Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Rabu, 23 November 2011

Mandi di Pantai Malam-malam

Ha! akhirnya aku berhasil mandi malam-malam di pantai, tustas sudah hasratku untuk bisa mandi di Pantai Kawaliwu ini malam-malam. "Lho apa sih nikmatnya mandi di laut malam, kan dimana-mana bisa" mungkin itu pikiranmu atau pikiran orang lain melihat aku semangat sekali menulis hanya untuk sebuah mandi malam di pantai lagi.
Kalau mandi malam sih memang biasa, mandi malam di laut juga sebenarnya pernah juga. Tapi untuk mandi di Pantai Kawaliwu ini lain ceritanya. Tak lain dan tak bukan karena di Pantai Kawaliwu ini ada banyak sumber air panas yang mengalir di celah bebatuan di pinggir pantai. Asyik kan, mau berenang malam-malam dingin sekali pun tidak masalah karena air panas alami selalu tersedia yang penting mau bikin lubang tampungan air saja. Cerita Pantai Kawaliwu tak perlu aku ceritakan lebih jauh ya karena sudah pernah aku tulis dua kali, yang pertama Sunset di Kawaliwu yang aku tulis di bulan Maret 2010 saat aku pertama kali mengunjungi tempat ini dan yang kedua Nyiur dan Senja yang ditulis bukan Juni 2011.


Sebenarnya ceritaku kali ini bukan cuma masalah mandi malam tapi juga pengalaman pertama naik pesawat kecil Cesna Grand Caravan dengan balik-balik satu biji di depan. Pesawat berpenumpang 12 orang inilah yang membawaku terbang dari Kupang ke Larantuka. Walaupun ada embel-embel propeler jet (memang agak beda dengan pesawat lama karena di bagian samping baling-baling satu biji terdapat knalpot besar) tetep aja rasanya berbeda jauh dengan pesawat jet. Tapi tetap lebih untung naik pesawat ini ke Larantuka daripada dua kali perjalanan, Kupang-Maumere disambung perjalanan darat Maumere-Larantuka.
Susi Air lumayan tepat waktu maklum jadwal penerbangannya padat terutama ke daerah-daerah yang sudah tidak diminati penerbangan komersil, bisa dikatakan Susi Air ini pesawat perintis komersil. Jam sembilan, aku bertiga bareng Kadek dan bos Joko sudah ada di ruang tunggu bandara Eltari, dan setengah jam kemudian suara merdu wanita memanggil penumpang untuk naik ke pesawat. Sebelum naik ke pesawat ternyata kami dikumpulkan di bawah untuk mendapatkan instruksi penyelamatan penerbangan oleh mas-mas. Jadi semua mendengarkan sambil berlindung di bawah sayap pesawat karena memang panas Kupang lagi bener-bener tidak bisa diterima akal sehat hehehehe. Untungnya mas-mas penganti pramugari menyadari kondisi itu sehingga cukup satu bahasa Indonesia saja, entah mungkin saja dia tidak lancar pakai bahasa Inggris. Ah tak masalah, yang penting masuk pesawat. Untung ini pesawat ini masih baru jadi tempat duduknya masih enak dan biar pun kecil hanya untuk 12 penumpang (14 orang kalau dihitung dengan pilot dan copilotnya) tapi rupanya tetep ada AC-nya. Karena aku dan Kadek baru pertama kali naik pesawat kecil begini, maka kita langsung mengincar tempat duduk di samping apalagi kalau bukan mau cari obyek foto dari atas pesawat.
Dan ini dia keuntungan kedua, karena pesawat kecil jadi terbangnya juga tidak terlalu tinggi tapi juga tidak rendah amat-amat lah bisa-bisa nabrak pohon kelapa dong. Pesawat menyusuri pinggiran pulau Timor ke arah Timur, perkiraanku sampai di bagian selatan SoE baru pesawat berbelok ke arah Utara menuju ke arah pulau Solor, dari pulau Solor pesawat bergerak terus ke utara menyusuri ujung Barat pulau Adonara hingga kemudian pesawat berbelok ke Barat untuk mendaratkan pesawatnya ke bandara Gewayantana. Begitu pesawat turun ke bawah, pilotnya yang bule mengucapkan kata-kata selamat jalan dan sebagainya dalam bahasa Indonesia dengan logat khas. 
Begitu mendarat aku harus mengucak-ngucak telinga yang terasa agak sakit, yah maklum saja itu pilot saja pake headset besar buat menutup telinganya lha kita penumpang malah rela  menelan semua suara bising pesawat bagaimana tidak jadi sakit. Untung aku tidak sedang pilek, kalau saja sedang pilek pasti penerbangan ini akan menjadi penerbangan yang menyiksa. Pelajaran hari ini, jangan lupa pakai headset besar dan setel musik kalau suatu ketika naik pesawat seperti ini.


Karena hari pertama terlalu lelah untuk perjalanan sehingga kita memutuskan kalau ada waktu akan kita set untuk perjalanan di hari kedua. Untung di hari kedua kegiatan hanya berlangsung sampai siang hari sehingga kita punya waktu longgar. Begitu jam empat kita sudah mulai siap-siap, celana renang langsung kupakai dan kurangkap dengan celana sepanjang butut hijau lumut sepanjang lutut. Pak Joko yang belum pernah ke Kawaliwu berhasil aku ajak untuk ke sana dan berenang sehingga masing-masing membawa handuk. Akhirnya setelah perjalanan setengah jam melewati bagian leher kepala pulau Flores sampailah kita di Kawaliwu dan seperti biasa, kendaraan langsung di arahkan ke tanah agak tinggi yang ada kumpulan batu-batu hitam besar menjorok ke laut.


Karena matahari masih terlalu panas, aku dan Kadek memanfaatkannya untuk memotret, sebenarnya bukan memanfaatkan karena dari awal memang salah satu tujuan kita kesini ya untuk memotret. Karena di Flores Timur, dari sini lah kita bisa leluasa melihat matahari terbenam. Tapi tidak seperti biasanya, rupanya kali ini posisi tenggelam  jauh ke arah pulau tidak seperti pada bulan Maret kemarin dimana matahari tenggelam tepat di horison laut. Aku terlupa kalau bulan November ini matahari lebih condong ke selatan. Aku sempat mendapati seseorang yang berdiri memancing di atas salah satu batu paling pinggir ke laut juga seorang tua berewokan bertelanjang dada dengan badan kurus tipis dan rambut keriting keputihan. Dengan posisi yang duduk diam tenang di atas batu hitam besar, sepertinya Kadek agak takjub, semoga saja dia tidak sedang mengira bertemu pertapa sakti seperti Dalsingh hahahaha.
Di bagian bawah tepat di tempat cerukan sumber air panas ternyata sudah ramai orang yang berkumpul disitu. Sepertinya mereka rombongan satu mobil lengkap dengan perlengkapan amunisi makanan. Jam sudah menunjukkan lewat enam saat rombongan itu mulai mandi di laut. Rupanya air laut sudah mulai pasang kembali, teringat aku menaruh peralatan kameraku di batuan pinggir laut agak jauh dari sini aku segera berlari mencari dengan bertelanjang kaki. Untung peralatan kameraku dan Kadek masih belum sampai terkena air laut walau sudah di pinggir sekali. Yang sial justru aku malah kehilangan sandal yang juga aku taruh di pinggir laut karena baru ingat setelah selesai mandi dan laut sudah pasang. 
Akhirnya aku dan pak Joko juga ikut menyusul terjun ke laut. Air lautnya sangat bening walau batuan dan pasirnya berwarna hitam, bahkan dalam keadaan gelap aku masih bisa melihat samar-samar kakiku di dalam air. Sekitar sepuluh menit aku dan pak Joko mandi sementara Kadek hanya berdiri di pinggir laut walaupun tadinya juga sudah berencana mandi. Rupanya dia baru ingat kalau badannya masih luka-luka akibat kecelakaan kendaraan minggu kemarin.
Sebenarnya berenang lebih lama lagi sudah masih enak karena kalau sudah mulai dingin tinggal kita berpindah di pinggir yang agak hangat karena bercampur antara air laut dan air panas. Aku kemudian ikut berkumpul bersama rombongan tadi duduk di pinggir sumber air panas. Salah satu rombongan kalau tidak salah salah satu bernama mas Dirga menawarkan gayung air. Begitu aku siramkan, spontan aku teriak. Busyet, kutu busuk seragunan, airnya memang terasa panas sekali. Ini pasti gara-gara aku dan pak Joko habis berenang di air dingin, pantas saja tadi juga aku dengan pak Joko berteriak ternyata memang panas. Tapi nekat saja, aku siramkan air yang terasa menyengat kulit ini beberapa kali ke tubuhku. Walaupun disini sumber air panas alam tapi airnya tidak berbau belerang, dan tetap tawar. Hanya kadang-kadang saja saat pasang naik tinggi sekali terutama bila purnama maka airnya menjadi agak payau karena bercampur dengan air laut.
Akhirnya tuntas sudah keinginanku untuk mandi di Kawaliwu, tapi sepertinya tetap akan menyenangkan berenang disini. Kapan lagi bisa berenang di laut dengan air panas alami yang bersih di pinggir laut.

Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 20 November 2011

Kampung Kambajawa Deri

Dari balik kaca ruangan kantor, aku memandang hujan di luar yang tumpah dari langit begitu lebatnya. Langit gelap menandakan bahwa hujan kali ini hampir merata diseluruh tempat. Menurut Enos, hampir tiap hari hujan turun mengguyur Sumba Tengah sejak dari bulan Oktober. Padahal perjalananku dari Waingapu ke Waibakul aku banyak menemui padang-padang dan perbukitan savana yang masih kering, menandakan bahwa hujan belum juga turun.


Suasana di kota Sumba Tengah masih terasa suasana perkampungan, kota yang masih banyak dikelilingi persawahan ini terasa menyenangkan. Pagi hari selalu dimulai dari kabut tebal yang secara pelahan naik seiring naiknya matahari. Masih mudah menemui rumah-rumah asli Sumba dan batu-batu kubur, namun sayangnya sebagian rumah-rumah itu sudah banyak yang telah dimodifikasi seperti atapnya yang sebagian besar sudah menggunakan seng bukan alang-alang, batu-batu kubur dari beton yang telah dikeramik bukan dari batu asli yang dipotong. Sebenarnya ada beberapa perkampungan yang suasananya masih asli namun sayang lokasi agak jauh dan agak sulit ditempuh jika masih sering hujan seperti ini.


Untungnya Enos yang tiap pagi rajin mengantarku mengatakan kalau perkampungan dari neneknya yang berada di daerah Deri tidak jauh dari kota sekitar sepuluh kilometer saja. Bahkan para penghuni di daerah itu masih erat memegang kepercayaan Marapu. Informasi yang tidak bisa ditolak, apalagi menurut kabar di lokasi ini pernah digunakan untuk syuting Etnic Runaway. Hari ketiga aku, teman dan Enos menjelang sore sudah jalan menuju ke lokasi, beberapa kilometer setelah percabangan kompleks Kantor Bupati, Enos membelokkan mobil ke kanan masuk ke jalan agak kecil. Jalan menanjak dan berliuk-liuk langsung menhadang kami, untunglah walau jalan tidak beraspal namun kondisi jalan yang disusun dari batu kapur masih bagus dan tidak terpengaruh kondisi hujan sehingga dengan mudah Enos meliuk-liukkan mengikuti kontur jalan yang terus menanjak menerobos diantara hutan kebun milik penduduk.


Suasana saat ini memang kurang menentu, kabut datang dan pergi dengan cepat. Namun menjelang di ujung jalan cuaca kembali terang walau masih mendung rata di langit. Kami berhenti tepat di samping sebuat kubur batu besar yang masih terdapat sebuah karangan bunga yang masih baru. Tampaknya ada yang baru dimakamkan di dalam kubur baru yang sudah tampak tua ini. Kubur batu megalitik ini dibuat dari 2 buah baru utama, batu pertama berupa batu kotak yang tengahnya dilubangi sebagai tempat untuk jenazah, sedangkan batu kedua berupa batu persegi berbentuk plat untuk penutup. Satu batu kubur ini bisa digunakan untuk memakamkan beberapa kali namun mengikuti hirarki hubungan kekeluargaan tertentu. 


Suasana perkampungan yang rindang yang dipenuhi pohon-pohon besar begitu tampak damai. Desain arsitektur khas rumah sumba juga menarik dan nyaman. Rumah berbahan kayu dengan atap rumbia ini dibangun dengan konsep tiga tingkat. Tingkat pertama digunakan untuk gudang menyimpan perkakas dan tempat tinggal hewan piaraan, tingkat kedua digunakan untuk tempat tinggal penghuni rumah, sedangkan tingkat ketiga digunakan untuk menyimpan persediaan pangan. Dengan konsep ini, bangunan tingkat kedua yang merupakan hunian manusia dibangun dengan kontur bertingkat. Bagian depan dibangun agak rendah agar orang bisa mauk ke rumah sekaligus sebagai beranda tamu. Di bagian samping rumah depan dibangun bale-bale yang bisa digunakan untuk tempat bersantai atau tiduran. Masuk ke bagian dalam dibuat lebih tinggi dari bagian depan, disini aktivitas dalam seperti ruang tidur dan sebagainya berada. Yang unik adalah dapur yang berada ditengah-tengah rumah yang dengan tingkat paling tinggi, jadi dapur adalah akses utama para penghuni. Biasanya dapur ini dilapisi tanah atau pasir dibagian bawah. Jika dinding bangunan itu dari kayu maka dapur biasanya boleh dibangun di luar rumah. Dan itulah aktivitas yang sedang ada bagian paling depan perkampungan, sebuah bangunan untuk dapur sedang dibangun secara gotong royong.   Membangun rumah juga tidak sembarangan, karena rumah dibangun bersama-sama dengan warga kampung ada beberapa perayaan yang harus dilakukan. Seorang bapak tua pemilik rumah sedang asyik membuat tali yang berasal dari rotan yang akan digunakan sebagai ikat antar kayu dan atap.


Enos yang masih memiliki hubungan kekerabatan dengan kampung ini mengajakku masuk lebih ke dalam, melewati jalan batu kami masuk ke dalam dan disambut aktivitas beberapa penghuni kampung. Seorang kakek tampak asik memukul-mukulkan sebuah alat penjepit dan hasil dari benda yang pecah dari pukulan itu dipilah oleh seorang nenek, ternyata mereka sedang membuka biji kemiri. Pohon-pohon kemiri memang banyak tumbuh di hutan-hutan adat kampung ini dan ini menjadi tambahan pendapatan mereka selain mereka juga berkebun dan memelihara ternak. Namun untuk ternak seperti kerbau, sapi atau babi sering tidak mereka jual karena lebih sering dipersiapkan untuk kegiatan upacara-upacara adat seperti perkawinan atau kematian yang sering membutuhkan korban dalam jumlah besar. Tentu saja yang menjadi ternak favorit mereka adalah kerbau apalagi jantan yang memiliki tanduk panjang.

Enos menunjuk sebuah bangunan paling tinggi yang dinaman rumah kilat, Bangunan berpondasi batu kapur dengan ukiran ini digunakan sebagai upacara memanggil kilat. Menurut cerita, jika ada warga atau permintaan orang lain yang kehilangan barang atau ternak maka mereka akan melakukan persembahan dan upacara di rumah kilat dan meminta bantuan Marapu  untuk menyambar kilat orang yang telah mencuri tersebut. Aku hanya bisa mengamati di dekat rumah kilat itu karena ada undakan tangga batas yang tidak dapat dilewati oleh orang luar.  


Di depan bagian bawah undakan terdapat sebuah kayu yang diukir dan dibagian atas dibuat bercabang. Konon kayu ini dibuat untuk meletakkan kepala manusia yang mereka tebas baik karena kasus pencurian atau peperangan antar kampung. Walaupun konon, tapi kejadian itu bukan berarti tidak terjadi lagi. Jika ada warga kampung lain yang terpergok mencuri ternak maka kasus penebasan dapat terulang kembali karena kasus-kasus pencurian ini juga masih  terjadi. Menurunnya kasus pencurian sekarang ini juga salah satunya sumpah antar kampung bahwa kasus pembunuhan akibat kasus pencurian tidak akan membawa dendam di antara mereka.


Saya masih ingat tahun 2010 sewaktu saya melintasi daerah ini dari Waingapu menuju Waikabubak. Waktu itu karena aku tunggu orang yang menjemput ternyata tidak muncul, dan baru muncul menjelang sore. Saat aku meminta jalan langsung dia menawarkan untuk berjalan esok harinya untuk menghindari jalan malam, karena menurutnya jalur antara Anakalang-Waikabubak di sekitar kawasan hutan sangat rawan pencurian biasanya dengan memasang balok-balok kayu penghalang kendaraan.


Enos mengajakku sampai ke belakang dimana terdapat satu bangunan tunggal yang diberi nama tiang delapan. Itulah induk rumah dari semua rumah itu dan menjadi rumah paling sakral yang tidak boleh dimasuki sembarang orang kecuali warga kampung. Biasanya tamu-tamu asing dari pemilik rumah tiang delapan ini diterima di rumah lain. Ada batas baru yang disusun sebagai batas yang tidak boleh dilanggar oleh orang luar bahkan oleh Enos sendiri. Menurutnya, semenjak dia memeluk agama Kristiani maka keluarganya keluar dari kampung ini karena disini masih erat dengan keyakinan Marapu. Listrik belum sampai di kampung ini namun sudah ada beberapa rumah yang memiliki panel tenaga surya kecil yang digunakan untuk menyalakan barang-barang elektronik mereka seperti handphone atau televisi.
Kabut kembali datang dan kali ini lebih tebal membuat kami harus segera kembali. Di perjalanan turun kami menemui salah satu penduduk kampung sedang mengiring kerbau-kerbau kembali yang dinaiki olah beberapa anak kecil. Dengan mata bercahaya dan senyum lebar mereka melambai-lambaikan tangan ke arahku. Sungguh suasana damai dan sederhana dan masih begitu dekat dengan alam. Semoga perkembangan zaman tidak menggilas mereka dan tetap menjadikan mereka orang-orang yang bersahabat dengan alam, sebuah hubungan harmoni yang menjadi tanah Sumba ini masih begitu damai dan dipenuhi mistis alam.
Baca keseluruhan artikel...

Jumat, 11 November 2011

Segelas Kopi dan Alunan "La Valse d'Amélie"

Injak gas, motor hidup sebentar lalu mati, injak lagi hidup sebentar mati lagi. Setelah beberapa kali dan tahan gas motor barulah motor bisa hidup. Lagi-lagi begini nih motor yang diseting hemat keparat, dibanyakin anginnya kurangi bensinnya akhirnya motor lebih sering kentut.
Kali ini aku tetap ingin menjadi yang membonceng saja, apalagi kalau bukan karena helm pinjaman punya aroma yang tidak mengenakkan.. maaf ya saya terlalu jujur untuk ini. Kalau rambutku gondrong mungkin cuma bau di rambut tinggal disampo habis perkara, tapi karena kepalaku botak bisa-bisa terpaksa cuci pake sabu deterjen untuk kasih hilang baunya hahahaha. 
Golongan darah B memang dikaruniai lebih tahan makan daging, tapi mungkin itu pula pemilik darah B kadang agak emosional. Tidak heran kalau begitu motor hidup Kadek maunya lari saja. Agak malas mendebat kali ini, aku biarkan saja dia sama kelakuannya. Untungnya kita segolongan walaupun beda tampang. Kadek tampan, kalo aku? parah hahahahaha....... (parah pangkal pandai)
Rencana hari ini mengunjungi pohon rindang satu biji di tengah padang lapang sabana di jalur jalan Mbay-Ende. Bukan mau bakar kemenyan buat minta rejeki tapi mau moto, apa lagi. Pohon itu lumayan bertuah, terbukti cukup banyak menyelamatkan orang dari panasnya Mbay seperti sekarang ini.
Sayangnya kondisi perbukitan lagi aneh, banyak rumput kering berwarna kuning pucat tapi sebagian masih nongol warna hijau. Asli, sebenarnya aku maunya cuma rumput berwarna kuning pucat seperti minggu kemarin, rasanya rumput-rumput hijau ini malah menggangu saja.Tak apa lah, masih ada kesempatan berikutnya. Rumput di sabana ini luar biasa, biar dikeringin sampai hitam, tapi begitu ada hujan dengan ajaib bakalan hijau kembali.Pasti gara-gara hujan kemarin.


Roda motor "Megapro" menggilas batuan yang berserakan di beberapa ruas jalur Aeramo. Ini berasal dari tumpukan batu-batu dan pasir yang banyak ditimbun di pinggir sepanjang jalan. Jalur jalan yang diapit kiri kanan dengan kawasan persawahan terluas di Nusa Tenggara Timur ini rupanya sedang direhabilitasi untuk pelebaran jalan. Suasana persawahan yang sebagian besar masih menghijau ini tampak asri, tampak rumah-rumah dibangun tidak di pinggir jalan tapi agak menjorok ke dalam. Jalan kecil menuju rumah berdiri berjajar pohon kelapa kiri-kanan selang seling.  Tempat menarik yang sepertinya sudah kumasukkan dalam memori untuk nanti aku jelajahi. selain areal persawahan yang asri, Kadek yang menjadi tulang ojek kali ini menunjukkan tempat-tempat lapang yang ditumbuhi pohon-pohon asam yang rindang, dia terkesan tempat ini untuk menjadi tempat foto prewedding atau model. 
Setengah jam berikutnya aku sudah sampai di pinggir pantai Marapokot. Bingung mau kemana, akhirnya motor aku arahkan masuk kembali ke daerah pantai melewati kawasan perkampungan nelayan sebelah dermaga TPI Marapokot. Di perjalanan aku bertemu dengan orang-orang yang mondar-mandir di suatu jalan. Berbincang-bincang dengan orang tua yang sedang bertelanjang dada dan membawa handuk berjalan ke timur aku mendapatkan informasi bahwa di pinggir pantai ini terdapat sumber air panas. Dan orang tua ini mau ke sumber air panas untuk mandi.
Tertarik untuk tahu seperti apa sumber air panas disini aku mengikuti bapak tua itu. Sekitar 200 meter setelah melewati sebuah muara kecil akhirnya aku sampai disebuah kubangan air dikelilingi pohon bakau. Bau lumpur dan belerang langsung menyergap hidung. Sayang sekali sumber air panas di sini berada di rawa lumpur tidak seperti di Pantai Hading di Flores Timur yang ada di pasir sehingga warnanya bening dan tidak berbau lumpur.
Walaupun airnya berbau lumpur tapi kalau sore atau pagi hari rupanya tempat ini ramai orang yang datang untuk mandi, sepertinya mereka tidak terganggu dengan aroma lumpur campur belerang ini. Beberapa orang sempat menanyakan kalau aku hendak mandi, tapi aku mengeleng dan menolak halus. Sempat aku mencelupkan tanganku untuk memastikan bahwa air disini panas. Wah, aku lupa khasiat air panas disini, siapa tahu bisa untuk pengganti luluran lumpur hehehe.
Dari pantai Marapokot, aku dan Kadek langsung mau pulang tapi ternyata tertahan karena beberapa kali mata Kadek terkena serangga-serangga yang biasanya beterbangan menjelang malam. Aku lupa kalau daerah ini daerah persawahan yang tentu saja bukan waktu baik untuk berjalan senja menjelang malam begini. Aku masih lumayan, setidaknya serangga tidak mungkin langsung mengenai mataku karena aku berkaca mata (kadang berkaca mata harus disyukuri juga).
Akhirnya Kadek membelokkan motor ke arah pelabuhan Marapokot sesuai arahanku. Pemilik warung seorang bapak tua berambut putih yang ditutupi peci menyapaku dengan ramah menawarkan minuman. Ini kali kedua aku mengunjungi warung ini, jika kemarin aku mendapatkan ubi goreng yang enak, kali ini di atas meja yang terhidang adalah mangga. Nagekeo memang lagi musim mangga, saking banyaknya mangga bahkan minta satu mangga bisa dapat satu tas besar mangga, manis-manis pula lagi. Jadi acara kali ini no mangga
Tak lama kemudian secangkir kopi jahe panas mampir ke meja dan semangkuk mie rebus. Kadek tidak makan mie waktu aku tawari, kemungkinan dia takut rambutnya yang sudah seperti sarang burung akan tumbuh seperti mie goreng kalau terlalu banyak makan mie. Seandainya alasannya itu tentu aku memaklumi walaupun agak tidak masuk akal. (lagi berpikir bikin penelitian hubungan rambut keriting dan mie instan)
Beberapa orang tertarik dengan gaya penampilan aku yang mirip wartawan "Comberan", hanya karena melihat rompi dan tentengan kamera yang seperti orang mau transmigrasi. Walaupun setengah ngotot akhirnya mereka percaya kalau aku bukan wartawan. Akhirnya acara di warung menjadi ramai setelah mereka ingin mencoba kamera DSLR yang aku punya. Ramai karena aku pastikan hasil fotonya gagal semua karena kamera aku masih set manual semua yang tentu saja tidak bisa dibuat moto begitu saja layaknya kamera poket (pelajaran hari ini: ternyata kamera poket lebih enak dan gampang). Sepertinya setelah ini mereka bakalan berpikir bahwa orang yang menggunakan kamera DSLR kurang kerjaan dan cuma buat menghabiskan uang saja. Seorang lagi yang kebetulan sering menyopiri mobil rental untuk mengantar tamu-tamu berwisata di Flores juga menambah suasana makin ramai. Ada satu cerita lokasi yang tampaknya membuat Kadek tertarik untuk melihatnya. Lewat senja baru aku dan Kadek kembali ke hotel.


Besoknya acara hunting foto kembali di mulai, apalagi setelah seorang teman dari NPC yang merupakan musisi handal Eddy Kribo eh bukan Eddy Due Woi protes gara-gara ke hotel tidak menemukan kami. Tentu saja tidak ketemu, kita sedang bahagia terdampar di Marapokot.
Kembali ke tempat yang sama di sabana Mbay, kali ini kita mencoba naik lebih tinggi. Di jam tanganku ketinggian tempat ini menunjuk ke angka 220 meter. 


Ternyata dari tempat ini saat ini adalah spot terbaik untuk menikmati perbukitan Mbay, perbukitan tampak bertumpuk-tumpuk dengan dibatasi warna kabut yang turun menjelang malam. Sayangnya matahari lebih dulu menghilang sebelum sampai ke tempat ini, spot terbaik namun belum menjadi momen senja terbaik.


Di balik punggungku ternyata bulan pucat sedang menggantung tertutup awan tipis putih. Aku baru menyadarinya benar-benar setelah mengemasi peralatan dan berbalik untuk mencari Kadek dan Eddy yang sudah menghilang entah kemana. Beberapa saat dua pertunjukan senja berlatar tumpukan perbukitan yang dipenuhi kabut-kabut tipis dan purnama yang muncul dari balik awan membuat kita duduk terpesona dengan suasana ini.
Otak cerdas dari rambut mirip mie dengan sigap memutarkan sebuah musik orkestra lembut yang menggambarkan suasana perjalanan hati yang sendiri.   "La Valse d'Amélie" seolah melontarkan imajinasi masing-masing menikmati spot terbaik di sabana ini. Semua yang direncanakan menjadi tidak terencana. Seolah-olah kita disini karena dilontarkan waktu untuk menikmati rumput-rumput berwarna putih kekuningan yang makin memucat disinari cahaya bulan purnama yang juga pucat. Nyamuk-nyamuk sukses berpesta menggigiti kaki dengan antusias tapi tidak berhasil menarik kita untuk pulang. Rasa gatal di kaki terlalu kecil dibanding  menikmati alunan langsung  "La Valse d'Amélie" dari sabana ini. Awan kelabu dan awan terang bergantian datang, kadang diam kadang bergerak cepat.
Ternyata lewat jam 9 malam barulah kita sadar kalau kita lapar, bahkan kita lupa ancaman pulang dengan tahi-tahi kerbau yang tampak sore hari, entahlah apakah kita akan sukses melewatinya saat malam begini. Orkestra "La Valse d'Amélie" terus mengalun mengiringi langkah-langkah kaki yang hati-hati melangkah menyusuri sabana yang diterangi bulan purnama. Ada jiwa yang sama yang mendendangkannya, begitu halus namun terasakan, seperti jarum yang begitu halus pelan menghujam. 


Mbay, 11 November 2011 (saat orang-orang demen pada nikah dan orok-orok pada dipaksa lahir lewat caesar, sungguh kasihan)
Baca keseluruhan artikel...

Senin, 07 November 2011

Sesaat Sebelum Hujan Menghampiriku...




Kesibukan beberapa hari ini benar-benar membuatku jenuh. Kesibukan itu juga yang membuatku sering kehilangan menikmati moment ‘cantik’. Namun semua itu kuanggap berkah, kuterima dengan hati yang gembira. Toh, dapat menatap keindahan alam ini dengan mata saja sudah teramat sangat menghiburku. Memberikanku tenaga extra untuk selalu giat bekerja.

Senja nanti pasti datar, begitu pikiranku pada awalnya. Langit tidak terlalu berwarna terlalu banyak awan kelam. Plus teman huntingku, Didimoezh, masih lembur di kantornya. Tak ada niat untuk hunting atau trekking sebenarnya, walau sore ini ku dapat sedikit waktu untuk beristirahat. Karena rencana malam ini aku harus latihan nyanyi bersama teman-teman vocal groupku.

Waktu menunjukkan pukul 5 sore. Entah mengapa,mungkin karena lagi ada feel, ku putuskan untuk sedikit berjalan-jalan sore. Putar-putar kota mbay. Mendekati perkotaan aku di hadapkan pada 2 pilihan. Jalan-jalan ke bendungan Sutami, ataukah ke bukit di daerah Penginanga. Aku kemudian memlih ke bukit saja. Sudah lama tidak ke sana juga. Siapa tahu malah dapat moment bagus.

Kalau untuk mendapatkan momen 'indah' landscape membutuhkan suatu keberuntungan tersendiri (menurut para fotografer handal dalam beberapa majalah), maka aku mungkin termasuk beruntung sore ini karena awan dalam cuaca mendung yang kelam mendadak menjadi ‘indah’ untuk diabadikan. Aku berhenti di suatu tempat yang selama ini tidak menarik perhatianku. Tempat yang biasanya tidak menarik mataku dan di mata lensa KITku. Namun sebuah lensa Fish Eye 8mm pinjaman dari mas Baktiar Sontani, berimajinasiku mengembara dan melihat tempat ini menjadi punya ‘sesuatu’ yang indah. Imajinasi itu kemudian menuntunku ke sini, bukit penambangan pasir. Letaknya tepat di pinggir jalan utama Aegela-Mbay.

Di sana mendung belum tentu disini juga, begitu pendapatku. Mulailah ku siapkan kamera kesayanganku untuk memotret. Langit tampak gelap di kejauhan. Gambaran hujan yang turun ke bumi yang semakin jelas dan pekat. Membentuk sebuah pemandangan yang memikat. Setelah beberapa jepretan, terasa titik-titik air hujan mulai membasahiku. Pemandangan yang indah 'menurut aku' membuatku nekad untuk sedikit lebih lama bertahan pada keadaan ini. Berpindah-pindah di sekeliling tempat penambangan pasir ini, mencari sudut-sudut yang indah. Satu menit kemudian tepat setelah shutter terakhirku di bukit itu, hujan deras menghampiriku.


Jadi kalang-kabut, kabur menyelamatkan perlengkapanku. Kamera terpaksa segera kusembunyikan di dalam jaket. Tak ada waktu lagi untuk memasukannya ke dalam tas kameraku karena hujan sudah terlajur deras. Untungnya ada sebuah kios kecil di persimpangan jalan Mbay-Aeramo. Aku memilih untuk berteduh untuk menyelamatkan peralatan kameraku. Iseng, masih ada satu jepretan lagi di tempatku berteduh. ‘Gambaran’ persimpangan jalan ke Mbay dan ke Aeramo dalam guyuran hujan. Motorku jadi model dadakan...hehehehehe... Ngobrol sebentar dengan pemilik tempatku berteduh sementara menunggu hujan reda, sebelum aku kembali ke pondokku.
Thanks a lot buat mas Baktiar Sontani untuk pinjaman lensanya. Dari pada nganggur kan mas lensanya...hehehehehe..."pernyataan sepihak"

Ku sajikan foto-fotoku sore ini dalam sedikit cerita...
Foto di tempat penambangan pasir daerah Penginanga...
Foto yang kubuat... Sebelum hujan menghampiriku.

---Mbay, 6 November 2011
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya