Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Sabtu, 24 Maret 2012

Sumba Barat (1): Pasir Putih, Gelombang dan Batu Kubur

View pantai Marosi sebelah kanan dan ombak dikejauhan


Pantai Kerewee di sebelah pantai Marosi
Bagi sebagian orang yang belum pernah menginjakkan kaki di Sumba, mendengar kata Sumba seperti mengingatkan pada daerah padang yang panas kering berdebu dengan kuda-kuda yang besar. Tapi tidak ketika anda mengunjungi Tambolaka, ibukota dari Kabupaten Sumba Barat. Daerah Sumba ini terletak di ketinggian sekitar 500 meter dpl, itu menurut perhitungan jam yang aku pakai. Dengan ketinggian seperti itu, Sumba Barat memiliki dataran dan perbukitan yang cukup hijau sepanjang tahun.

Namun tiga hari di Tambolaka nyaris menghabiskan hari dengan suasana kantor-hotel-jalan malam cari makan. Mendung nyaris tak pernah bergeser dari langit, rintik hujan sering lebih lama.  Dan itu masih ditambah lagi koneksi internet yang nyaris tidak bisa digunakan. 
Sebenarnya di belakang hotel Pelita yang aku tempati ada sebuah perkampungan adat yang bisa kudatangi tapi informasinya kalau musim hujan begini becek sekali karena kondisi tanahnya berlumpur.


Untung hari Minggu masih ada kesempatan jalan-jalan. Aku, Andri dan Aris yang menjadi guide lokal kami selama perjalanan. Peranakan Sabu-Rote dan terdampar di Sumba ini pula yang mengajak aku dan Andri mengunjungi Pantai Marosi. Pantai berpasir putih tentu saja, nyaris seluruh kawasan pantai di wilayah Sumba ini adalah pantai berpasir putih, tentu saja karena di Sumba tidak memiliki daerah gunung aktif.
Batu kubur di atas perbukitan Lamboya
Jam satu siang sesuai dengan janji, kami bertiga ditemani salah seorang staf di Sekretariat Daerah meluncur ke arah Lamboya. Kami sempat mampir di lapangan Lamboya yang sudah sepi. Acara Pasola (merupakan acara perang lempar tombak dengan menaiki kuda) sudah diadakan beberapa hari lalu di lapangan ini, tinggal dua lagi kegiatan Pasola yang tersisa, di Wanokaka dan Dhaura. Menurut agenda, hari Rabu depan ada acara Pasola di kampung adat Wanokaka padahal hari Selasa aku sudah harus balik ke Kupang. Belum keberuntungan, ungkap hatiku untuk mengurangi rasa kecewa.


Perbukitan hijau ini masih dipenuhi dengan sampah-sampah plastik baik bekas makanan dan minuman bekas penonton yang dibuang sembarangan. Kesadaran masyarakat tentang sampah masih kecil, masih perlu upaya lebih untuk membudayakan hidup bersih dan tidak membuang sampah sembarangan. Sayang, padahal kalau tidak ada sampah suasana tempat ini lumayan menyenangkan. Menurutku, tempat pertandingan Pasola yang paling bagus viewnya adalah disini karena di lapangan ini hanya rerumputan dan tidak ada bangunan lain, kubur batu hanya ada beberapa yang letaknya di gundukan atas pinggir lapangan.
Sekumpulan kerbau asyik berkubang tidak terganggu dengan kehadiran kami. Dari ujung lapangan tampak lautan yang ombaknya bergulung-gulung. Aris menunjuk beberapa pantai yang tampak di kejauhan.


Ombak dan hamparan pasir kehitaman di sepanjang pantai Kerewee
Karena ingin menikmati pantai Marosi sampai sore jadi kami memutuskan untuk mengunjungi dulu pantai Kerewee (baca: kerewe'i). Pantai Kerewee yang kami tuju rupanya pantai berpasir hitam walau warnanya tidak terlalu hitam. Mungkin di sini satu-satunya pantai yang berpasir hitam karena di deretan ini, pantai Nihiwatu, Nautil dan Marosi adalah pantai berpasir putih.
Dataran pasir kehitaman harus terhampar datar panjang sepanjang pantai. Tampak sebuah gugusan pulau karang kecil di sebelah kanan dan seperti sebuah bekas muara yang airnya telah kering. Waktu aku mendekati ternyata karang itu agak unik karena ternyata karang yang berlubang. Mendung di kejauhan pantai tampak garang menutup celah langit dari warna biru. Bener-bener waktu yang kurang tepat.


Pulau karang berlubang di pantai Kerewee
Suasana masih terasa tenang di sini, beberapa anak kecil datang membawa kelapa muda dan menawarkan kepada kami. Tentu saja penawaran yang sulit ditolak, untuk urusan tawar menawar maka Aris sangat bisa diandalkan. Dengan sigap, anak kecil ini memapaskan parangnya ke kelapa yang aku pesan. Wah kecil-kecil mereka sudah piwai memainkan parang. Tidak mengherankan, mengingat pasang seperti barang yang wajib mereka bawa tiap hari.


Beberapa pasangan tampak berdatangan di pantai ini selain juga ada rombongan namun suasana masih tidak ramai. Potensi pantai ini sekarang memang belum banyak dikenal, namun aku juga mendengar informasi yang masih kabur kalau ada beberapa investor yang berminat untuk membangun lokasi wisata dan peristirahatan di tempat ini seperti halnya lokasi Nihiwatu yang tidak jauh letaknya dari pantai Kerewee.
Hamparan pasir di sebelah kiri setelah muara pantai Marosi
Dari pantai ini kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Marosi tujuan awal kami. Ternyata letaknya tidak jauh dari pantai Kerewee, karena saat kami sampai ternyata anak-anak kecil yang menjual kelapa di pantai Kerewee kembali kami temui. Hamparan pasir putih di pantai Marosi memang panjang dan cukup lebar apalagi saat pantai tidak terlalu pasang tinggi. Karena letaknya di di daerah lepas pantai Selatan maka tidak heran jika ombak dipantai ini cukup besar walau pada musim-musim tenang sekalipun.
Karakter pantai yang pasti menarik kalangan wisaatawan mancanegara. Sepertinya pantai-pantai disini hanya tinggal menunggu investor untuk membuat kawasan pantai disini menjadi kawasan wisata kelas dunia. Nihiwatu telah membuktikan reputasinya sebagai tempat yang banyak orang terkesan dengannya.


Di sebelah kanan pantai Marosi terdapat sebuah gugusan karang dan muara yang airnya tidak dalam namun keras. Beberapa ratus meter dari muara itu adalah Sumba Nautil Resort. Ombak di kawasan sana memang terasa lebih kencang, tampak sekali karang-karang seperti tertutup kabut tipis akibat tempias ombak yang kencang. Jika di pantai Marosi ini ombak tidak terlalu keras karena beberapa ratus meter ke depan ada gugusan karang yang menjadi penghalang alami gelombang.


Kami pulang lebih awal dari rencana karena matahari tidak muncul seperti yang kami harapkan. Sumba masih tetap dengan mendungnya. Sebelum pulang Aris membagi-bagikan makanan yang kami bawa ke anak-anak karena tersisa banyak sekali. Acara bagi-bagi makanan cukup seru, ada saja akal Aris.
Besoknya, kami sempatkan mengunjungi kampung adat yang ada di kota Tambolaka yang merupakan kampung tertua dan menjadi pusat acara orang Loli yaitu kampung Weetabar dan kampung Tarung.

10 komentar:

  1. Keren omm bikin mupeng ke sumba aja nih haha. btw tulisannya pakai spasi dikit om biar enak dibacanya hehe :D

    BalasHapus
  2. Hahahaha... iya ya biasanya ada spasi kok ini kayak tulisan bersambung awal sampai akhir ya hahahaha.. thanks udah diingetin, segera diperbaiki

    BalasHapus
  3. benar-benar sungguh indah mas Bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih babe Dede..... Indonesia Timur memang potensi pantainya luar biasa..

      Hapus
  4. kalau diikutkan lomba fotonya National grographic... Berpeluang besar menang nih.. Ikutan lomba mas.. Didukung.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belumlah mas Ari, masih menulis dan foto sebatas senang-senang aja kok

      Hapus
  5. asikkk..
    mumpung mau liburan semester,
    bisa nih buat target liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. BOleh dicoba gan, ati-ati ya bisa ketagihan kalau ke sini... :D

      Hapus
  6. keren foto2 nya. setuju sama mas Ari :D
    Sumba Barat: pasir putih, matahari tenggelam, ombak, angin sejuk dan berburu ubur ubur hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan satu lagi... sebuah dunia lama :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya