Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Senin, 29 Agustus 2011

Menjejakkan Kaki di Riung

Gugusan karang dan hamparan pasir putih di Pulau Tiga
Menjejakkan kaki ke Riung ini seperti menjadi impian, karena semenjak aku tinggal di Kupang dan telah berkeliling ke seluruh pelosok Nusa Tenggara justru Riung yang belum aku jelajahi (pulau Komodo juga). Alasan utama karena walaupun bagian dari Kabupaten Ngada tapi dari Bajawa, ibukota Ngada ke Riung jarak yang ditempuh serta kondisi medannya jauh lebih sulit dibanding kalau kita ke Ende. Keinginan itu menguat aku mulai menyukai snorkling berawal dari pengalaman pertama snorkling di pulau Bidadari, Manggarai Barat.
Perjalanan dari Bajawa ke Riung seingatku sekitar empat setengah jam naik turun perbukitan dengan jalan seperti jalan ular, itu masih ditambah dengan ruas jalan yang sempit. Di beberapa ruas jalan sempit dan sisi sebelah menghadang jurang yang sangat dalam, sehingga saat berpapasan dengan kendaraan yang dari arah berlawanan maka salah satu kendaraan harus berhenti dulu. Jurang-jurang di sepanjang perjalanan Bajawa-Riung tampak menganga dalam siap menelan kendaraan yang tidak dikemudikan hati-hati. Aku memilih perjalanan dari Bajawa siang hari karena untuk ke tempat Taman Laut 17 Pulau sebaiknya di pagi hari dimana kondisi laut masih tenang, jika sudah menjelang sore maka air laut sudah bergelombang keras sehingga kegiatan menjadi kurang bisa dinikmati.
Suasana perkampungan nelayan di Riung
Perjalanan kedua yang aku lakukan Februari kemarin lebih enak karena aku mengambil jalan dari Nagekeo yang lebih dekat jaraknya ke Riung. Yang menjadi masalah memang sekitar 5 km jalan ada yang kondisinya rusak lumayan parah, dan jalan parah ini bisa memakan setengah waktu sendiri, apalagi kalau sudah masuk musim hujan entah bisa dilewati atau tidak, kecuali anda menggunakan kendaraan four wheel drive dan beroda besar macam kendaraan yang didesain untuk off-road.
Perkampungan di Riung banyak ditemukan home stay milik penduduk setempat, cocok untuk traveler yang ingin menghemat pengeluaran dan tidak mempermasalahkan kenyamanan. Tapi jika kenyamanan menjadi masalah maka bisa memilih beberapa hotel yang juga sudah berdiri di sini.
Aku bersama teman-teman masuk ke Riung saat jam sudah menunjukkan pukul delapan, agak terlambat sebenarnya mengingat rencana kami bisa naik perahu pagi-pagi. Itupun masih terganjal masalah utama, perut kami tidak terisi dari pagi karena kami sejak subuh telah di atas kendaraan. Memang pilihan untuk menginap lebih bijaksana jika ingin benar-benar menikmati perjalanan di Riung. Setelah sempat berputar-putar mencari makan akhirnya ada sebuah toko yang pemiliknya bersedia memasakkan mi instan ke kami, lumayan untuk menjadi pengganjal perut. Seorang nelayan yang sudah setengah umur menawarkan perahu kepada kami, dengan harga lokal yang kami sepakati sebesar tiga ratus lima puluh ribu maka perahu yang bisa muat sampai delapan orang ini kami sewa. 
Ribuan kalong bergelantungan di pohon bakau di pulau Ontoloe
Jam setengah sembilan perahu kami mulai yang sudah bersandar dari pagi mulai melaju ke arah utara ke arah pulau Ontoloe, sebuah pulau yang banyak dihuni kelelawar, elang laut dan monyet. Keberadaan kelelawar pemakan buah ini sangat mencolok karena pada waktu begini mereka sedang tidur bergelantungan. Dari kejauhan pohon-pohon tampak bagai pohon kering kehitaman dan setelah dekat baru tampak bahwa ribuan kelelawar telah bergelantungan tidur di dahan-dahan pohon bakau yang telah habis daunnya. Di pinggir pulau pemilik perahu berteriak-teriak dengan suara memekik yang tidak bisa kami tirukan, kontan ribuan kelelawar berterbangan kesana kemari hiruk pikuk.
Dalam catatanku ada beberapa pulau yang biasanya menjadi persinggahan wisatawan, seperti: Pulau Batang Kolong, Pulau Meja atau Pulau Tembaga, Pulau Sui, Bampa Timur atau Pulau Tiga, Pulau Ruton atau Tangil, Pulau Wire, Pulau Wongkoroe dan beberapa kawasan lain yang menjadi surga bawah laut.
Sebenarnya sedikit lebih jauh dari pulau Ontoloe ada pulau terluar yang cukup bagus taman lautnya, yaitu pulau Ruton. Namun karena sudah terlalu siang dan arus mulai naik, akhirnya kami langsung saja menuju ke pulau Tiga.
Kadek & Sukoco snorkling
Saat perahu sudah mulai mendekati pulau pada jarak beberapa ratus meter terhampar kawasan terumbu yang sayangnya telah yang banyak mati. Menurut pemilik perahu, kerusakan itu terjadi dulu akibat pengobaman maupun peracunan oleh nelayan-nelayan di sekitar sini sebelum Riung ditetapkan sebagai taman nasional. Sekarang setelah ditetapkan menjadi kawasan taman nasional masyarakat sudah tidak melakukan lagi illegal fishing di daerah ini.
Sekitar setengah jam kami snorkling di daerah ini sambil melihat-lihat beberapa spot yang mulai tumbuh karang-karang baru.
Akhirnya sebuah hampara pasir putih yang membentang mengelilingi pulau ini menyambut kami. Beberapa lopo tampak berdiri namun sebagian besar telah rusak. Disini tampak ada 2 perahu yang telah datang mendahului kami dan semuanya perahu yang disewa oleh orang asing.
Beberapa saat kami bermain kembali snorkling di daerah ini. Ternyata tingkat kerusakan di pulau ini cukup parah, namun pasir putih dan airnya yang sangat bening menghibur kami. Bintang laut dan duri laut adalah binatang yang paling banyak ditemui disini.
Sekitar jam satu kami memutuskan kembali karena matahari sudah sedemikian terik, bahkan kulit kami juga sudah berubah warna menjadi gosong.
Perlu beberapa kali kunjungan untuk mencoba keberadaan pulau-pulau lain di Riung karena kami memperoleh informasi bahwa ada beberapa spot yang menarik di tiap pulau dan tanjung. juga daerah barrier reef.


Tulisan lain tentang tempat ini yaitu Surga Bawah Laut di Timur Indonesia

2 komentar:

  1. Bawah lautnya gimana mas? boleh nih masuk list tempat yang wajib di kunjungi :D

    BalasHapus
  2. @Niken: untuk penyelaman bagus tapi kalo snorkling kurang karena di perairan dangkal tingkat kerusakan terumbunya lumayan parah sih.....

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya