Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 28 November 2013

Ciwedey dan Situ Patenggang

Situ Patenggang yang lenggang pagi itu, hanya kesibukan kru-kru film
Sore itu aku ditemani segelas teh panas, setongkol jagung bakar, dan kesendirian. Kulipat satu kakiku sementara kaki satunya bergantung diatas kursi panjang dari bambu. Rancaupas meremang, bayangan pohon-pohon tinggi memudar seiring warna langit yang menggelap. Kabut tipis pelahan-lahan turun menyelimuti tanah urang Sunda ini. Beberapa kali aku harus merapatkan sweater yang aku pakai untuk mengusir dingin. Dengan ketinggian 1.703 mdpl pastilah dingin di Ciwedey menjadi hawa yang sudah biasa dinikmati warga disini. Di depan warung, pemilik warung, teh Rina sibuk mengipasi bara api dari potongan kayu untuk membakar jagung pesanan sepasang muda-mudi yang baru datang, tampaknya dari Jakarta. Teh Rina melakukannya sambil mengendong anaknya yang baru berumur dua tahun karena adiknya yang paling bungsu - Lita sedang disuruh ke warung membeli mie instan yang telah habis.
Suasana pagi di Bandung: berselimut kabut
Suhu makin dingin, bahkan teh pun dengan segera kehilangan panasnya tapi aku masih enggan beranjak dari tempatku duduk. Dingin namun masih banyak suasana yang bisa kunikmati. Tidak ada suara tivi, tidak juga radio, hanya celoteh Sunda kental dari beberapa orang yang saling bertegur sapa, suara-suara yang mengingatkan pada tanah lama yang begitu bersahaja. Dua orang bapak-bapak datang, mereka duduk ngobrol dan memesan kopi di warung sebelah saat aku memutuskan masuk ke kamar istirahat melepas lelah, mengurangi beban dingin yang makin tak tertahankan. Rasa capek akhirnya membawa saya pulas melupakan rasa dingin di luar.

Sweater Baru dari Ciwidey
Aku belum memutuskan hendak kemana saat selesai mengantar Rey ke Bandara Husein Sastranegara. Perjalanan ke Bandung untuk tugas menyisakan gerutu yang belum habis sampai sekarang. Hari ini, aku dan Rey harus check out dari hotel karena ternyata dari kantor pusat mengatakan kalau jadwal kami hanya dua hari. Preet, tanpa pemberitahuan yang jelas kami harus kehilangan sehari dan itu harus ditanggung kami sendiri. Rey lebih beruntung karena waktu reschedule tiket pesawat ternyata masih ada, sayangnya masih tersisa satu saja.
Selesai dari ATM mengambil uang secukupnya aku memutuskan berjalan kaki keluar dari bandara. Masih belum jelas mau kemana hari ini, apakah mau muter semalaman di kota Bandung dilanjutkan tidur dimana saja ataukah ada tempat yang bisa aku tuju. Untung aku sudah menitipkan tas komputer ke Rey sehingga aku cuma bawa tas ransel satu tipis saja, satu tas kamera yang ukurannya kecil hanya cukup satu body + lensa.
Cemara di daerah Rancawalini (perkebunan teh)
Satu dua tawaran ojek aku tolak sambil terus berjalan. Saat seorang tukang ojeg menawarkan jasa hendak mengantar, tiba-tiba aku iseng tanya kalau mau ke Kawah Putih lewat mana? Mang ojeg tadi bilang kalau kesana berarti harus ke Ciwedey, dan itu bisa naik travel yang biasanya lewat di Kalapa atau terminal Leuy Panjang. Kalau turun ke Kalapa dia tawari dengan biaya 40rebu. Namun dia menyarankan menggunakan jasanya sekalian sampai ke Ciwedey dengan biaya 150rebu dengan alasan saat ini hari Sabtu pasti jalur ke Ciwedey sibuk banget sehingga bisa dipastikan untuk sampai kesana butuh waktu bisa sampai 3 jam lebih. Setelah kupikir-pikir dengan waktu sekarang yang sudah mendekati jam empat sore, akhirnya aku setuju naik ojek sampai ke Ciwedey.
Ternyata benar, perjalanan ke Ciwedey udah dipenuhi dengan antrian kemacetan di beberapa titik. Untungnya dengan motor kami mudah saja masuk dari celah-celah kendaraan lain sebagaimana motor-motor lainnya. Memang kadang-kadang agak ngeri saat masuk di celah kendaraan-kendaraan berat macam truk atau bis besar, rasanya kayak kena gencet aja.
Ternyata untuk ke Ciwedey harus masuk ke Kabupaten Bandung. Setelah masuk ke Soreang, perjalanan mulai terasa menanjak dan berbelok-belok. Walaupun jalanan ke arah Ciwedey seperti itu dan bukan jalan besar namun bis-bis yang lewat daerah sini adalah bis-bis pariwisata yang berukuran besar.
Perkebunan teh di Situ Patenggang
Aku minta mang ojeg berhenti di sebuah toko baju apapun selewat daerah Soreang karena aku mulai merasakan dingin sementara jam tanganku menunjukkan ketinggian 700 mdpl. Rupanya Ciwedey berada di ketinggian makanya suhu udara semakin terasa dingin sementara aku cuma memakai rompi yang tentu saja tak bisa menahan dingin. Di sebuah toko, aku berhasil mendapatkan sebuah sweater dengan harga 80rebu warna hijau. Lumayan setelah aku memakai sweater ini, perjalanan dengan motor tidak terlalu terasa dingin. Sekitar satu jam lebih sedikit, akhirnya kami memasuki daerah Ciwedey. 
Aku berhenti di depan pintu masuk kawasan wisata Kawah Putih. Begitu turun dari ojek, beberapa orang langsung datang menawarkan jasa penginapan. Ternyata pada hari Sabtu seperti ini, kamar-kamar hotel, villa dan penginapan rata-rata harganya naik dua kali lipat lebih. Dengan harga setidaknya  menguras kantorng 400rebu, itu pun banyak yang hampir penuh. Aku memutuskan mampir di warung memesan kopi dan jagung bakar supaya punya waktu menimbang-nimbang apakah perjalanan sekali ataukah menginap di sini.
Perahu melintasi bukit Cinta di Situ Patenggang
Dari pemilik warung, ternyata ada beberapa tempat wisata yang cukup menarik perhatianku untuk aku datangi. Kalau untuk ke Kawah Putih, aku disarankan besok pagi saja karena biasanya kawasan itu sudah tutup jam lima sore. Lagian kalau sudah sore sering kali sudah tertutup kabut. Segelas kopi panas dan sweater hijau ini lumayan membantuku berfikir dari otak yang membeku akibat suhu di tempat ini. Setelah cari-cari informasi penginapan murah (camping aku coret karena jelas aku gak punya tenda), akhirnya aku ikut seorang tukang ojeg yang menawarkan tempat tidur disebuah warung. Aku dibawa tukang ojeg ke kawasan warung di depan kawasan wisata hutan Cimanggu. 
Setelah tawar menawar, akhirnya aku sepakat dengan harga 175rebu semalam. Sebenarnya kalau hari-hari biasa sih dengan 100rebu udah pasti dapet, tapi karena hari libur begini harga segitu sudah susah untuk ditawar lagi. Warung ini tidak punya kamar sendiri, jadi kalau kita mau nginep mereka baru siapkan bagian belakang menjadi tempat menginap. Yah hanya sebuah tempat tidur dan selimut panas sih, tapi lumayan lah, toh kita juga cuma numpang tidur doang.
Dinginnya Ciwedey baru terasa saat malam, walaupun selimut sudah aku gulung ke seluruh tubuh plus sweater yang tetep membalut tutup dari sore tadi tetep saja aku berjuang untuk melawan dingin supaya bisa tidur. Untungnya aku bisa tertidur beberapa jam, namun mulai terbangun lagi saat tengah malam karena keramaian di luar. 
Akhirnya aku keluar lagi ke teras warung. Sambil duduk santati aku memesan secangkir kecil kopi panas ke teh Rina (inilah kesalahan yang aku sesali belakangan, karena gara-gara kopi itu akhirnya aku tidak bisa tidur lagi semalaman). Teh Rina masih sibuk bakar jagung, karena beberapa orang dari Jakarta malah justru baru sampai. Kata teh Rina, kalau hari Sabtu-Minggu begini memang biasa buka sampai pagi.
Di depan kawasan wisata Cimanggu malahan beberapa bis baru masuk ke dalam selain juga motor. Kata orang di sini, mereka ke Cimanggu untuk mandi air panas (rupanya selain hutan wisata juga ada sumber air panas). Waduh, malam-malam begini mandi air panas. Enak sih enak, cuma sepertinya bukan hal baru yang ingin aku lakukan. Masih aneh saja mandi air panas di tengah malam seperti ini. Tapi siapa peduli, mereka jauh-jauh dari Jakarta untuk menikmati tempat ini kan.
Segelas kopi panas pun dengan segera menjadi dingin, ampun dah. Mau nambah lagi tapi aku malah takut gak bisa tidur. Akhirnya aku memutuskan untuk tidur lagi, walaupun akhirnya cuma bolak-balik doang gak bisa tidur lagi.

Situ Patenggang, Pagi yang Sunyi
Jam setengah lima aku bangun. Asli aku gak ingin mandi sama sekali walaupun tadi sore pun belum mandi. Air di bak dingin sekali, sehingga aku cuma bisa sikat gigi dan cuci muka. Selesai beres-beres, aku rencana langsung mau jalan sekalian bawa tas ransel jadi gak perlu bolak-balik sini.
Para kru film telah mempersiapkan properti
Ternyata pagi masih terasa sepi, sementara suhu pagi terasa dingin menggigit jari-jari. Dengan jarak sekitar lima kilometer dari sini, aku mencoba berjalan turun ke bawah sambil menunggu siapa tahu ada ojeg atau mobil angkutan yang lewat.
Beberapa ratus meter aku berjalan sampai di Rancawalini, ada sebuah mobil angkutan warna kuning yang lewat. Aku cegat dan naik, walaupun menurut akang yang nyetir hanya sampai di pintu masuk saja tidak sampai ke dalam. Aku sih oke-oke saja, lumayan menghemat waktuku karena hari ini aku selain ke Situ Patenggang juga harus bis sampai ke Kawah Putih.
Setelah tak berapa lama angkutan kuning ini meliuk-liuk melintasi kawasan perkebunan teh akhirnya sampai aku di depan gerbang masuk Situ Patenggang. 
Ternyata Situ Patenggang kalau di papan petunjuk aslinya bernama Situ Patengan, yang asal katanya dari pateangan-teangan yang artinya mencari-cari. Kalau mau tahu asal muasal dan dongeng cinta yang melingkupi situ itu silahkan goggling sendiri aja ya.
Ternyata petugas jaga tempat ini tidak ada, karena rupanya mereka baru mulai berjaga di atas jam setengah delapan. Lumayan lah, bisa menghemat lima ribu rupiah. Yee, sebenarnya bukan karena ingin berhemat sih, tapi karena pengalamanku memotret danau biasanya paling mengambil saat pagi sekali atau sore sekalian karena ada kemungkinan mendapatkan view yang tidak biasa dilihat oleh pengunjung biasa yang seringnya datang jika sudah siang.
Ternyata masuk ke dalam kawasan situ, di kanan kiri jalan dipenuhi perkebunan teh milik PTP Nusantara, perusahaan BUMN di Indonesia.
Pagi yang sepi dan tenang di Situ Patenggang
Hijau teh yang sekarang keluar pucuknya, hawa dingin, dan kabut tipis yang sesekali turun ke bawah menjadi sebuah perjalanan yang menyenangkan. Dada dipenuhi kelegaan menghirup udara yang masih sangat segar ini.
Alih-alih lewat jalan masuk, aku memilih masuk ke situ Patenggang lewat jalan-jalan sela yang dibuat para petani teh. Cukup licin sebenarnya dan karenanya aku beberapa kali tergelincir olah daun-daun kering yang membasah oleh embun. Untung batang-batang teh masih sanggup menahan berat tubuhku sehingga tidak tergelincir jauh turun ke bawah. 
Situ Patenggang masih sepi, hanya ada beberapa orang yang datang itu pun tampaknya karena mereka ada pembuatan film, entah film apa (aku jarang nonton sinetron Indonesia sih). Semoga saja mereka tidak sedang membuat film horor seronok ya hehehe.
Keberadaan mereka sebenarnya keuntungan tersendiri bagiku. Saat mereka menyewa perahu-perahu itu aku punya kesempatan untuk mengabadikan momen itu. Selebihnya aku lebih membiarkan kakiku melangkah kemana aku suka, menyusuri pinggir situ, meliuk diantara batang-batang cemara yang enggan merunduk.
View salah satu sudut Situ: jajaran cemara
Banyak warung yang ada disekitar situ, namun pagi itu sebagian masih tutup. Hanya ada beberapa warung yang sigap menjemput rejeki sehingga pagi-pagi buta begini sudah mulai buka. Perahu-perahu teronggok tanpa ada pemiliknya, mungkin sedang lelap dibuai hangat kain sarung dan selimut tebal.
Siapapun yang datang pada pagi ini tak akan menemukan keramaian khas tempat wisata, namun menemukan lebih daripada itu. Rasa tenang, sunyi yang begitu melegakan. Air situ pun seperti malas beriak, membiarkan bayangan-bayangan pepohonan menjadi sempurna tergambar di airnya. Kabut tipis bergerak pelan di atas permukaan air seperti membentuk uap tipis di permukaan.
Satu demi satu orang mulai berdatangan, di tengah ada beberapa pulau kecil yang biasa ditawarkan pemilik perahu untuk didatangi. Saat jam sudah menunjuk angka setengah delapan aku bergegas naik kembali ke atas. Sekarang saatnya mereka yang ingin berwisata dengan segala keriuhannya.
Aku memilih naik dari kebun teh seperti sebelumnya tanpa perlu melihat apakah ada angkutan kuning yang bisa aku tumpangi. Di depan gerbang mulai ada dua petugas jaga, aku pura-pura gak tau dan lewat begitu saja. 
Setelah ini waktunya mengunjungi Kawah Putih.

18 komentar:

  1. Pertamax!!!!!

    Selalu kangen berkunjung ke blog ini...Sering denger tentang Situ Patengan namun nasib tampaknya belum sudi mempertemukan saya dengan tempat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih dah dikangenin blognya.... wah musti coba mbak tapi kalo bisa pagi. Kalo dah siang biasa

      Hapus
  2. kabutnya bikin foto2 y makin dramatis..kereeen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daerah begini memang kabut paling gampang didapet asal mau bangun pagi

      Hapus
  3. ajakinnnn ke bandung....ke bandung hanya pernah dikotanya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ke bandung pas ada acara baru nyasar-nyasar sekehendak hati kok der... moga2 lain kali kita dapet acara bareng nanti baru nyasar-nyasar...

      Hapus
  4. wahhh perjalanan yang sangat menyenangkan,sekaligus melelahkan,( kok tahu ) iyalah waktu membaca dengan seksama tulisan diatas ,senang sekali rasanya,seperti ikut terlibat didalamnya,lama kelamaan lelah juga membacanya abisnya panjang banget hahaha,,,,ok mas Bro succes selalu,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... sorry babe, kalau udah nulis suka keasyikan jadi lupa kapan berhentinya

      Hapus
  5. mas mau nanya apa benar pernah belanja di Blacmarketphone666?itu penipuan bukn mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak pernah, aku gak pernah mau dan beli blackberry jadi pasti boong banget. Sayang blog itu aku coba cek gak bisa

      Hapus
    2. Silahkan cek kesini: http://www.polisionline.com/2013/11/black-market-phone-666-toko-online.html

      Hapus
  6. mas...tukeran link ya?ditunggu konfirmasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, karena sesuai dengan tema udah saya masukkan ke list LInk Sahabat

      Hapus
  7. sungguh indahnya mahakarya Tuhan,yang alam masih murni seperti inilah kawan yang harus kita jaga jgn sampai anak cucu kita hanya bisa mendengar cerita kita tentang alam seperti ini tp mereka pun juga harus bisa melihatnya
    artikelnya benar benar bagus makasih ya udah berbagi artikel yang sangat menarik ini
    Obat Herbal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kewajiban kita untuk mengingatkan diri sendiri dan orang lain agar alam seperti ini tetap terjaga

      Hapus
  8. Indonesia yang kaya akan kekayaan alam juga terdapat beraneka ragam suku budaya, pulau pulau berjejer membuktikan kepada dunia kalau Indonesia tetap bersatu.

    BalasHapus
  9. Kalo pagi mah bagus ya om, kl siang ya gitu banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, pagi sama siang emang beda jauh itu karena dua faktor: pagi belum ada angin sehingga airnya tenang, dan cahaya matahari juga belum terik makanya viewnya lebih sedap... itu alasan aku lebih suka ke danau pagi-pagi

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya