Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Selasa, 04 September 2012

Pantai Oetune: Keindahan Yang Masih Tidur


Hamparan pasir kuning keputihan dan laut yang hijau kebiruan, keindahan pantai Oetune
Ketidaksengajaan, itulah sebenarnya awal perjalananku sampai ke Oetune. Seminggu sebelum keberangkatan ke SoE, aku sudah berencana untuk mbolang ke Fatumnasi. Apalagi kalau bukan karena hasutan perjalanan mbak Dian Olly yang dengan sangat kejam menunjukkan foto-foto perjalanannya selama menjelajah di desa Fatumnasi, sebuah desa yang berada di ketinggian di bawah kaki gunung Mutis. Dengan pongah mbak Dian menggambarkan keindahan kampung Fatumnasi terasa membuat iri (positif) sehingga aku benar-benar berharap bisa melihat langsung Fatumnasi apalagi kalau bisa sampai menginap dan melihat pagi yang penuh kabut.
Namun rencana berubah setelah melihat kondisi medan yang harus dilalui dan waktu yang tersisa. Menurut pegawai dari Dinas Pariwisata, kondisi jalan ke arah Fatumnasi cukup sulit karena batu-batu jalan yang beraspal sebagian besar terkelupas sehingga mudah lepas. Mereka menyarankan aku untuk menggunakan kendaraan dobel gardan atau kalau dengan sepeda motor yang trail atau setidaknya motor Win (kendaraan satu ini disukai orang yang tinggal di lokasi sulit seperti ini karena selain tangguh juga cukup lincah). Tentu saja motor otomatic macam Vario milikku dan Karisma yang dinaiki Augus tidak akan sanggup menaiki jalan ke arah Fatumnasi tanpa lecet. Hiks... sungguh menyedihkan, aku harus menguburkan sementara untuk bisa menyambangi desa Fatumnasi atau menaklukkan gunung Mutis. Mungkin yang membaca ini ada yang prihatin dan mengajakku ke Fatumnasi, siapa tahu? hahahaha..........

Hamparan pasir sejauh mata memandang
Akhirnya di akhir penugasan aku dan August memutuskan untuk mengunjungi pantai Oetune. Menurut orang yang sama, pantai Oetune sebenarnya lebih bagus daripada Kolbano karena punya pantai yang landai panjang dengan pasir putih kekuningan.
Jadi lah Sabtu siang aku dan August dengan kendaraan masing-masing ke Oetune setelah check out dari hotel siang itu juga. Jadi ini sekaligus perjalanan kembali ke Kupang karena seperti aku pernah ceritakan sebelumnya pantai Oetune itu masuk dari percabangan jalan arah ke Kolbano. Percabangan yang disebut Batu Putih itu memang terletak di pertengahan antara Kupang-SoE.
Perjalanan siang seperti ini sebenarnya tidak terlalu aku inginkan mengingat perubahan cuaca terasa mendadak sekali. Jika di daerah SoE walau panas tapi angin masih terasa dingin namun begitu turun di perjalanan yang meliuk-liuk setelah melewati jalan baru aku merasakan 
udara panas yang terasa menyengat, bahkan udara yang berhembus dari sela helm terasa panas. Aku coba ukur dengan pengukur suhu di jam tanganku, dan astaga angka 40,8 derajat langsung terbaca di panel LCD. Huft.. sungguh berbeda sekali suhu di dua tempat itu. Langit saat itu juga tanpa awan sama sekali.

Augus lagi bernarsis ria di bawah pohon cemara
Setelah sampai di percabangan dan masuk ke arah Bena/Kolbano aku tetap bisa melajukan motor karena beberapa kilometer jalan telah mulus dan berwarna aspal yang hitam pertanda jalan ini baru selesai di hotmix. Cukup baik kondisinya walau ada beberapa ruas yang masih berupa jalan batu putih terutama di ruas-ruas yang baru ada pemotongan bukit. Namun disarankan jangan berada di belakang mobil-mobil besar karena selain debu batu kapur yang berterbangan menyesakkan sering kali juga batu-batu kecil terlempar dari lindasan truk.
Melewati hamparan persawahan, beberapa pedagang yang menjual semangka-semangka berwarna hijau gelap menarik mata, ingin rasanya mampir sebentar untuk mencicipi semangka-semangka segar itu. Tapi keinginan itu aku tunda, kendaraan terus melaju melewati Kuanfatu dan terus ke dalam sampai melewati jembatan dengan dua gelagar didua sisi untuk lewat kendaraan. Dengan naik motor, melewati salah gelagar tidak terlalu sulit walau tetap harus hati-hati karena beberapa papan sudah rusak dan bisa membuat roda motor tergencet.

Cemara-cemara berderet di sepanjang pantai
Tak lama kemudian sebuah papan penanda bertuliskan "Tempat Rekreasi Pantai Oetune" kecil tampak, di seberang beberapa motor yang sepertinya ojek untuk mengantar orang ke dalam. Kami berbelok masuk ke dalam, roda-roda motorku menapaki jalan berbatu. Tak lama kemudian sebuah hamparan berumput hijau terbentang dengan deretan pepohonan lontar terlihat menarik mata. Puluhan sapi milik warga dilepaskan saja di sana asyik memakan rumput-rumput yang masih hijau di musim kering begini. 
Tak lama kemudian di ujung padang rumput kami sampai di depan gerbang tempat rekreasi Oetune. Cukup dengan biaya 3.000 rupiah untuk tiket masuk per orang dan seribu untuk setiap motor kami bisa menikmati lokasi ini. Saat kami membayar petugas agak aneh melihat aku dan August. Kami tampak aneh sepertinya, karena di depan motor kami bertengger tas-tas agak besar tidak biasa digunakan untuk orang berwisata. Yah, wisata sambil pulang ya seperti ini hahahahaha.....

Batang-batang kelapa untuk duduk
Mata kami disambut deretan lopo-lopo yang dibangun pemerintah sementara laut terhalang gundukan pasir meninggi dan deretan papan-papan dari kayu kelapa menjadi tempat duduk. Begitu aku naik ke atas gundukan ini baru tampak kondisi pantai Oetune yang masih besih dengan pasir yang berwarna kuning cerah keputihan. Hamparan pasirnya tampak luas padahal saat ini bulan purnama yang artinya pasang pada saat siang hari terik begini. Mungkin saat surut pantai ini akan tampak panjang sekali. Pantai ini memang tidak salah jika mau dijadikan andalan pemerintah menjadi obyek wisata. 

Deretan pohon cemara berdiri di sepanjang pantai, dan di sisi kanan ada beberapa gundukan bukit pasir yang berbukit-bukit tampak menciptakan view yang saling melengkapi. Sangat indah, gundukan-gundukan pasir yang berbukit-bukit menjadi paduan menarik dengan hamparan pasir yang panjang dan laut yang berwarna hijau biru. Pasir-pasir ini sangat lembut dan mudah bergerak, harus berhati-hati berjalan di atasnya. Ombak saat ini memang tak terlalu besar, namun sepertinya pada bulan-bulan tertentu bisa jadi ombaknya besar sekali mengingat pantai ini berada di sisi Selatan dari pulau Timor. Untuk sebuah wisata pantai, aku merekomendasikan tempat ini salah satunya lah, bahkan Augus punya rencana untuk suatu hari bisa membangun tenda di sini untuk menikmati suasana pantai yang sangat menawan ini. Sayang hari ini aku terlupa untuk mengisi termos kecil dengan air panas, padahal biasanya aku lakukan itu. Kebiasaan minum teh atau kopi panas ditiadakan hari itu, karena termos air berisi air dingin dua hari yang lalu.

Hamparan pasir berbukit-bukit di sisi kanan pantai
Ada sedikit kejadian di lokasi ini, yaitu sebuah mobil yang terperosok masuk ke dalam pasir. Tak lain karena gaya sok pemilik kendaraan, entah apa maksudnya mobil kijang yang aku lihat parkir di pinggir pantai tiba-tiba naik ke atas dan berjalan di sepanjang pasir yang meninggi yang digunakan orang duduk menikmati laut. Perbuatan yang membuat jengkel, gayanya bermain off-road sangat tidak pantas di lokasi ini karena jelas itu bukan untuk kendaraan tapi untuk orang, sejengkel saya jika melihat motor berjalan naik di atas trotoar.
Tak tahu awalnya, tiba mobil itu menukik ke arah cerukan pasir. Tak lama kemudian terdengar bunyi menderu-deru dari mobil itu karena rodanya tenggelam di pasir. Semakin gas meninggi dan roda berputar kencang semakin dalam pasir. 

Untuk ke lokasi ini tidak terlalu sulit karena jalan yang ada batas cabang tadi sering lewat kendaraan umum dan truk yang sampai ke Kolbano, dan masuk ke dalam banyak tersedia sarana ojek itu kalau tidak mau jalan kaki. Jalan kaki juga bukan pilihan buruk.

Penjual semangga di depan tempat berjualnya
Jam setengah tiga aku dan Augus meninggalkan pantai Oetune. Kami mampir sebentar di penjual semangka yang berada di pinggir jalan Bena. Sebuah semangka seharga sepuluh ribu terasa begitu segar mengisi perut kami yang kosong karena tidak ada menu makan siang yang hinggap di perut kami. Rasanya sangat segar karena semangka-semangka ini baru dipetik dari kebun mereka sendiri. Beberapa orang tampak berhenti dan membeli semangka itu, sebagian memakannya langsung di tempat dan sebagiannya lagi untuk dibawa pulang.
Karena ukurannya agak besar, aku dan Augus hanya bisa menghabiskan separuh saja. Sisanya aku bungkus untuk aku makan di pinggir jalan. Biasanya aku kalau naik motor dari Kupang ke SoE biasa berhenti dan duduk-duduk sebentar di hutan Camplong yang teduh.
Jika  biasanya ada coklat panas, teh panas atau kopi panas yang menemani, yah berarti setidaknya ada semangka segar yang bisa menemani kami di bawah pohon di hutan Camplong.

13 komentar:

  1. hamparan pasir yg berbukit-bukit itu menandakan tak banyak org disana.. nama pantainya aneh, baru pertama denger :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha aneh ya Nik... ya iya lah secara kamu bukan orang Timor gitu :)) ..... tapi walau namanya aneh, viewnya asyik lho, melihat bintang malam di tepi pantai sepertinya pilihan yang menarik :D

      Hapus
  2. ngiler liat tempat ini .... wajib kudu kesini

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa segera sampai kesini.... :D

      Hapus
  3. BoS MiNTa iZiN 1 GaMBaRNYa Ya BuaT BaCKGRouND PuiSi TeRBaRuKu

    SaLaM SeLaKSa aKSaRa
    DaRi SaNG PeNCiNTa
    http://istanapuisisangpencinta.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan, kalau bisa dikasih backlink ya atau tittle foto... :D

      Hapus
  4. http://istanapuisisangpencinta.blogspot.com/2014/02/mungkinkah-kau-kugapai.html

    BalasHapus
  5. Pantai Oetune sangat menarik untuk di kunjungi.. suahsana Pantai yang masih sangat aasri dan alami, cocok untuk berlibur santai dengan orang terkasih.. Salam Wisata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus sih apalagi lokasinya belum ada yang ngembangin jadi masih bebas mau diapain.. bikin tenda juga masih enak disini

      Hapus
  6. kak,apakah masih ada tanah kosong utk beli di sekitar pantai oetune? makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daerah ini belum ada investor yang membangun jadi kemungkinan masih banyak tanah yang bisa untuk investasi cuma kalau tanah adat agak panjang prosesnya selain juga harus bener2 ati-ati.. Berminat?

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya