Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Kamis, 23 September 2010

Danau Ranamese: Keheningan

Danau Ranamese, siapapun yang pernah melakukan perjalanan darat ke kota Ruteng pasti pernah melewati tempat ini. Danau Ranamese memang terletak di tepi jalan raya antara Ruteng (Kabupaten Manggarai) dan Borong (Kabupaten Manggarai Timur) dan masih termasuk dalam lingkup wilayah Kabupaten Manggarai Timur. Meski demikian, perjalanan ke danau ini lebih dekat ditempuh melalui Ruteng dengan jarak sekitar 30 km.
Sebenarnya ini perjalananku yang ketiga ke danau ini, namun dari dua kali singgah sebelumnya hanya berjalan-jalan tanpa mengambil foto satu kalipun (maklum waktu itu belum ada kamera digital).
Entah karena belakangan ini terjadi anomali cuaca atau karena apa, bulan-bulan September ternyata Ruteng tempat aku memulai perjalanan setiap siang atau sore selalu tertutup kabut yang kadang disertai hujan.
Namun niat yang kuat untuk kembali mengunjungi danau Ranamese membuat aku dan seorang teman tak menyurutkan niat meski perjalanan kali ini hanya dengan sebuah sepeda motor sewaan dari pemilik hotel Sinda, pak Stefanus yang bisa kami panggil pak Nus
Berbekal sebuah tas rangsel yang telah kami isi beberapa makanan kecil dan minuman, maka setelah lewat pukul 08.00 pagi kami melajukan kendaraan ke arah timur. Perjalanan sendiri tidaklah mulus, karena kami beberapa kali dihadang longsoran-longsoran tanah akibat hujan. Alam Flores yang berbukit-bukit dan bergunung-gunung memang rawan longsor karena kondisi tanahnya yang labil.
Karena bekas longsoran ini sehingga jalan-jalan banyak dipenuhi tanah-tanah liat yang membuat jalan menjadi licin apalagi gerimis masih turun di beberapa tempat meskipun tidak merata. Karena itu kami harus melambatkan kendaraan agar tidak slip.
Pemandangan di sepanjang perjalanan sungguh menawan sehingga rasanya kami ingin berhenti tiap saat untuk duduk menikmati ataupun sekedar mengarahkan kamera. Namun karena kami tidak ingin didahului kabut yang biasanya sering turun di danau Ranamese maka kami menguatkan untuk tidak berhenti, praktis kami hanya berhenti dua kali saja.
Setelah melewati daerah Poco Ranaka maka tak berapa lama kami sampai masuk di kawasan hutang lindung yang begitu lebat. Lagi-lagi kami disambut gerimis yang agak keras, untunglah tak lama kami sampai di atas tanjakan dimana ada bangunan tembok tinggi dimana ada sebuat warung kecil berdiri di situ. Kami memutuskan singgah di warung untuk sedikit mengeringkan badan serta menikmati kopi panas yang tentu nikmat diwaktu begini.
Sebenarnya menurut orang pemda, tembok ini dibangun untuk menghalangi orang-orang yang melakukan ada di kendaraan dapat melihat danau Ranamese yang ada di bawah. Karena memang biasanya tempat ini digunakan orang untuk melihat danau Ranamese tanpa harus turun ke bawah, bahkan tanpa turun dari kendaraan, akibatnya sering terjadi kemacetan di tempat ini. Dengan adanya tembok ini, maka orang harus turun terlebih dahulu dan masuk dibalik tembok untuk dapat melihat danau Ranamese dari ketinggian.
Selesai minum kopi, kami dikejutkan dengan kondisi ban motor depan yang bocor. Untunglah pemilik warung punya peralatan untuk menambal ban itu. Walhasil, kami menitipkan kendaraan itu ke pemilik warung dan kami berjalan kaki turun menuju ke pintu masuk danau Ranamese.
Di pintu masuk danau ini sebenarnya ada beberapa bangunan milik dari KSDA yang sudah tidak terpakai sehingga beberapa lopo yang dulu dibangun juga sudah rusak tak dapat digunakan.
Beberapa orang setempat mengatakan tempat ini penuh dengan mistis dan beberapa kejadian aneh. Salah satu khas yang kami tahu setiap kali kendaraan melewati daerah ini pada malam hari pasti membunyikan klakson panjang beberapa kali. Waktu kita tanyakan kepada sopir-sopir itu, mereka katakan bahwa mereka membunyikan klakson untuk meminta ijin lewat daerah ini. Kalau tidak, tanya saya.. wah, beberapa cerita seram mengalir dari mulut mereka. Kebenarannya? Wallahualam....
Begitu turun ke danau kami disambut pemandangan beberapa orang yang tampaknya begitu asyik memancing dan mereka tidak saling berkumpul melainkan saling berpencar beberapa jauh. Wah, padahal air udara disini dingin sekali. Tempat ini terletak di atas 1000 meter di atas permukaan air laut serta hutan lindung dengan pohon-pohon besar jadi pantas jika suasananya dingin.
Pokok-pokok pohon besar yang ditumbuhi lumut dan tumbuhan pakis, air danau yang begitu tenang dengan pantulan airnya yang tampak hijau seperti menyihir mata kami. Meskipun awan tetap menyelimuti tempat ini namun warna-warna yang menawan antara daun-daun pepohonan yang berwarna hijau dengan beberapa pohon yang daunnya telah menguning bahkan memerah seperti menciptakan kontras warna yang saling melengkapi.
Perjalanan mengelilingi danau ini agak sulit sehingga sebaiknya menggunakan alas kaki berbahan karet yang bagus karena selain jalurnya yang sempit dan seringkali dihalangi batang-batang pohon yang tumbang, jalur-jalur itu juga dibatasi lereng yang curam, salah sedikit kaki melangkah berarti siap-siap tercebur ke dalam danau. Ingin tau seberapa dingin air di danau ini? Rasanya tidak berlebihan jika pada waktu tertentu terutama pada bulan-bulan Juli maka anda akan seperti es yang dicairkan.
Suasana danau memang terkesan mistis, namun keheningan dan suasana alamnya sungguh menghanyutkan. Suguhan keindahan komposisi karya Tuhan seperti mozaik yang ditaburkan dengan begitu sempurna baik di musim berbunganya maupun dimusim gugurnya.
Pemancing di danau ini tidaklah banyak, sebagian besar yang saya tanyai adalah penduduk sekitar danau ini yang tinggal di daerah Gololoni. Bahkan kalau sudah asyik memancing mereka bisa asyik sampai malam sambil membuat perapian biar tetap hangat.
Bahkan waktu itu saya melihat jam 10.00 mereka sudah membuat api, ya karena memang udara disini walaupun siang hari tetep akan sejuk bahkan dingin pada waktu-waktu tertentu.
Oh, bagi yang penggeli terhadap lintah juga harap berhati-hati karena lintah banyak sekali di danau ini, saya sendiri harus merelakan darah dihisap setidaknya 3-4 lintah.


Selepas jam 11.00 saya dan teman memutuskan kembali karena batere kamera teman sudah habis sehingga tidak bisa memfoto lagi. Padahal kita belum sampai seperempat lingkaran danau, dan terus terang pemandangan di seberang danau tampak begitu menawan dengan juntaian tanaman-tanaman merambat dipohon besar, jembatan kecil dengan rumput-rumput ilalang yang begitu hijau...
Akhirnya kita kembali ke warung karena kabut turun dengan cepat sehingga danau menjadi tertutup dan tak bisa dilihat lagi. Danau Ranamese memang kalau tertutup kabut sering sulit untuk bisa dilihat lagi meski dalam jarak dekat karena kabut yang turun seringkali tebal sekali sehingga jarak pandang teramat pendek.
Namun pengalaman ini sungguh menyenangkan, tampaknya aku harus mengunjunginya lagi setidaknya untuk bisa memutari seluruh kawasan danau ini.


Bahan tulisan lain yang bisa dibaca sebagai acuan:
http://id.voi.co.id/fitur/voi-pesona-indonesia/5320-ritual-penti-dari-nusa-tenggara-timur.html

15 komentar:

  1. senang bisa liat blog ini, aku link ke blogku ya

    BalasHapus
  2. Thanks mas Toni buat kunjungannya

    BalasHapus
  3. gw org flores...
    ijin share di facebook y..
    tq

    BalasHapus
  4. salam kenal,,
    aku izin share jg ya.

    BalasHapus
  5. Silahkan......... lain kali mungkin bisa tidak anonim ya.. :D

    BalasHapus
  6. Subhanallah...Sungguh Allah maha pencipta. Betapa indahnya ciptaannya. Keren...

    Saya membayangkan berada di danau tersebut, sungguh nyaman hati ini. Terbebas dari permasalahan duniawi. Tapi sayang tempatnya nan jauh di mata, tapi tetap satu Indonesia.

    BalasHapus
  7. Thanks mas Arqu3fiq... wah blognya banyakan pake tulisan kanji ya, bingung bacanya harus diterjemahkan dulu hahaha...

    BalasHapus
  8. ijin pake gambarnya mas..

    BalasHapus
  9. mas ijin share d blogq jg ya mas...
    jd inget kampung ni,,dah lama ga pernah pulang..
    makasih mas

    BalasHapus
  10. unung alpacino15/01/12 23.58

    danau yang sering kukunjungi sewaktu kecil
    ...ranameseku tercinta ..

    BalasHapus
  11. tommy: silahkan bang tommy....... :)
    tuanviolet: silahkan kk, terima kasih sudah berkunjung
    unung appacino: pengen sekali kesini pagi-pagi

    BalasHapus
  12. Thanks sudah mengekspos danau rama mese,,,,pada hal saya sendiri tinggal didekat danau rana mese belum pernah melihat langsung dari dekat. Namun ketika melihat foto danau rana mese ini, saya jadi pinggin melihat dari dekat. Salut buat mas Baktiar untuk usaha dan niatnya, sukses selalu mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas, semoga bisa ekspose Danau Ranamese lebih dekat.. saya sendiri belum selesai memutari danau ini... semoga lain kali bisa kesampaian

      Hapus
  13. terimakasih banyak, teman-teman.. membaca artikel ini membuat saya kembali bersemangan untuk blogging.. terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, nge-blog walau pembaca kecil tapi tetap meninggalkan jejak yang tak terhapus

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar anda disini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya