Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 15 Oktober 2012

Menangkup Riak di Pulau Kera

Keindahan pasir putih dan pantai jernih pulau Kera
Sudah lama sekali sebenarnya keinginanku untuk sampai ke pulau Kera. Godaan ingin ke sana awalnya muncul saat bermain di pantai Ketapang Satu di depan kantor cabang Bank BNI. Saat laut surut dan tenang, dari kejauhan tampak selarik garis putih jelas sekali. Dari pesawat pun, penampakan pulau Kera begitu menggoda mata. Sebuah onggokan pulau yang dikelilingi pasir putih dan warna hijau dan tosca air laut mengelilingi daratan. 
Itu sudah beberapa bulan yang lalu, sampai kemudian ada kabar dari teman-teman di FI Regional NTT yang berencana akan merayakan ulang tahun keberadaan FI dengan hunting foto di pulau Kera. Agak bimbang sebenarnya mengingat deadline waktu pendaftaran seminggu sebelum keberangkatan. Jelas bukan hal mudah bagiku mengiyakan karena penugasan keluar kota nyaris tak bisa diprediksi.
View dari atas kapal waktu mendekat ke pulau
Untung seminggu sebelum keberangkatan, besar kemungkinan aku akan tetap penugasan di dalam kota sehingga akhirnya kuputuskan untuk mengikuti event yang digelar pak Kris dan teman-teman dari FI Regional NTT. Menurut panitia yang menyusun acara ini peserta yang berangkat ada 50 orang, naik 5 orang dari jumlah awal yang dibatasi hanya 5 orang saja.
Pada hari H-nya, Yoas sama Bembim yang sudah janjian sehari sebelumnya waktu hunting foto di Nunsui menjemputku datang pas jam 5 pagi. Cukup pagi untuk bangun, namun tidak cukup pagi untuk mengejar matahari terbit di pulau Kera. Kami ngumpul dulu di Dunel seperti kesepakatan awal karena memang tidak semua teman-teman yang ikut tahu persis lokasi pelabuhan Polair yang ada di Bolok. Dari Dunel beberapa teman yang menggunakan motor memilih ikut bareng Yoas, sekitar jam 5.20 WITA barulah kami meluncur ke bawah menuju ke  Bolok.
Rencananya kami akan menggunakan dua buah kapal milik Polair. Satu kapal berbentuk mirip ferry roro yang bagian depannya tidak lancip tapi ada pintu yang bisa dinaik turunkan, jenis yang biasanya digunakan untuk mengangkut kendaraan/barang. Hampir jam tujuh barulah kapal-kapal kami meluncur membelah selat yang berada diantara pulau Timor dan pulau Semau. Matahari sudah beranjak naik, dengan jarak tempuh sekitar setengah jam lebih dari Bolok maka sudah pasti kami tak akan bisa mendapatkan matahari pagi.
Peserta 50 orang ini lebih didominasi kaum adam, beberapa kaum hawa memang ikut tapi tidak banyak. Itupun ada beberapa orang yang memang ikut untuk sesi hunting foto model. Hal baru aku ketahui belakangan. Sepertinya aku tidak cukup siap dengan sesi ini, karena memang dari awal tujuanku kesini untuk melihat langsung pulau Kera. Sehingga dua lensa yang aku bawa dua-duanya adalah lensa lebar.
Teman-teman FI Regional NTT berpose bersama di pulau Kera
Beberapa ratus meter memasuki kawasan perairan pulau Kera, air yang bening menampakkan pemandangan bawah laut yang begitu jernih. Terumbu-terumbu karang masih hidup subur di daerah ini. Paduan langit yang membiru, pasir putih yang memanjang dan air jernih berwarna hijau dan tosca membuat paduan alam yang begitu menarik. Karena belum terlalu surut satu kapal bisa merapat hampir ke bibir pantai, sementara kapal satunya tak bisa merapat sehingga hanya merapat ke kapal satunya saja.
Memotret perahu yang berlabuh di pantai
Setelah acara makan pagi dan beberapa acara pembuka seperti pemotretan teman-teman FI di lokasi untuk dokumentasi acara, aku, Yoas dan Soni memilih untuk memutari pulau yang tidak terlalu besar ini. Teman-teman FI di acara ini mengusung tema: Lost in the Exotic Island, menurutku cukup pantas pulau ini menyandang sebagai predikat Exotic Island. Hamparan pasir putih yang halus mengelilingi seluruh pulau. Itupun belum lagi kalau mau masuk ke dalam laut untuk melihat terumbu-terumbu karang yang menurut Yoas paling banyak ada di sisi barat dan utara pulau.
Tak seperti yang pernah dikatakan pemda bahwa pulau Kera ini adalah pulau kosong dimana penghuni yang ada hanya penghuni sementara yang menunggui bagan atau keramba, ternyata aku menemui banyak rumah-rumah darurat namun memang benar-benar untuk hunian dan bukan sekedar rumah untuk menjaga keramba. 
Rumah-rumah penduduk pulau Kera, masih darurat
Kondisi rumah-rumah di sini cukup memprihatinkan karena gubuk-gubuk dari batang bebak yang dibangun jarang yang utuh namun masih harus ditutup di sana-sini entah menggunakan kain terpal, plastik, seng, apa saja asal dapat menutupi dinding-dinding yang berlubang. Di bagian tengah oleh masyarakat dibangun sebuah musholla sederhana jika tak ingin dibilang memprihatinkan juga. Menurut salah seorang penduduk, di pulau ini didiami sekitar 100 jiwa termasuk anak-anak. Beberapa rumah memang sudah ada yang memiliki sendiri listrik dari panel tenaga surya yang terpasang, namun beberapa menggunakan mesin genset yang digunakan bersama. Pola seperti ini juga aku temui di beberapa pulau di kawasan NTT, biasanya mesin genset ini hanya dihidupkan dari sore hari sampai malam selain untuk aktivitas malam termasuk menonton televisi. Nanti pada jam 9 malam (kadang-kadang bisa lebih kalau ada acara tv yang menarik seperti sepakbola) mesin genset ini dimatikan dan pulau ini akan benar-benar gelap.
Anak-anak di pulau Kera
Untuk kegiatan mandi sehari-hari, penduduk di pulau Kera menggunakan air sumur yang mereka bangun tak jauh dari musholla. Air ini masih payau sehingga memang hanya digunakan untuk kegiatan MCK saja, sedangkan untuk minum dan masak mereka biasanya mengambil air dari daerah Kelapa Lima atau Pasar Oeba. Satu jerigen besar biasanya mereka membayar dua ribu rupiah.
Pohon-pohon di pulau ini tidak ada yang tumbuh benar-benar besar, seperti kondisi tanah yang dipenuhi pasir membuat pohon tidak bisa tumbuh maksimal.
Tak sampai satu jam, aku, Yoas, Radith dan Sony habis mengelilingi pulau kecil ini. Dari pagi suhu di sini sudah terasa panasnya, apalagi ketika mulai menjelang siang hawa panas terasa menyengat. Aku, Yoas dan Radith sempat berteduh di bawah sebuah bangunan kecil yang digunakan sebagai menara mercusuar.
Saat aku kembali dari berkeliling, rupanya sesi pemotretan model sudah selesai dan masing-masing sudah mulai berburu obyek masing-masing. Acara makan siang  adalah acara bakar ikan, kasihan juga melihat teman-teman membakar ikan di siang yang terik begini. Angin yang kencang sempat membuat tenda darurat kami hancur, dimulai dari sobeknya bagian atas karena tidak kuat menahan tekanan angin. Alhasil, acara makan harus dilakukan di tenda darurat yang lebih sempit.
Berburu ikan lele laut dengan tombak dan racun pohon Tuba
Awalnya aku dan Yoas berencana untuk kembali siang ini karena memang rencananya ada sebagian teman yang berniat untuk pulang siang. Namun entah karena apa akhirnya malah tidak ada yang kembali siang. Dengan terpaksa aku harus ikut rombongan karena memang tidak mungkin aku kembali hanya beberapa orang saja, minimal harus 20 orang agar kapal yang kembali tidak perlu harus balik lagi. Cukup lelah sebenarnya menunggu sampai sore sementara panas begitu terasa menyengat. Karena itulah aku tidak ikut saat teman-teman FI mengadakan acara bakti sosial ke warga pulau ini. 
Menjelang sore, beberapa teman mulai lagi sesi pemotretan model karena laut mulai surut. Lagi-lagi aku lebih tertarik dengan kerumunan anak-anak yang ada di kejauhan. Rupanya mereka sedang memburu ikan di celah-celah karang. Yang unik mereka dengan mudah menombak ikan-ikan seperti lele itu. Sudah beberapa ikan yang mereka tombak namun ikan-ikan yang lain tidka tampak lari seperti biasanya kalau aku mengejar ikan. Rupanya sebelum mereka menombak anak-anak ini memasukkan sebuah kayu yang mereka sebut batang kayu  Tuba. Batang kayu Tuba yang telah ditumbuk-tumbuk supaya mengeluarakan getah beracun ini jika dimasukkan di air  membuat ikan-ikan menjadi teler. Pantas saja mereka bisa mendapatkan begitu banyak ikan dengan menombak. Tak kurang, lebih dari 60 ikan seperti lele dengan garis-garis gelap mereka tangkap. Pantai ini memang selain eksotis juga masih kaya dengan ikan dan binatang laut lainnya. Di sini sebenarnya juga ada penyu tapi tidak setiap saat bisa ditemui, juga beberapa burung yang bermigrasi biasanya singgah disini.
Menombak ikan yang teler
Dari informasi ini baru aku tahu juga, kalau nama pulau Kera ini bukan berarti monyet karena orang ntt kalau menyebut monyet itu kode. Nama Kera itu rupanya berasal dari kata Kerang yang lama-lama kehilangan huruf sengau 'ng'-nya. Mungkin ini dari penyebutan orang-orang bajo penghuni pulau ini yang biasanya menyebut 'ng' di bagian belakang kata menjadi 'n'.
Sekitar jam 5 sore kami kembali namun terjadi masalah kecil karena terlalu surut kedua kapal tidak bisa ke pinggir. Alhasil kami semua harus mengalah dan berjalan agak ke tengah agar bisa naik ke atas perahu. Dengan ketinggian sedalam pinggang, mau tidak mau aku harus melepas seluruh peralatan termasuk rompi dan aku taruh di atas pundak untuk menghindari terkena air laut. Perjalanan kembali kali ini lebih lambat, sehingga dari atas kapal kami bisa menikmati pemandangan matahari yang bulat tenggelam di ufuk barat dibawah bayangan pulau Semau. Namun sesampainya di darat kami baru mendapatkan alasan mengapa perahu kami lebih lambat. Awalnya kukira karena ombak yang membuat perahu harus berjalan pelan, ternyata bukan namun karena mesin kapal kami mati satu. Wah, pantas saja tiba-tiba nahkoda kapal meminta sebagian teman berpindah ke kapal satunya yang lebih kecil rupanya itu jawabannya. Untuk hal itu baru aku ketahui belakangan, seandainya hal itu diketahui dari awal, bisa menimbulkan kehebohan karena banyak diantara teman-teman yang ternyata tidak bisa berenang.
At least, congrats buat Fotografer Indonesia Regional Nusa Tenggara Timur buat acara perayaan ulang tahun pertamanya dengan acara hunting di pulau Kera ini. Tanpa acara kalian mungkin masih lama aku mewujudkan impian untuk menginjak tanah ini. Walaupun setelah ini sepertinya akan acara perjalanan kedua ke pulau Kera karena seorang teman yang memiliki perahu sudah menawarkan untuk perjalanan ke sana.
Sekarang baru membangun rencana baru untuk ke pulau Semau dan pulau Tikus.
Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 14 Oktober 2012

Matahari di Paradiso

Suasana di pantai Paradiso saat air pasang
Melihat matahari terbenam di horison laut, kamu akan mendapatkan view ini dengan mudah di banyak tempat di Kupang karena sebagian pantai di Kupang memang menghadap sisi utara dan sisi barat. Dari pantai Lasiana yang merupakan pantai yang paling banyak dikunjungi masyarakat Kupang, walaupun lebih banyak orang berkunjung pagi sampai siang hari namun tempat ini merupakan pilihan yang asyik untuk melihat matahari terbenam. Pantai Nunsui, pantai Teddy's yang terletak di kawasan Kupang Lama, dan beberapa pantai lain termasuk pantai di kawasan Tenau, pantai Tablolong semuanya menawarkan view matahari yang tenggelam di horison barat.
Pagi di Pantai Paradiso
Tapi jika ingin melihat view pagi untuk melihat maka pantai Paradisolah tempatnya. Dari pantai ini bisa terlihat pantai Nunsui dan pantai Lasiana, dari balik sananya matahari pagi muncul langit pagi dan memendarkan kristal-kristal cahaya di riak air laut.
Aris yang menawarkan aku untuk sekali-kali hunting pagi di Kupang di pantai Paradiso. Sayang pada hari H yang sudah disepakati ternyata laut surut sehingga akhirnya aku dan temen-temen lain berpindah lokasi hunting.
Justru istrikulah yang menunjukkan lokasi pantai Paradiso. Jadilah waktu sore hari aku mengajak berburu foto dengan istriku ke pantai itu, dan ternyata lokasinya tidak jauh. Dengan mengambil jalan melewati perumahan Pasir Panjang dengan cepat tak lebih dari sepuluh menit aku sudah sampai di pantai Teluk Kupang. Dari kawasan Teluk Kupang yang sudah mulai kehabisan pantai karena telah dipenuhi cikal bangunan-bangunan gedung bertulang motor hanya membutuhkan beberapa menit untuk sampai di pertigaan setelah hotel (aku lupa namanya) dan masuk ke arah kanan. Sekitar setengah kilometer masuk ke dalam maka sampailah ke jalan menurun tajam menuju ke pantai Paradiso. 
Pantai Paradiso bukanlah pantai wisata namun hanya pantai biasa. Pantai Paradiso juga lebih banyak dipenuhi karang-karang. Sebuah pohon tunggal berdiri dengan bentuk meninggi menjadi salah satu penanda pantai Paradiso. Ombak di pantai ini tidak besar, cukup tenang malahan karena memang lokasi berada di bagian lekuk ke dalam Kupang. Itulah mengapa posisinya berseberangan dengan pantai Lasiana.
Kunjungan sore pertama di pantai Paradiso itulah yang membuat aku tahu bahwa pantai ini lebih tepat untuk dikunjungi pagi hari, walaupun tidak ada yang salah jika mengunjungi pantai ini di waktu sore.
Pantai yang dekat dengan kota Kupang ini bisa menjadi alternatif karena belum banyak yang mengunjungi pantai ini, tiga kali aku datang di pantai ini hanya menemui beberapa orang saja. Nelayan-nelayan yang baru pulang dari melaur, pasangan berpacaran, dan beberapa orang setempat yang datang sekedar bermain di pantai.
Baca keseluruhan artikel...

Sabtu, 29 September 2012

Pagi di Pantai Mali, Alor

Suasana pagi yang berawan di pantai Mali
Penerbangan ke Alor seperti sebuah perjalanan menengok sebuah tempat yang lama sekali pernah aku kunjungi. Kira-kira tahun 2008, sekitar empat tahun lalu aku pernah bertugas cukup lama juga kesini lebih dari tiga bulan. Istilah teman, sudah bisa membuat KTP di Alor hahaha...
Kabut pagi di perbukitan dari atas pesawat
Alor adalah sebuah kabupaten di Nusa Tenggara Timur yang juga merupakan pulau sendiri.
Lima puluh menit penerbangan dengan sebuah pesawat propeler berlalu tak terasa karena selama perjalanan aku nyaris lebih banyak tidur. Enaknya penerbangan pagi adalah bisa menikmati perbukitan berwarna hijau kebiruan yang masih tertutup kabut-kabut tipis. Pemandangan itu tergambar jelas saat pesawat melintasi kawasan Alor Besar. Sayang kaca pesawat sudah tidak bersih, banyak coating yang terlepas sehingga kotor.
Pesawat turun di Bandara Mali, yang berada di sisi Timur bagian kepala pulau Alor. Perjalanan menuju ke Kalabahi pusat kota, mataku disambut dengan pemandangan pantai daerah Mali yang berpasir putih bersih dan air laut yang berwarna kehijauan. Rasanya ingin turun sebentar untuk menikmati view ini, tapi tentu saja hal itu tak mungkin bisa kulakukan karena aku hari ini berkejaran dengan waktu untuk ikut pembukaan acara diklat untuk seminggu ini. Untuk jalan dari Mali sampai Kalabahi sudah halus dan lebih lebar tidak seperti empat tahun lalu yang penuh dengan lubang, cukup parah kerusakannya untuk ukuran jalan negara. Selain dari jalan itu suasana lain nyaris tidak banyak berubah.
Laut Mali di siang hari, warna hijau bening laut berpadu biru langit
Kesempatan mengunjungi Mali datang pada hari besoknya pas giliran aku harus menjemput pimpinan kantor. Saat aku sampai di bandara ternyata pesawat masih belum tampak, aku mengusulkan ke Buna yang mengantarku untuk mampir sebentar ke pantai Mali yang berada di dekat Bandara. Di daerah yang jarang penerbangan, kedatangan pesawat mudah ditandai yaitu dari bunyi sirine panjang dari bandara, dari situ kita tahu bahwa menara telah mendapatkan kontak dari pesawat untuk pendaratan biasanya sekitar 15 menit sebelum pendaratan. Buna mengantarku ke sebuah area wisata yang baru dibangun yang dulunya dijadikan tempat wisata pantai Mali. 
Awan berarak yang terkena biasa cahaya pagi
Dinding beton talud pengaman pantai dibangun memanjang justru mengurangi area pasir yang langsung terhubung ke laut, sayang sekali. Yang juga sangat disayangkan juga adalah adanya beton-beton berbentuk kubus yang dipasang berderet sebagai pemecah ombak. Untuk pantai dengan view indah seperti ini akan jauh lebih baik seandainya beton pemecah ombak bukan berbentuk kubus tapi seperti kaki tiga kecil-kecil yang seperti dipakai di beberapa pantai. Setauku dengan pemecah jenis seperti itu lebih efektif karena bentuk kaki tiga ini jika dimasukkan ke dalam laut akan saling mengikat namun membuat rongga seperti halnya karang jadi ombak tidak dihadang langsung namun dikurangi kekuatannya. Jadi penahan gelombang sekaligus mempercantik view pantai bukan malah justru mengurangi keindahan pantai.
Kebetulan pula ternyata Aris Winahyu yang seorang landscaper (sebutan untuk penghobi foto yang lebih menyukai dan mendalami foto pemandangan alam) lagi ada di Kalabahi. Aris ini pernah bertugas di Alor jadi pasti banyak tahu tentang lokasi di Alor. Karena ternyata kita menginap di hotel yang sama sehingga kita sempat ketemuan, sehingga muncul ide untuk memotret pemandangan saat matahari terbit di Pantai Mali.
Hari Kamis pagi, aku dan Aris berangkat jam lima kurang beberapa menit dini hari dengan kendaraan yang berhasil aku pinjam. Penghuni hotel lainnya masih asyik tidur dibuai mimpi saat kendaraan yang aku kendarai keluar hotel. Jalanan juga masih tampak lenggang saat kendaraan membelah jalan Kalabahi ke Timur menuju ke pantai Mali.
Sebenarnya waktu kedatangan kami cukup tepat saat matahari masih dibawah ufuk, sayang di horison masih tertutupi awan yang tebal sehingga matahari tidak nampak sama sekali. Hanya warna kekuningan yang tampak di barisan awan tipis tinggi yang menunjukkan bahwa matahari sudah keluar, selebihnya langit lebih didominasi warna abu-abu.
Sebenarnya aku sempat berhenti di perkampungan Mali yang rencananya untuk memotret perahu. Walaupun tempatnya menarik, sayang saat itu arus air agak kuat sehingga perahu bergoyang-goyang tidak tepat untuk memotret di pagi hari. Akhirnya aku dan Aris sepakat memotret kembali ke lokasi semula aku pertama kesini.
Untung lokasi ini masih dalam wilayah pembangunan sehingga belum dibangun pembatas sehingga mudah bagiku masuk ke dalam area. 
Senja di pantai Kalabahi dekat dengan pelabuhan Pertamina
Saat itu laut sedang surut walaupun bukan puncak surut sehingga masih bisa turun di bawah talud penahan abrasi. Namun agak sayangnya matahari pagi tetap tidak mau menunjukkan diri sampai jam setengah tujuh, saat kami berdua harus mengemasi peralatan untuk kembali.
Sebenarnya ada lokasi yang menarik lain di Mali yaitu di bagian seberang bandara, tapi sepertinya harus dilakukan lain waktu karena saat ini pun waktuku terbatas.
Saat jam setengah tujuh aku kembali ke Kalabahi, kabut tipis tampak membayang. Aku jadi teringat sebuah lokasi yang pernah aku kunjungi pagi-pagi bersama Yanti, yaitu pantai Kadelang. Lokasinya tepat di belakang pasar Kadelang. Biasanya pagi begini ada aktivitas perahu-perahu yang datang membawa muatan dari Alor Besar karena memang lebih dekat ditempuh menggunakan perahu daripada jalur darat. Suasana pantai Kadelang dan aktivitas pasar serta kabut-kabut tipis yang membentuk siluet perbukitan menjadi view yang sangat menarik. Kadelang sendiri berada di ujung teluk yang merupakan bagian leher Alor.
Foto tahun 2008: suasana pagi di pantai Kadelang
Jika kuamati dari pesawat, ada satu tempat yang sepertinya menarik yaitu di bagian tanjung dari kepala pulau Alor, lokasi yang bisa aku kunjungi suatu saat nanti, juga tentang terumbu-terumbu karang di Alor yang telah menjadi destinasi favorit bagi para turis. 
Terima kasih buat Aris Winahyu yang telah mau mengajak hunting matahari pagi di pantai Mali, semoga jika ada kesempatan kita bisa hunting lagi. Paradiso masih menunggu janji lho dab hahahaha......
Baca keseluruhan artikel...

Sabtu, 22 September 2012

Jejak Kaki Pertama di Rai Hawu

Debur ombak yang keras saat senja hari di pantai Bodo'a , Sabu
Panas, gersang dan berdebu... kesan itu yang pertama terlintas di pikiranku saat pertama kali menginjakkan kaki di pulau Sabu ini. Dari atas pesawat, pulau ini tak tampak bagai sebuah tempat yang bisa disebut Kabupaten. Nadi sebagai sebuah kabupaten tak tampak dari atas, garis-garis hitam jalan raya atau bangunan-bangunan besar tanda sebuah kota nyaris tak ditemukan. Jika ada keramaian, maka hanya ada di sekitar kawasan pelabuhan. Disitulah nyaris segala aktivitas kota berjalan: toko-toko, warung makan, pasar, penginapan-penginapan.
Pelikan di pantai Bodo'a, diikat di pinggir pantai
Sebenarnya bukan jejak kaki pertama di Sabu, karena aku pernah sekali turun menginjak tanah Sabu beberapa tahun lalu. Kala itu aku dalam perjalanan dari Waingapu ke Kupang dengan kapal Awu. Wajahku sudah pias pucat di samping pintu palka menunggu pintu dan tangga kapal di turunkan. Gelombang laut yang keras membuat nahkoda urung menyandarkan kapal dan membiarkan kapal beberapa meter dari pelabuhan. Nyaris empat jam lebih sampai akhirnya kapal benar-benar bisa bersandar sementara aku sendiri saat itu sudah habis tenaga. Dalam pikiranku saat itu cuma satu, bisa mencium bau tanah yang bisa membuatku sesaat melupakan mual aroma laut.
View perkampungan di pinggir pantai di daerah Sabu Liae
Laut Sabu (Sawu; Hawu) nyaris selalu bergolak, gelombang besar menjadi pemandangan biasa, salah satu alasan mengapa aku jarang menemukan rumah dibangun benar-benar di pinggir pantai seperti yang biasa aku lihat di daerah Flores. Harga ikan pun menjadi barang yang tidak murah apalagi saat musim air laut pamer kekuasaannya, walaupun laut Sabu dikenal memiliki ikan-ikan monster. Kata mbak Ririen yang kerja di Balai Konservasi Kelautan, nelayan di Sabu harus berani menggunakan perahu yang ukurannya besar tidak bisa mengandalkan perahu-perahu kecil. Darinya pulau aku mendapatkan informasi bahwa Sabu tak hanya kering, tapi juga memiliki banyak potensi kelautan yang menjanjikan. Mbak Ririen dan teman-temannya ke Sabu juga untuk keperluan pemetaan laut Sabu.
Biasanya teman-teman kalau bertugas di sini juga menginapnya di Seba, tapi di Seba bukan hotel melainkan hanya tempat penginapan yang biaya menginapnya dihitung per kepala bukan per kamar. Jadi kalau di sebutkan biaya menginap 150ribu dan kalian menginap berdua sekamar jangan kaget kalau mendapatkan tagihan 300ribu semalam, perhitungan yang agak aneh tapi yah seperti itulah kondisi penginapan di Seba. Namun kali ini aku memilih menginap di sebuah hotel Rai Hawu yang ada di Sabu Tengah. Antara Seba (Sabu Barat) dengan Sabu Tengah sebenarnya cuma berjarak 12 km saja tapi bisa ditempuh selama setengah jam, apalagi kalau bukan masalah kondisi jalan utama yang sudah rusak dan bergelombang.
View pantai memanjang pantai di Sabu Liae, pohon lontar selalu menghiasi
Meski dapat pinjaman sebuah mobil bukan berarti aku bebas berjalan-jalan. Mobil itu lebih sering mondar-mandir dari hotel ke tempat makan, sedangkan ke tempat lain apalagi yang belum diketahui pasti mikir lah, apalagi kalau bukan masalah BBM. Just info, di Sabu ini belum ada pom bensin jadi bensin yang ada lebih banyak beli eceran. Saat harga normal, satu botol bensin ukuran aqua besar yang tidak penuh harganya 15ribu. Jadi bagi yang mempermasalahkan kenaikan BBM dari 4.500 ke 6.000 perlu ke tempat seperti ini biar tahu bahwa kenaikan itu tidak seberapa dibanding ketersediaan yang justru membuat harga BBM naik berkali-kali lipat. Ah gak usah ngomongin politik bikin pening......
Informasi dari hotel dan juga mbak Ririen, ada pantai yang indah yang biasa disebut pantai Bali letaknya di kecamatan Sabu Timur. Tidak jauh sebenarnya tapi lagi-lagi masalah kondisi jalan yang akan membuat waktu menjadi lama. Menurut mbak Ririn, di lokasi itu juga ada lokasi untuk snorkling atau diving karena ada beberapa spot yang terumbu karangnya menutupi 85% perairan. Sayangnya waktu mbak Ririn mengajak kami ikut kegiatan snorkling yang mau mereka lakukan hari Jum'at pagi kami pas ada kerja ke lapangan.


Siang hari yang terik di pantai Wuihebo
Tapi sebelumnya kami sempat mampir ke pantai Bodo'a, sebuah pantai yang letaknya tak jauh dari Pelabuhan Seba sekitar satu kilometer ke arah selatan. Pantai ini berada di samping lapangan yang sering menjadi sentral kegiatan pawai di Sabu. Pantai ini berpasir putih kekuninga dengan garis pantai yang cukup panjang. Karena letaknya yang masih di pinggiran kota maka tentu pantai ini menjadi tempat yang sering dikunjungi masyarakat Seba. Seekor burung Pelikan sempat menarik perhatian kami karena berdiri diam di pinggir pantai, sayang selain diikat tali salah satu sayapnya juga sudah patah. Menurut pemiliknya, sayap itu patah waktu mereka mau menangkap dengan melempar burung itu. Tapi belakangan aku mendapatkan informasi bahwa sayap burung pelikan itu sengaja dipatahkan, dulunya ada sekitar enam burung pelikan yang ditangkap dan yang lain telah mati tinggal yang satu ini. Entah, semoga informasi yang terakhir ini tidak benar. Hari berikutnya, aku mendatangi lagi pantai Bodo'a untuk mengantar teman-teman yang baru sampai ke Sabu untuk kesini, namun saat itu sudah terlalu sore sehingga sesampainya di sana matahari telah hilang di batas horizon. Ada pemandangan sedikit berbeda karena hari ini sedikit lebih ramai, ada beberapa kelompok orang berkumpul. Salah satu kerumunan adalah adanya kegiatan syuting film dari TVRI NTT seperti untuk acara budaya dan lagu NTT di bagian lopo-lopo yang biasanya untuk tempat makan. Tarian khas Sabu tampak dimainkan sekitar 5 orang wanita berkain kemben tenung, sayang menurutku ada beberapa penataan yang merusak gambar salah satunya adanya karpet berwarna merah yang dipasang di pasir untuk tempat penari, walaupun di alas lagi dengan tikar pandan namun karpet itu tetap lebih mencolok. 
Di pinggir pantai beberapa remaja tanggung sedang berlatih taekwondo. Menurut salah seorang diantaranya yang menjadi pelatih mereka, kegiatan ini mereka lakukan setiap hari di sini untuk menaikkan porsi latihan karena mereka akan bertanding. Di luar acara ini, mereka biasanya cukup berlatih di lapangan polsek Seba.
Suasana tempat menginap di hotel Rai Hawu
Pantainya sebenarnya menarik namun kurang bersih, sampah nampak di sana-sini yang cukup mengganggu mata, mungkin karena lokasi ini berada di kawasan perkampungan nelayan. Masalah sampah seperti ini memang menjadi masalah umum pantai-pantai yang berada di kawasan berpenduduk yang cenderung membuang sampah sembarangan.
Yanto, seorang teman dari Sabu sebenarnya merekomendasikan pantai Wuihebo yang letaknya di sisi utara dari Pelabuhan Seba dan tidak terlalu jauh juga karena masih tampak ujung pantai dilihat dari pantai Bodo'a. 
Hari selanjutnya sebenarnya aku sempat ke pantai Wuihebo. Selepas makan siang kami mencoba ke pantai Wuihebo untuk mencari dulu lokasinya dan membuktikan kata Yanto. Berbekal petunjuk dari Yanto, aku dan dua orang teman menggunakan mobil masuk ke dalam dari pertigaan di samping jalan dekat bandara. Sebenarnya arahnya sudah benar tapi justru karena kurang bertanya akhirnya malah kami sampai di ujung muara pantai Wuihebo. Kami mencoba masuk lebih ke dalam lagi melewati kawasan pepohonan kelapa yang berjajar di sepanjang jalan sempit yang pas untuk satu mobil saja. Justru akhirnya kami masuk ke arah yang makin tidak jelas. Maka gagallah kami melihat pantai Wuihebo.
Memasukkan gula sabu ke jerigen
Kontur pulau Sabu cerderung rata, perbukitan yang ada juga tidak terlalu tinggi. Di beberapa titik bukit yang termasuk paling tinggi di Sabu hanya berada di ketinggian sekitar 250 meter dpl. Kami sempat juga beberapa kali bertandang ke penduduk Sabu. Sekali dalam perjalanan pulang ke hotel melihat seorang pria tua yang membawa nira (tuak manis), air dari hasil menderas manggar pohon lontar, yang buahnya dikenal dengan nama siwalan (:jawa) atau saboak (:timor). Keinginan beberapa teman yang ingin mencoba nira membawa kami ke rumah bapak tua ini. Keramahan  khas Sabu menyambut kami, dan minuman nira yang rasanya manis langsung memenuhi tenggorokan kami. Nira yang kami minum ini adalah bahan untuk membuat gula sabu yang terkenal kental. Air nira hasil menderas ini biasanya diambil pagi atau sore hari, dan itu harus dilakukan rutin karena jika lupa tidak diambil maka nira akan menjadi asam atau terfermentasi menjadi cuka. Juga ada mitos, kalau nira yang sudah dideras airnya tidak diambil maka pohon lontar tidak akan mengeluarkan air nira lagi.
Selain kain tenun, gula sabu adalah salah satu oleh-oleh yang bisa dibawa oleh pelancong. Harganya tergantung dari ukuran botol yang digunakan. Jika membeli gula sabu ukuran satu botol aqua besar sekitar 1,5 liter sekitar 20 ribu rupiah, namun jika membeli yang ukuran jerigen minyak ukuran 5 liter sekitar 65 ribu rupiah. Sebagai tambahan informasi: gula sabu ini dulunya justru menjadi makanan pokok terutama pada musim-musim kering. Mereka cukup meminum gula sabu dan sayuran, dan itu cukup untuk memberi energi untuk beraktivitas sehari-hari. Konon dari pengalaman teman-teman, gula sabu juga dapat digunakan untuk orang yang menderita mag. Beberapa teman yang pernah terkena mag bisa sembuh setelah mengkonsumsi gula sabu ini, caranya dengan mencarikan gula sabu ini dengan air dan meminumnya setiap pagi. Juga ada istilah gula semut, itu adalah gula sabu yang dikeringkan dalam cetakan-cetakan.
Sambil memperbaiki jala sekaligus bersosialisasi sesama nelayan
Selama seminggu kami melakukan monitoring sampai ke seluruh kecamatan di pulau Sabu, namun kami sendiri tidak sampai ke Raijua (Rai Djua) karena kecamatan ini terletak di pulau tersendiri dengan jarak tempuh sekitar 2 jam menggunakan kapal nelayan. Masalahnya jika aku dan temen-temen harus sampai di Raijua maka bisa dipastikan harus menginap minimal sehari di sana karena perahu biasanya kembali siang hari. Menurut informasi, jika sore hari laut yang membelah Sabu-Raijua ombaknya akan keras sekali sehingga tidak ada nelayan yang berani mengambil risiko melewatinya. Dari pengamatanku selama monitoring di lapangan itu, sebenarnya Sabu memiliki beberapa lokasi yang bisa dikembangkan menjadi destinasi wisata, terutama karena kondisi pantainya yang bersih dan panjang. Ombak yang besar juga bisa menarik perhatian pelancong yang memiliki hobi surfing. Dari informasi sebenarnya pulau Raijua pulau view pantai yang jauh lebih eksotis, sayang aku belum bisa membuktikannya mungkin lain waktu aku harus mencobanya. 
Andri mencoba mendekati pelikan (minta dipatok)
Aku juga sempat melihat kampung adat Sabu di daerah Kudjiratu yang ada di Sabu Tengah. Kampung adat yang dikelilingi baru karang yang disusun membentuk pagar ini siang itu terasa lenggang sehingga kami memutuskan menunda untuk menyambangi. Di daerah ini dan beberapa daerah lain seperti Sabu Timur masih kental dengan hal-hal mistis. Jadi ada semacam cerita, jika ditawari minum air kelapa dari penduduk di sini jangan mau karena bisa jadi kita sedang 'dicoba'. 'Dicoba' ini istilahnya minuman yang diberikan kita ada racunnya. Aku sendiri mendapatkan nasehat itu waktu hendak melihat di beberapa tempat yang mereka tahu masih ada kebiasaan ini. Namun sepertinya kebiasaan itu sudah mulai terkikis walaupun masih mungkin ada yang melakukannya.
Sepertinya butuh perjalanan kedua untuk lebih mengenal Sabu dan terutama Raijua. Meskipun pulau ini kecil dan bisa dikitari dengan kendaraan satu hari saja bukan berarti butuh sehari untuk mendapatkan spot-spot terbaik di Kabupaten Sabu Raijua ini.

Informasi tambahan: sampai dengan saat ini belum tersedia kendaraan umum, entah mungkin faktor harga BBM atau yang lain. Saat ini hanya ada angkutan bis milik pemda yang digunakan untuk alat antar jemput anak-anak sekolah namun jumlahnya juga tidak memadai. Pada hari-hari tertentu terutama jika ada jadwal kedatangan kapan, maka penduduk biasanya menumpang truk-truk untuk menuju ke kota dan melakukan transaksi. Di luar itu, maka sebagian penduduk yang tidak memiliki alat transportasi biasa berjalan kaki berpuluh-puluh kilometer.


Baca keseluruhan artikel...

Selasa, 04 September 2012

Pantai Oetune: Keindahan Yang Masih Tidur


Hamparan pasir kuning keputihan dan laut yang hijau kebiruan, keindahan pantai Oetune
Ketidaksengajaan, itulah sebenarnya awal perjalananku sampai ke Oetune. Seminggu sebelum keberangkatan ke SoE, aku sudah berencana untuk mbolang ke Fatumnasi. Apalagi kalau bukan karena hasutan perjalanan mbak Dian Olly yang dengan sangat kejam menunjukkan foto-foto perjalanannya selama menjelajah di desa Fatumnasi, sebuah desa yang berada di ketinggian di bawah kaki gunung Mutis. Dengan pongah mbak Dian menggambarkan keindahan kampung Fatumnasi terasa membuat iri (positif) sehingga aku benar-benar berharap bisa melihat langsung Fatumnasi apalagi kalau bisa sampai menginap dan melihat pagi yang penuh kabut.
Namun rencana berubah setelah melihat kondisi medan yang harus dilalui dan waktu yang tersisa. Menurut pegawai dari Dinas Pariwisata, kondisi jalan ke arah Fatumnasi cukup sulit karena batu-batu jalan yang beraspal sebagian besar terkelupas sehingga mudah lepas. Mereka menyarankan aku untuk menggunakan kendaraan dobel gardan atau kalau dengan sepeda motor yang trail atau setidaknya motor Win (kendaraan satu ini disukai orang yang tinggal di lokasi sulit seperti ini karena selain tangguh juga cukup lincah). Tentu saja motor otomatic macam Vario milikku dan Karisma yang dinaiki Augus tidak akan sanggup menaiki jalan ke arah Fatumnasi tanpa lecet. Hiks... sungguh menyedihkan, aku harus menguburkan sementara untuk bisa menyambangi desa Fatumnasi atau menaklukkan gunung Mutis. Mungkin yang membaca ini ada yang prihatin dan mengajakku ke Fatumnasi, siapa tahu? hahahaha..........

Hamparan pasir sejauh mata memandang
Akhirnya di akhir penugasan aku dan August memutuskan untuk mengunjungi pantai Oetune. Menurut orang yang sama, pantai Oetune sebenarnya lebih bagus daripada Kolbano karena punya pantai yang landai panjang dengan pasir putih kekuningan.
Jadi lah Sabtu siang aku dan August dengan kendaraan masing-masing ke Oetune setelah check out dari hotel siang itu juga. Jadi ini sekaligus perjalanan kembali ke Kupang karena seperti aku pernah ceritakan sebelumnya pantai Oetune itu masuk dari percabangan jalan arah ke Kolbano. Percabangan yang disebut Batu Putih itu memang terletak di pertengahan antara Kupang-SoE.
Perjalanan siang seperti ini sebenarnya tidak terlalu aku inginkan mengingat perubahan cuaca terasa mendadak sekali. Jika di daerah SoE walau panas tapi angin masih terasa dingin namun begitu turun di perjalanan yang meliuk-liuk setelah melewati jalan baru aku merasakan 
udara panas yang terasa menyengat, bahkan udara yang berhembus dari sela helm terasa panas. Aku coba ukur dengan pengukur suhu di jam tanganku, dan astaga angka 40,8 derajat langsung terbaca di panel LCD. Huft.. sungguh berbeda sekali suhu di dua tempat itu. Langit saat itu juga tanpa awan sama sekali.

Augus lagi bernarsis ria di bawah pohon cemara
Setelah sampai di percabangan dan masuk ke arah Bena/Kolbano aku tetap bisa melajukan motor karena beberapa kilometer jalan telah mulus dan berwarna aspal yang hitam pertanda jalan ini baru selesai di hotmix. Cukup baik kondisinya walau ada beberapa ruas yang masih berupa jalan batu putih terutama di ruas-ruas yang baru ada pemotongan bukit. Namun disarankan jangan berada di belakang mobil-mobil besar karena selain debu batu kapur yang berterbangan menyesakkan sering kali juga batu-batu kecil terlempar dari lindasan truk.
Melewati hamparan persawahan, beberapa pedagang yang menjual semangka-semangka berwarna hijau gelap menarik mata, ingin rasanya mampir sebentar untuk mencicipi semangka-semangka segar itu. Tapi keinginan itu aku tunda, kendaraan terus melaju melewati Kuanfatu dan terus ke dalam sampai melewati jembatan dengan dua gelagar didua sisi untuk lewat kendaraan. Dengan naik motor, melewati salah gelagar tidak terlalu sulit walau tetap harus hati-hati karena beberapa papan sudah rusak dan bisa membuat roda motor tergencet.

Cemara-cemara berderet di sepanjang pantai
Tak lama kemudian sebuah papan penanda bertuliskan "Tempat Rekreasi Pantai Oetune" kecil tampak, di seberang beberapa motor yang sepertinya ojek untuk mengantar orang ke dalam. Kami berbelok masuk ke dalam, roda-roda motorku menapaki jalan berbatu. Tak lama kemudian sebuah hamparan berumput hijau terbentang dengan deretan pepohonan lontar terlihat menarik mata. Puluhan sapi milik warga dilepaskan saja di sana asyik memakan rumput-rumput yang masih hijau di musim kering begini. 
Tak lama kemudian di ujung padang rumput kami sampai di depan gerbang tempat rekreasi Oetune. Cukup dengan biaya 3.000 rupiah untuk tiket masuk per orang dan seribu untuk setiap motor kami bisa menikmati lokasi ini. Saat kami membayar petugas agak aneh melihat aku dan August. Kami tampak aneh sepertinya, karena di depan motor kami bertengger tas-tas agak besar tidak biasa digunakan untuk orang berwisata. Yah, wisata sambil pulang ya seperti ini hahahahaha.....

Batang-batang kelapa untuk duduk
Mata kami disambut deretan lopo-lopo yang dibangun pemerintah sementara laut terhalang gundukan pasir meninggi dan deretan papan-papan dari kayu kelapa menjadi tempat duduk. Begitu aku naik ke atas gundukan ini baru tampak kondisi pantai Oetune yang masih besih dengan pasir yang berwarna kuning cerah keputihan. Hamparan pasirnya tampak luas padahal saat ini bulan purnama yang artinya pasang pada saat siang hari terik begini. Mungkin saat surut pantai ini akan tampak panjang sekali. Pantai ini memang tidak salah jika mau dijadikan andalan pemerintah menjadi obyek wisata. 

Deretan pohon cemara berdiri di sepanjang pantai, dan di sisi kanan ada beberapa gundukan bukit pasir yang berbukit-bukit tampak menciptakan view yang saling melengkapi. Sangat indah, gundukan-gundukan pasir yang berbukit-bukit menjadi paduan menarik dengan hamparan pasir yang panjang dan laut yang berwarna hijau biru. Pasir-pasir ini sangat lembut dan mudah bergerak, harus berhati-hati berjalan di atasnya. Ombak saat ini memang tak terlalu besar, namun sepertinya pada bulan-bulan tertentu bisa jadi ombaknya besar sekali mengingat pantai ini berada di sisi Selatan dari pulau Timor. Untuk sebuah wisata pantai, aku merekomendasikan tempat ini salah satunya lah, bahkan Augus punya rencana untuk suatu hari bisa membangun tenda di sini untuk menikmati suasana pantai yang sangat menawan ini. Sayang hari ini aku terlupa untuk mengisi termos kecil dengan air panas, padahal biasanya aku lakukan itu. Kebiasaan minum teh atau kopi panas ditiadakan hari itu, karena termos air berisi air dingin dua hari yang lalu.

Hamparan pasir berbukit-bukit di sisi kanan pantai
Ada sedikit kejadian di lokasi ini, yaitu sebuah mobil yang terperosok masuk ke dalam pasir. Tak lain karena gaya sok pemilik kendaraan, entah apa maksudnya mobil kijang yang aku lihat parkir di pinggir pantai tiba-tiba naik ke atas dan berjalan di sepanjang pasir yang meninggi yang digunakan orang duduk menikmati laut. Perbuatan yang membuat jengkel, gayanya bermain off-road sangat tidak pantas di lokasi ini karena jelas itu bukan untuk kendaraan tapi untuk orang, sejengkel saya jika melihat motor berjalan naik di atas trotoar.
Tak tahu awalnya, tiba mobil itu menukik ke arah cerukan pasir. Tak lama kemudian terdengar bunyi menderu-deru dari mobil itu karena rodanya tenggelam di pasir. Semakin gas meninggi dan roda berputar kencang semakin dalam pasir. 

Untuk ke lokasi ini tidak terlalu sulit karena jalan yang ada batas cabang tadi sering lewat kendaraan umum dan truk yang sampai ke Kolbano, dan masuk ke dalam banyak tersedia sarana ojek itu kalau tidak mau jalan kaki. Jalan kaki juga bukan pilihan buruk.

Penjual semangga di depan tempat berjualnya
Jam setengah tiga aku dan Augus meninggalkan pantai Oetune. Kami mampir sebentar di penjual semangka yang berada di pinggir jalan Bena. Sebuah semangka seharga sepuluh ribu terasa begitu segar mengisi perut kami yang kosong karena tidak ada menu makan siang yang hinggap di perut kami. Rasanya sangat segar karena semangka-semangka ini baru dipetik dari kebun mereka sendiri. Beberapa orang tampak berhenti dan membeli semangka itu, sebagian memakannya langsung di tempat dan sebagiannya lagi untuk dibawa pulang.
Karena ukurannya agak besar, aku dan Augus hanya bisa menghabiskan separuh saja. Sisanya aku bungkus untuk aku makan di pinggir jalan. Biasanya aku kalau naik motor dari Kupang ke SoE biasa berhenti dan duduk-duduk sebentar di hutan Camplong yang teduh.
Jika  biasanya ada coklat panas, teh panas atau kopi panas yang menemani, yah berarti setidaknya ada semangka segar yang bisa menemani kami di bawah pohon di hutan Camplong.
Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 02 September 2012

Trap The Dream


Di sini mimpi-mimpi boleh sejenak dilepaskan, dan biarkan terbang bersama guguran daun-daun Ampupu. Tanah dipenuhi daun-daun warna coklat dan kuning pucat memenuhi hamparan kadang terbang berhambungan mengejar angin dari roda-roda yang melindas jalan yang membelah hutan.


Hutan yang sangat rindang, jajaran pokok pohon Ampupu berjajar sangat rapat, bahkan tidak memberi celah bagi sinar matahari untuk menerobos dan menyinari tanah di bawahnya. Namun matahari senja lebih cerdas, sinarnya mampu memberikan nuansa kuning bagi pokok-pokok pohon.
Angin yang dingin dan terasa menusuk kulit kadang bertiup menggugurkan lebih banyak daun yang telah menguning dari ranting-ranting, mengubur tanah lebih tinggi.
Tempat yang sepi, namun sekali dua kendaraan bermotor melintasi jalan ini, ruas jalan yang menghubungkan kota SoE dengan Mollo Utara. Lebih sering hanyalah motor-motor roda dua, namun kadang ada juga truk bermuatan penuh orang-orang melintas yang sepertinya baru kembali dari kota. Tak usah heran apalagi trenyuh melihat bak truk bisa dipenuhi lebih dari 30 orang, walaupun mereka juga sering kali memimpikan kendaraan yang lebih nyaman untuk membawa mereka pergi namun truk pun bukan pilihan buruk walau kadang jika telah penuh harus bergelantungan di samping.


Sayang hari ini terlalu sore untukmu mengeluarkan termos air panas untuk sekedar menyesap hangatnya teh atau panasnya kopi. Tapi lain kali pasti akan kulakukan. 
Sebuah tempat yang tepat untuk melepaskan jejak kebisingan kota yang singgah mengotori pikiran. Dan di sini adalah tempat untuk membekukan aroma polusi kota yang sering membuat mual. Karena di sini ambisi tidak diperlukan, untuk hidup.

Lokasi: Hutan Bu'at, SoE, Timor Tengah Selatan

Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 12 Agustus 2012

Menjelajah di Hari Yang Dingin: Oehala, Supul

air terjun oehala
Empat tingkat dari air terjun Oehala, Timor Tengah Selatan 

Tahu rasanya saat bulan puasa seperti ini harus bertugas di daerah yang suhunya lagi dingin-dinginnya? Jawabannya: gak enak sama sekali. Akhir bulan Juli ini suhu di SoE lagi dingin-dinginnya, walaupun siang hari tapi angin yang bertiup membuat gemeretak gigi. Sengatan matahari lumayan membantu mengurangi rasa dingin. Berada di ketinggian +/- 780 meter di atas permukaan laut dan pengaruh musim dingin di Australia, tak heran suhu menjadi dingin menggigit seperti ini.
Jangan tanya di kamar, rasa dinginnya lebih tidak karuan, satu-satunya penyelamat adalah masuk ke dalam selimut. Sahur menjadi sarapan yang menyiksa, pilihan antara makan roti yang dibeli malam atau makan nasi padang yang penuh santan kental.
Tiap hari nyaris selalu memakai jaket penuh dan sarung tangan, paling menyenangkan saat ada matahari. 
Bagaimana menggambarkan dinginnya bahkan bisa dilihat di Kupang. Hari Senin pagi aku naik motor dari Kupang menuju SoE harus menahan rasa dingin terasa menggigit di tangan di sepanjang jalan. Bahkan aku harus beberapa kali berhenti mengibas-ibaskan saking ngilunya jari-jari tangan menahan dingin akibat tidak memakai sarung tangan.
nusa lontar siluet
Suasana pagi dari atas jembatan Noelmina di perbatasan Kupang-Timor Tengah Selatan
Bahkan sampai di jembatan Noelmina daerah Takari kabut tebal tampak menyelimuti di seberang sungai. Padahal Takari terkenal panasnya, mengalahkan panasnya Kupang. Jajaran pepohonan memenuhi kawasan pinggir sungai yang pasirnya sering ditambang ini bagai bayang-bayang tertutup kabut putih. Pohon lontar yang tumbuh jangkung tampak mendominasi pemandangan pagi di seberang sungai Noelmina yang arus airnya sedang berkurang bulan-bulan seperti ini. Padahal di atas motor aku memakai pakaian tebal dobel dan jaket, bahkan selain helm aku melapisi kepala botakku dengan ponco tetapi tetap saja dingin menerobos dari celah jaket.


danau supul niki-niki
Danau atau rawa supul dan deretan tanaman teratai
Untung beberapa hari kemudian aku sempat melakukan uji sampling penugasan ke kota kecamatan, dan pilihanku jatuh ke Niki-Niki. Sebuah kecamatan yang berada dipertengahan SoE-Kefamenanu ini cuacanya tergolong panas lumayan menyenangkan untuk mengurangi rasa dingin selama berhari-hari mendekam di kota SoE.
Siang setelah mewawancarai petugas kesehatan di puskesmas Niki-Niki aku kembali ke SoE.  Beberapa kilometer menuju setelah habis Niki-Niki aku minta sopir yang mengantar aku dan Bram berhenti di sebuah rawa yang berada di pinggir jalan. Rawa ini biasa disebut penduduk dengan nama danau Supul, katanya kalau musim hujan airnya bisa meluap sampai ke jalan. Entah ada hubungannya atau tidak, karena orang kupang mengatakan 'supul' itu artinya juga sudah penuh (su=sudah; pul=ful=penuh). Sebenarnya memang lebih tepat disebut rawa karena air disini tidak ada sungai atau sumber lain yang bermuara jadi seperti air tergenang, tapi kata masyarakat disini airnya tidak pernah sampai habis walaupun musim paling kering sekalipun.
Di rawa Supul juga digunakan masyarakat untuk berwisata, tak heran kalau hari minggu tempat ini banyak didatangi masyarakat. Juga pada hari-hari lain mudah ditemui pemancing di sekeliling rawa. Menurut seorang penduduk yang tinggal disini, sebenarnya di rawa ini ada penunggunya. Istilah untuk menyebut buaya.
Cuaca cukup sejuk, tak panas seperti bulan-bulan biasa tapi masih jauh lebih baik daripada dinginnya SoE. Sebuah dangau yang dibangun di pinggir jalan menjadi tempat yang asyik untuk berteduh atau menjadi tempat untuk membakar ikan.
Tapi sekali lagi aku harus kembali memberi catatan untuk rawa ini. Lagi-lagi waktu aku berkeliling rawa ini aku menemukan banyak sampah plastik berserakan begitu saja. Kembali aku harus mengeluhkan budaya bersih yang masih kurang di NTT ini, entah dari mana semua kesadaran ini harus mulai dibangun.


air terjun oehala
Air terjun bertingkat-tingkat
Hari berikutnya, aku dan Bram harus ke puskesmas Kapan. Perhitunganku suhu di sana kemungkinan akan lebih menggigit karena terletak lebih tinggi dari kota SoE. Letaknya yang berada di bawah kaki gunung Mutis dengan ketinggian sekitar 960 meter di atas permukaan laut. Sekedar info, kecamatan Kapan merupakan sentra jeruk. Perkebunan jeruk khas SoE yang ada disini memasok hampir sebagian besar keberadaan jeruk SoE. Karuan saja, dari berangkat aku sudah persiapkan sarung tangan rangkap dan ponco di kepala berjaga-jaga kalau suhu siang hari tidak bersahabat dengan kami. Untung sesampainya di sana matahari justru terang benderang sehingga rasa dingin banyak berkurang walau tidak sampai harus melepaskan jaket. Sekembalinya dari sana aku mengajak Bram mampir ke Oehala. seperti yang aku tulis pada tulisan-tulisan sebelumnya (baca: Air Terjun Oehala dan Re-visit: Oenesu dan Oehala), Oehala ini terkenal dengan air terjunnya.
air terjun oehala
Tingkat kelima dari air terjun Oehala
Di Oehala sebenarnya lebih panas daripada SoE karena ketinggiannya tak lebih dari 675 meter dpl bahkan waktu kita turun sampai di bawah turun lebih dari 40 meter sampai 635 meter dpl. Kebetulan pula Bram belum pernah ke air terjun ini. Karena sedang puasa, aku berdua dengan Bram sengaja menapaki tangga pelan saja menghemat tenaga karena perhitunganku di tempat ini, waktu kembali justru yang banyak memakan energi.
Besoknya setelah Bram bercerita dengan teman-teman lain mereka menjadi tertarik, apalagi waktu kita beritahu bahwa suhunya juga tidak sedingin di SoE saat ini. Sayang kendaraan yang ada cuma satu motor yang aku bawa sendiri dari Kupang, padahal kami ada empat orang. Tak kurang akal, kami mencoba mencari tukang ojek yang biasa mangkal di pertigaan. Tanpa tawar menawar kami iyakan saja permintaan 40 ribu dari tukang ojeknya.
Berempat aku, Bram, pak Joko dan pak Sunaryo dengan berboncengan kami kembali memacu motor ke arah Kapan sekitar jam setengah empat. Tak terlalu kencang karena memang jarak Oehala tidak terlalu jauh, hanya jalan masuk ke dalam sekitar tiga kilometer yang kurang bagus sehingga kecepatan jauh berkurang. Hampir setengah jam kami baru sampai ke tempat parkir Oehala.
air terjun oehala
Wajib narsis untuk bukti otentik: Sunaryo, Joko, Bram
Lokasi di tempat ini sudah banyak perbaikan. Tangga menurun menuju ke arah air terjun sekarang dipasangi pegangan dari kayu, cukup membantu kalau kaki capek menapak. Karena tangganya cukup terjal, tangga seperti ini juga mengurangi risiko orang terjatuh ke samping. Dibagian air terjun juga tampaknya sudah banyak perbaikan. Beberapa pohon tumbang yang aku temui kemarin juga telah dibersihkan. Lopo-lopo yang ada juga sudah diperbaiki walaupun di sampingnya menyisakan sebuah bangunan kamar mandi yang sudah rusak tak terpakai.
Air terjun yang bening dan dingin cukup membuat teman-teman tertarik. Warna tosca yang menempel di bebatuan memang membuat warna air tampak lebih berwarna. Beberapa lokasi yang dibersihkan cukup membantu view untuk melihat air terjun menjadi lega.
Kali ini kami eksplore sedikit ke bawah dua tingkat lebih rendah dari sebelumya. Sedikit  sulit waktu harus lewat jalan melingkar dengan berpegangan akar dan batang pohon untuk turun tapi view disitu cukup enak buat duduk-duduk.
Mungkin karena puasa beberapa kali aku harus menahan diri saat tiba-tiba mataku berkunang-kunang. Aku harus diam dan menenangkan diri beberapa saat sampai perasaan itu hilang. Kemungkinan ini efek dari puasa tapi justru aku jalan lebih jauh.
Mendekati sore kami memutuskan kembali sekalian langsung mencari makan untuk berbuka puasa. Perjalanan kembali ke atas menjadi cukup menguras tenaga, tak pelak keringat mengucur di dahi dan badan membuat cuaca dingin tidak terasakan.

Baca keseluruhan artikel...

Selasa, 24 Juli 2012

Labuan Bajo: Melangkahi Daratan

Kembali lagi ke Labuan Bajo paling tidak selama seminggu harus mendekam di hotel lagi. Waktu yang cukup singkat mengingat jadwal kegiatan yang padat sehingga sampai beberapa belum tahu mau merencanakan perjalanan kemana yang tidak mengganggu jadwal. Jangan bilang berenang atau melihat Komodo deh.
Sepertinya bakal menghabiskan waktu seminggu ini di hotel saja sampai kemudian teman-teman dari Manggarai menawarkan perjalanan ke air terjun Cunca Wulang, sebuah air terjun yang terletak tidak begitu jauh dari Labuan Bajo. Namun sebelum ke air terjun, aku dan Kadek sempat juga mengunjungi Gua Batu Cermin walaupun kedua tempat itu kita kunjungi pada waktu yang kurang tepat.

Gua Batu Cermin
gua batu cermin
Pintu masuk ke atas menuju Gua Batu cermin
Sekitar hari Sabtu acara selesai jam 4 sore, Vian menawarkan jalan ke Gua Batu Cermin yang letaknya masih di sekitaran Labuan Bajo. Sebenarnya sudah beberapa kali aku ingin ke gua itu hanya entah kenapa belum-belum juga. Kesempatan baik walau secara waktu kurang tepat. Sebelumnya aku sudah mendapat cerita bahwa waktu terbaik ke gua itu adalah siang hari tepat dimana sinar matahari dapat masuk dari lorong bagian atas dan dinding-dinding gua yang berkilauan memantul-mantulkan cahaya layaknya cermin. Tak apalah, setidaknya aku mengenal dahulu seperti apa gua itu nanti baru bisa kembali lagi di waktu yang tepat.
Dari Labuan Bajo, kendaraan pak Vian berjalan ke Utara sampai melewati rumah jabatan Bupati dan di pertigaan berbelok ke Timur masuk ke jalan lebih kecil. Tak sampai 15 menit kami menemui sampai di lokasi.
Setelah membayar tiket masuk dan biaya untuk tour guide kamu mulai masuk ke dalam area. Jalan setapak ini menerobos semak-semak bambu berduri. Seekor ular kecil sempat menghalangi langkah kami. Melihat ukuran kepala yang lebih besar dibanding tubuhnya, aku memperkirakan ular berwarna coklat kemerahan ini jenis berbisa.
gua batu cermin
Di bagian atas gua
Sebuah batu tinggi tampak menjulang keras ditutupi rimbunnya pepohonan. "Itu pintu keluar pak, kita masuk lewat sana," tunjuk Tony sang guide menunjuk ke arah jalan lebih ke dalam. Tony yang ditunjuk menjadi guide kami berpenampilan rambut gimbal ala Bob Marley, dia masih bersekolah di SMK jurusan pariwisata sementara ini dalam rangka magang.
Dari depan pintu masuk menuju gua tampak tampak tangga menuju ke atas mengitari sebuah batu yang katanya terus tumbuh tinggi sepanjang tahun. Penambahan tinggi batu itu diakibatkan tetesan air yang membawa material dari atas.
Beberapa wisman asing tampak berdiri di depan sebuah ceruk gelap pendek, aku tidak bisa memastikan darimana wisman ini berasal namun sebagian mereka boleh aku katakan tua.
Rupanya gua Batu Cermin bukanlah gua bawah tanah, namun lebih ke adanya ruangan dari batu-batu yang bersusun.
Untuk menuju ke tempat dimana lokasi batu cermin itu berada kita harus masuk ke dalam ceruk di depan para wisman itu. Rombonganku sempat tertahan karena Tony hanya membawa dua senter dan itupun yang satu mati. Untung aku sendiri selalu membawa senter kecil di rompiku. 
Guide dari rombongan wisman asing sempat mengomel kepada kami. Ternyata itu karena kurang suka dengan keisengan salah satu wisman tua yang nakal menaruh tempat sampah di depan ceruk gua yang kecil ini. Katanya mereka tidak berani karena ceruknya terlalu kecil lalu memilih berdiri di depan ceruk itu.
gua batu cermin
Fosil kura-kura di atap gua
gua batu cermin
Kelelawar berukuran kecil

Setelah menyingkirkan tempat sampah Tony mulai merunduk masuk ke dalam ke dalam ceruk gua. Dengan tinggi ceruk tak lebih dari satu sepermpat meter dan lebar yang pas badan memang bisa menciutkan nyali apalagi yang berbadan besar. Diujung ceruk pertama Tony menunjukkan baru seperti payudara wanita yang dikatakan sebagai simbol ibu. Setiap pengunjung diharuskan mengelus batu ini, karena konon yang tidak mau memegang batu ini tidak bisa kembali. Setelah beberapa meter masuk kami harus melewati lubang ke bawah lebih sempit dengan ketinggian satu meter dan stalagtit-stalagtit runcing. Kali ini aku harus merangkak. Tony mengarahkan senternya ke arah salah satu stalagtit yang patah dan ada bekas darah. Katanya seorang wisman asing baru-baru ini terluka kepalanya sampai berdarah  dan mematahkan stalagtit itu.
Setelah melewati cerukan kedua tadi kami sampai di ruangan yang agak lebar. Ruangan ini benar-benar gelap, tanpa senter bener-bener hanya pekat. Itu dibuktikan Tony waktu kita kembali dengan mematikan semua senter, betul-betul pekat karena tak ada celah cahaya bisa masuk disini.
Laba-laba di gua batu cermin
Laba-laba di dalam gua
Batu berbentuk wanita di gua batu cermin
Batu berbentuk wanita di atas dinding gua
Setelah itu aku kembali harus memasuki celah yang lebih pendek, perkiraanku tingginya tidak sampai satu meter dengan lebar yang lebih sempit daripada cerukan pertama. Dengan merangkak kami masuk ke celah itu, selain stalagtit ternyata ada juga stalagmit walau tidak runcing.
Tebing di gua batu cermin
Tebing batu tinggi gua batu cermin
Sekeluarnya dari celah kami sampai ke dalam ruangan lebar dengan ketinggian sekitar dua meter sehingga tangan kami bisa menjangkau beberapa bagian langit-langit gua. Menurut Tony, gua ini dulunya ada di kedalaman laut dan itu dibuktikan dengan beberapa fosil yang terperangkap dalam gua ini. Sebuah tonjolan seperti kura-kura yang menurut Tony memang fosil kura-kura tampak di atas atap gua. Beberapa fosil dari terumbu karang juga jelas terlihat di samping kanan gua dan masih utuh, benar-benar bahwa itu adalah fosil terumbu karang. Untuk ikan memang harus memperhatikan dengan jeli baru kita bisa mengenali bahwa itu adalah fosil.
Aku juga ditunjukkan seekor laba-laba hidup dengan sebuah belalai seperti bulu di depan muka laba-laba itu. Kalau menurut ilmu pengetahuan, binatang yang bisa hidup dan tinggal dalam kegelapan total seperti ini tidak akan memiliki mata karena memang tidak ada manfaatnya bagi pertahanan hidup. Entah, mungkin bagian belalai seperti bulu itu yang menjadi indera penglihatannya.
Kami terus berjalan ke dalam sampai di ujung gua. Dibagian ujung gua dibagian atas terbuka celah sehingga cahaya dari atas bisa menerangi bagian dalam gua. Karena cuma dari ataslah cahaya yang bisa masuk maka hanya pada saat siang hari ketika matahari tepat berada di atas kepala. Saat itu keindahan gua ini bisa terlihat karena dinding-dingding gua yang berwarna putih dan berkilat-kilat seperti kristal akan memantulkan cahaya ke segala arah dalam gua. Menurut Tony, walau tampaknya putih Sungguh saat bukan waktu yang tepat.
Kami harus kembali karena memang gua ini buntu alias tempat masuk keluar dari arah yang sama.
Setelah kembali keluar dari gua, ternyata kami harus berjalan ke arah sebaliknya untuk keluar dari kawasan gua ini.


Air Terjun Cunca Wulang
Meloncat di air terjun cunca wulang
Seorang cewe bule (Ivanna katanya) meloncat dengan semangat
Hari Minggu jam delapan pagi rombongan kami mulai berangkat, terlambat satu jam dari jadwal yang disepakati awal karena menunggu Beny selesai ibadah minggunya. Perjalanan ke arah Timur menuju ke arah Manggarai. Satu jam awal kami masih berkendara di jalanan utama yang kondisinya masih baik walaupun sepanjang jalan dipenuhi kelokan dan tanjakan tajam, khas jalan di Flores. 
Jalan terus menanjang sampai ke daerah Kecamatan Sano Nggoang. Kendaraan kendaraan kami masuk ke pertigaan arah Warsawe. Saat itulah aku baru merasakan jalanan yang kecil rusak dan berkelok-kelok.
Setelah melewati sebuah kecamatan baru yang bahkan lebih kecil dibanding sebuah dusun, kendaraan harus melewati jalan yang baru dibuka masih berupa hamparan tanah merah. Untung kendaraan yang digunakan ketiganya cukup tangguh untuk medan disini.
Seorang penduduk bertindak menjadi guide kami karena ternyata kami harus melalui kawasan hutan negara.
Setelah perbekalan di atur cara mengangkatnya (kebetulan aku kebagian mengangkat minuman) kami mulai menerobos hutan menelusuri jalan kecil dengan akar-akar melintang menghadang jalan. Akar-akar ini sering kali bermanfaat menahan kakiku karena daerahnya yang cukup berbukit-bukit dan bertanah rawan membuat kaki terpeleset. Sebuah tongkat adalah pilihan bijak terutama untuk menahan langkah supaya tidak tergelincir. Menurut penduduk yang menjadi guide kami, jarak dari tempat berhenti menuju air terjun sekitar satu kilometer.
Genangan air terjun cunca wulang
Genangan air sungai dari air terjun
Cukup melelahkan dengan medan seperti ini, tapi suara air menunjukkan bahwa air cukup dekat memacu kembali semangat kami. Sayang ternyata itu hanyalah bunyi air sungai karena ternyata kami harus menyusuri sungai dulu untuk sampai di air terjun. Guide dengan lincah berjalan di antara batu-batu dan mengarahkan kami tempat menyeberang. Di beberapa titik terdapat genangan air yang tampak tenang dan dalam, itulah titik akhir dari air terjun Cunca Wulang.
Air terjunnya sendiri tidak bisa dilihat dari sisi bawah karena terhalang dari dinding-dinding batu terjal yang mengapit aliran airnya. Untuk bisa melihat air terjun maka kita harus naik kembali dari sisi kanan dimana terdapat batang-batang kayu saling diikat sebagai pegangan untuk naik ke atas, dan itu sangat membantu sekali karena tanahnya yang sangat terjal menjadi sulit untuk dinaiki. Setelah sampai di atas, kami baru bisa menyaksikan bentuk air terjun itu.
Ternyata air terjun Cunca Wulang bagian atasnya jatuh tepat di sebuah kawasan bukit batu berbentuk melingkar sehingga sulit untuk dilihat penuh. Aku dan Kadek hanya bisa memotret bagian atas saja. Menurut penduduk, cara melihat utuh air terjun ini adalah berenang dari sungai menuju ke cerukan air terjun itu tapi sayang kamera kami bukan kamera tahan air.
View air terjun cunca wulang
Dua bule mau berenang
Sekembalinya di bawah, terdapat rombongan tiga cewek bule datang disusul rombongan lain. 
Jika rombongan kami hanya berani loncak dari sisi bawah yang tidak terlalu tinggi maka cewek-cewek bule itu lebih berani. Setelah didahului oleh guide dari rombongan itu yang meloncat di ujung batu setinggi enam meter, dua cewe bule itu ikut menyusul. Adegan yang tentu saja tak terlewatkan kami.
Air dibawahnya yang berwarna hijau gelap langsung berdebum begitu tubuh-tubuh mereka mendarat di air. Menurut guide, kedalaman air sungainya sekitar tiga puluh meter entah benar atau kira-kira saja. Tapi memang melihat air yang permukaan bening namun didalamnya berwarna gelap bisa menjadi petunjuk bahwa di sini airnya dalam.
Sayang kami datang terlalu siang sehingga cahaya matahari kuat sekali. Walaupun suasana
di pinggir sungai yang terhalang pepohonan tetap terasa sejuk tapi tidak dengan hasil foto. Kontras yang tinggi sangat menyulitkanku mengambil foto-foto di air terjun ini.
Perjalanan yang cukup melelahkan ternyata membuat selera makan jadi meningkat tak pelak nasi bungkus yang kami bawa habis tandas dimakan dan terasa enak sekali. Apalagi makan di pinggir air terjun seperti ini.
air terjun cunca wulang
Air terjun dilihat dari atas, tidak terlihat sepenuhnya
Sayangnya saking asyiknya mengeksplore lokasi ini aku justru lupa untuk berenang, pas habis makan siang mau berenang semua sudah selesai berenang. Ada sebuah spot air terjun kecil yang sepertinya tergantung pada musim. Saat musim kering seperti ini memang hanya debit air kecil yang keluar
Perjalanan kembali menjadi perjalanan yang menantang, apalagi kalau bukan bayangan harus berjalan menanjak. Beberapa teman kembali dengan membawa beberapa tanaman pakis yang mereka diperoleh di pinggir hutan. Jika awalnya ke sini lebih bawah lokasi jalan yang menurun sekarang untuk kembali harus menapaki jalan menanjak. Cukup capek, untunglah masih ada minuman yang kami sisakan untuk kembali.
Sepertinya kami harus melakukan perjalanan kembali ke sini pada waktu yang tepat, semoga..


Selain lokasi-lokasi ini, masih terdapat beberapa lokasi lain di daratan Manggarai Barat yang layak dan harus dikunjungi seperti Danau Sano Nggoang yang sangat besar dengan kondisi airnya panas dan asam, kemudian ada juga air terjun Cunca Rami yang pernah digunakan untuk syuting salah satu iklan yang menunjukkan keindahan Indonesia Timur, serta kampung adat yang sangat menarik, Wae Rebo.

Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya