yang memang jaraknya tak begitu jauh dari Sumba Barat. Setelah kehilangan waktu setengah jam akibat perbuatan kami, dengan bertanya beberapa kali ke orang-orang yang kami temui akhirnya kami masuk ke arah yang benar menuju kampung Laipraga. Saran saya memang sebaiknya kalau punya rencana jalan, ajak orang Sumba yang tahu tempat plus jangan segan sering-sering bertanya daripada kesasar karena informasi papan penunjuk jalan masih minim.


Aliran airnya terbelah dipertengahan, tetap menawan walau airnya menyusut
Setelah jalan menanjak sampai ke kampung Laipraga, selanjutnya jalanan terus menurun. Di sinilah kami menuai masalah karena salah satu motor sewaan ternyata rem belakangnya blong sehingga hanya tersisa rem depan untuk pengereman ditambah dengan motor tidak seimbang agak miring, padahal kondisi jalannya jelek sekali. Pada saat turunan karena kondisi medan yang berupa tanah berbatu berlubang-lubang aku memutuskan turun jalan kaki supaya Imam yang yang naik motor sendiri. Namun di jalanan turunan itu Imam harus terjatuh dari motor saat mencoba mengerem motornya. Untuk pada saat jatuh itu motor sudah berhenti betul sehingga Imam tidak terluka. Akhirnya aku berpindah naik di boncengan mas Joni yang motornya masih betul. Perjalanan kami perlambat supaya motor yang dinaiki Imam tidak buat onar lagi. Beberapa kali kami harus bertanya di setiap percabangan karena tidak banyak papan penunjuk arah yang tersedia. sampai kemudian kami sampai di percabangan pertemuan antara jalur Wanokaka. Ternyata di sepanjang jalan itu sudah diaspal namun karena disamping kanan kiri jalan ada perkerasan, jalan dibagian beraspal juga tampak putih berdebu terkena sisa-sisa tanah kapur perkerasan.
Walau jalan cukup lumayan, namun kendaraan tetap kami lajukan pelan karena sisa-sisa tanah membuat kendaraan menjadi licin. Setelah beberapa kilometer akhirnya kami masuk ke kawasan hutan dan tak lama kemudian tampak papan pengumuman dipasang di pinggir jalan yang menunjukkan bahwa 600 meter lagi kami akan sampai di air terjun Lapopu. Saat jalan menurun inilah terjadi musibah kedua, karena jalan menurunnya cukup curam Imam jadi kesulitan mengendalikan kendaraannya padahal setelah tikungan jalan langsung menurun lagi. Mungkin saat itulah dia mengerem lebih kuat sehingga motor menjadi tidak terkendali yang akhirnya membuat Imam terjatuh di atas jalan tanah. Karena sedikit terseret, Imam mengalami beberapa luka lecet. Lumayan perih sih pastinya. Karena masih ada jalan menurun, demi keselamatan kami memutuskan parkir kendaraan di tepi jalan tanpa masuk lagi ke dalam. Beberapa ratus meter akhirnya kami sampai di pos jaga dari TMNT. Tampak beberapa turis dari asia (entah taiwan atau jepang), melapor ke pos jaga sekaligus untuk membayar tiket masuk. Tiket masuk per orang ke kawasan ini ditarik 10ribu rupiah itu untuk wisatawan umum, kalau wisatawan lokal sih cuma seribu rupiah. Katanya kalau untuk wisatawan asing lebih mahal sekitar 100ribu rupiah. Kalau kalian membawa kamera, biaya per kamera dipungut 25ribu. Tapi itu bukan harga mati lho, kalau kalian ramah, baik hati, suka menolong dan tidak sombong itu biaya kamera bisa dinego kok hahahaha... apalagi yang moto just hobi, kan terlalu mahal tuh segitu kecuali yang mau komersil. Kalau gak tanya tanya saja Lukas, petugas polisi hutan yang kami temui.
Sekali-kali narsis untuk bukti otentik dah nyampe sini
Untuk sampai ke air terjun, kami harus menyeberangi sungai setelah berjalan di pinggir beberapa ratus meter. Airnya berwarna hijau kebiruan atau biasa dikenal dengan warna toska. Seperti warna batuan kapur yang yang memendarkan warna kebiruan bercampur dengan warna hijau (entah dari mana, yang pasti bukan lumut karena kalau kita ambil airnya bening sekali) membuat warna airnya menjadi toska. Warna itu akan lebih tampak saat matahari tidak menyinari langsung permukaan airnya (pagi atau sore hari). Ada jembatan darurat yang dibuat masyarakat dari beberapa bambu kalau tidak ingin menyeberang langsung lewat sungai, cukup bersensasi karena ini jembatan darurat sehingga waktu berjalan akan terasa bergoyang-goyang, karena itu kami tidak berani melewati jembatan bertiga sekaligus.
Akhirnya setelah melewati bebatuan pinggir sungai, mata kami disambut air terjun setinggi 62 meter (kata sumber di internet lho, aku belum pernah mengukur sendiri :D). Debit airnya agak berkurang entah karena sekarang musim kemarau atau karena ada pembangkit listrik tenaga air, tapi itu tak mengurangi keindahannya.
Tempatny benar-benar terasa sepi, saat itu hanya kami bertiga yang mampir kesini sehingga kami puas memotret dari segala sisi yang memungkinkan, walau ketiadaan matahari yang telah hilang dibalik pepohonan hutan membuat warna-warna jadi sedikit tenggelam. Hanya saat terakhir kami mau kembali ada sepasang muda-mudi yang datang ke sini tapi itu tidak lama karena waktu kami mau kembali mereka sudah tidak ada disana.
Perjalanan kembali sebenarnya menerbitkan sedikit keraguan dengan kondisi motor kami. Untungnya Lukas, sang polisi hutan berbaik hati mengantar kami untuk mengendarai motor yang blong rem belakangnya. Kelincahannya di atas motor ditunjukkan dengan amannya kami dapat melalui jalan sampai ke daerah Wanokaka. Ternyata Lukas pernah ikut acara Pasola, ajang permainan perang melempar tombak di atas kuda, pantesan jago mengendalikan motor di kondisi begini.
Setelah mampir sebentar untuk beli minuman disebuah warung yang cukup besar di Wanokaka. Kami melanjutkan kembali perjalanan, namun kali ini melalui jalur umum Wanokaka bukan jalur kami datang lewat Loli Atas. Perjalanan memang terasa lebih jauh, dan disepanjang Lukas mengingatkan kami agar tidak berada jauh di belakang kendaraannya karena menurutnya daerah di sini masih agak rawan. Kami kurang tahu maksudnya tapi tak berani menduga-duga, dan memilih mengikuti laju motor Lukas sampai di kota Waikabubak.

Catatan:
(1) Bagi yang ingin mendatangi air terjun Lapopu, kalau mau cepet bisa ambil jalur Loli Atas karena lebih dekat tapi pastikan kendaraannya tidak mengalami masalah karena banyak turunan dengan kondisi jalan yang kurang bagus. Kalau kurang yakin, sebaiknya ambil jalur normal lewat Wanokaka. Lebih jauh sih tapi lebih nyaman dan gak bikin was was...
(2) Jangan malu untuk bertanya karena papan penunjuk memang masih minim daripada kesasar. Malu bertanya tersesat sampai di surga lho :D
(3) Disarankan untuk tidak berjalan sendiri. Kalau masih takut jalan lebih dari dua kendaraan mungkin lebih baik pake guide orang lokal, kalau masih bingung juga bisa hubungi salah satu bro Lukas; ini facebooknya: Lucas Maramba ... hehehe sorry ya bro, facebooknya aku pajang kesini :D
(4) Kalau untuk biaya kamera coba tawar ke penjaga biar bisa dapet korting, kan lumayan apalagi kalau kalian para traveller masing-masing bawa DSLR. Tapi kalau memang moto buat hobi lho ya, kalau motonya untuk dijual lagi ya jangan nawar ya. Syarat nawar ya itu tadi, gak boleh sombong dan harus ramah  hehehe
Baca keseluruhan artikel...

Senin, 05 Agustus 2013

Pantai Nunhila dan Mercusuar Kupang

Pantai Nunhila senja hari
Beberapa hari ini ada acara Sail Komodo, tapi terus terang males nulis Sail Komodo. Terkesan banget itu pelaksanaan terburu-buru dan asal. Nanti aja lah kalau lagi gak bete nulis Sail Komodo itu juga gak janji daripada isinya jelek-jelekin acara Sail Komodo nanti malah dikira black campaign lagi.. (apa urusannya coba).
Nah dari pada cerita jelek, mending aku nulis tentang dua daerah yang aku datangin baru-baru ini, yaitu pantai Nunhila dan laut di depan Mercusuar Kupang. Bisa buat alternatif kalau lagi males jalan jauh dari kota Kupang.

Pantai Nunhila Kupang
Jangan dibayangin ini daerah yang memiliki garis pantai yang panjang ya. Pantai Nunhila itu kebanyakan dipenuhi karang-karang yang tinggi yang langsung berpapasan dengan laut. Nah di banyak kondisi itu, ada sebuah cekungan yang disamping kiri kanannya dipagari karang-karang terjal.
Pantai Nunhila, tampak di kejauhan deretan perahu layar peserta Sail Komodo
Awalnya aku melihat pantai ini dari atas pesawat waktu kembali dari Sumba. Dari atas pesawat tampah sebuah daerah putih sepotong di sisi pantai Namosain yang dibatasi karang-karang. Kalau karang sisi Timur pantai Namosain yang menjorok jauh ke laut itu aku tahu karena itu batas akhir kalau berjalan-jalan di pantai Namosain. Dari situ aku udah planning untuk liat daerah itu dari dekat. 
Foto pantai Nunhila dari mbah Google Earth
Awal pertama masih bingung-bingung gak nemu jalan, akhirnya gak sengaja ketemu pas lagi jalan-jalan lewat jalan kecil dari samping kuburan. Gak sengaja karena waktu itu cuma mau jalan-jalan ngabuburit sekalian buka puasa di pantai. Ternyata di ujung jalan kuburan ada belokan ke kanan ke arah perkampungan warga tepi pantai sampai nanti di ujung jalan menurun ke bawah ketemu pantai dengan warna pasir putih kekuningan. Tapi sayang waktu itu lagi pasang jadi pasir putihnya tinggal dikit.
Pantai Nunhila pertama kali datang saat pasang
Baru perjalanan ketiga bisa dapet pas lagi surutnya. Secara umum pantai ini khas pantai daerah kawasan Timur Indonesia yang umumnya berpasir putih (gak putih-putih amat sih), dan warna airnya yang kehijauan menunjukkan kalau airnya masih bening. Karena pantainya miring ke arah barat laut cenderung utara, jadi kalau mau lihat sunset harus dari ujung cekungan. Atau kalau lebih gampang naik saja ke arah karang-karang yang menjorok ke laut. Tapi saranku jangan lupa memakai alas kaki karena karang di daerah itu lumayan tajam jadi kalau gak pakai alas kaki gak jamin kakinya selamat tanpa goresan. Di atas karang-karang banyak ditumbuhi tanaman lamtoro dan pohon-pohon pendek itu yang kebetulan sudah tampak kering.
Ada sebuah bangunan berbentuk lopo disisi salah satu karang yang sayangnya terpisah. Untuk ke tempat karang satunya harus turun lagi, gak bisa langsung dari bawah pantai.
Pada saat surut baru ketahuan kalau ternyata daerah pasir panjangnya juga tidak terlalu panjang, karena bagian yang menjorong ke laut juga berupa batuan karang yang berwarna lebih cerah dengan dasar sebagian berlumut. Namun lagi-lagi yang jadi gangguan mata adalah keberadaan sampah. Masalah klasik, dan di pantai ini di daerah pasirnya banyak sekali sampah kain dari baju-baju bekas entah dari mana.
Menurut informasi dari mas Eko di daerah ini masih banyak tumbuh terumbu karang yang belum rusak. Sepertinya lain kali aku harus mencoba mengeksplore pantai ini untuk mengetahui seberapa terjaganya terumbu karena di daerah ini.
Catatan di Google Earth, posisi pantai ini  10° 9'54.27"S dan 123°34'14.96"T silahkan digugling kalau mau tahu seperti apa penampakannya, siapa tahu di komputer kalian warna air lautnya lebih bening.

Laut di Mercusuar Kupang
Mercusuar ini terletak di sebelah Timur pantai Teddys, daerah kawasan kota lama yang dipisahkan dengan sungai. Sebenarnya kesini gak sengaja. Waktu itu aku dapat kabar kalau perahu-perahu peserta Sail Komodo mau flag off hari Minggu pagi itu. Karenanya abis Subuh aku ke pantai Teddys dan janjian sama temen ketemu disana. Sayang waktu kesana ternyata temen belum datang sehingga aku jalan dan moto sendiri. 
Para pemancing di Mercusuar (tampak perahu peserta Sail Komodo)
Suasananya pantai Teddys karena digunakan untuk peserta Sail Komodo terasa gak nyaman, umbul-umbul warna warni yang tersusun tidak rapi tampak mengganggu mata. Di sebelah kawasan tempat terbuka yang biasanya digunakan masyarakat untuk berjualan saat itu baru berdiri sebuah panggung terbuka yang katanya tiap malam ada acara malam budaya. Di seberang pantai Teddys yang berdiri sebuah mercusuar ada tiga fotografer sedang asyik memotret di atas bukit. Sambil menunggu acara, sempat ada insiden tutup lensaku terjauh ke air laut. Untung waktu itu airnya tidak dalam sehingga bisa aku ambil lagi. Tiba-tiba ada panggilan dari megaphone supaya yang punya kendaraan diparkir di tepi jalan disingkirkan karena mau digunakan parkir kendaraan plat merah penyelenggara event Sail Komodo.
Suasana pagi di Mercusuar Kupang
Karena memang sudah males, aku langsung ngeloyor keluar pantai dan mau mencoba ikut para fotografer ke daerah Mercusuar. Dari pertigaan langsung mengambil masuk jalan disamping sungai sampai ke ujung bangunan. Setelah parkir disitu aku masuk terus ke belakang sampai di bawah Mercusuar. Ternyata ada om Joni, mas Yanto dan Fahrul yang juga sama-sama sedang menunggu flag off perahu peserta Sail Komodo.

Daerah Mercusuar Kupang ini nyaris tidak memiliki pantai karena di balik bukit karang ini langsung terhampar air laut. Berbeda dengan pantai Teddys yang terkesan kurang bersih, air laut di sini tampak masih bersih (tentu saja, karena tidak ada yang turun mengotorinya).
Dari sini ternyata lebih nyaman untuk menikmati deretan perahu-perahu peserta Sail Komodo yang berjajar di sepanjang pantai. Cukup jauh dari Teddys yang menjadi tempat pendaratan karena pantai Teddys terlalu dangkal sementara perahu-perahu layar itu membutuhkan kedalaman tertentu untuk bisa merapat.
Beberapa pemancing juga sudah ada di pinggir-pinggir karang. Ada dua orang pemancing yang baru datang tapi sudah mendapatkan banyak ikan padahal peralatannya sederhana. Rupanya mereka menggunakan umpan hidup, yaitu ikan-ikan kecil yang masih hidup. Semua pemancing tumpuk di sini semua padahal di sebelah ada karang yang lebih landai yang tentu lebih enak buat mancing. Tapi siapa yang berani kesana, karena itu di belakang markas tentara (istilah orang Kupang menyebutnya 'Benteng'). Tak berapa lama rombongan pak Kris, sesepuh Fotografer Indonesia Regional NTT datang juga. Jadi sekarang ramai suasananya, tapi sayang justru momen yang ditunggu-tunggu berkembangnya layar para peserta Sail Komodo tak juga-juga terbentang. Padahal dari tadi sudah terdengar akhir acara seremoni juga pelepasan balon tanda pelepasan. Padahal dari informasi, acara seharusnya jam 6 pagi tapi ternyata peserta baru mulai merapat di atas jam tujuh (baru tahu bule ternyata hobi molor juga) dan idem, ternyata dari kementerian yang membuka acara Flag Off juga baru muncul belakangan. Ah budaya telat masih juga ada ya :D
Sambil menunggu, beberapa kami termasuk aku mencoba memotret obyek di sekitar Mercusuar termasuk juga para pemancing. Tapi tunggu punya tunggu ternyata tak juga ada perahu yang layarnya terkembang membuat kami akhirnya kecapaian sendiri dan memutuskan kembali. Mungkin sebagian mereka akan kembali lagi sore ini tapi tidak dengan aku. Rencananya sore nanti ada acara di Pantai Ketapang Satu bareng teman-teman Tapaleuk Ukur Kaki untuk acara bersih-bersih pantai. Tapi sayangnya acara itupun aku tak bisa datang karena mungkin kepanasan di Mercusuar sedangkan aku sedang puasa, sorenya kepalaku terasa sakit sehingga aku memilih tiduran menunggu waktu berbuka.

Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya